Peerless Martial God – Chapter 217

shadow

Peerless Martial God – Chapter 217

Ketika Lin Feng mendengar ungkapan "sepotong sampah", dia mengangkat kepalanya dan melihat bahwa kedua gadis itu menatapnya dengan penampilan yang berbeda dari sebelumnya, itu membuatnya merasa jengkel.

Dalam dunia kultivasi, mereka yang tidak kuat hanya akan dibuang. Namun, beberapa orang, meskipun mereka berpikir seperti itu, tidak menunjukkan apa yang mereka pikirkan kepada orang lain, yang jauh lebih baik daripada bagaimana Zi Yi berperilaku.

"Zi Ling, ayo keluarkan dia dari kereta." kata Zi Yi dengan cara yang dingin dan tidak terikat. Dia terdengar tenang dan tidak bermoral. Saat itu, dia hanya memikirkan fakta bahwa orang yang dia lihat adalah sampah, padahal dia tampan.

"Apakah kamu bukan seorang tentara? Kenapa Anda tidak berlatih kultivasi? Bukankah kamu setidaknya, menerobos ke lapisan Qi? " tanya Zi Ling sambil menatap Lin Feng. Dia menatapnya dengan tatapan aneh.

"Saya cedera dan sekarang sepertinya saya tidak memiliki sedikit pun kekuatan." kata Lin Feng sambil menggelengkan kepalanya. Dia tidak akan marah karena perkataan Zi Yi. Lin Feng baru saja melalui perang. Dia telah melalui banyak hal yang mengerikan dan melihat lautan darah mengalir di medan perang. Hatinya telah matang dan dia menyadari bahwa tindakannya sebelumnya adalah kekanak-kanakan. Temperamennya telah berkembang, sekarang akan sulit baginya untuk terpengaruh oleh kata-kata orang lain.

Oh. kata Zi Ling sambil mengangguk. Dia menatap Lin Feng sambil terlihat termenung seolah sedang memikirkan solusi untuk Lin Feng.

"Zi Ling, jika penduduk desa pegunungan tahu bahwa kita memiliki sampah di dalam gerbong, mereka akan mengolok-olok kita dan tertawa, ayo kita usir dia, oke?" kata Zi Yi lagi. Dia benar-benar tidak sopan, berbicara tentang Lin Feng di depan wajahnya. Sepotong sampah bukanlah apa-apa bagi mereka, jadi dia tidak perlu berbicara dengan cara yang bijaksana, bahkan jika dia merasa terhina, itu tidak masalah.

"Zi Yi, saudari, bertemu dengannya adalah takdir, tidak perlu menjadi begitu kejam dan kejam." kata Zi Ling sambil menggelengkan kepalanya dan kemudian berkata: "Lin Feng, aku akan mengizinkanmu untuk bertindak sebagai pelayanku. Anda akan berada di bawah perawatan saya dan Anda bisa memasuki desa pegunungan kami. "

"Pelayan?" Lin Feng tercengang. Menjadi budaknya?

Dalam hatinya, dia tersenyum kecut, dia tidak akan berpikir bahwa dia akan dipaksa menjadi budak seperti itu tetapi dia masih dalam batas Mo Yue sementara tidak dapat menyerap Qi murni. Dia tidak memiliki kultivasi. Jika dia memberanikan diri sendiri, dia mungkin akan menghadapi situasi berbahaya, oleh karena itu, lebih baik dia bertindak sebagai pelayan.

Jika dia mendapatkan kembali kekuatannya, siapa yang berani memperlakukannya seperti seorang pelayan?

Lin Feng sedikit mengangguk dan tidak mengungkapkan pendapatnya.

"Sangat bagus, maka sudah beres." kata Zi Ling sambil tersenyum. Zi Yi tetap diam sambil menggelengkan kepalanya.

