Peerless Martial God – Chapter 2199

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2199

Chapter 2199: Jangan Bicara Tentang Prinsip

Pangeran Wu Qing melihat lima pembudidaya terakhir dari sepuluh besar: Kong Ming, Jiu Ling Huang, Mara, Zhou Rong Man, dan Lin Feng.

Pangeran Wu Qing tahu betapa kuatnya Saint Tianhun, tetapi dia tidak menjadi ancaman bagi Kong Ming. Oleh karena itu Kong Ming sangat kuat. Pangeran Wu Qing tidak perlu memikirkan Kong Ming untuk saat ini.

Jiu Ling Huang telah mengalahkan Wu Ya Zi, salah satu Master Pertama dari Benua Sembilan Awan.

Mara memiliki tubuh tipe raja, dia adalah seorang pembunuh dan dia menakutkan, tetapi prestasinya tidak terlalu menakjubkan.

Zhou Rong Man juga tidak mencapai hal-hal besar, tapi dia adalah iblis yang tersembunyi. Setiap kali dia bertarung, dia menghancurkan orang dengan mudah dan Pangeran Wu Qing tahu apa artinya: Zhou Rong Man terlihat aneh, tetapi dia sangat kuat.

Lin Feng telah mengalahkan salah satu Master Pertama Benua dari Sembilan Awan, Ni Cang, yang berarti dia juga sangat kuat. Penonton tidak menyangka bahwa ketiga orang itu akan masuk sepuluh besar.

Oleh karena itu, Pangeran Wu Qing memilih untuk melawan Mara. Di antara pembudidaya sepuluh besar, apakah ada orang yang lebih lemah dari seseorang yang memiliki tubuh tipe raja? Tidak. Beberapa dari mereka bahkan lebih kuat. Karena itu, Pangeran Wu Qing tidak mempertimbangkan tubuh itu. Meskipun Mara adalah pembunuh yang menakutkan, Teknik Tiga Ribu Mematikannya juga tidak lemah.

Delapan pembudidaya lainnya pindah. Pangeran Wu Qing memandang Mara. Mara berdiri dan perlahan berjalan ke depan. Secara bertahap, suasana menjadi gelap, berubah menjadi dunia yang tidak berwarna. Mara kemudian menghilang ke dalamnya dengan menakutkan.

Pangeran Wu Qing melepaskan niat tanpa emosi, dan cahaya tanpa emosi muncul. Mereka tampak seperti pedang menyilaukan yang mengelilinginya. Pangeran Wu Qing menutup matanya. Dia tidak membutuhkan matanya saat bertarung melawan Mara. Mara adalah Raja Bayangan!

Tidak ada yang menyerang untuk sementara waktu. Mata Pangeran Wu Qing tertutup, dan dia terlihat tenang dan tenang. Kadang-kadang, beberapa benang energi muncul di sekitarnya, tetapi dia tidak membiarkan dirinya memikirkan hal lain.

Tidak ada yang bisa mempengaruhinya. Tanpa emosi Dao adalah jalan yang bagus. Tentu saja, itu adalah doktrin yang berbeda, Pangeran Wu Qing sebenarnya cukup fokus dan bertekad.

Akhirnya, beberapa cahaya muncul di kegelapan dan bergerak ke arah tenggorokan Pangeran Wu Qing dengan sangat cepat.

Pangeran Wu Qing tetap tidak bergerak. Niat Tanpa Emosi melayang di sekelilingnya dan bersenandung. Pedang memotong udara. Pangeran Wu Qing bergerak sedikit, dan kemudian naik ke udara.

Lampu mematikan berakselerasi. Mara muncul kembali.

"Kesempatan!" Mata Mara berbinar. Pangeran Wu Qing sudah sangat cepat, dan serangannya sangat cepat. Namun, dia tahu dia tidak bisa menghindari serangan ini. Dia harus berhati-hati.

Cahaya itu berakselerasi dan berubah menjadi pedang, lalu menembus dada Pangeran Wu Qing. Penonton bahkan tidak bisa mengikuti cahaya dengan mata mereka, mereka terlalu cepat. Apa yang sedang terjadi? Pangeran Wu Qing tidak bisa menahan satu serangan pun?

