Peerless Martial God – Chapter 2168

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2168

Chapter 2168: Mulai Dari Awal!

Kembali di sekitar platform, Diviner berdiri di udara. The Diviner, serta semua orang bisa dengan jelas melihat apa yang sedang terjadi di sana. Kaisar telah tiba lebih dulu, dan segera diikuti oleh pembudidaya lapisan Di Qi.

"Apakah itu Teknik Takdir ?!" bisik seorang lelaki tua, melihat pemandangan. Dia tahu bahwa semua yang ada di sini palsu, ilusi. Namun, bagi orang-orang di sana, semuanya tampak nyata.

"Mereka bertarung di level terendah, level kultivasi mereka tertindas. Mereka juga tidak memiliki mantra atau kekuatan apa pun. "

"Mereka tidak punya apa-apa lagi. Mereka harus bangkit kembali, mereka mulai dari awal. Itu adalah bagian yang paling mendasar namun paling kompleks dari Rapat tersebut. Banyak orang akan tersingkir, "para pengamat berdiskusi.

Kerumunan dari Godly Clouds City juga bisa melihat dunia palsu Diviner. Itu seperti segala sesuatu yang terjadi di hadapan mereka.

Di dunia ilusi, banyak pejuang yang menabrak binatang buas, banyak lainnya kesal karena kehilangan kekuatan khusus mereka. Beberapa orang terkoyak oleh binatang buas yang kuat.

"Ah …" jeritan mengerikan menyebar di udara, kerumunan menggigil. Mereka melihat ke atas pilar, di mana seseorang perlahan runtuh dan Qi mereka menghilang.

"Mati?" Ketika kerumunan melihat itu, mereka mengerutkan kening karena terkejut. Bukankah itu ilusi? Mengapa orang itu mati? Tubuh asli mereka bahkan belum masuk ke dalam ilusi!

"Ilusi yang kuat terhubung ke dunia nyata. Diviner sangat kuat sehingga dia bisa menciptakan hal-hal seperti itu! " yang lain menegur mereka, melihat orang itu. Jantung mereka berdebar kencang. Seorang jenius sudah jatuh! Banyak orang membayangkan apa yang akan terjadi pada mereka jika mereka ada di sana…

"Saya peringatkan semua peserta bahwa mereka bisa jatuh di sini. Jika mereka berpikir bahwa itu tidak masalah, bahwa mereka paling banyak akan tersingkir, mereka tidak cukup bertekad. Orang harus mengerti bahwa mereka bisa mati, "kata peramal itu dengan tenang.

Hati kerumunan itu berdetak kencang. Orang-orang yang berpartisipasi dalam Pertemuan Benua Sembilan Awan adalah orang-orang jenius, dan bertekad. Hanya satu orang yang jatuh sejauh ini …

——

Di dalam dunia ilusi…

Lin Feng berada di hutan, di mana dia menyadari bahwa masalah terbesar bukanlah tingkat kultivasinya yang terkendali, bukan juga kekuatan fisiknya yang terkendali, masalah terbesarnya adalah ingatannya kabur. Mantra, keterampilan, dan tekniknya semuanya kabur. Jika dia ingin mendapatkan kekuatan lagi, dia harus mulai dari awal. Seolah-olah otaknya telah berubah menjadi halaman yang benar-benar kosong.

Tentu saja, halaman kosong sangat cocok untuk digambar.

Angin kencang mulai bertiup, dan beberapa Qi binatang memenuhi udara. Sebelumnya, Qi binatang seperti itu akan tampak sangat lemah di depan Lin Feng. Namun, pada saat itu, dia mendapat kesan itu kuat. Sebuah batu besar muncul dan menatapnya dengan dingin. Tampaknya haus darah!

Oh tidak, binatang tingkat Tian, ​​dan saya tidak memiliki mantra, keterampilan atau teknik !, pikir Lin Feng, memandang binatang itu dengan dingin. Dia mulai berlari, tidak ingin bertarung sama sekali. Sesaat sebelumnya, dia bertanya pada dirinya sendiri tentang kultivasi dan bagaimana cara lulus ujian. Sekarang dia hanya berpikir tentang bagaimana bertahan hidup!

Batu besar itu terbang ke arahnya, menjerit. Lin Feng merasakan energi yang menindas.

Matanya menjadi gelap, dan segala sesuatu menjadi berbeda di sekitarnya. Itu adalah kekuatan rohnya! Dia hanya bisa menggunakan kekuatan paling orisinal yang diberikan rohnya padanya. Dia memadatkan Qi murni di pelukannya dan terus terbang menjauh. Namun, great roc itu lebih cepat dan menyusulnya, membuka cakarnya.

"Saudara Lin Feng!" Di dunia luar, Yao Yao gemetar. Sungguh berbahaya! Apakah batu besar itu akan merobek-robek Lin Feng?

