Peerless Martial God – Chapter 2184

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2184

Chapter 2184: Siapa Yang Akan Selesai di Top 100?

"Dia Yin Jiu," kata Jing dengan tenang. Lin Feng terkejut. Dia telah menghabiskan begitu banyak waktu di Kota Awan Suci, dia secara alami tahu siapa Yin Jiu.

"Tuan Pertama Awan Biru Pucat!" kata Lin Feng dengan dingin. Tidak heran… Guru Pertama Awan Pucat Biru, Yin Jiu, mempelajari Teknik Mengantuk, dan mengendalikan kekuatan Dream Dao. Dia bisa membunuh orang secara diam-diam tanpa ada yang menyadarinya; kekuatannya tidak berbentuk, tidak terlihat, dan tidak berwujud. Dia membuat orang tertidur selamanya. Sesaat sebelumnya, dia telah menggunakan Teknik Kematian Mengantuk pada Qing Feng. Dia terluka dan dia menyerangnya lagi. Banyak orang bahkan tidak tahu bahwa mereka terluka ketika diserang oleh energi yang sangat halus. Karena itu, Qing Feng dengan cepat tertidur.

"Apa yang baru saja terjadi?" bisik Qing Feng. Dia berada di pelukan Lin Feng. Mimpinya terlihat begitu nyata. Dia hampir masuk ke jurang mimpinya, dia tidak akan pernah bisa kembali. Namun, Lin Feng telah memanggilnya dan dia telah kembali padanya. Ketika dia mendengar percakapan Lin Feng dan Jing, dia menyadari bahwa dia tidak memiliki mimpi biasa. Dia bisa saja mati!

Ketika dia memikirkan hal itu, dia tampak malu.

"Jika Anda menghadapi bahaya di babak berikutnya, menyerahlah," kata Lin Feng dengan tenang, saat Jun Mo Xi dan yang lainnya tiba dan mendarat di gunung. Pertempuran itu berbahaya. Mereka tidak tahu apa aturan putaran berikutnya. Jika terdiri dari satu lawan satu dan mereka harus bertarung melawan Chu Chun Qiu, Saint Tianhun, atau Master Pertama, mereka tidak akan bisa bersaing dengan mereka.

Bagaimanapun, bahkan menjadi Guru Pertama tidak berarti bahwa seorang kultivator adalah yang terkuat dari semuanya. Itu membuktikan bahwa mereka berada di bagian paling, paling atas dari lapisan Huang Qi, bersama dengan sedikit orang lainnya. Benua itu sangat luas, di tempat-tempat seperti delapan belas kota utama di Wilayah Malam Kegelapan, sudah ada banyak jenius, tetapi tidak banyak dari mereka yang bisa berdiri di level yang sama dengan Master Pertama.

"Putaran ini akan segera berakhir," bisik Jing. Lang Ye, Hou Qing Lin, Jun Mo Xi, dan yang lainnya dengan tenang berdiri di sana dan tetap diam. Mereka semua adalah pembudidaya yang mempesona, tetapi selama Pertemuan Benua Sembilan Awan, mereka akan menghadapi banyak bahaya. Beberapa orang menganggap mereka mangsa. Itu akan membantu mereka memahami batasan mereka. Mereka harus maju selangkah demi selangkah. Tentu saja, mereka juga tidak bisa menyerah dengan mudah! Mereka akan bertarung menggunakan kekuatan penuh mereka!

Tentu saja, mereka bukan satu-satunya yang akan mengalami kesulitan. Banyak orang di sana dianggap mangsa oleh orang lain. Selain mereka yang berdiri di puncak, semua orang berada dalam bahaya. Ada semakin sedikit orang di medan perang; beberapa meninggal, beberapa menggunakan tongkat untuk melarikan diri. Secara bertahap, jumlah pembudidaya menurun dan hanya dua ratus pembudidaya akan segera tersisa.

——

Orang-orang di dunia luar melihat medan perang. Tidak peduli berapa lama pertempuran akan berlangsung, mereka akan menonton. Mereka tidak ingin melewatkan apapun dari pertempuran itu. Peristiwa ini berlangsung setiap seratus tahun sekali. Penggarap tingkat tertinggi berpartisipasi dalam acara ini. Jika mereka melewatkan beberapa bagian, mereka harus menunggu seratus tahun lagi untuk menonton yang serupa lagi!

"Ronde akan segera berakhir. Para pembudidaya yang tersisa adalah para jenius yang menakutkan, "gumam kerumunan yang menatap medan perang. Pada saat itu, tersisa sedikit lebih dari dua ratus pembudidaya.

"Ya memang. Sekarang, kita hampir dapat memprediksi siapa yang akan menjadi dua puluh hingga tiga puluh pembudidaya teratas. Akan sulit bagi orang lain untuk mencapai dua puluh atau tiga puluh teratas. "

"Apakah menurutmu ada orang lain yang akan berhasil masuk sepuluh besar?" tanya seseorang.

