Peerless Martial God – Chapter 2166

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2166

Chapter 2166: Dalam Bayangan

Di Klan Salju…

Ada banyak salju di sekitar, seperti biasa. Beberapa pria tua bersama-sama berjalan di atas es.

"Seberapa kuat Zhe Tian sekarang?" bisik salah satu orang tua saat itu.

"Dia sekarang adalah seorang kultivator Zun. Dia pasti akan menembus lapisan Huang Qi dalam dua tahun, "jawab yang lainnya.

"Baik. Pernahkah Anda memperhatikan sesuatu yang aneh? " tanya orang tua itu.

"Tidak ada. Dia sekarang memahami beberapa jenis kekuatan. Dia akan bisa mengubahnya menjadi energi kosmik di masa depan. Sebelum ulang tahunnya yang kedelapan belas, dia pasti akan menjadi kaisar yang hebat! "

"Baiklah, sebelum Zhe Tian menerobos ke lapisan Di Qi, jangan biarkan dia keluar. Jangan memanjakan dia juga. Dia harus mempertahankan hati bayi yang baru lahir. "

"Saya mengerti."

"Bagaimana dengan Ling Long? Dia masih menolak untuk keluar? "

"Ya, dia telah bermeditasi dalam pengasingan. Kadang-kadang, dia membantu latihan Zhe Tian. Tapi selalu ada orang yang mengikutinya. Tidak ada yang akan terjadi padanya. Selain itu, dia mencoba menjadi seorang kaisar yang hebat sekarang. "

"Baik. Jangan terlalu menekannya. Apakah Xue Ao kembali? "

"Saya tidak tahu di mana dia," lelaki tua itu tersenyum kecut dan menggelengkan kepalanya.

"Tidak masalah. Jika saya ingat dengan baik, Pertemuan Benua Sembilan Awan akan segera dimulai. Kirimkan beberapa orang untuk menonton, "kata lelaki tua lainnya dengan anggukan.

——-

Di tempat lain, jauh di atas awan, melayang sebuah kastil surgawi. Seorang pria muda duduk bersila di dalam, matanya tertutup. Di belakangnya ada delapan puluh satu pintu kuno. Mereka mengandung Qi penyegel yang menakutkan.

Tidak jauh darinya adalah seorang pria paruh baya. Dia tampak seperti dewa. Tangannya tergenggam di belakang punggungnya. Dia tampak tenang dan tidak tergoyahkan saat dia melihat pemuda yang sedang berlatih kultivasi.

Pada saat itu, pemuda itu membuka matanya, dan tiba-tiba delapan puluh satu pintu kuno berubah menjadi sembilan pintu sebelum menyatu dengan darahnya. Dia tersenyum dan menatap pria paruh baya itu. "Guru!"

"Aku sudah memberitahumu berkali-kali untuk tidak memanggilku guru. Saya tidak memiliki murid, "kata pria paruh baya itu dengan tenang. Pemuda itu menggaruk kepalanya, terlihat malu, tapi dia tersenyum dan berkata, "Dalam hatiku, kamu adalah guruku. Tanpamu, aku tidak akan menjadi diriku yang sekarang. "

"Sesuai keinginan kamu. Kuil Keberuntungan akan mengatur Pertemuan Benua Sembilan Awan. Jika Anda punya waktu, Anda bisa pergi dan menonton, "kata lelaki tua itu, sebelum berubah menjadi seberkas cahaya dan menghilang.

Pemuda itu menyaksikan siluet itu menghilang dan tersenyum kecut. Meskipun pria itu telah banyak mengajarinya, dia masih memiliki kekuatan yang membingungkan dan tak terduga. Namun, pemuda itu bahkan tidak tahu siapa dia, dia hanya tahu bahwa dia sangat kuat, lebih kuat dari yang dia bayangkan.

Dia bahkan tidak tahu apakah tubuh yang dilihatnya adalah tubuh asli pria itu!

Pertemuan Benua Sembilan Awan? ulang pemuda itu sambil tersenyum. Kemudian, siluetnya berkedip dan dia pergi.

—————-

Di Kota Awan Suci, di Kota Timur, di Gunung Emas…

Semua pembudidaya yang kuat berkumpul, tiga puluh dari mereka. Mereka akan berpartisipasi dalam Pertemuan Benua Sembilan Awan. Ada banyak orang di belakang mereka, semua orang yang telah diterima di kota.

Di depan mereka, seorang kultivator tua namun kuat berdiri di sana, matanya tertutup. Dia tidak melepaskan Qi sama sekali. Namun, orang banyak tahu bahwa dia sangat kuat. Dia akan membawa orang-orang ini ke bagian dalam kota untuk Pertemuan Benua Sembilan Awan.

"Apakah semua orang di sini?" tanya lelaki tua itu dengan acuh tak acuh, matanya masih terpejam.

Seseorang di sebelahnya langsung menjawab, "Kita bisa pergi kapan saja. Semua orang ada di sini. "

"Baiklah," jawab orang tua itu dengan anggukan. Dia membuka matanya. Orang-orang merasa mata itu bisa membuat mereka pingsan. Dia melirik ke kerumunan. Mereka semua punya satu pikiran: lelaki tua ini menakutkan!

