Peerless Martial God – Chapter 2189

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2189

Chapter 2189: Keyakinan Zhou Rong Man

"Sayang sekali kita tidak bisa melihat apa yang terjadi di dalam!" desah orang-orang dari Godly Clouds City. Tidak ada yang tahu apa yang terjadi di dalam, siapa yang melenyapkan Yin Jiu? Hanya dia yang tahu.

"Mungkinkah Yin Jiu bertemu dengan Guru Pertama lainnya?" mereka bertanya-tanya. Mungkin itu pembudidaya yang bisa mengeluarkan mantra penyebaran yang menakutkan? Atau Chu Chun Qiu?

"Enam puluh orang telah dieliminasi. Sebentar lagi, tujuh puluh orang akan tersingkir, dan dengan demikian kita akan segera melihat pembudidaya dari tiga puluh teratas, "pikir mereka penuh harap. Mereka akhirnya akan melihat tiga puluh teratas! Siapa yang cukup kuat untuk finis di tiga puluh besar? Salah satu Master Pertama telah tersingkir, orang-orang yang tersisa mungkin sangat kuat!

—————-

Di kastil kuno, Lin Feng menabrak seseorang. Ketika dia melihat orang itu, dia terkejut; orang ini tersenyum, dia tampak gemuk, ramah, dan bahkan imut. Dia tampak sangat biasa. Di tengah kerumunan, tidak ada yang akan memperhatikannya.

Namun, Lin Feng tidak meremehkannya. Dari jumlah orang yang dia temui, Lin Feng memperkirakan bahwa tiga puluh teratas akan segera muncul, dan jika orang ini berhasil sampai sejauh ini, itu berarti dia sangat kuat. Dia sama sekali tidak biasa!

Pria itu terlihat sederhana dan jujur ​​saat dia menggaruk kepalanya, dia terlihat malu dan berkata, "Nama saya Zhou Rong Man. Saya putra ke-333 dari Klan Zhou. Alasan mengapa saya memberi tahu Anda nama saya adalah karena saya ingin Anda tahu siapa yang akan melenyapkan Anda, nama saya Zhou Rong Man. Pergilah jika Anda tidak ingin kehilangan muka. "

Ketika Lin Feng melihat senyumnya, dia menatap yang lain dengan aneh. Dia mendapat kesan bahwa orang itu adalah orang aneh, tetapi orang aneh yang sangat kuat.

"Saya tidak akan keluar. Apa yang harus kita lakukan?" kata Lin Feng. Dia tampak geli.

"Kalau begitu jangan pergi. Orang yang akan mengalahkanmu disebut Zhou Rong Man! " kata lawannya. Rong Man mengambil langkah besar menuju Lin Feng. Dia gemuk dan membuat tanah bergetar saat dia berjalan.

Lin Feng menatapnya, bahkan lebih terkejut. Dia memadatkan kekuatan pedang di tangannya dan menyerang Zhou Rong Man. Namun, suara yang tajam dan jernih menyebar di udara. Lin Feng tercengang. Betapa tebal kulitnya! Pembelaannya sangat kuat. Apakah kekuatan fisiknya sama mengesankannya dengan kekuatan Lin Feng?

Lin Feng telah bertemu banyak pembudidaya yang kuat selama Pertemuan Benua Sembilan Awan sudah. Chu Chun Qiu dapat menggunakan mantra Penyerap Langit, Saint Tianhun dapat mengikat kekuatan jiwa orang-orang, Master Penerapan Besar yang bereinkarnasi dapat menggunakan mantra penyebaran yang menakutkan. Namun, dia belum pernah bertemu seseorang yang kekuatan fisiknya bisa dibandingkan dengannya. Orang terkuat yang dia lawan mungkin adalah Xue Yi, Ibu Negara Awan Giok Hijau. Kekuatan bintangnya sebanding dengan kekuatannya. Tapi pria di depannya ini memiliki kekuatan fisik yang luar biasa!

Tapi itu justru membuatnya semakin bertekad untuk bertarung. Dia memadatkan kekuatan fisik dan tiba-tiba meninju ke arah Zhou Rong Man.

