Peerless Martial God – Chapter 2198

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2198

Chapter 2198: Kuil Keberuntungan

Ada kuil besar tak berwujud dan tak berwujud yang terletak tepat di bawah langit berbintang. Di malam hari, bintang-bintang sepertinya bisa dijangkau.

Di bagian atas kuil ada altar bintang. Seorang lelaki tua berjubah putih sedang mandi di bawah cahaya bintang. Sepertinya dia mencoba menangkap bintang.

Di bawah kakinya ada roda keberuntungan di mana kekuatan bintang mengembun. Roda itu memancarkan cahaya putih yang menyilaukan. Semua bintang di langit tampak menerangi itu.

Ada banyak orang di belakang altar, tapi tidak ada yang mengganggunya.

Mereka tidak tahu kapan Diviner telah tiba. Semua orang mengenakan jubah dengan warna yang sama. Mereka menyaksikan pembudidaya yang kuat menggunakan Teknik Takdirnya. Teknik Takdirnya telah mencapai kesempurnaan, dia bisa memata-matai seluruh dunia. Dia memiliki kekuatan tertinggi!

"Apakah kita sudah tahu siapa yang sudah masuk sepuluh besar?" bisik seorang kultivator kuat yang berdiri di udara di atas Roda Takdir. Diviner berjalan bolak-balik, melepaskan kesadaran salehnya. Kesadarannya yang saleh berhenti di depan pembudidaya yang berdiri di atas Roda Takdir.

"Memang. Kuil Keberuntungan telah menyebabkan bencana besar dan membuat orang-orang menderita dan menderita. Bahkan jika bertahun-tahun telah berlalu dan takdir tidak dapat dibedakan dari samsara, saya hanya dapat mengandalkan Teknik Takdir untuk memprediksi masa depan, "bisik lelaki tua berbaju putih itu dengan sungguh-sungguh.

Di Kuil Takdir ada harta berharga, Roda Takdir. Itu bisa digunakan untuk melihat takdir. Seribu tahun sebelumnya, itu telah digunakan. Seribu tahun kemudian, Kuil Takdir bertanggung jawab atas Pertemuan Benua Sembilan Awan, dan mereka telah menggunakan Roda Takdir lagi. Mereka membutuhkannya karena mereka tidak dapat melihat takdir tanpa itu.

Mungkin Roda Takdir telah mempengaruhi Pertemuan Benua Sembilan Awan.

Di bawah kaki lelaki tua itu, Roda Takdir mulai berputar. Cahaya yang mengerikan menerangi sepuluh siluet, sementara pada saat yang sama Destiny Intent memenuhi udara. Langit menjadi sangat cerah.

Di atas sepuluh orang, gambar muncul. Dalam gambar-gambar itu, ada potret; beberapa terlihat marah, beberapa terlihat lembut, atau arogan, sedih, dan sebagainya.

Mata orang-orang berbinar. Sepuluh finalis benar-benar luar biasa. Tidak heran mereka begitu kuat…

"Gunung itu …" kata si Peramal, menunjuk ke sebuah gunung. Gambar dengan dewa iblis muncul. Dia memiliki seorang wanita di pelukannya, dan tampak marah. Jantung Diviner mulai berdebar kencang. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa…

Dan Chu Chun Qiu…

Roda Takdir terus berputar. Di antara sepuluh orang itu, hanya satu yang bisa membuat Roda Takdir berputar secepat itu. Gambarnya berhenti di dalam. The Diviner dan mata yang lainnya berbinar ketika mereka melihat itu-

Sesuatu terjadi pada Roda Takdir, udara mulai menjerit, seperti dua roda logam yang tersangkut dan saling bergesekan. Beberapa bintang meledak di langit. Orang tua di atas Roda Takdir gemetar dan tiba-tiba batuk darah!

Orang-orang di belakangnya tercengang. Mereka mengambil satu langkah ke depan untuk membantu, tetapi lelaki tua itu mengangkat tangannya untuk memberitahu mereka agar tidak mendekat. Dia menundukkan kepalanya dan Roda Takdir mulai berputar lagi.

Orang tua itu perlahan berbalik dan melihat ke arah Diviner. "Yang Anda perhatikan bertahun-tahun lalu adalah yang ini. Sekarang, Teknik Takdir tidak berhasil… seperti yang Anda katakan. "

"Seharusnya benar," mengangguk peramal itu.

Orang tua itu tetap diam selama beberapa detik dan berkata, "Saya akan mencoba lagi."

"Tuan, Teknik Takdir membutuhkan terlalu banyak energi, ini bencana. Tuan, mohon berhati-hati, "kata si peramal, wajahnya kaku.

"Tuan, harap berhati-hati!" menimpali semua orang yang berdiri di sebelah Diviner.

"Baik. Biarkan takdir mengambil jalannya. Bahkan jika kita bisa melihat takdir dan takdir, kita tidak bisa mengubah apapun, "kata lelaki tua itu. Dia berbalik dan menatap ke kejauhan.

Apakah dunia sudah terlalu lama makmur?

Seribu tahun telah berlalu dan Roda Takdir berputar untuk kedua kalinya. Apa maksudnya itu?

"Pergilah. Mereka sedang menunggumu di Pertemuan Benua Awan Sembilan, "kata pemimpin kuil kepada Peramal dengan tenang. Diviner mengangguk dan meninggalkan altar langit berbintang.