Desa Gunung Zi Wei dikelilingi oleh pegunungan. Itu adalah tempat yang tenang dan indah. Itu terletak di utara Mo Yue. Itu adalah tempat yang sangat berpengaruh dan itu milik Klan Zi.

Dikatakan bahwa kultivator terkuat dari Klan Zi berada di lapisan Xuan Qi. Selain itu, Klan Zi sangat tua, bahkan lebih tua dari Negeri Mo Yue. Namun seiring berjalannya waktu, pengaruhnya menurun.

Zi Ling adalah putri tertua dari Klan Desa Gunung Zi Wei. Zi Yi telah diadopsi dan dibesarkan oleh ayah Zi Ling. Oleh karena itu, di Desa Pegunungan Zi Wei, Zi Ling memiliki otoritas lebih dari Zi Yi, itulah sebabnya meskipun Zi Yi ingin membuat Lin Feng meninggalkan kereta, jika Zi Ling tidak menerimanya, Zi Yi tidak punya pilihan selain menerimanya. .

Desa Gunung Zi Wei sangat luas. Tempat tinggal Zi Ling sangat indah, air jernih dan taman hijau. Itu dikelilingi oleh taman besar dan pohon bambu zamrud. Itu terlihat sangat damai.

Pada saat ini, Lin Feng sedang memegang sapu dan sedang menyapu halaman taman. Namun, dia sama sekali tidak memperhatikan tanah, dia tersesat dalam pikirannya sendiri.

Dia mampu merasakan Qi murni dari langit dan bumi, persepsinya bahkan lebih jelas dan lebih berbeda dari sebelumnya tetapi dia masih tidak dapat menyerapnya dan membuatnya menembus tubuhnya. Kondisi aneh itu sangat mengganggunya sehingga jantungnya mulai berdetak kencang saat memikirkannya.

Sebuah daun melayang di atas angin. Lin Feng melihat daun itu dan bisa dengan jelas melihat ke mana tujuannya dan ke mana daun itu akan mendarat di tanah.

Lin Feng mengambil sapu dengan tangan kirinya dan mengangkat tangan kanannya, seperti pedang, dia memindahkannya ke arah daun dalam upaya untuk memotongnya. Meskipun tidak ada Qi murni dan tidak ada energi pedang, tangannya masih bergerak seperti pedang dengan kekuatan luar biasa.

Namun, ketika tangan Lin Feng mendekati daun, itu hanya menjauh dan terus melayang di udara. Dia tidak bisa menyentuhnya dan tidak bisa menangkapnya. Itu akan menjauh darinya setiap saat. Lin Feng hanya bisa mengiris udara, tetapi tidak memotong daunnya.

"Saya tidak bisa memotongnya!" Lin Feng sedikit terkejut. Daun itu jatuh ke tanah. Daun pohon itu sederhana tetapi Lin Feng tidak bisa menyentuhnya. Meskipun posisi daun sangat jelas dalam pikirannya, dia tidak dapat memprediksi gerakan selanjutnya. Jika dia mencoba menyentuh daun itu, lintasannya akan berubah.

Jika Lin Feng dapat mengendalikan Qi murni, akan sangat mudah baginya untuk memotong daun tetapi pada saat itu, meskipun tangannya masih seperti pedang, dia tidak dapat memotong daun itu.

"Meski aku menyatu dengan pedangku, sepertinya itu tidak cukup seolah-olah ada sesuatu yang hilang." bisik Lin Feng. Meskipun dia, memang, lebih kuat dari sebelumnya, Lin Feng memiliki kesan dia berada di depan pintu yang terkunci dan hanya satu langkah lagi untuk membukanya.

Dia berada dalam situasi yang kompleks dan jika dia tidak mengambil langkah selanjutnya, dia tidak akan bisa menyerap Qi murni.

