Peerless Martial God – Chapter 219

shadow

Peerless Martial God – Chapter 219

Logika Zi Nan sederhana. Dia berharap, dengan menghabiskan waktu sendirian dengan gadis-gadisnya, Lin Feng akan bergaul dengan mereka.

Zi Ling beberapa tahun lebih muda dari Lin Feng. Zi Yi dan Lin Feng memiliki usia yang hampir sama. Meskipun mereka tidak bisa dianggap sangat cantik, mereka imut, selain itu, mereka cukup kuat. Jika Lin Feng bisa bergaul dengan mereka, itu akan menjadi hal yang menyenangkan.

Tentu saja, bahkan jika dia tidak berhasil bergaul dengan mereka, dia masih bisa memastikan perlindungan mereka, apa yang bisa dia miliki untuk melawan mereka bepergian bersama?

Namun, saat itu, Zi Yi dan Zi Ling terkejut. Mereka melihat ayah mereka, Zi Nan, dengan cara yang aneh, ayah mereka memanggil Lin Feng "Kultivator Muda"?

Ayah, kamu memanggilnya apa? tanya Zi Ling yang sangat terkejut. Biasanya, ayahnya hampir tidak pernah memarahinya dan pada saat itu, dia sudah memarahinya dua kali karena Lin Feng.

"Zi Ling, Zi Yi, perilakumu tidak bisa diterima. Tingkat kultivasi Lin Feng jauh lebih maju dari Anda. Fakta bahwa dia sabar dan menyesuaikan diri dengan Anda hanya karena kepribadiannya yang baik dan murah hati. Anda hanya tidak tahu bagaimana membedakan yang baik dari yang buruk. Berani memperlakukan dia sebagai pelayan, kamu benar-benar tidak tahu malu. " Zi Nan memarahi kedua putrinya lagi. Kata-katanya sangat dalam dan bermakna.

Dia kemudian berkata: "Kali ini, saya akan membiarkan Lin Feng pergi bersamamu, kalian berdua harus meminta nasihat Lin Feng dan mendengarkan apa yang dia katakan padamu. Anda harus memastikan untuk tetap bersahabat dengannya. "

"Tingkat kultivasinya jauh lebih maju dari kita?" kata Zi Ling sambil menatap Lin Feng. Dia sangat penasaran. Dia kemudian berkata: "Ayah, benar-benar tidak salah?"

"Ayah, jangan percaya padanya. Dia bukan siapa-siapa. " kata Zi Yi yang tidak mempercayai kata-kata ayahnya. Dia adalah seorang jenius dan telah menembus lapisan ketiga Ling Qi. Selain itu, dia seumuran dengan Lin Feng jadi tidak mungkin dia lebih kuat darinya.

"Diam! Beraninya kamu meragukan kata-kataku! " teriak Zi Nan yang tidak punya pilihan selain berteriak. Dia kemudian melanjutkan: "Cepat dan kemasi barang-barangmu, bersiaplah untuk pergi!"

"Hmph!" Zi Yi menjulurkan lidahnya dan segera menyeret Zi Ling pergi.

Sambil melihat kedua gadis itu pergi, Zi Nan menggelengkan kepalanya dan dia kemudian memandang Lin Feng dengan senyum masam di wajahnya: "Kultivator muda, anak perempuan saya nakal dan nakal, saya harap Anda tidak tersinggung."

Lin Feng sedikit tersenyum dan menggelengkan kepalanya menunjukkan bahwa dia tidak tersinggung. Zi Nan sepertinya tidak merasa nyaman. Mungkinkah tingkat kultivasi Lin Feng begitu tinggi sehingga dia tidak peduli dengan status dan tidak peduli dengan kata-kata orang normal?

Zi Ling dan Zi Yi hanya mengemasi beberapa pakaian dan kebutuhan perjalanan.

Di luar Desa Pegunungan Zi Wei, Zi Ling, Zi Yi dan Lin Feng menunggangi tiga kuda Qian Li Xue. Seperti yang dikatakan Zi Nan, hanya mereka bertiga yang pergi ke Pemerintahan Zi.

