Peerless Martial God – Chapter 2187

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2187

Chapter 2187: Penghapusan Hou Qing Lin

Banyak orang sangat berbakat di Benua Sembilan Awan. Beberapa orang memiliki tubuh tipe raja. Tentu saja, selain mereka, ada juga orang yang memiliki jenis tubuh khusus. Ibu Negara Green Jade Clouds sangat kuat dan dia memiliki jenis tubuh khusus: tubuh bintang!

Di jalur kultivasi, tubuh khusus terkait dengan jiwa kultivator. Setelah menembus lapisan Zun Qi, roh para kultivator menyatu dengan darah mereka. Menggunakan kekuatan roh mereka lebih alami. Ini juga menjadi lebih mudah bagi mereka untuk menggunakan mantra tertentu. Ibu Negara Green Jade Clouds dapat melepaskan kekuatan seperti itu berkat semangat dan tipe tubuh khususnya, dia bisa memanggil bintang.

Di jalan kecil dan sempit, Lin Feng terjebak dalam hujan bintang!

Pada saat itu, Ibu Negara Awan Giok Hijau tidak menggunakan serangan yang sangat kuat. Dia terkejut dan menatap Lin Feng. Dia tahu bahwa kekuatan fisiknya luar biasa, jauh lebih baik daripada miliknya.

"Buka dunia bintang. Kita bisa mengambil jalan yang berbeda. Anda bisa melenyapkan saya. " kata Lin Feng dengan tenang. Xue Yi mendengus dingin. Bintangnya menjadi lebih mempesona saat dia memanggil lebih banyak dari mereka. Meteorit terus melesat di langit. Luar biasa dalam kegelapan.

Saat itu hujan bintang di malam hari…

Lin Feng juga mendengus dingin. Karena Ibu Negara Green Jade Clouds ingin bertarung, dia tidak punya pilihan. Dia perlahan berjalan ke depan dan cahaya guntur Kalpa setan yang menakutkan muncul di sekelilingnya. Dia bangkit di udara, sepuluh ribu ciptaan mulai terjalin. Energi kosmik iblis dan kilatnya memenuhi udara, meteorit terus meledak dan menghilang.

Xue Yi mengerutkan kening. Energi kosmik pria ini sangat kuat. Lin Feng tidak hanya memiliki kekuatan fisik yang luar biasa, energi kosmiknya juga lebih kuat daripada miliknya. Karena itu, dia bisa menghancurkan meteoritnya!

Namun, Xue Yi hanya terkejut. Dia dengan cepat menjadi tenang dan melambaikan tangannya. Lampu menyala, dan lampu bintang mengelilingi Lin Feng.

"Meledak!" teriak Xue Yi dengan dingin. Seketika, jumlah lampu bintang yang tak ada habisnya berubah menjadi kekuatan destruktif dan melesat ke arah Lin Feng dengan cepat.

Sungguh mantra yang kuat! Dia dapat dengan mudah membunuh orang yang sedikit lebih lemah darinya dengan mantra seperti itu. Ini mantra yang mematikan, pikir Lin Feng. Tidak ada kekurangan hal-hal aneh di dunia tanpa batas ini. Benua Sembilan Awan sangat luas, dan ada begitu banyak orang jenius.

Lampu Deva-Mara Kalpa Lin Feng menjadi lebih cemerlang dan menyatu dengan energi petirnya, menghantam bintang-bintang. Energi melonjak di sekitar mereka. Lin Feng mandi dengan kekuatan dan perlahan berjalan ke depan seperti sebelumnya. Wajahnya dingin, dan matanya dipenuhi pembunuhan.

Ketika Xue Yi melihat bahwa Lin Feng masih terlihat santai, lampu bintang di sekelilingnya menjadi lebih menyilaukan. Dia mendengus dingin, dan bergerak menuju Lin Feng, tampak seperti makhluk surgawi. Dia terus maju dengan keinginan yang kuat, seolah tidak ada yang bisa menghentikannya.