Ketika Mara melihat energinya menembus tubuh Pangeran Wu Qing, dia tidak terlihat senang sama sekali; serangannya telah menembus, tetapi Pangeran Wu Qing tidak terluka sama sekali. Bagi seorang pembunuh, hal terpenting adalah menyerang dengan cepat dan mengalahkan lawan dalam satu serangan. Namun, dia gagal melakukan itu!

Dia sekarang merasakan bahaya!

Pada saat yang tepat ketika dia menyerang Pangeran Wu Qing, Pangeran Wu Qing juga telah melepaskan pedang tajam yang melintas ke arah lawannya. Itu sangat cepat bahkan Mara, seorang pembunuh, tidak punya waktu untuk melihatnya. Namun, intuisinya mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa menghindar, dia harus membalas.

Niat Tanpa Emosi menembus ke dalam tubuhnya dan berubah menjadi Tiga Ribu Benang Kekuatan Tanpa Emosi.

"Mati!" teriak Mara dengan marah. Dia juga melepaskan lebih banyak energi. Pangeran Wu Qing gila, Mara pasti gila juga.

Cahaya menakutkan bergerak menuju Mara, wajahnya menjadi pucat. Dia mundur, tetapi Teknik Tiga Ribu Mematikan memadat dan berubah menjadi badai, mampu menghancurkan segala sesuatu di jalannya.

Tiba-tiba, Mara kembali menembus kegelapan. Tapi ada gemuruh energi dalam konflik, dan Mara muncul kembali. Darah memercik, wajahnya pucat pasi saat dia jatuh ke tanah.

Pangeran Wu Qing terbatuk, dia juga berdarah. Pertempuran singkat itu mencengangkan. Pangeran Wu Qing benar-benar tanpa emosi, dia bahkan tidak terlalu peduli dengan dirinya sendiri!

"Mara adalah seorang pembunuh yang bersembunyi dan menyerang. Kemampuannya telah mencapai puncak kesempurnaan. Namun, dia tidak bagus dalam pertarungan langsung. Pangeran Wu Qing lebih kuat darinya dalam pertempuran jarak dekat, "desah kerumunan. Pangeran Wu Qing gila. Dia tahu bahwa mengalahkan Mara dalam kegelapan itu berbahaya. Dia telah mengambil resiko besar, membiarkan Mara muncul kembali dan menyerangnya untuk menyerang balik dengan lebih mudah. Meski sudah siap, dia masih terluka.

Siluet Pangeran Wu Qing berkedip; dia mendarat di depan Mara dan bertanya, "Apakah kita akan melanjutkan pertempuran?"

Wajah Mara tidak berdarah. Ketika dia melihat Pangeran Wu Qing berlumuran darah, dia berkata dengan dingin, "Kamu gila … tapi aku kalah."

Pangeran Wu Qing berbalik dan kembali ke tempat dia duduk, lalu menutup matanya. Dia tampak begitu tanpa emosi sehingga orang-orang takut padanya.

Duel itu hanya berlangsung beberapa menit. Namun, sulit untuk melupakan pertarungan seperti itu!

"Mara, Pertemuan Benua Sembilan Awan, kesepuluh!" Kerumunan itu memandang Mara. Dia kalah, jadi sekarang dia peringkat kesepuluh.

Menurut aturan, sekarang giliran Chu Chun Qiu, dia peringkat keempat.

Chu Chun Qiu melangkah maju. Dia tidak bertarung di babak sebelumnya. Tidak ada yang menantangnya.

"Itu Chu Chun Qiu, dia keturunan Raja Chu. Saya pernah mendengar bahwa setelah Raja Chu, ada dua pembudidaya yang luar biasa dalam sejarah keluarga mereka. Yang pertama adalah Chu the Insane, dia menyerap keinginan banyak orang, dan karena itu, banyak pembudidaya yang kuat telah mengelilinginya. Orang mengira dia telah meninggal, tetapi ternyata, dia muncul kembali di Istana Bulan.

