Peerless Martial God – Chapter 2195

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2195

Chapter 2195: Pertarungan Berkelanjutan

Tuan Pertama dan Ibu Negara dari Green Jade Clouds sedang bertarung. Itu akhirnya berakhir tanpa kejutan. Ibu Negara lebih kuat dari Tuan Pertama, Tie Chong Yang telah tersingkir.

Namun, Tianhun dan Jing masih bertengkar. Pertempuran mereka semakin intens, seperti pertempuran Lin Feng dan Ni Cang. Jing sangat kuat, dia terus mengepakkan sayap phoenix-nya, dan Tianhun terus melepaskan Qi yang menakutkan. Ada rantai dan tombak jiwa dimana-mana. Orang-orang tercengang melihat tampilan itu.

Namun, lebih banyak orang masih fokus pada Lin Feng dan Ni Cang. Pertarungan itu terlalu luar biasa. Gelombang suara Sembilan Netherworlds Demoniac Song terus memenuhi udara. Kekuatan ledakan Lin Feng terus meningkat.

"Kesal!" teriak Ni Cang dengan eksplosif. Dia meninju ke arah Lin Feng, atmosfer berputar di sekelilingnya.

"Percuma saja!" meludah Lin Feng. Dia bergerak cepat tanpa terlihat, terus-menerus melepaskan kekuatan dari Sembilan Dunia Bawah.

Ni Cang panik. Suara iblis Lin Feng membuatnya gila. Dia merasa seperti bumi akan runtuh.

Lin Feng hanya terlihat dingin dan terpisah. Dia melepaskan beberapa kekuatan angin dan berkata dengan suara iblis, "Ni Cang, kamu telah kalah. Anda terlalu lemah untuk Pertemuan Benua Sembilan Awan. Anda sudah tersingkir. Tidur sekarang… tidur, selamanya. "

Energi kosmik Mimpi Besar Kehidupan tiba-tiba menggulung dirinya. Ni Cang sangat lelah, dia merasa sangat mengantuk. Namun, dia bertekad, dan dia berjuang untuk tetap terjaga. Pertempuran belum berakhir-!

Lin Feng bergerak mendekat secara diam-diam tanpa Ni Cang memperhatikannya, terus melepaskan energi kosmik mimpi. Ia ingin membuat Ni Cang tertidur selamanya. Tekad Ni Cang benar-benar di ambang kehancuran.

Niat pedang melesat ke langit, bersenandung dengan marah saat cahaya iblis muncul.

"Tidur selamanya!" perintah Lin Feng. Suaranya menggema di tengkorak Ni Cang dengan keras. Tanah bergetar, dan pedang tiba-tiba memotong Master Pertama Awan Ungu.

Jiwanya tersebar …

Itu adalah kultivator ketiga yang telah dikalahkan Lin Feng. Orang yang baru saja dia bunuh adalah Tuan Pertama Awan Ungu, Ni Cang!

Lin Feng berdiri di sana di udara, masih dikelilingi oleh Sumber Sembilan Dunia Bawah.

Semua orang di Godly Clouds City terdiam. Mereka sangat meremehkan Lin Feng. Dia pasti memiliki potensi untuk finis di sepuluh besar, sekarang salah satu pembudidaya sepuluh besar baru saja mati di tangannya.

Source of the Nine Netherworlds berangsur-angsur menghilang, dan suasana di sekitarnya kembali normal lagi.

Dari empat pertempuran tersebut, hanya pertempuran Tianhun dan Jing yang berlanjut.

Lin Feng perlahan berbalik dan memperhatikan mereka. Tianhun sudah menggunakan teknik Saint. Ada rantai jiwa mematikan yang berliku di sekelilingnya. Bahkan dari jarak itu, Lin Feng mendapat kesan bahwa jiwanya bisa meninggalkan tubuhnya. Jing berada di bawah tekanan besar!

Pada saat itu, Jing menancapkan pedang phoenix-nya ke tanah dan perlahan berjalan ke depan. Dia tampak sangat gila sehingga membuat Saint Tianhun terdiam.

Kamu ingin mati? Rambut Jing berantakan tertiup angin, tampak seperti untaian api. Dia tampak sangat terangsang, mandi api. Tujuan utamanya adalah kehancuran total. Kekuatan jiwa di sekitarnya tidak membuatnya terkikis. Tianhun menatap mata Jing, dan bergidik ketakutan. Gadis ini gila!

