Peerless Martial God – Chapter 2183

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2183

Chapter 2183: Membunuh Secara Diam-diam Tanpa Ada Yang Menyadarinya

Maksud pedang muncul dari tubuh Ling Feng tiba-tiba. Jumlah niat Pedang Roh Kudus yang luar biasa kental. Tubuh Lin Feng tiba-tiba tampak seperti pedang raksasa yang meluncur ke langit.

Chu Chun Qiu tersenyum acuh tak acuh saat melihat itu. Di sisi lain, energi gemetar jiwa Saint Tianhun semakin eksplosif. Dia hampir terlihat seperti Orang Suci. Meskipun dia hanya memiliki seutas benang kesadaran Saint-nya, itu masih mencengangkan. Dia dulunya adalah Orang Suci sejati, dia telah menciptakan teknik Suci sendiri di masa lalu. Karena itu, menggunakannya adalah teknik terbaik untuknya!

“Heehee, pinjamkan aku sebagian dari kekuatan jiwamu, ayolah!” kata Tianhun sambil tertawa dingin. Pada saat itu, niat Pedang Ling Feng melesat di langit, celah muncul di sekitarnya. Qi-nya menakutkan. Tidak hanya niat Pedangnya terlihat mematikan, tetapi seluruh tubuhnya telah berubah menjadi pedang raksasa dan cepat, juga!

“Eh?” Saint Tianhun mengerutkan kening. Dia merasakan niat Pedang yang menakutkan menekan niatnya sendiri. Saint Tianhun memandang Chu Chun Qiu dan berkata, “Hentikan dia. Aku akan menjaga kedua orang ini. ”

"Baik!" kata Chu Chun Qiu dengan tenang. Dia perlahan berjalan ke depan dan memadatkan kekuatan di tinjunya. Namun, ketika kekuatannya melewati pedang raksasa itu, pedang itu hancur.

Pedang raksasa itu melesat melintasi langit dan berubah menjadi niat kuno dan membelah langit.

"Apa yang sedang terjadi?" Ni Cang melompat menjauh. Di saat yang sama, Hou Qing Lin dan Jun Mo Xi juga mundur. Lin Feng berubah menjadi pedang raksasa dan lewat di samping mereka dengan kabur. Dia menembak ke arah Saint Tianhun, yang menyerang Jian Mang dan Ruo Xie.

Saint Tianhun tercengang, merasakan betapa menakutkannya pedang raksasa itu. Dia melepaskan sejumlah rantai jiwa yang menakutkan, yang berubah menjadi tombak jiwa tak berujung dan menerjang ke arah pedang raksasa itu. Pada saat yang sama, Saint Tianhun mengembunkan tombak raksasa yang dingin dan suram menggunakan kekuatan jiwa. Dia juga segera melepaskannya ke arah pedang raksasa itu.

Pedang raksasa itu bergetar hebat dan bertabrakan dengan tombak. Lin Feng mendapat kesan jiwanya akan meledak dan dunia menjadi gila. Meskipun dia telah berubah menjadi pedang, tombak itu mengandung kekuatan jiwa dan menyerang jiwanya!

Qi yang menindas memenuhi udara, dan debu beterbangan di sekitar. Saint Tianhun melepaskan kekuatan jiwa yang lebih eksplosif lagi. Dia membuat segel tangan. Rantainya mengelilingi pedang raksasa itu, tetapi Tianhun tetap waspada. Itu adalah pertempuran yang sulit baginya. Lin Feng juga menggunakan teknik Saint!

Suasananya sangat menindas, dipenuhi dengan maksud Pedang dan kekuatan jiwa. Tidak ada ruang untuk Qi orang lain. Bahkan Ni Cang berhenti berkelahi. Dia menoleh dan melihat mereka berdua, jantungnya berdebar kencang. Benar-benar pertempuran yang menakutkan! Bahkan Ni Cang pun tercengang.

