Peerless Martial God – Chapter 2196

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2196

Chapter 2196: Sebelas Orang

Wajah Xue Yi menegang. Dia telah kalah. Dia benar-benar kalah telak. Dia mengira mengalahkan Zhou Rong Man akan mudah. Dia telah menyerangnya hanya karena perlu untuk melenyapkan lebih banyak orang. Namun, dia tidak mengira dia akan kalah …

"Bagaimana mungkin? Kecepatannya tiba-tiba meledak? Mengapa dia terlihat sangat lambat? " serunya. Wajahnya kaku. Dia memiliki kekuatan untuk memanggil bintang. Dia tidak mengerti, kekuatannya terlalu eksplosif. Dia telah meremehkannya, dan dia telah menghancurkannya …

Di Godly Clouds City, banyak orang yang benar-benar tercengang. Tidak ada yang bisa melihat serangan Zhou Rong Man dengan jelas. Setiap kali, mereka melihatnya setelah dia menang. Bagaimana dia bisa mengalahkan Ibu Negara Awan Giok Hijau, Xue Yi?

"Pria yang luar biasa! Hahahaha, dia sakit! Dia gila!" seru beberapa orang. Satu kemenangan mungkin keberuntungan, dua mungkin keberuntungan, tetapi tiga kemenangan tidak bisa dianggap keberuntungan. Dia telah mengalahkan Ibu Negara Awan Giok Hijau, Xue Yi! " Xue Yi sangat kuat, semua orang memperhatikannya. Dia memiliki Tubuh Pertarungan Bintang dan bisa memanggil kekuatan bintang!

———

"Hee hee, Bald Donkey, pergi sekarang. Atau apakah saya perlu mengusir Anda dari sini? " kata Santo Tianhun kepada Kong Ming, tersenyum dingin.

Lin Feng memperhatikan keduanya. Dia awalnya ingin melawan Tianhun sendiri, tetapi karena Saint ingin melawan Kong Ming, mengapa tidak menonton? Lin Feng penasaran; seberapa kuat Kong Ming menjadi? Dia selalu misterius. Dulu, Diviner telah memberi tahu Kong Ming sesuatu secara diam-diam, dia tidak mengatakan apa-apa dengan lantang.

Kong Ming duduk bersila seperti Buddha kuno, sama sekali tidak bergerak. Dia membuka matanya dan kembali menatap Saint Tianhun dengan tenang. Dia menyatukan kedua telapak tangannya dan tiba-tiba dikelilingi oleh lingkaran cahaya Buddha emas yang berkelap-kelip. Kekuatan Buddha yang tak lekang oleh waktu memenuhi udara.

"Anda menyimpan niat jahat, serangan jiwa Anda tidak murni. Anda harus disingkirkan, "kata Kong Ming perlahan. Suaranya menggema seperti Buddha kuno.

Saint Tianhun mengerutkan kening. Keledai Botak ini sombong. Targetnya akan melenyapkannya?

Kabut hitam terkondensasi di sekitar Saint. Tombak jiwa muncul di depannya, dan rantai jiwa diikat ke arah Kong Ming saat kekuatan jiwa yang menakutkan memenuhi udara.

Pada saat yang sama, Saint Tianhun berdiri di udara dan memegang rantainya. "Mati!" dia berkata. Tombak jiwanya melesat di langit dan bergerak menuju Kong Ming.

Delapan Buddha muncul di belakang Kong Ming. Lingkaran cahaya Buddha mereka bersinar dengan cahaya yang cemerlang. Cahaya keemasan terbang melalui tubuh Kong Ming dan kemudian berputar di sekelilingnya. Tombak jiwa menabrak lampu keemasan, suara pecah yang tajam dan jelas menyebar. Tombak jiwa tidak bisa menembus.

Beberapa pasang tangan muncul di belakang Kong Ming dan meraih tombak jiwa dan menghancurkannya di antara jari-jari mereka. Lin Feng mengerutkan kening … Kong Ming benar-benar kuat.

Semua orang di Godly Clouds City tercengang saat melihat ini. Luar biasa! Dua pembudidaya Gunung Suci, Hua Qing Feng dan Kong Ming, sangat mengesankan. Mereka berdua berada di sepuluh besar, dan semua orang tahu bahwa Hua Qing Feng kuat, tetapi mereka hanya mendengar tentang Kong Ming, mereka tidak tahu seberapa kuat dia sebenarnya. Sekarang, mereka mendapat kesan dia sangat kuat.

