Peerless Martial God – Chapter 2186

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2186

Chapter 2186: Ibu Negara Awan Giok Hijau

Bagian dalam dari Godly Clouds City sangat luas. Banyak orang menyaksikan pertempuran dari sana. Ketika mereka melihat orang-orang yang pasti akan menjadi seratus teratas, mereka sangat bersemangat. Para pembudidaya itu telah melewati semua putaran pertama.

Dia ada di seratus teratas. Dia akan dapat melakukan perjalanan bolak-balik dengan bebas, pikir Xue Shen Feng, menatap Lin Feng dengan tidak senang. Dia kalah melawan Lin Feng saat itu. Sekarang Lin Feng bisa datang ke dunia tempat dia hidup dengan bebas!

Duan Feng bereaksi sebaliknya, dia tersenyum acuh tak acuh. Saudara Lin Feng akan menjadi seratus teratas, apa pun yang terjadi. Dan selain itu, mungkin dia akan terus naik peringkat. Dia sangat kuat, dia mungkin bergabung dengan Kuil Keberuntungan, juga. Namun, menjadi salah satu murid inti Kuil Keberuntungan akan menjadi rumit.

(Catatan penerjemah: Duan Feng baru saja muncul entah dari mana, saya memeriksa bab-bab sebelumnya beberapa kali, dan terakhir kali Duan Feng disebutkan di bab 1341-1350. Tetapi kami memahami bahwa pemuda yang terus memanggilnya Brother Lin Feng di bab sebelumnya dan yang terus tersenyum).

Kerumunan memandang para pembudidaya di pilar dengan serius dan hormat. Pertempuran selanjutnya akan menjadi lebih kejam. Karena mereka berada di seratus teratas, mereka diizinkan untuk bepergian dengan bebas ke dan dari bagian dalam Kota Awan Suci, tetapi pertempuran berikutnya akan menjadi kejam. Langkah selanjutnya adalah mencoba dan berakhir di lima puluh besar, untuk dapat bergabung dengan Kuil Keberuntungan …

Di udara, Diviner memandangi kerumunan dan tersenyum. Dia melambai, dan lampu bergerak menuju kontestan. Kali ini, mereka menerima tongkat sihir lagi, tetapi mereka tampak seperti kunci. Mereka melayang di depan kontestan.

"Anda dapat menggunakan kesadaran ketuhanan Anda untuk bergabung bersama dengan tongkat-tongkat itu. Nantinya, Anda dapat menggunakannya untuk memasuki bagian dalam kota. Di babak selanjutnya, Anda juga akan membutuhkannya, "kata Diviner dengan sabar. "Kami sudah tahu para pembudidaya yang akan masuk lima puluh besar. Sekarang, Anda akan pergi ke istana berkabut yang kecil dan sempit. Di dalam, ada banyak bahaya, dan Anda bisa bertemu orang lain. Saya memberi Anda tongkat itu karena saya berharap tidak ada dari Anda yang akan mati. Lagipula, Anda berhasil sampai di sini, orang seperti Anda jarang. Oleh karena itu, jika Anda menghadapi bahaya, gunakan tongkat kerajaan untuk keluar. Tetapi jika Anda menggunakan tongkat kerajaan untuk keluar, posisi Anda akan berada di peringkat paling bawah. Akan seperti itu sampai tiga puluh teratas muncul. "

Ketika orang banyak mendengar Diviner, mereka mengerutkan kening. Tiga puluh orang? Kali ini, lima puluh orang tidak akan tersingkir, tapi tujuh puluh? Betapa kejamnya! Tiga puluh pembudidaya pertama akan sangat kuat. Siapa yang akan berakhir di tiga puluh teratas?

Bahkan para jenius di pilar tidak bisa membayangkan. Selama babak ini, tujuh puluh orang akan tersingkir, itu adalah mayoritas terbesar. Tentu saja, lima puluh teratas akan memiliki kemungkinan untuk bergabung dengan Kuil Keberuntungan. Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi di dalam, tetapi menurut Diviner, hal terbaik adalah tersingkir selambat mungkin.

Lampu menerangi platform lagi. Kali ini, kastil kuno yang gelap dan suram muncul. Selain itu, kerumunan orang menyadari bahwa mereka tidak dapat melihat apapun. Apakah mereka bisa menonton kali ini?

Ada seratus pintu gelap dalam kegelapan. Itu adalah pintu masuknya. Diviner berkata kepada para petarung, "Masuk. Saya harap Anda akan tetap di dalam sepanjang waktu. Aturan yang sama. Karena kebanyakan dari Anda akan tersingkir, kita akan melihat seberapa kuat dan uletnya Anda. "

Setelah para pejuang mendengar Diviner, mereka memasuki kastil kuno, Lin Feng dan teman-temannya bersama mereka. Pintu menutup sendiri di belakang mereka. Orang-orang di luar tidak dapat melihat apa yang terjadi di dalam. Mereka hanya akan bisa melihat orang yang tersingkir keluar.

"Sayangnya, kami tidak akan bisa melihat babak luar biasa ini!" kerumunan itu mendesah. Mereka kesal. Apa yang akan terjadi di dalam istana yang gelap?

——————-

Lin Feng memasuki kastil kuno. Jalan gelap muncul secara tidak jelas di depannya. Di kedua sisi jalan ada patung. Semua patung memegang bilah iblis yang sangat tajam. Itu berbahaya. Lin Feng merasa dingin di dalam. Tongkat di mata ketiganya berkedip tak jelas. Jika dia menghadapi bahaya, dia bisa menggunakannya untuk pergi. Oleh karena itu, kecuali dia dibunuh secara mendadak, dia tidak akan mati di dalam. Bahkan jika seseorang mencoba membunuh orang lain, karena orang bisa mengaktifkan tongkat sihir dengan kesadaran saleh mereka, itu akan sulit.

