Peerless Martial God – Chapter 2170

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2170

Chapter 2170: Mereka Menyembunyikan Tingkat Budidaya Mereka

Apa yang ada di kota? Lin Feng bertanya-tanya, melihat ke jalan kuno menuju kota. Itu diisi dengan Qi. Orang-orang merasa sangat baik dalam Qi itu, mereka semua terlihat lebih riang dan lebih bahagia. Itu benar-benar berbeda dari hutan tempat mereka berasal, yang dingin. Tapi apakah itu benar-benar kota yang indah?

Tidak ada yang berpikir begitu. Tapi karena jalan itu ada, mereka mengikutinya.

"Pindah!" kata Lou Lan Yu. Siluet orang-orang berkedip, hanya Fan Jiang yang tidak bisa mengikuti, kakinya terlalu berat.

Lin Feng berhenti dan memandang Fan Jiang, "Jika kamu merasa tidak enak badan, kamu harus menyerah."

Fan Jiang memandang Lin Feng dan tersenyum meskipun dia tampak seperti sedang berjuang. Dia mengerti apa yang dimaksud Lin Feng. Mereka tujuh orang, mereka tidak mengenal satu sama lain, namun mereka harus tetap bersama. Jika ada bahaya, tidak ada yang akan peduli padanya, mereka akan melindungi diri mereka sendiri sebelum melindunginya.

Fan Jiang tidak bodoh. Lengannya telah dipotong. Jika ada bahaya, mereka tidak akan mempertaruhkan nyawa untuknya.

Lin Feng memperingatkannya, itu agak baik padanya.

"Terima kasih. Dan terima kasih telah membantu beberapa saat sebelumnya. Tapi aku masih ingin mencoba! " kata Fan Jiang, tersenyum pada Lin Feng. Ketika griffon itu merobek lengannya, Lin Feng membantunya membunuhnya. Tanpa Lin Feng, Fan Jiang pasti sudah mati.

"Itu hanya tugasku," jawab Lin Feng. Dia berbalik dan melanjutkan berjalan di jalan kuno. Mereka dengan cepat mendekat ke kota.

Orang-orang berhenti ketika mereka tiba di depan pintu masuk kota. Lou Lan Yu berbalik dan tersenyum, "Fan Jiang, bagaimana perasaanmu? Bisakah kita masih mengandalkan semangat pertahananmu? Meskipun kota ini terlihat tenang dan damai, kami tidak tahu apa yang menanti kami di sana. "

Fan Jiang mengangguk dan berjalan ke depan. Dia melepaskan roh perisainya dan memasuki kota.

Orang-orang di belakang mengikutinya ke dalam kota. Kabut menyelimuti segalanya. Ada banyak jalan dan jalan, dan gedung-gedung yang gelap. Semua orang gugup.

"Kota kabut. Itu istana kabut yang besar, "kata Lou Lan Yu setelah mengambil beberapa langkah. Sulit untuk melihat jalan utama.

Kota kabut? Lin Feng tercengang. The Diviner telah membuat kota kabut di sini? Setelah meninggalkan hutan, apakah semua orang akan berakhir di kota kabut ini?

"Apa artinya?" kerumunan tidak mengerti.

Lou Lan Yu naik ke udara. Ketika dia mencapai level yang sama dengan puncak gedung, dia menyadari dia tidak bisa bergerak maju dan mengerutkan kening. "Ini bukan hanya kota kabut, tapi juga dilarang terbang. Kami hanya bisa berjalan-jalan dan mencoba memahami apa yang harus kami lakukan. "

Lou Lan Yu melihat ke kerumunan. "Mari kita jaga kelompok tetap harmonis; jika tidak, akan sangat sulit untuk melanjutkan. "

"Memang, sekarang, kita harus tetap bersama lebih dari sebelumnya."

"Ayo pergi. Mari kita lihat kota kabut macam apa ini. "

Jalannya sangat lebar. Karena mereka tidak bisa terbang, mereka harus lari.

Mereka mencoba banyak jalan, tetapi tidak menemukan apa pun.

Ada suara. Saat itu, kerumunan menggigil. Di kejauhan, beberapa suara keras terdengar. Mereka berhenti berjalan. Suara-suara itu semakin keras dan keras. Di jalan setapak, cahaya hitam yang menakutkan muncul, dan niat Iblis memenuhi udara dengan tidak menyenangkan.

"Binatang tingkat Zun, itu binatang tingkat Zun."

"Cahaya hitam adalah api, api hitam. Itu singa iblis. Api iblisnya menakutkan. Energi muskil api iblis dapat dengan mudah membunuh kita. "

Wajah orang menegang. Singa itu semakin dekat dan dekat. Suasana menjadi menyesakkan.

"Fan Jiang, perisai, lindungi kami!" teriak Lou Lan Yu. Wajah Fan Jiang menegang. Namun, roh perisainya masih bergerak maju dan tumbuh semakin besar, berubah menjadi perisai raksasa. Singa iblis itu semakin mendekat dan menunjukkan cakarnya. Suara retakan bisa terdengar saat roh perisai mulai hancur.

"Ayo pergi!" Lou Lan Yu berteriak dengan marah. Dia berbalik dan mulai berlari. Yang lain berbalik tanpa ragu sedikit pun dan meninggalkan Fan Jiang.