Saint Tianhun mengerutkan kening. Dia menatap 108 Buddha dengan tubuh emas. Dia berkata dengan dingin, "Itu … Solusi Sepuluh Ribu Buddha Surgawi, Tubuh Emas yang Tidak Bisa Dihancurkan …"

Saint Tianhun berjalan ke depan, rantainya berdentang di udara dan menutupi langit. Pada saat yang sama, ia terus melepaskan lebih banyak lagi, membantingnya ke lingkaran cahaya Buddha, mencoba menghancurkannya. Lingkaran cahaya dan rantai bertabrakan.

Kong Ming mulai melantunkan mantra dengan suara Brahma yang jernih dan merdu, murni, dalam, dan menjangkau jauh. Jejak kuno Buddha muncul dan naik ke udara. Gelombang suara yang dipancarkan oleh suaranya menghancurkan segala sesuatu yang menghalangi jalannya dan memurnikan atmosfer.

Saint Tianhun merasakan tekanan tiba-tiba, dan mulai gemetar, jubahnya berkibar tertiup angin kencang. Angin menderu saat wajahnya menjadi pucat pasi. Kekuatan Buddha Kong Ming sangat menakutkan!

"Mati!" teriak Saint Tianhun menantang. Rantai jiwa yang tak terhitung jumlahnya bergerak menuju Buddha kuno dengan suara guntur yang menggiling. Para Buddha kuno retak. Saint Tianhun berjalan maju perlahan, tampak seperti Orang Suci sejati. Pada saat yang sama, dia melepaskan lebih banyak tombak jiwa untuk menembak ke depan sekali lagi. Dia benar-benar ingin menghancurkan Kong Ming!

Kong Ming akhirnya berdiri. Dia menyatukan kedua telapak tangannya dan menutup matanya. Dia tampak serius dan hormat. Dia perlahan berjalan ke depan, tampak seperti Buddha. Di belakangnya, sepuluh ribu Buddha muncul, pengikut yang abadi.

Tombak menabrak tubuh Kong Ming, dan jiwanya bergetar. Tapi dia mengabaikannya, terus berjalan ke depan. Dia tampak seperti seorang Buddha yang pesannya adalah "jangan percaya apa yang kamu lihat". Melihat berarti tidak percaya. Saya tidak mementingkan diri sendiri.

Kong Ming tampak tanpa ekspresi, tidak senang atau sedih, tidak kuat atau lemah. Dia adalah seorang Buddha.

Wajah Saint Tianhun secara bertahap memucat. Dia tidak percaya bahwa teknik Saint-nya tidak melukai Kong Ming. Namun, Kong Ming dengan teguh berdiri tegak, dan wajahnya tidak berubah sama sekali. Dia tampak jujur, baik hati, dan murni, seperti seorang Buddha. Dia menahan tekanan, yang terus meningkat. Namun, Saint Tianhun merasa kecil di hadapan orang seperti itu.

Seorang Saint kuno merasa kecil di depan Kong Ming…

Tanah bergetar, kekuatan yang tidak menyenangkan memenuhi udara. Lampu berkilauan dan mulai bersinar. Mereka menyapu Saint Tianhun. Siluet Saint Tianhun menjadi terdistorsi di lampu. Jantungnya berdebar kencang, dan dia menghilang di dalamnya.

Lalu dia benar-benar menghilang. Sedetik kemudian, dia berada di pilar, dia tersingkir. Dia tidak berhasil masuk sepuluh besar!

"Bagaimana ini mungkin?" dia tergagap, mengepalkan tinjunya. Wajahnya terlihat garang dan mengerikan. Dia dulunya Saint, dan dia telah dieliminasi!? Dia bahkan belum berhasil mencapai sepuluh besar !? Biksu Buddha itu telah melenyapkannya! Bagaimana mantra Buddhisnya begitu kuat?

Orang-orang di Godly Clouds City tidak bisa berkata-kata. Peringkat sementara Kong Ming berada di urutan kedelapan. Dia sangat kuat. Bukan hanya Lin Feng dan Zhou Rong Man, mereka juga meremehkannya!

Jantung Lin Feng berdebar kencang. Kekuatan Kong Ming memang luar biasa!

"Keledai Botak itu tetap merahasiakannya," bisik Xian Ren di luar. Dengan kekuatan seperti itu, Kong Ming bisa bersaing dengan semua orang di medan perang.