Orang tua itu menyaksikan Diviner pergi dan tetap diam, menatap ke kejauhan, "The Destiny Vision memberitahuku bahwa Pertemuan Benua Sembilan Awan tidak akan setenang itu."

Ketika orang banyak mendengarnya, mereka mengerutkan kening dan mulai gemetar. Apakah sesuatu akan terjadi selama Pertemuan Benua Sembilan Awan?

Pemimpin Kuil Keberuntungan adalah salah satu pembudidaya yang berdiri di puncak dunia. Prediksinya tidak mungkin salah!

—————————

Sepuluh pembudidaya yang kuat di peron sedang menunggu. Diviner tidak ada di sana, jadi mereka pulih.

Zhou Rong Man adalah pengecualian. Dia berbaring di rumput dan tampak bosan. Kakinya disilangkan dan dia menggelengkan satu kaki. Dia melirik kastil di cakrawala. Semakin banyak orang muncul di sana, termasuk beberapa kultivator yang sangat kuat, dan banyak anak muda. Zhou Rong Man mendapat kesan bahwa mereka semua sangat kuat.

Saat itu, Zhou Rong Man tersenyum. Dia memandang orang-orang itu, menemukan banyak orang sedang menatapnya. Dia tersenyum pada mereka.

"Namaku Zhou Rong Man! Setelah Pertemuan Benua Sembilan Awan, kita akan saling mengenal! Aku akan datang ke duniamu. Anda akan lihat, saya seorang pahlawan! " kata Zhou Rong Man, tersenyum tanpa keraguan sedikitpun. Dia memberi tahu orang-orang itu bahwa dia akan menjadi kultivator terkuat di dunia mereka!

Zhou Rong Man tidak berbicara dengan keras, tetapi banyak orang mendengarnya. Mereka semua memandang kastil di cakrawala. Bahkan kaisar dari atas lapisan Huang Qi pun menghormati. Orang-orang itu tidak lebih lemah dari mereka yang berpartisipasi dalam Pertemuan Benua Sembilan Awan; mereka berada di dunia yang lebih tinggi.

Orang-orang di Kota Awan Ketuhanan berasal dari dunia yang lebih rendah; mereka memandang orang-orang di dunia yang lebih tinggi dengan kagum dan hormat. Ketika mereka mendengar Zhou Rong Man, mereka hanya bisa menghela nafas. Mengapa pria itu begitu percaya diri? Tapi tetap saja, tidak ada yang bisa meremehkannya. Dia benar-benar kuat. Jika tidak, dia tidak akan menghilangkan Ibu Negara Green Jade Clouds dengan mudah. Dia juga tidak akan selesai dalam sepuluh besar Pertemuan Benua Sembilan Awan!

Siluet muncul di langit. Itu adalah Diviner, dia kembali! Ketika kerumunan melihat Diviner, mereka gemetar karena kegembiraan. Pertemuan Benua Sembilan Awan akhirnya akan berlanjut!

Diviner berhenti di udara, cara dia memandang para petarung kali ini berbeda. Orang-orang itu luar biasa, mungkin mereka akan berdiri di puncak dunia suatu hari nanti. Mungkin mereka akan mengirimkan warisan yang menakutkan. Banyak orang yang berpartisipasi dalam Pertemuan Benua Awan Sembilan menjadi pembudidaya legendaris suatu hari nanti…

Diviner melambaikan tangannya dan lampu mengelilingi peron. The Diviner berkata kepada sepuluh orang dengan tenang, "Jika kamu bertarung satu lawan satu, kamu akan menghabiskan terlalu banyak energi. Aturan yang sama berlaku. Mereka yang kalah finis pertama di akhir sepuluh besar. Yang terakhir berdiri di panggung pertempuran akan menempati peringkat pertama, "kata sang Diviner.

Orang-orang gemetar. Aturan yang sama, tetapi untuk sepuluh pembudidaya yang sangat kuat itu? Tidak ada ilusi? Pertarungan biasa? Eliminasi biasa? Siapa yang akan menjadi kultivator terkuat?

Diviner memberi mereka panggung pertempuran, mereka dapat memilih jenis pertempuran yang mereka inginkan.

Ketika sepuluh kultivator mendengar Diviner, mereka tetap tenang, tidak terkejut sama sekali. Sebenarnya, mereka telah menunggu pertempuran itu, jadi kenapa harus bersemangat?

Tidak, tidak sama sekali. Keheningan yang menakutkan memenuhi udara, keheningan yang mematikan.

"Lima besar bisa melawan lima pembudidaya terakhir. Mulai dari pembudidaya kelima. Jangan bertengkar di saat yang sama, "kata Hua Qing Feng saat itu. Jika sepuluh orang bertempur pada saat yang sama, itu akan menjadi kacau balau. Tapi mereka ingin melihat siapa yang terkuat sebenarnya. Dia masih menduduki peringkat pertama.

"Saya setuju!" kata Great Deployment Master yang bereinkarnasi. Itu adalah solusi terbaik.

Pangeran Wu Qing untuk sementara berada di peringkat kelima. Menurut apa yang dikatakan Hua Qing Feng, dia seharusnya bertarung lebih dulu. Jadi semua orang memandang Pangeran Wu Qing.

Pangeran Wu Qing tidak mengatakan apa-apa, dia berdiri. Dia tidak bisa menghindari pertempuran. Karena itu, dia berdiri dan tampak bertekad.