Lin Feng tiba-tiba berhenti, berbalik dan bergerak ke samping, dan cakar melewatinya. Lin Feng meraih kaki roc besar itu, dan meninju perutnya menggunakan Qi murni. Burung itu mengoceh dengan marah saat lubang muncul di isi perutnya. Tapi kemudian itu mendorong Lin Feng dari atas dan Lin Feng didorong ke tanah.

Namun, dia dengan cepat merangkak kembali, menoleh dan melihat batu besar yang terluka itu. Batu besar itu membuka sayapnya, bangkit dan terbang menjauh. Darah menetes saat terbang.

Lin Feng menarik napas dalam-dalam. Sungguh berbahaya! Dia tidak mengira Pertemuan Benua Sembilan Awan akan begitu rumit. Tentu saja, Lin Feng masih yakin dia bisa lewat. Meskipun dia tidak memiliki mantra, teknik, atau keterampilan, dia memiliki pengalaman. Bangkit kembali tidak akan menjadi masalah!

Lin Feng terus berjalan, bahkan lebih bertekad sekarang. Meskipun pembudidaya tingkat Tian bisa terbang, Lin Feng tidak berani saat ini, karena ada terlalu banyak binatang berbahaya di hutan. Jika dia menarik perhatian binatang buas, bahkan sepuluh nyawa tidak akan cukup.

Pembudidaya tingkat Tian dapat memadatkan Qi murni. Selain Qi murni, mereka juga bisa menggunakan niat untuk bertarung. Bahkan jika saya hanya memahami satu jenis niat, itu seharusnya mudah, pikir Lin Feng sambil terus berjalan. Dengan cepat, dia menabrak binatang kuat lainnya, rubah iblis. Itu menatap matanya, Lin Feng mendapat kesan dia telah jatuh ke dalam ilusi.

Pada saat itu, rubah menatap Lin Feng, Lin Feng tiba-tiba melihat seorang wanita surgawi. Itu Meng Qing. Dia secara mengejutkan bisa melihat Meng Qing di sana.

Lin Feng menggigit bibirnya untuk mengambil darah. Meng Qing, Klan Salju … matanya menjadi sedingin es. Saat rubah menyerangnya, dia mundur selangkah, mengangkat tinjunya dan kemudian meninju ke arah kepala rubah.

Pakaian Lin Feng robek. Luka terbakar muncul di pinggulnya. Dia hampir terbunuh!

Rubah itu roboh. Lin Feng merobek dada rubah itu dengan keras, dia mengangkatnya dan menyerap kekuatan yang dikandungnya. Dia melanjutkan, masih bertekad. Dia harus memahami mekanisme dunia Diviner. Oleh karena itu, bahkan jika terjadi bahaya, dia harus mencari solusi. Masalah akan muncul jika dia tidak menjadi cukup kuat dengan cepat dibandingkan dengan orang lain.

Lin Feng terus berjalan di hutan tanpa tujuan. Dia tidak membutuhkan tujuan yang ditargetkan, dia membutuhkan kekuatan. Dia menghadapi banyak bahaya, dan pakaiannya segera robek seluruhnya, tapi dia tetap melanjutkan tanpa henti.

———

Lin Feng melihat cacing tanah yang monumental di hutan. Itu bisa meludahkan api, tapi itu sangat lambat. Lin Feng bergerak seperti angin, cepat dan lincah, seperti kelopak bunga. Itulah maksud yang dia pelajari akhir-akhir ini. Ia mendarat sebelum cacing tanah dan api murni Qi menyerang tubuh cacing tanah. Namun, serangan itu tidak membunuhnya!

"Sungguh pertahanan yang luar biasa!" Pada saat yang sama, dia melompat menjauh, dan angin yang terbuat dari kekuatan pedang melesat ke arah punggung cacing tanah. Cacing tanah itu meraung marah.

Lin Feng menyerangnya beberapa kali sebelum pedang Qi murni menabrak satu-satunya mata cacing tanah.

Setelah waktu yang singkat, Lin Feng berhasil membunuh cacing tanah tersebut. Dia menuju ke sebuah gua dan duduk bersila. Dia berkata pada dirinya sendiri, "Saya bisa memadatkan Qi murni, saya harus menciptakan keterampilan atau teknik. Itu akan membantuku menerobos. "

Ketika Lin Feng adalah seorang kultivator tingkat Tian, ​​dia biasa menggunakan teknik matahari yang membakar kosmos, dan kitab suci tingkat Tian. Meskipun dia bisa membuat teknik serupa dengan cepat karena dia punya pengalaman, dia ingin membuat teknik yang lebih kuat. Dia ingin menyerap kekuatan bumi dan langit, memadatkan Qi murni dan menerobos. Dengan begitu, dia bisa menghadapi para pembudidaya lainnya!

Para jenius mungkin melakukan hal yang sama dengannya. Cepat atau lambat, pertempuran akan dimulai, dan hidup mereka akan terancam!