"Hua Qing Feng adalah yang pertama. Tidak ada yang akan berhasil mengusirnya dari posisinya. Bahkan jika peringkatnya jatuh, dia akan tetap berada di tiga besar. Penempatan spell caster juga menakutkan. Dia bisa masuk tiga besar. Terlepas dari mereka, Master Pertama dari Benua Sembilan Awan lainnya akan berakhir di sepuluh besar. Itu sudah sepuluh orang. Tapi Chu Chun Qiu, yang kelima, dan orang yang mengontrol kekuatan jiwa pasti bisa berakhir di sepuluh besar juga. "

"Orang-orang itu memang yang terkuat. Tentu saja, ada banyak orang kuat lainnya di Kota Awan Suci. Biksu Buddha Gunung Suci, dia sangat kuat. Xian Ren juga sangat kuat. Kami hampir bisa memprediksi seperti apa tiga puluh besar itu nantinya. Saya tidak berpikir jenius dari daerah lain dapat bersaing dengan jenius dari Kota Awan Suci. "

"Memang, para jenius itu kuat. Ada juga gadis-gadis phoenix yang cantik. Mereka sangat kuat. Dan orang yang bertarung melawan Chu Chun Qiu, Lin Feng. Dia membunuh Lei Dong Tian dengan mudah, dia kuat. Orang-orang itu bisa dengan mudah masuk lima puluh besar. Jika mereka menjadi sedikit lebih kuat selama acara, mereka bahkan mungkin bisa mencapai tiga puluh teratas. "

———–

Semua orang masih bergosip tentang kontestan yang berbeda ketika lampu yang menyilaukan tiba-tiba menyala. Dalam sekejap, para pejuang di medan perang merasa pusing, seolah langit jatuh menimpa mereka, dan waktu telah berhenti.

"Semuanya, berhentilah berkelahi," kata suara yang sangat kuat. Dunia perlahan menjadi terdistorsi, dan menghilang di sekitar mereka. Para pejuang muncul kembali di peron. Mereka semua sangat dekat satu sama lain kali ini.

Banyak orang tampak geram. Banyak orang masih berburu sebelum muncul kembali di sana. Beberapa orang menatap lawan mereka. Mereka ingin terus bertarung!

Namun, karena pembudidaya kuat Kuil Keberuntungan berbicara, itu berarti putarannya sudah berakhir. Secara alami, mereka tidak dapat membantahnya, dan harus menunggu.

"Pejuang yang tersisa bisa kembali ke pilar mereka," kata Diviner dengan tenang. Dalam sepersekian detik, siluet para pejuang berkedip dan mereka melompat kembali ke pilar mereka. Banyak pilar kosong sekarang. Begitu banyak orang telah tersingkir! Orang-orang mengerti bahwa mereka yang tidak berhasil bertindak cukup cepat untuk melewati babak pertama tidak cukup berbakat untuk acara ini.

Diviner melambai, dan pilar kosong menghilang. Dua ratus pilar tersisa, dua ratus pembudidaya yang kuat. Pilar-pilar itu bersinar, dan lampu tiba-tiba menyelimuti para pejuang. Angka di atas kepala mereka berubah, dan pilar tiba-tiba mulai bergerak dengan suara gemuruh yang keras.

Jumlah dari beberapa pembudidaya terkuat tidak berubah karena orang-orang di atas mereka belum tersingkir. Peringkat Lin Feng berubah dari 135 menjadi 105. Tiga ratus orang telah dieliminasi; dari orang-orang yang awalnya berada di atasnya dalam peringkat, hanya tiga puluh orang yang tersingkir. Orang-orang yang peringkatnya di atasnya benar-benar kuat.

"Di babak berikutnya, seratus pembudidaya pertama akan ditentukan. Ini akan menjadi ronde yang sederhana, "kata Diviner dengan tenang. "Aturannya adalah: kultivator pertama bertarung melawan kultivator ke-200, kultivator kedua melawan kultivator ke-199 dan seterusnya. Pemenang tetap tinggal, yang kalah tersingkir. Jika seseorang menang, mereka menggantikan lawan mereka di peringkat. "

Orang-orang yang berada di peringkat terbawah tercengang, wajah mereka menegang. Mereka tahu bahwa itu mungkin akan menjadi babak terakhir bagi mereka. Mereka akan bertarung melawan pembudidaya terkuat!

Pertemuan Benua Sembilan Awan itu adil. Mereka yang berakhir di peringkat teratas di babak pertama memiliki keuntungan, mereka yang berakhir di peringkat terbawah tidak…, pikir penonton. Setelah babak ini, seratus pembudidaya akan tersisa. Ratusan orang itu akan menjadi mulia. Dan setelah itu, mereka masih akan terus bertarung!

"Sekarang, mari kita mulai dari yang pertama. Anda harus bertarung di dalam tirai cahaya; Jika Anda ingin menyerah, sentuh tirai cahaya. Setelah terbuka, Anda dapat meninggalkan panggung pertempuran; jika tidak, kamu akan mati, "jelas Diviner dengan tenang.

Dalam sekejap mata, tirai tipis muncul di depan setiap pilar. Peron itu dikelilingi oleh tirai tipis. Dua ratus sidik jari muncul di tirai cahaya, para pejuang dapat mengaktifkan tirai cahaya dengan meletakkan tangan mereka di atasnya.

Guru Pertama Awan Dewa, Hua Qing Feng, meletakkan tangannya di tirai cahaya dan melompat ke dalam batasnya, mendarat di panggung pertempuran. Kultivator ke-200 adalah seorang pria muda dengan pakaian emas. Ekspresi wajahnya tampak tajam, Qi-nya kuat, tetapi semua orang yakin bahwa pertempuran itu tidak akan mengejutkan sama sekali.

Para pembudidaya yang berada di puncak terlalu menakutkan.

Sebenarnya, seperti yang diharapkan orang banyak, Hua Qing Feng bergerak perlahan, terlihat percaya diri dan tenang. Bibirnya bergerak. Cahaya pedang muncul, dia menjulurkan lidahnya, dan pedang muncul dari mulutnya. Udara mulai bergetar dari maksud Pedang. Itu mengelilingi petarung peringkat bawah, dan dengan cepat, tanpa dia punya waktu untuk melakukan apapun, dia meletakkan tangannya di sidik jari, melewati tirai cahaya dan menyerah.