"Berhenti berkelahi!" teriak Tianhun, menutupi ketakutannya dengan amarah.

Dia mengingat Qi-nya, dan Jing berhenti bergerak. Apinya juga menyebar. Pertarungan mereka belum berakhir, tetapi mereka tidak bisa mengalahkan satu sama lain. Mereka tidak menggunakan kekuatan penuh mereka, itu tidak sepadan. Masih banyak orang di medan perang, mereka tidak sendirian.

Mereka berhenti berkelahi? kerumunan itu bertanya-tanya. Mereka sangat terkejut. Lima belas orang tersisa. Lima lagi dan ronde akan berakhir. Tapi menghilangkan lima orang lagi tidak akan semudah itu…

Lima belas orang yang tersisa adalah:

Hua Qing Feng: Pertama.

Master Penerapan Besar Bereinkarnasi: Kedua.

Wu Ya Zi: Ketiga.

Yu Qing: Keempat

Chu Chun Qiu: Kelima.

Pangeran Wu Qing: Keenam.

Kong Ming: Kedelapan.

Binatang Ketiga: Kesembilan.

Jiu Ling Huang: Kesepuluh.

Xue Yi: Kesebelas.

Saint Tianhun: Keduabelas.

Mara: Keempat belas, pembunuh, Raja Bayangan.

Jing: Delapan belas.

Zhou Rong Man: Dua puluh delapan.

Lin Feng: Ketiga Puluh.

Nomor di atas kepala mereka belum diperbarui: Lin Feng, Zhou Rong Man, dan Jing berada di urutan paling bawah dari tiga puluh teratas, tetapi Lin Feng telah membunuh Tuan Pertama Awan Ungu, Ni Cang, mengapa dia masih ketiga puluh? Zhou Rong Man misterius dan penuh teka-teki, dia terlihat baik dan polos, tetapi dia sangat kuat. Setiap kali seseorang melawan dia, mereka kalah. Dan Jing, dia baru saja mengalami pertempuran yang luar biasa dan menakjubkan, telah menjadi hiruk pikuk, orang tidak akan pernah melupakan pertarungan itu.

Mara memiliki tubuh tipe raja, dia adalah dewa kematian. Dia bisa membunuh orang dengan energi tak berbentuk, tak terlihat, dan tak berwujud. Tidak ada yang berani meremehkannya. Serangan jiwa Saint Tianhun sangat menakutkan, semua orang takut padanya. Mungkinkah kelima orang itu dengan mudah disingkirkan?

Pertempuran menjadi semakin sulit. Tak satu pun dari mereka ingin bertindak sembarangan. Siapa yang mau mengambil resiko? Tak seorangpun. Ni Cang baru saja bertarung melawan Lin Feng, dan mati!

——

Suasana itu diambil alih oleh keheningan yang menakutkan. Hua Qing Feng adalah satu-satunya yang berdiri di puncak bukit, seolah-olah semua ini tidak ada hubungannya dengan dia. Badan penyebaran spiritual melakukan hal yang sama, dia tidak terlibat sama sekali. Baginya, pertempuran ini hanya membuang-buang waktu. Siapa yang akan menantangnya?

Bahkan orang-orang dari Godly Clouds City tidak tahu apa yang bisa terjadi pada saat itu. Terlepas dari orang-orang yang tidak bisa disingkirkan, akankah yang lain terus bertarung? Tidak ada yang lemah. Beberapa dari mereka mengira Zhou Rong Man mungkin akan tersingkir, begitu juga dengan Kong Ming yang menduduki peringkat kedelapan. Meskipun biksu Buddha Gunung Suci menikmati reputasi yang hebat, orang-orang tidak tahu seberapa kuat dia dalam pertempuran, oleh karena itu beberapa orang mengira dia bisa disingkirkan.

Setelah beberapa menit, di puncak bukit di kejauhan, Hua Qing Feng berdiri, jubahnya berkibar tertiup angin, dan memecah kesunyian. "Anda tidak perlu berpartisipasi dalam Pertemuan Benua Sembilan Awan. Pergi sekarang."

Kerumunan itu tercengang. Dengan siapa Hua Qing Feng berbicara?

Jing perlahan berbalik dan memandang Hua Qing Feng. Apakah dia berbicara dengannya?

"Pertempuran lagi," kata Jing acuh tak acuh. Dia memandang Guru Binatang Muda Ketiga. Dia sangat ingin melawannya karena Qing Feng telah terluka olehnya. Bahkan jika dia menang, dia harus pergi.