"Setelah dia, kultivator paling menonjol kedua dari Klan Chu dalam sejarah adalah Chu Chun Qiu. Dia dulu bijaksana, tetapi ketika dia menjadi kaisar tingkat tinggi, dia mulai menunjukkan warna aslinya. Dia belum segila Chu The Insane. Namun, dia sama menakutkannya, "jelas seseorang di Godly Clouds City. Semua orang sudah tahu siapa orang-orang yang masuk sepuluh besar itu. Orang-orang bahkan tahu bahwa Chu Chun Qiu belajar di Universitas Dewa Surgawi dan bahwa Lin Feng belajar di Universitas Champion.

"Aku ingin tahu siapa yang akan ditantang oleh Chu Chun Qiu. Dengan kekuatannya, dia mungkin bisa melenyapkan siapa pun, "kata seseorang.

Chu Chun Qiu melirik yang lain dan tersenyum dingin. Dia sedang melihat Pangeran Wu Qing. Kerumunan itu tercengang. Hua Qing Feng mengatakan bahwa mereka yang berada di lima besar bisa menantang mereka yang berada di paruh kedua dari sepuluh besar.

Tetapi pada saat itu, Chu Chun Qiu sedang melihat Tuan Pertama Wilayah Malam Gelap, Pangeran Wu Qing!

Pangeran Wu Qing membuka matanya dan berhenti beristirahat. Dia tampak tanpa emosi.

"Pertempuran ini tidak perlu. Pangeran Wu Qing, Master Pertama Wilayah Malam Gelap, dapat peringkat kesembilan. Tentu saja, mulai hari ini, kamu tidak pantas disebut Tuan Pertama Wilayah Malam Gelap lagi, "kata Chu Chun Qiu dengan tenang.

Banyak orang tercengang. Chu Chun Qiu tidak memiliki prinsip!

Pangeran Wu Qing baru saja bertempur, dan terluka parah. Dia telah mengalahkan Mara, dan sekarang Chu Chun Qiu berusaha mendapatkan kemenangan yang mudah.

Hua Qing Feng terkejut dan berkata, "Dia terluka. Menantangnya tidak adil, dan itu memberi Anda keuntungan dalam persaingan. "

"Ini adalah Pertemuan Benua Sembilan Awan, mereka yang tersingkir finis di peringkat paling bawah. Prinsip Anda bukanlah prinsip saya, "kata Chu Chun Qiu kepada Hua Qing Feng dengan tenang," Anda berada di posisi pertama sekarang, tetapi prinsip Anda tidak sesuai dengan saya. Saat giliranmu tiba, kamu bisa menantangku jika kamu mau! "

Chu Chun Qiu terdengar tenang, tenang, dan agresif pada saat yang sama. Prinsip Hua Qing Feng bukanlah prinsipnya, jadi dia tidak mempedulikannya. Dia menginginkan kemenangan yang mudah. Dan tidak ada yang mengira Chu Chun Qiu bertindak seperti pengecut, karena dia telah memberi tahu Hua Qing Feng bahwa dia bisa menantangnya jika dia mau.

"Dia tidak memiliki prinsip," pikir orang-orang yang memandang Chu Chun Qiu. Tidak ada yang meragukan kekuatannya. Itu hanya kepribadiannya.

"Apakah kamu akan bertarung atau tidak?" Chu Chun Qiu bertanya pada Pangeran Wu Qing.

Pangeran Wu Qing tampak kesal saat dia melirik ke arah Chu Chun Qiu. Tepat ketika kerumunan mengira dia akan menjadi gila dan meledak dengan marah, dia sebenarnya terlihat cukup tenang saat dia berkata, "Aku keluar."

Setelah itu, dia menutup matanya. Dia tanpa emosi, bagaimana dia bisa marah? Chu Chun Qiu tidak membuatnya marah. Semua orang ini luar biasa. Mereka semua punya prinsip masing-masing. Dia keluar karena dia ceroboh, itu salahnya. Tapi sekarang dia tahu dia telah kalah dan menerima kebenaran.

Dalam sepuluh besar, sekarang Mara peringkat sepuluh dan Pangeran Wu Qing peringkat sembilan!