Lin Feng melepaskan niat Pedangnya. Pedang Roh Kudus berputar disekitarnya begitu juga dengan lampu Kalpa iblis. Kekuatan Kalpa iblisnya berubah menjadi pedang Kalpa iblis hitam. Celah muncul di sekitar mereka dalam kegelapan.

Bintang-bintang berkilauan. Xue Yi mendarat di depan Lin Feng, melambaikan tangannya, dan bintang-bintang bergerak maju secara eksplosif.

"Hmph!" Lin Feng mendengus. Death Dao raja iblisnya menjadi lebih eksplosif. Itu melonjak dan membawa semuanya. Namun, Lin Feng memiliki sensasi bahwa meskipun serangan wanita itu lemah, pertahanannya menakutkan. Itu tidak ada hubungannya dengan kultivasinya, itu karena tubuh istimewanya!

Lin Feng dan Xue Yi berjalan mendekat satu sama lain perlahan dan memadatkan lebih banyak kekuatan. Lin Feng mulai melantunkan mantranya, gelombang suara tak terlihat dan tak berwujud menembus gendang telinga Xue Yi. Energi kedua pembudidaya terus bertabrakan dan meledak. Lin Feng merasakan bahwa serangannya semakin kuat. Di belakangnya, ada jutaan bintang, itu adalah kekuatan utamanya.

Mereka mundur dari satu sama lain, seolah-olah dengan kesepakatan bersama.

Lin Feng memandang Xue Yi. Bintang terus bersinar di belakangnya. Kekuatan bintang adalah kekuatannya. Jika tidak, dia tidak mungkin bertabrakan dengan Lin Feng.

"Karena kamu benar-benar ingin bertarung, aku akan bermain denganmu," kata Lin Feng dengan dingin, "Berduka!"

Cahaya cemerlang muncul. Lin Feng tetap tidak bergerak seperti gunung, seolah-olah sepuluh ribu ciptaan tidak dapat memengaruhinya.

Xue Yi mengerutkan kening dan kemudian melambaikan tangannya. Bintangnya menghilang, siluetnya berkedip-kedip, dan dia menuju ke sebuah jalan setapak. Dia tidak ingin bertengkar lagi. Dia tidak perlu melawan orang-orang yang terlalu kuat, dan dia tidak menyangka Lin Feng menjadi begitu kuat.

Ketika Lin Feng melihatnya pergi, dia tidak mengejarnya. Sama seperti dia, dia pikir dia tidak perlu melawan orang yang terlalu kuat. Selama babak itu, yang terpenting adalah melenyapkan orang.

Oleh karena itu, Lin Feng memilih jalan lain, tetapi tidak sama dengan Xue Yi.

Dia sendirian di jalan setapak. Lin Feng tidak tahu bahwa Diviner sebenarnya telah merencanakan semua yang akan mereka hadapi selama ronde itu. Jika orang-orang dari luar dapat melihat apa yang terjadi di dalam, mereka akan menyadari bahwa istana berkabut itu sebenarnya adalah labirin yang tersegel dan melingkar, dan peramal terus memodifikasinya sepanjang waktu. Dengan begitu, hanya dua orang yang bisa bersama di jalan yang sama pada waktu yang sama.

Jika kerumunan bisa melihat, mereka juga akan melihat bahwa orang hanya bertemu orang di ujung lain dalam peringkat. Misalnya, orang yang peringkat pertama bertemu dengan orang-orang yang berada di sepuluh terakhir dari daftar, dan sepuluh teratas juga bertemu dengan orang-orang yang berada di peringkat terbawah. Orang-orang dengan peringkat teratas tidak bertemu pada tahap ini. Lin Feng telah bertemu Xue Yi karena dia berada di peringkat terbawah dan Xue Yi berada di peringkat teratas.

Tentu saja, beberapa orang tersingkir karena lampu bilahnya.

Lin Feng telah lulus ujian lampu pedang dan bertempur dalam pertempuran pertama, tetapi dia tidak tersingkir. Oleh karena itu, lawan keduanya tidak sekuat itu, itu adalah seseorang yang berperingkat 50-an. Orang itu baru saja bertarung melawan seseorang yang berperingkat 30-an; dia tidak membunuh lawannya, mereka memilih untuk mengambil jalan yang berbeda.