Chu Chun Qiu tersenyum acuh tak acuh. Tangannya digenggam di belakang punggungnya. Seorang raja kuno muncul di sekitarnya, raja seperti itu membenci orang biasa. Dia perlahan mulai berjalan menuju pertempuran. Saint Tianhun memandang Chu Chun Qiu dan berkata dengan dingin, “Mengapa kamu tidak menghentikannya !? Singkirkan dia, sekarang! ”

Chu Chun Qiu mengangguk. Pada saat yang sama, dia mengangkat tangannya dan niat menakutkan memenuhi udara. Pada saat yang sama, dia merilis niat Sky Absorbing yang eksplosif. Dia tampak seperti pahlawan penakluk, seperti raja yang menganggap dirinya tak tertandingi di dunia. Dia meninju keluar dan kekuatan melonjak, dipenuhi dengan niat Raja, dan memukul pedang raksasa itu.

Pedang raksasa itu semakin bergetar. Pada saat yang sama, Chu Chun Qiu bergerak seperti angin, tapi kali ini, dia tidak bergerak ke arah Lin Feng… dia menembak ke arah Tianhun dengan kecepatan penuh!

“Argh…!” Pusaran kekuatan Penyerap Langit raksasa muncul dan mengelilingi Saint Tianhun. Niat Saint Tianhun mulai terkuras, termasuk jiwanya. Wajahnya berubah. Dia diam saja, langsung batuk darah. Dia melepaskan tombak jiwa, yang ditembakkan ke arah Chu Chun Qiu dengan kecepatan penuh.

Chu Chun Qiu melepaskan Raja Dao dan meninju tombak, yang langsung pecah. Pada saat itu, tubuh Saint Tianhun menjadi gelap berkabut. Chu Chun Qiu dan pusarannya muncul di depannya, dan kabut hitam menyerap mereka. Siluet Saint Tianhun bergetar, tetapi kabut gelap tiba-tiba menjauh dan muncul kembali di kejauhan.

"Aku gagal," bisik Chu Chun Qiu. Dia menyerap kabut gelap Qi dan bangkit di udara. Dia memandang Saint Tianhun, yang telah muncul kembali, tetapi dia tampak lemah sekarang, dan hanya terlihat samar-samar.

"Seperti yang diharapkan, betapa rubah tua, sepertinya Anda telah melindungiku sepanjang waktu," gumam Chu Chun Qiu.

Saint Tianhun meringis dan balas menatap Chu Chun Qiu, "Kamu juga tertarik padaku …"

"Tentu saja, Anda pernah menjadi Orang Suci," kata Chu Chun Qiu dengan acuh tak acuh. “Tapi kamu tidak memiliki Saint’s Qi, kamu tidak pantas berada di sini. Dunia telah berubah! ”

"Apakah begitu? Aku akan menunggumu di babak berikutnya! ” kata Saint Tianhun. Dia berubah menjadi kabut hitam lagi dan ada gelombang kekuatan. Dalam sekejap mata, dia menghilang dari pandangan semua orang. Chu Chun Qiu telah menyerangnya dengan kejutan, dan hampir menyerap niatnya. Dia terluka, dan perlu mencari tempat untuk pulih. Hee tidak bisa bergandengan tangan lagi dengan Chu Chun Qiu.

Lin Feng telah berubah menjadi tubuh aslinya lagi. Ketika dia melihat semua ini terjadi, dia terkejut. Chu Chun Qiu memang sangat ambisius. Tidak hanya dia ingin menyerap maksud Lin Feng, tapi dia juga ingin menyerap maksud Tianhun. Jika Tianhun tidak waspada sepanjang waktu, Chu Chun Qiu akan berhasil!

Chu Chun Qiu memandang Lin Feng dan tersenyum, “Kita harus menunggu sampai babak berikutnya untuk bertarung. Sampai jumpa."

Chu Chun Qiu pergi. Tanpa Tianhun, dia tidak bisa melawan semua orang ini. Dia memiliki kesempatan untuk melawan mereka, tetapi dia telah mengubah rencananya dan mengambil risiko untuk menyerang Saint Tianhun karena niat yang terakhir lebih menarik. Namun, dia gagal. Dia tidak menyesali apa pun. Dia tidak pernah meragukan dirinya sendiri!

Setelah mereka pergi, Ni Cang juga tidak tinggal. Dia mengikuti Chu Chun Qiu. Lin Feng tidak mencegah mereka pergi, dia tidak cukup kuat untuk menghadapi mereka. Selain itu, Yin Jiu….