Awalnya, dia pikir dia harus pergi untuk memberi penghormatan tetapi kemudian dia berpikir bahwa orang-orang dari Pemerintahan Zi akan mengerti jika mereka melihat seorang kultivator muda berbakat dengan kedua putrinya.

"Lin Feng, kultivator muda, saya harus membuat Anda tidak nyaman untuk menjaga kedua gadis saya." kata Zi Nan dengan suara rendah. Lin Feng sedikit mengangguk dan berkata: "Saya akan memastikan keamanan mereka sampai kita tiba di Pemerintahan Zi."

Lin Feng tidak menyebutkan apapun tentang perjalanan pulang dan Zi Nan menyadarinya, tapi dia tidak mengatakan apapun. Dia hanya mengangguk. Jika Lin Feng bergaul dengan putrinya dalam perjalanan, dia akan kembali bersama mereka, jika dia tidak cocok dengan mereka, dia tidak akan.

"Ayah, Zi Yi dan aku bersama, bisakah hal buruk terjadi? Kita pergi sekarang. " kata Zi Ling sambil memutar kepalanya. Segera setelah itu, kuda-kuda itu mulai berlari kencang.

Zi Yi dan Lin Feng di depan, Zi Ling di belakang mereka.

"Lin Feng, apa yang kamu katakan pada ayahku agar dia sangat mempercayaimu?" tanya Zi Yi sambil berlari tepat di sebelah Lin Feng.

Aku tidak mengatakan apa-apa. kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Dia bahkan tidak meliriknya yang membuat Zi Yi mengerang dingin.

"Kakak, aku bisa melihat bahwa ayah sangat memikirkannya, dia mencoba membuat kalian menjadi pasangan." kata Zi Ling dari belakang sambil tersenyum.

"Saya tidak akan menikah dengan sepotong sampah." kata Zi Yi sambil mencambuk kudanya untuk bergerak di depan Lin Feng.

Lin Feng, seperti sebelumnya, tampak tenang dan acuh tak acuh. Saat itu, dia masih bertanya-tanya apakah wanita yang akan menikahi Zi Qiong itu benar-benar Duan Xin Ye.

Gunung Desa Zi Wei adalah perjalanan dua hari dari Pemerintah Zi dan upacara pernikahan Zi Qiong berlangsung dalam tiga hari.

"LEDAKAN! LEDAKAN! LEDAKAN!!"

Petir menerangi seluruh atmosfer saat hujan mulai turun dengan deras. Jalan Gunung Golden Zi menjadi basah dan berlumpur.

Pemerintahan Zi terletak di Gunung Golden Zi yang merupakan bagian dari rangkaian pegunungan.

Saat itu, di kaki Gunung Golden Zi, ada sebuah gubuk beratap jerami. Ketiga orang di atas kuda Qian Li Xue mereka bergegas menuju gubuk, melompat dari kuda mereka dan bergegas ke dalam gubuk beratap jerami yang ternyata sangat luas.

"Cuaca sialan itu! Kami tiba di kaki gunung dan hujan mulai turun dengan deras. Awalnya, kami seharusnya bisa tiba di Pemerintahan Zi dan bisa tidur di tempat tidur yang nyaman sebelum pernikahan. " mengutuk Zi Yi yang basah dari kepala sampai kaki. Pakaiannya menempel di dekat kulitnya yang menunjukkan sosoknya yang sudah berkembang. Orang bisa dengan jelas melihat sosoknya yang memikat.

Pada saat itu, Zi Yi tiba-tiba mendapat kesan bahwa dia sedang diamati. Dia mengerutkan kening dan melihat ke dalam gubuk jerami. Tiga orang sedang duduk di tanah. Orang-orang ini, ketika mereka melihatnya masuk, mulai menatapnya dengan cara yang jahat.

Pada saat itu, Zi Ling dan Lin Feng juga memasuki ruangan. Mereka, seperti Zi Yi, benar-benar basah kuyup. Selain itu, Lin Feng mengenakan topeng perak untuk menutupi wajahnya.

Zi Ling merasa kedinginan dan tetap diam. Ketika dia melihat ekspresi jahat di wajah ketiga orang itu, dia merasa sedikit takut.