"Saya ingat pada hari ketika saya menjadi lebih kuat, tulang saya patah, organ dalam saya terluka parah, tekad saya telah memungkinkan saya untuk membuat energi pertempuran, energi pedang, dan energi es bergabung bersama. Seperti itu, saya telah berubah menjadi pedang tajam, yang saya pikirkan pada saat itu adalah pedang saya lebih dari serangan energi, saya telah berhasil melakukan fusi pedang. Tekad saya adalah apa yang memainkan peran penting dalam diri saya menjadi lebih kuat. " bisik Lin Feng mencoba mengingat momen ketika dia mendapatkan kekuatannya.

"Saya berhasil melakukan fusi pedang saya dengan mengandalkan roh saya, pada lapisan pertama roh surgawi saya. Itu membantu menjadi lebih kuat secara fisik dan menjadi lebih sadar akan dunia di sekitar saya. Semangat saya memungkinkan saya untuk memahami pedang saya dengan lebih detail dan memungkinkan saya untuk menyatu dengan pedang saya. Sepertinya di antara semua hal yang saya pahami, ada sesuatu yang saya lewatkan, seolah-olah saya belum memiliki persyaratan untuk menggunakan kekuatan saya saat ini. " pikir Lin Feng saat jantungnya berdebar-debar seolah baru saja menerima secercah pencerahan. Semangatnya sangat kuat dan memungkinkannya menjadi lebih kuat dan mencapai situasi unik ini. Namun, sepertinya tanpa menggunakan kekuatan rohnya, dia tidak cukup kuat untuk menggunakan kekuatan itu. Oleh karena itu, karena kondisi khususnya, dia tidak dapat menyerap Qi murni.

"Saya menggunakan energi pertempuran, energi es, energi pedang, dan menggabungkannya bersama sebagai pedang. Ini bukan energi pertempuran dan bukan energi es. "

"Meskipun itu daun, tetapi mengikuti kekuatan angin tanpa dipotong, dapatkah saya membuat energi langit dan bumi menyatu dengan daun?" Lin Feng memegang sapu dan tenggelam dalam pikirannya. Dia berdiri di taman besar menghadap hutan bambu sambil tetap tidak bergerak sama sekali.

Seorang pria paruh baya dan Zi Yi berhenti berjalan ketika mereka melihat Lin Feng di taman.

"Ayah, ini sampah yang kita temui terakhir kali. Zi Ling mendesaknya untuk datang ke gunung desa, untuk membiarkan dia merawat taman dan membiarkan dia tinggal di sini. " menjelaskan Zi Yi kepada pria paruh baya sambil melihat Lin Feng.

Pada saat itu, pria paruh baya itu dengan lekat-lekat menatap Lin Feng yang tampak termenung.

"Ayah, apakah kamu tidak ingin mengusir dia?" kata Zi Yi saat melihat pria paruh baya itu tetap diam.

"Berhenti berbicara." kata pria paruh baya sambil menatap Lin Feng. Lin Feng berdiri di sana tetap tidak bergerak tetapi debu mengalir di sekitarnya seolah-olah ada pusaran yang dibuat di sekitar Lin Feng.

Itu sangat halus, tidak mungkin untuk menyadarinya tanpa memberikan perhatian yang ekstrim.

Zi Yi melirik Lin Feng dan tidak tahu apa yang dilihat ayahnya. Matanya dipenuhi dengan jijik dan kemudian dia tidak melihat Lin Feng lagi, sepotong sampah tidak layak untuk diperhatikan.

"Ayah, aku akan menelepon Zi Ling." kata Zi Yi kepada pria paruh baya itu. Ayahnya mengabaikannya. Dia menggelengkan kepalanya dan bergerak menuju rumah di tengah taman.

Setelah dia pergi, sesuatu yang aneh terjadi. Pusaran yang mengelilingi Lin Feng menjadi lebih cepat dan lebih keras. Selain itu, Lin Feng memiliki ekspresi yang luar biasa di wajahnya. Pada saat itu, Lin Feng sepertinya menyatu dengan langit dan bumi. Pria paruh baya itu kagum.