Sayangnya, saya tidak akan memiliki kesempatan untuk menyerang. Awalnya, Wu Ya Zi telah menunggu di kejauhan untuk sementara waktu. Dia berharap semua pihak akan terluka parah sehingga dia bisa terlibat. Namun, dia sangat kecewa. Para pembudidaya terkuat tersentak. Dia tidak bisa mengejar mereka. Lin Feng dan aliansi yang lain terlalu kuat. Dia tidak bisa mengandalkan boneka untuk melawan mereka. Oleh karena itu, ia pergi mencari mangsa lainnya. Hal terbaik yang harus dilakukan adalah membunuh sebanyak mungkin orang untuk menyingkirkan yang lemah. Dia tidak tertarik pada orang lemah. Dia tertarik pada pembudidaya yang kuat. Dia adalah Guru Pertama dari Supreme Clouds, dia bangga!

Meskipun dia tidak bisa berbuat banyak, dia juga menyaksikan beberapa pertempuran yang brilian. Wu Ya Zi berpikir itu sepadan. Dia juga belajar lebih banyak tentang para pembudidaya yang luar biasa kuat yang mungkin menjadi lawannya di babak berikutnya.

Yin Jiu telah menyaksikan seluruh pertempuran juga. Setelah akhir pertempuran, dia bergerak menuju Jing dan yang lainnya. Jing merasakan Qi Yin Jiu yang menakutkan dan berbahaya. Dia berdiri dan bergerak di depan Qing Feng. Dia menatap Yin Jiu dengan dingin dan melepaskan Qi, yang memenuhi udara.

Namun, Yin Jiu hanya tersenyum padanya. Senyuman itu sedingin es, dia tampak menakutkan dengan senyuman itu dan jubah hitamnya.

“Orang itu kuat, tapi aku tidak suka kalau orang mengancamku. Oleh karena itu, aku akan menghukummu! ” kata Yin Jiu. Jing mendapat kesan dia akan tertidur. Yin Jiu berubah menjadi cahaya secara diam-diam tanpa ada yang menyadarinya.

"Kesal!" Qi yang menakutkan muncul dari tubuh Jing, meledak. Yin Jiu terangkat ke langit dan tertawa keras. Jubah hitamnya berangsur-angsur menjadi buram dan dia menghilang. Namun, tawa manicnya terus bergema.

“Mari kita lihat bagaimana perasaan Qing Feng.” Ketika Lin Feng tiba, ekspresi wajahnya sedikit berubah. Jing berteriak. Wajahnya menegang. Dia berbalik dan melihat bahwa mata Qing Feng tertutup. Dia tampak tertidur. Niat mati menyelimuti tubuhnya. Qi-nya menyebar!

Bajingan! teriak Jing dengan meledak-ledak. Teknik Kematian Mengantuk, itu adalah Yin Jiu, Guru Pertama Awan Biru Pucat!

Lin Feng mendarat di depan Qing Feng dan menghancurkan Niat Kematian yang mengelilinginya. Pada saat yang sama, dia melepaskan energi kosmik kehidupan dengan cepat ke dalam tubuhnya. Pada saat yang sama, dia memasukkan kesadarannya yang saleh ke dalam otaknya dan memperhatikan energi kosmik mimpi ilusi.

"Qing Feng, kembali."

Qing Feng berjalan dalam kegelapan yang tak terbatas. Namun, dalam mimpinya, dia mendengar seseorang memanggilnya. Dia berbalik dan terkejut melihat Lin Feng, dia berbisik, "Kembali?"

“Ya, kembali. Datanglah ke sampingku, ”kata Lin Feng, mengulurkan tangannya. Dia memandang Lin Feng, ragu-ragu dan kemudian tersenyum lebar. Dia perlahan berjalan menuju Lin Feng. Dia mengulurkan tangannya dan memeluknya erat. Hatinya tiba-tiba dipenuhi dengan kehangatan.

Di medan perang, Qing Feng perlahan membuka matanya. Ketika dia melihat Lin Feng, dia tampak bingung. Bagaimana dia bisa sampai dalam mimpi?

"Sungguh mantra yang menakutkan." Wajah Lin Feng menegang. Siapa pria itu? Dia bisa membunuh orang secara diam-diam tanpa ada yang menyadarinya!