Zi Yi juga memperhatikan bahwa ketiga orang ini sedang menatap mereka. Dia dengan dingin menatap mereka dan bahkan melepaskan beberapa Qi dingin. Orang-orang ini jelas bukan orang baik.

Tapi dia tetap waspada, bagaimanapun juga, mereka tidak lagi berada di Gunung Desa Zi Wei dan harus berhati-hati. Dia menyeret Zi Ling ke sisi lain dari gubuk dan duduk.

Lin Feng mengambil beberapa kayu di gubuk jerami dan menumpuknya di depan Zi Yi dan Zi Ling. Dia segera menyalakan api. Itu cara yang bagus untuk menjadi kering dan hangat. Dia tak henti-hentinya memasukkan kayu ke dalam api untuk memeliharanya.

Ketiga orang ini memandang Lin Feng yang menundukkan kepalanya untuk menjaga api, dia sepertinya dia bahkan belum melihat ketiga orang ini.

"Sangat tidak berguna, aku benar-benar tidak mengerti apa yang ayah pikirkan ketika dia memutuskan untuk tidak datang dan membiarkan sampah itu ikut dengan kita." kata Zi Yi berpikir bahwa Lin Feng tidak bisa melakukan apa-apa selain pekerjaan rumah sederhana. Alih-alih berterima kasih padanya karena menjaga api, dia hanya mengolok-oloknya sementara matanya dipenuhi dengan jijik.

Dia memiliki pendapat yang tidak baik tentang Lin Feng dan itu tidak akan berubah, tidak peduli apa yang dia lakukan. Pada akhirnya, dia membenci Lin Feng karena dia berpikir bahwa Lin Feng lemah tetapi jika dia tahu bahwa Lin Feng lebih kuat dari ayahnya sendiri, bagaimana dia akan bereaksi?

Zi Yi tidak tahu bahwa semua hal yang dia katakan tidak mempengaruhi Lin Feng karena Lin Feng tidak menatap matanya dan tidak mempedulikannya sama sekali. Dia, tentu saja, tidak akan memperhatikan kata-katanya.

Tentu saja, dia juga tidak menyukai Zi Yi.

"Kakak, apa pendapatmu tentang kedua gadis ini?" kata salah satu dari tiga orang sambil melihat Zi Yi dan Zi Ling. Senyuman jahatnya bergema di daerah itu.

"Aku suka orang yang bersikap dingin. Dada bagus, pantat bagus. Dia terlihat cukup dewasa. Akan sangat menyenangkan bisa tidur dengannya. Aku hanya tidak tahu apakah dia akan terus bersikap dingin saat di tempat tidur. "

Pria itu tampak mempesona, ia menatap Zi Yi yang pakaiannya benar-benar basah. Pakaiannya sangat basah dan menempel di kulitnya sehingga putingnya tegak. Sungguh pemandangan yang memikat bagi pria ini.

Ketika Zi Yi mendengar apa yang dikatakan orang-orang itu, wajahnya berubah menjadi lebih dingin. Dia menatap mereka dan melepaskan energi dingin.

"Kakak laki-laki, yang itu sepertinya tidak menyenangkan, aku masih lebih suka yang kecil, tidak hanya dia imut tapi sosoknya juga tidak buruk." kata orang yang belum berbicara. Nafsu melintas di matanya sambil menatap Zi Ling.

Ketiga orang ini mengobrol dengan keras seolah-olah mereka tidak menahan diri. Mereka menatap Zi Yi dan Zi Ling seperti orang yang kelaparan melihat makanan.

Sejauh menyangkut Lin Feng, tidak ada yang memperhatikannya.

Zi Ling dan Zi Yi semakin dekat satu sama lain. Meskipun mereka cukup agresif, dalam situasi seperti itu, mereka masih merasa sedikit takut.

"Betapa tidak tahu malu, coba bicara seperti itu lagi!"

Zi Yi melepaskan Qi-nya, dia berdiri dan menatap ketiga orang itu.

"Hmm, hmmm, sosok yang bagus, kita bahkan bisa melihat bentuk payudaranya."

Pria yang dipanggil "kakak laki-laki" oleh dua orang lainnya menatap tubuh Zi Yi seolah-olah dia sedang melihat seorang wanita telanjang.