"Karena semua orang ada di sini, ayo pergi!" kata orang tua itu dengan tenang. Dia melambai dan tiba-tiba, kekuatan mengelilingi kerumunan. Kekuatannya sangat mempesona. Semua orang terangkat ke udara, sebelum berubah menjadi seberkas cahaya dan menghilang. Mereka tidak berteleportasi, tetapi kerumunan orang mengerti bahwa pada kecepatan seperti ini, perbedaan antara bergerak dan teleportasi tidaklah besar. Itu adalah kecepatan yang menakutkan!

Setelah beberapa detik, kerumunan itu tiba-tiba berhenti. Mereka melihat sekeliling dan menyadari tidak ada apa-apa di sekitar mereka, mereka terjebak di tempat lain. Di depan mereka ada pintu setinggi seratus zhang. Itu tampak bermartabat dan agung. Ada beberapa pahatan besar di atasnya, sangat mirip aslinya. Dewa Naga dari Timur, Burung Vermilion dari Selatan… mereka tampak hidup. Pintunya benar-benar mengesankan!

"Itu adalah pintu menuju bagian dalam Kota Awan Dewa? Apa yang ada di sisi lain? " Lin Feng mengamati pintu itu. Tampaknya memisahkan dua dunia. Mengapa dua belas kota Godly Clouds City berada di luar? Tempat seperti apa yang merupakan bagian dalam Kota Awan Dewa? Mengapa kedua bagian itu tidak terhubung?

Angin kencang mulai bertiup. Kerumunan itu berbalik dan melihat sekelompok orang mengenakan pakaian hitam. Orang-orang itu telah dibawa oleh Sekte Iblis. Dengan sangat cepat, dua kelompok lainnya juga tiba: Holy Cultivation Tower dan Ghosts and Spirits Temple!

Lin Feng melihat beberapa orang yang dia kenal. Mereka telah dibawa oleh kelompok lain!

"Jadi semuanya ada di sini?" tanya seorang kultivator Holy Cultivation Tower dengan tenang.

Para pemimpin kelompok itu mengangguk, dan seseorang berkata, "Panggil Roda Keberuntungan."

Empat pembudidaya utama mengangguk, melangkah ke depan, dan lampu yang menyilaukan tiba-tiba menerangi pintu. Seketika, pintu mulai bersinar, dan cahaya yang menyilaukan naik ke langit.

Orang-orang mengangkat kepala mereka, jantung mereka berdebar-debar. Mereka bisa melihat sesuatu: dua belas lampu! Lampu-lampu itu sepertinya tidak bisa dihancurkan dan abadi…

Bagian dalam dari Godly Clouds City terbuka !, pikir mereka. Pertemuan Benua Sembilan Awan, akhirnya!

Ada sebuah pintu di depan setiap kelompok orang dari dua belas kota. Kedua belas pintu sekarang telah terbuka sendiri. Kerumunan itu memandang mereka, tetapi hanya melihat kekosongan yang tak terbatas di dalamnya.

Keempat pembudidaya yang kuat berbalik dan melihat kerumunan. "Seberangi pintu. Anda semua harus menghormati aturan ketat. Jika Anda melanggar aturan, Anda akan terbunuh, Anda mengerti? "

"Iya!" semua orang mengangguk. Keempat pembudidaya yang kuat tampak sangat serius dan serius. Mereka saling memandang dan mengangguk. "Ikuti kami!" kata mereka pada saat yang sama saat mereka berbalik dan melintasi pintu.

"Pfew…" Banyak orang menarik napas dalam-dalam. Mereka semua ingin melihat bagian dalam Kota Awan Suci, dan betapa megahnya kota itu!

Namun, ketika mereka melewati pintu dan melihat apa yang ada di belakang, mereka tercengang. Apakah ini bagian dalam dari Godly Clouds City?

Yang bisa mereka lihat hanyalah kekosongan tanpa batas dengan jutaan platform, berlangsung tanpa akhir!

"Ayo pergi." Keempat pembudidaya yang kuat memimpin jalan, dan kerumunan mengikuti. Setelah beberapa saat, mereka tiba di depan tangga yang menuju ke platform. Tidak ada yang mengatakan apa-apa, mereka hanya mengikuti dengan tenang.

Setelah waktu yang singkat, bintang muncul di langit. Platform mulai berkilauan dan menampilkan beberapa cahaya cemerlang. Angin badai yang mengerikan menyapu mereka dengan raungan saat beberapa gelombang energi naik dan turun. Platform mulai berputar dan naik.

"Apa yang sedang terjadi?" gumam Lin Feng dan beberapa lainnya.

Kemana mereka pergi Tidak ada yang tahu…

Para pembudidaya yang kuat dari dua belas kota naik ke udara bersama dengan platform raksasa. Platform berubah menjadi dunia nyata. Rasanya mereka bisa melihat sudut terjauh dunia di sekitar mereka. Semua orang sepertinya terjebak dalam mimpi, dan hanya bisa menonton.

Orang-orang di peron mendapat kesan bahwa mereka telah menyusut, karena mereka dapat melihat kelompok-kelompok dari dua belas kota lainnya. Mereka mengerti bahwa hanya seribu orang yang dapat berpartisipasi dalam pertempuran tersebut.

Platform terus naik. Tidak ada yang tahu ke mana mereka pergi, jadi mereka tidak pindah.