Zhou Rong Man juga mengangkat tinjunya dan meninju ke arah Lin Feng. Dia masih tersenyum. Pada tingkat kultivasi yang sama, tidak ada yang berani menggunakan kekuatan fisik untuk melawannya! Dia sudah bisa membayangkan dirinya mengalahkan Lin Feng. Bagaimanapun, dia adalah seorang jenius dari Klan Zhou Kuno!

Tinju kedua petarung itu bertabrakan. Lin Feng merasakan otot lengannya berkedut. Dia mendapat kesan dia tidak meninju tubuh, tapi cangkang. Sepertinya tidak bisa dihancurkan.

Angin yang sangat kuat mulai bertiup. Lin Feng mundur dengan cepat. Jantungnya berdebar kencang. Ini adalah pertama kalinya selama Pertemuan Benua Sembilan Awan dia bertemu seseorang yang membuatnya takut seperti ini. Seseorang memiliki kekuatan fisik yang lebih baik darinya!

Zhou Rong Man mundur dua langkah juga. Dia melihat tinjunya dan menggaruk kepalanya, bergumam, "Ada yang salah."

Zhou Rong Man mengangkat kepalanya lagi dan melihat ke arah Lin Feng, "Keluarga saya terus berkata tidak ada yang bisa menyaingi saya dalam hal kekuatan fisik. Kamu siapa? Kenapa kamu bisa bersaing denganku dalam hal kekuatan fisik? Apakah kamu juga memiliki roh kuno? "

"Eh…" Lin Feng terkejut. Dia memang berhasil melawan, tapi dia tidak puas sama sekali… Dia hampir memuntahkan darah.

"Mari kita coba lagi!" kata Zhou Rong Man. Dia tidak percaya. Dia mengambil langkah besar ke depan lagi. Dia sama sekali tidak cepat. Namun, entah bagaimana dia muncul di depan Lin Feng dalam sekejap mata. Lin Feng mendapat kesan dia berhalusinasi, saat lampu merah dan emas muncul di sekitar kepalan tangan Rong Man. Bahkan Qi-nya tampak kuno …

Darah kuno? Lin Feng mengambil langkah ke depan dan mengangkat tinjunya lagi. Mereka saling meninju lebih keras. Dindingnya bergetar. Lin Feng tergelincir ke belakang dan jejak api muncul di bawah kakinya dari gesekan. Zhou Rong Man mundur satu langkah. Dia menggelengkan kepalanya dan bergerak maju lagi.

Tinju mereka bertabrakan untuk ketiga kalinya, suara gemuruh menyebar di udara. Itu menakutkan. Lin Feng didorong mundur beberapa langkah. Lengannya sakit, dan darahnya mengalir deras. Kekuatan fisik lawannya benar-benar luar biasa.

"Saya ingin menggunakan kekuatan lain sekarang," kata Lin Feng kepada Zhou Rong Man. Dia semakin bersemangat. Dia melepaskan pedang Qi, yang mulai bersenandung dengan tidak menyenangkan. Cahaya pedang muncul di tinjunya.

"Baiklah, aku akan berhenti main-main juga. Kalau tidak, saya tidak akan bisa melenyapkanmu, "kata Zhou Rong Man, terdengar kesal. Kedua pejuang itu bertabrakan lagi. Niat Pedang Lin Feng bertabrakan dengan tinju lawannya. Mereka berdua tampak seperti pahlawan penakluk. Namun, Lin Feng mendapat kesan kulit lawannya seperti baju besi yang tidak bisa dihancurkan. Lin Feng menatapnya dan bertanya, "Kamu memiliki darah binatang?"

"Iya. Kami dulu yang terkuat di zaman kuno. Anda sangat kuat. Aku tidak akan melenyapkanmu. Saya menarik kembali kata-kata saya. Tapi kita mungkin akan bertemu lagi di ronde berikutnya, dan kemudian aku akan menggunakan kekuatan penuhku! " kata Zhou Rong Man dengan tenang.

Mulut Lin Feng bergerak-gerak. Orang ini membual dan berhasil tetap tenang dan tenang, seolah-olah semua ini normal. Hewan terkuat di zaman kuno? Dia pasti pamer!