————–

Ketika Fu Lun melihat lawannya berada di peringkat 96, dia pikir dia beruntung dan tersenyum acuh tak acuh. Dia sepertinya bertemu orang-orang dari peringkat bawah saja. Bahkan jika mereka kuat, mereka tidak bisa bersaing dengannya. Ketika dia melihat Lin Feng, dia yakin Lin Feng tidak bisa lebih kuat darinya.

(Catatan penerjemah: nama Fu Lun muncul di sini untuk pertama kalinya)

Fu Lun tersenyum bahagia dan melemparkan dirinya ke arah Lin Feng. Pada saat itu, dia masih memikirkan tentang bilah patung itu. Dia yakin bahwa patung-patung itu mungkin telah mencegat selusin orang dan selama pertempuran pertama, dua puluh hingga tiga puluh orang akan disingkirkan juga. Dia mendasarkan analisisnya pada dua hipotesis tersebut. Dia mencoba menghitung; jika tiga puluh orang atau empat puluh orang tersingkir, setelah putaran kedua pertempuran, lima puluh orang akan tersingkir, dan kemudian dia akan berhasil mendapatkan kualifikasi dan dapat mengakses Kota Keberuntungan. Dia sudah antusias menjadi anggota Fortune City.

Tapi sebenarnya, analisis Fu Lun salah, tidak banyak orang yang tersingkir. Banyak orang memutuskan untuk tidak melawan dan mengambil jalan yang berbeda. Dengan sangat tiba-tiba, Fu Lun juga menyadari bahwa dia tidak beruntung.

Fu Lun muncul kembali di luar di pilar tiba-tiba, dahinya tertutup keringat dingin. Wajahnya pucat pasi, dan dia gemetar. Dia melihat sekeliling. Kurang dari tiga puluh orang telah dieliminasi. Angka di atas kepalanya juga telah berubah, dia sekarang 72!

Chapter ini tidak sepenuhnya adil, tetapi Kuil Keberuntungan tidak membutuhkan pertarungan yang adil. Mereka perlu membuat orang-orang tersingkir untuk pertempuran terakhir. Itu akan adil, jadi itu sudah cukup. Mereka tidak dapat memikirkan solusi sederhana untuk membuat setiap putaran benar-benar adil, jika tidak, itu akan terlalu rumit.

"Fu Lun itu. Dia dari Kota Utara Kota Awan Suci, dari Klan Fu. Dia sangat kuat. Dia punya potensi untuk masuk lima puluh besar, dan sekarang dia tersingkir. Aku ingin tahu siapa yang mengalahkannya. " mengoceh banyak orang ketika mereka melihat Fu Lun. Mereka tidak bisa mempercayainya. Semakin banyak orang muncul di pilar.

—————-

Seseorang yang dikenal oleh teman-teman Lin Feng muncul: Hou Qing Lin! Dia telah dieliminasi juga….

Hou Qing Lin memasang wajah muram. Dia mencoba untuk tetap tenang sambil menghela nafas, "Sepertinya saya terlalu lemah dibandingkan dengan para kultivator yang kuat. Setelah kembali, saya akan berlatih kultivasi sekuat tenaga. Aku akan memberikan segalanya … "

Sesaat sebelumnya, dia telah bertarung dalam pertempuran pertama, dia menang dan kemudian melanjutkan. Kemudian dia bertemu dengan seorang wanita luar biasa cantik yang bisa menggunakan kekuatan bintang. Dia tidak kuat secara fisik, tapi mantranya luar biasa dan kekuatannya. Pada akhirnya, dia harus menggunakan tongkatnya.

Dia tidak akan bisa bergabung dengan Kuil Keberuntungan, tetapi dia tidak merasa terlalu sedih karenanya. Dia bertekad. Apa yang tidak membunuhnya membuatnya lebih kuat! Dia akan terus berlatih kultivasi dengan kemauan yang tak tergoyahkan!

Orang yang mengalahkan Hou Qing Lin adalah Xue Yi, Ibu Negara Awan Giok Hijau!