Sayap muncul di punggungnya, kekuatan ruang kosong mulai terjalin. Energi kosmik yang kuat memenuhi udara. Siluet Lin Feng berkedip, dan dia bergabung dengan angin.

Namun, saat dia mulai bergerak, patung-patung itu juga mulai bergerak. Energi iblis yang tajam memotong segala sesuatu di sekitar mereka

"Tidak!" Lin Feng terkejut. Energinya kacau, sama sekali tidak ada pola. Dia tidak bisa melewati mereka dengan mengandalkan kecepatan. Dia mundur dengan cepat dan kembali ke awal jalan. Patung-patung itu juga berhenti bergerak.

"Bagaimana jika saya tetap di sini dan tidak bergerak?" dia bertanya-tanya. Namun, dia dengan cepat melupakan tentang taktik itu saat patung-patung itu mulai mengarah padanya pada saat yang bersamaan, mengacungkan pedang suram mereka.

"Bisakah saya hanya mengandalkan kekuatan untuk menyerang?" dia bertanya pada dirinya sendiri. Dia menatap patung-patung itu dan melepaskan iblis Qi yang menakutkan sebelum bergerak maju lagi.

Lampu pisau tajam memenuhi udara. Lampu setan dipotong untuknya.

Lampu pedang itu sangat kuat !, pikir Lin Feng. Dia meninju, dan dua lampu bilah pecah. Pada saat yang sama, dia memukul patung dengan pedang, tetapi patung itu berdiri teguh.

Lin Feng tercengang. Dia mengerti dia tidak bisa menghancurkan patung-patung itu. Lin Feng tampak bijaksana dan bergerak mundur. Patung-patung itu menjadi tenang.

"Aku harus terus maju tanpa henti untuk keluar!" dia bersumpah. Dia masih memiliki sayap, matanya menjadi hitam pekat. Dia melihat semua patung, tidak satupun dari mereka bisa melarikan diri dari penglihatan Lin Feng.

Lin Feng menyerang lagi, lampu pedang muncul kembali. Ruang sedang dipotong. Siluet Lin Feng terdistorsi. Dia melesat di udara, menghancurkan dua lampu pedang. Dia menggunakan tangan kanannya untuk meninju terus menerus. Pada saat yang sama, dia mengepakkan sayapnya dengan panik, berubah menjadi seberkas cahaya. Dia menempuh lebih dari sepertiga jalan.

Namun, semua lampu pedang bergerak bersamanya, Lin Feng bisa melihat semuanya. Dia tidak berhenti. Pindah adalah satu-satunya cara. Dia tampak lincah dan anggun, tetapi siluetnya membungkuk. Pada saat yang sama, dia melepaskan Intent Pedang yang tersebar ke segala arah di sekitarnya dan menghancurkan lampu pedang.

Namun, banyak cahaya pedang masih menjadi ancaman baginya. Bilah itu brutal dan bisa memotong ruang, jadi tentu saja mereka juga bisa membunuh orang. Bahkan dengan kekuatan fisiknya, Lin Feng tidak yakin dia bisa melawan mereka.

Ketika Lin Feng mencapai dua pertiga jalan, cahaya pedang berkilauan dan menembak ke arahnya.

"Istirahat!" teriak Lin Feng dengan eksplosif. Dia meludahkan niat Pedang, dan cahaya bilahnya melemah. Lin Feng melewatinya, dan dengan kekuatan fisiknya, cahayanya pecah ketika dia melintasinya. Dia dikelilingi oleh niat Iblis hitam pekat.

"Kesal!" Lin Feng meninju. Energinya menghancurkan segalanya dalam perjalanannya. Dia meluncur di jalan setapak seperti bola meriam, menghancurkan semua yang ada di jalannya. Setelah cahaya pedang terakhir pecah, Lin Feng mencapai persimpangan. Semua jalan setapak sangat luas. Namun, mereka tidak cukup besar untuk pertempuran. Di depannya, Lin Feng memperhatikan seorang wanita yang luar biasa cantik.

Qi-nya luar biasa. Ketika dia melihat Lin Feng, dia mengerutkan kening. Dia melirik nomor di atas kepalanya: 96! Dia ingat bahwa awalnya Lin Feng peringkat 105. Ia berhasil mengalahkan musuhnya untuk turun ke posisi 96.

Dan dia peringkat kesebelas!

"11." Lin Feng tercengang. Dia berada di dua puluh besar, pasti luar biasa. Dia juga satu-satunya wanita di dua puluh teratas!

Cahaya yang menyilaukan muncul, bintang-bintang berkilauan di udara. Wanita cantik itu dikelilingi oleh lampu yang eye-catching. Lin Feng tiba-tiba dikelilingi oleh kegelapan dan bintang.

"Pergi sekarang," kata Xue Yi kepada Lin Feng dengan tenang.

"Satu-satunya tempat di Benua Sembilan Awan di mana Ibu Negara lebih kuat dari Tuan Pertama adalah Awan Giok Hijau. Dia mengontrol kekuatan bintang dan bisa memanggil kekuatan bintang, "kata Lin Feng, menatap wanita itu dengan tenang. Wanita ini adalah Ibu Negara Awan Giok Hijau!

Xue Yi mengulurkan tangannya dan membuat kekuatan bintang berputar. Bintang raksasa turun dari langit untuk menyerang Lin Feng!

Dia bisa mengontrol bintang. Betapa kuatnya !, pikir Lin Feng saat melihat semua bintang itu. Dia memadatkan kekuatan di tinjunya dan meninju.

Bintang-bintang raksasa pecah. Lin Feng merasakan kekuatan berat di belakang mereka. Dia mengerti bahwa wanita ini benar-benar sangat kuat!