"Tidak …" Fan Jiang melepaskan Qi murni dan memadatkan perisainya lagi. Dengan kekuatan lapisan ketujuh Tian Qi, dia bisa melawan binatang tingkat Zun itu.

Namun, singa iblis itu terus maju dan menghancurkan perisainya. Fan Jiang tampak putus asa. Namun, pada saat itu, angin kencang mulai bertiup. Fan Jiang merasakan angin kencang membawanya mundur, dia berkeringat dingin. Dia berbalik dan melihat Lin Feng saat jantungnya berdebar kencang.

"Terima kasih…" Fan Jiang terlihat bingung. Dia hampir mati, dan yang lainnya meninggalkannya.

Singa iblis terus berlari. Lin Feng sangat cepat, dan dengan cepat menyusul yang lain.

"Apa yang sedang kamu lakukan?" Mereka semua sangat marah. Lin Feng sedang menggambar singa iblis itu tepat kepada mereka!

"Saya ingin membunuh singa iblis!" kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Mata orang-orang berbinar sambil berpikir. Jika mereka bergandengan tangan, mereka bisa membunuh singa itu, tapi masalahnya, siapa yang berani mempertaruhkan nyawa mereka?

Fan Jiang adalah contoh sempurna, semua orang telah meninggalkannya tanpa ragu sedikit pun.

"Baiklah, ayo kita bunuh dia bersama," kata Lou Lan Yu, matanya berkilauan. Dia berkata, "Mari bergandengan tangan. Masih bisakah kamu bertahan, Fan Jiang? Kita semua akan bergandengan tangan dan membunuh singa dalam satu serangan. "

Fan Jiang kagum dengan empedu mereka, tapi Lin Feng mengangguk sehingga Fan Jiang berkata, "Baiklah …"

Setelah itu, dia melepaskan semangatnya lagi. Pada saat yang sama, dia memadatkan Qi murni. Lin Feng berhenti saat perisai raksasa muncul di depan Fan Jiang. Udara mulai bergemuruh dengan energi bangunan.

Singa itu menyusul mereka dan kekuatannya menyerang mereka. Retakan muncul di perisai. Namun saat itu Lou Lan Yu juga menyerang dari satu sisi. Pria muda dengan pedang menyerang dari sisi lain.

"Memotong!" Niat Pedang yang menakutkan memenuhi udara. Niat Pedang benar-benar kuat, Lou Lan Yu telah menyembunyikan kekuatan aslinya sebelumnya. Pemuda dengan pedang memotong kaki singa, melumpuhkannya.

"Mengaum!" singa iblis itu meraung dengan marah dan meludahkan api hitam.

"Mengembun!" Seolah-olah waktu telah berhenti. Api berhenti dan terus bergerak maju. Mereka semua ada di udara di atas singa, termasuk Lin Feng. Mereka bisa terbang setinggi gedung, dan karena singa hanya setinggi setengah, mereka bisa tetap di atasnya.

Pedang angin turun dari langit dan membelah kepala singa.

Singa itu meledak dengan keras, lalu menghilang. Pada saat yang sama, dua lampu bergerak menuju Lin Feng. Lin Feng mengangkat tangannya. Yang lainnya terkejut dan menatap Lin Feng.

Singa itu telah menghilang, tidak ada yang khawatir lagi.

"Lin Feng, apa itu, tunjukkan pada kami," kata Lou Lan Yu, tersenyum padanya.

"Lin Feng mengusulkan untuk membunuh singa itu, dan dia melakukan serangan terakhir. Barang itu miliknya. Dia tidak perlu menunjukkannya kepada semua orang, "kata Fan Jiang dengan dingin.

Lampu pedang yang menyilaukan bergerak menuju Lin Feng. Dia terkejut dan hampir tidak punya waktu untuk bereaksi. Fan Jiang berbalik dan menatap pria muda dengan pedang itu. Kemudian, dia memandang Lin Feng dan berkata, "Lin Feng, kamu harus-"

Lampu pedang Lou Lan Yu melesat ke arah Fan Jiang. Fan Jiang menghilang.

"Kencing, semuanya," kata pria muda dengan pedang itu. Dia dan Lou Lan Yu naik ke udara pada saat yang bersamaan. Mereka berdua menatap Lin Feng.

Benar-benar kejutan. Kedua pembudidaya itu menyembunyikan tingkat kultivasi mereka, tentu saja.

Mereka mengenal satu sama lain dari luar, pikir orang banyak. Mereka semua memasang wajah panjang. Seseorang bertanya, "Kalian berdua benar-benar kuat, mengapa kamu ingin kami tinggal bersamamu?"

"Sebagai rencana B. Bagaimana kita bisa tahu apa yang akan kita hadapi di jalan?" jawab Lou Lan Yu, tersenyum dingin.

"Aku tidak menyangka binatang itu bisa memiliki harta sebesar itu. Jika kita tahu itu sebelumnya, kita pasti sudah menyerang! " yang satunya setuju. Mereka berdua mengenal satu sama lain, dan merupakan sesama murid. Mereka bahkan belum memberikan nama asli mereka!