"Baik. Saya tidak sabar untuk melihat serangan terkuat Anda, karena nenek moyang Anda dulunya adalah kultivator terkuat di dunia! " Lin Feng tersenyum.

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, siluetnya berkedip.

——————

Para pengamat menyadari bahwa tirai di sekitar kastil perlahan menghilang. Tiga puluh orang terakhir perlahan-lahan muncul kembali di bidang penglihatan orang-orang.

Putarannya sudah berakhir! kerumunan itu melihat, mengerutkan kening dengan saksama. Tiga puluh teratas akan diungkapkan!

Dua puluh dua pria, tiga wanita.

"Dua dari mereka adalah Wanita Pertama di Benua Sembilan Awan. Wanita lainnya adalah Jing. "

"Hanya satu Tuan Pertama yang tersingkir dan tidak berhasil mencapai tiga puluh teratas. Yang lainnya semuanya ada di sana. "

"Master Pertama adalah simbol di Benua Sembilan Awan. Selalu ada Master Pertama dalam sepuluh besar. Biasanya, paling banyak tiga dari mereka. Saya ingin tahu berapa banyak dari mereka yang akan finis di sepuluh besar kali ini? " tanya seseorang.

"Tidak mudah. Orang dengan mantra penyebaran, Chu Chun Qiu, orang yang mencuri jiwa, biksu Buddha dari Gunung Suci, orang-orang itu jenius. Karena Hua Qing Feng, mereka tidak bisa disebut Master Pertama, tapi mereka belum tentu lebih lemah darinya. Anda tidak dapat memiliki empat Master Pertama. "

Itu aturannya. Master Pertama sangat kuat, tetapi setiap kali, beberapa jenius baru tiba-tiba muncul di Benua Sembilan Awan.

"Itu Lin Feng, orang yang membunuh Lei Dong Tian. Dia ada di tiga puluh teratas. Dia sangat kuat. Tapi kurasa dia tidak bisa terus naik peringkat… "kata seseorang. Semua orang itu jenius, akan sulit bagi Lin Feng untuk terus bangkit, menurut kerumunan.

"Siapa itu? Yang gemuk. Dia terlihat sangat biasa dan dia berada di tiga puluh teratas! Aneh sekali! " tanya seseorang yang menatap Zhou Rong Man.

"Saya tidak tahu. Dia memang terlihat sangat biasa. Saya tidak memperhatikan dia sebelumnya. "

"Saya pernah melihatnya. Ketika putaran dengan lima ratus pembudidaya dimulai, orang itu berbaring di rumput dan baru saja tidur. Dua orang menyerangnya, tetapi mereka kalah melawannya. Lawannya terlihat sangat lemah di depannya. Dia hanya meninju dan menghancurkan mereka, lalu terus tidur. Saya juga berpikir itu aneh. Dia beruntung, dia ada di tiga puluh teratas. Bahkan Tuan Pertama Awan Pucat Biru tidak berhasil melakukan itu. "

Pada saat itu, suasana di Kota Awan Suci sangat meriah. Orang-orang berbicara tentang pembudidaya dari tiga puluh teratas. Semua orang penasaran.

"Saudara Lin Feng ada di tiga puluh teratas!" kata Duan Feng sambil tersenyum.

"Anehnya, dia finis di tiga puluh besar. Dia beruntung! " kata Xue Shen Feng dengan dingin. Kemudian dia melihat Zhe Tian. Zhe Tian sedang menatap Lin Feng. Karena tidak banyak orang, dia memperhatikan Lin Feng. Dia memiliki kesan aneh, Lin Feng tampak akrab. Tetapi dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk bepergian ke luar negeri jadi dia hanya berhubungan dengan orang-orang dari Klan Salju. Ibunya membuatnya berlatih kultivasi sekuat tenaga, dengan pengabdian sepenuh hati dan tanpa pikiran yang mengganggu. Dia jarang berbicara tentang ayahnya. Oleh karena itu, dia tidak mungkin pernah melihat orang itu sebelumnya. Namun, dia masih memiliki perasaan yang familiar.

Lin Feng merasakan seseorang sedang menatapnya. Dia mengangkat kepalanya dan menatap ke kejauhan, melihat Zhe Tian. Dia juga memiliki perasaan yang familiar…