"Kemari!" kata Jing kepada Tuan Muda Binatang Ketiga dengan dingin. Dia perlahan naik ke udara. Satu pertempuran terakhir!

Karena Jing ingin melawan seseorang, Xue Yi bersiap untuk bertarung juga.

Dia tidak menantang siapa pun yang lebih tinggi darinya dalam daftar peringkat, dan dia tidak memilih dewa kematian yang memiliki tubuh tipe raja. Dia juga tidak memilih Lin Feng.

Dia menatap Zhou Rong Man. Kekuatan fisiknya luar biasa, tetapi dia tidak takut pada orang yang memiliki kekuatan fisik yang hebat. Kekuatan fisik Lin Feng luar biasa, dia bertanya-tanya seberapa kuat Zhou Rong Man dibandingkan dengannya dalam hal kekuatan fisik.

Xue Yi muncul di depan Zhou Rong Man dan berkata, "Tunjukkan kekuatanmu yang sebenarnya!"

"Nama saya Zhou Rong Man!" kata Zhou Rong Man, tersenyum bahagia. Dia senang seseorang menantangnya.

"Aku tahu namamu Zhou Rong Man," kata Xue Yi. Orang ini… dia tidak bisa berkata-kata…

"Aku hanya ingin kamu mengingatnya, karena ini pertarungan terakhirmu. Jangan lupa namaku saat kamu pergi! " kata Zhou Rong Man sambil menggaruk kepalanya dan tersenyum dengan cara yang sederhana dan jujur.

"…." Xue Yi memutar matanya, dia tidak bisa berkata-kata. Dia berkata dengan dingin, "Ayo bertarung!"

Setelah itu, bintang muncul, cahaya matahari terbenam menghilang, dan kegelapan serta bintang menggantikan langit. Ini adalah duel keempatnya.

Saint Tianhun juga mengintai ke arah Kong Ming. Biksu Buddha itu tampak cuek. Dia bahkan belum bertarung selama ronde ini. Seseorang harus disingkirkan, dan Saint Tianhun percaya bahwa Kong Ming harus disingkirkan. Bagaimanapun, yang lain bukanlah sasaran empuk, termasuk Lin Feng. Saint Tianhun tidak mengira Lin Feng akan menjadi begitu kuat … dia bahkan telah membunuh Ni Cang!

Yang lainnya tidak berniat bertarung. Mereka hanya menunggu. Dua belas orang sedang menunggu. Setelah pertempuran ini, mereka akan memilih dua orang terakhir untuk disingkirkan.

"Sejak Lin Feng membunuh Ni Cang, tidak ada yang mau menantangnya. Mereka tidak mau mengambil resiko. Lin Feng benar-benar bisa berakhir di sepuluh besar, "gumam kerumunan ketika mereka melihat bahwa tidak ada yang menantangnya. Mereka juga mengira Zhou Rong Man akhirnya akan disingkirkan. Dia terlalu ceroboh…

Kong Ming juga dalam bahaya. Dia mungkin tersingkir …

Pada saat itu, pertempuran Jing dan Tuan Muda Binatang Ketiga meledak-ledak. Mereka melakukan semua yang mereka bisa, mereka berdua memberikan yang terbaik. Tuan Binatang Muda Ketiga mengepakkan sayap darahnya, Jing mengepakkan sayap phoenix miliknya. Mereka berdua bergerak lebih cepat dari pada mata. Orang-orang bahkan tidak bisa mengikuti pertarungan mereka.

"Seberapa kuat, siapa gadis itu, Jing?" pikir banyak orang. Pertempuran mereka menarik perhatian orang.

"Nama saya Zhou Rong Man!" kata sebuah suara pada saat itu. Penonton tercengang, tercengang, lalu tertegun !!! Mereka menoleh dan menyadari bahwa tidak ada lagi orang di depan Zhou Rong Man, lawannya sudah berada di luar di atas pilar batunya… Ibu Negara Awan Giok Hijau, Xue Yi!

Dia tampak tidak percaya, dia tidak percaya apa yang baru saja terjadi. Suara Zhou Rong Man masih bergema di kepalanya.

Akhirnya, kerumunan itu menyadari bahwa Lin Feng bukanlah satu-satunya yang mereka anggap remeh; mereka juga meremehkan Zhou Rong Man !!!