Kong Ming kembali ke lapangan rumput, dia sudah mengingat Qi-nya. Dia tampak acuh tak acuh, seolah tidak ada yang terjadi.

——

Pertempuran Jing dan Binatang Ketiga sangat eksplosif. Binatang Ketiga menang. Setelah serangan ledakan, Jing meninggalkan medan perang. Binatang Ketiga berdarah, dan matanya merah. Dia terluka parah. Gadis itu gila karena balas dendam….

Setelah tiga pertempuran, dua belas orang tersisa sekarang.

"Karena kamu terluka, pergi atau kami akan menendangmu keluar," kata Wu Ya Zi kepada Guru Binatang Muda Ketiga dengan dingin. Wajah Binatang Ketiga menegang. Distrik Hewan Kota Suci Qi Tian telah mengangkat tiga belas Tuan Muda Binatang, kebanyakan dari mereka berada di atas lapisan Huang Qi … tapi dia satu-satunya yang tersisa. Mereka datang untuk berhasil dan finis di sepuluh besar selama Pertemuan Benua Sembilan Awan.

Jika dia pergi, tidak satupun dari mereka akan masuk dalam sepuluh besar!

Ketika dia melihat bahwa semua orang menatapnya, dia menarik wajah yang panjang. Bajingan ini! Dia terluka, jadi mereka ingin mengusirnya; itu semua karena Jing, gadis gila itu. Dia harus membunuhnya, atau sebenarnya tidak, dia ingin membuatnya menderita dan memiliki kehidupan yang lebih menyedihkan daripada kematian!

"Kaulah satu-satunya yang harus disalahkan. Pergilah sekarang, "kata Lin Feng dengan dingin. Dia memelototi Binatang Ketiga dengan pembunuhan di matanya. Wajah Tuan Muda Binatang Ketiga memucat. Dia tahu bahwa dia tidak bisa tinggal lebih lama lagi. Dua orang lagi harus disingkirkan, dan tidak satupun dari mereka yang lemah, dia tidak bisa melawan mereka. Dia terluka, jadi dia harus pergi, dia tidak punya pilihan.

"Ingat saya!" geram Tuan Muda Binatang Ketiga setelah melirik yang lain, lalu dia mengaktifkan tongkatnya dan menghilang.

Dia berakhir di peringkat dua belas …

Tuan Muda Binatang Ketiga telah meninggalkan medan perang. Sebelas orang tersisa. Satu orang lagi harus disingkirkan. Suasana menjadi lebih tegang. Siapa yang akan pergi?

Hua Qing Feng, Guru Besar Pengerahan, Wu Ya Zi, Yu Qing, Chu Chun Qiu, Pangeran Wu Qing, Kong Ming, Jiu Ling Huang, Mara, Zhou Rong Man, dan Lin Feng!

Orang-orang di Godly Clouds City memperhatikan mereka. Banyak orang bahkan belum bertarung, tetapi tidak ada yang berani meremehkan orang-orang itu. Mereka yang berada di bawah tiga puluh teratas telah membuktikan bahwa mereka cukup kuat untuk bertahan. Tidak ada yang berani mengatakan bahwa mereka harus pergi.

"Ada lima Master Pertama. Kali ini, bahkan jika satu tersingkir, empat dari mereka akan masuk sepuluh besar, "penonton melihat. Terlepas dari Master Pertama yang masih ada di sana, yang memiliki mantra penyebaran dan Chu Chun Qiu belum bertarung selama ronde itu. Tapi kedua orang itu sudah menunjukkan seberapa kuat mereka di ronde sebelumnya.

Terlepas dari keduanya, Mara, Zhou Rong Man, Lin Feng, dan Kong Ming telah membuktikan bahwa mereka sangat kuat. Jika yang lain ingin melenyapkannya, petarung lainnya harus bersiap-siap untuk melakukan pertempuran gila.

Oleh karena itu, bukankah solusi terbaik untuk memilih seseorang yang belum bertarung? Yu Qing, Pangeran Wu Qing, atau Jiu Ling Huang?

Pangkat Jiu Ling Huang adalah yang paling rendah dibandingkan dengan Master Pertama lainnya, jadi dia sepertinya orang yang paling tepat untuk disingkirkan. Oleh karena itu, beberapa orang memandang Jiu Ling Huang!