Peerless Martial God – Chapter 22

shadow

Peerless Martial God – Chapter 22

Chapter terakhir untuk hari ini. Besok adalah hari budak yang lain, tetapi saya akan mencoba dan menyimpannya menjadi 2-3 bab jika memungkinkan.

Terima kasih khusus untuk semua pendukung Anda, bahkan lebih kepada Metazone yang telah mensponsori bab ini. Anda semua telah membuat saya merasa sangat disambut dan saya sangat berharap Anda akan mendukung Pan Pan sama seperti Anda memiliki saya. Anda benar-benar membuat pengalaman saya menerjemahkan novel ini sangat menyenangkan dan saya mencintai Anda semua untuk xoxo itu

Jadi terima kasih. Inilah cliffhanger lainnya… Selamat menikmati!

"Orang itu benar-benar pemberani. Dia benar-benar berani untuk berbicara kembali kepada seorang Tetua. "

"Dia orang gila yang bertindak sembarangan. Sepertinya dia lelah hidup. "

Kerumunan itu berdiskusi dengan keras sambil menatap dengan mata penuh belas kasihan. Mereka jelas tidak mengira Lin Feng cukup berani untuk secara langsung menghadapi seorang Penatua.

Di Benua Sembilan Awan, itu adalah periode kemakmuran besar bagi Sekte. Sekte itu begitu kuat sehingga hampir bisa menyebut dirinya sebuah bangsa. Mereka bisa membawa kedamaian atau kehancuran kemanapun mereka pergi tanpa ada yang mengawasinya. Dalam Sekte ada persaingan sengit untuk mendapatkan kekuasaan. Pangkat dalam hierarki sangat ketat. Pertama, ada murid Biasa dan murid Elite yang merupakan bibit dalam sekte. Lalu ada Tetua Biasa dan Tetua Agung. Biasa adalah peringkat terendah apakah itu penatua atau murid. Masing-masing memiliki peran mereka sendiri untuk dimainkan di dalam sekte dan tidak ada yang menentang hierarki.

Lin Feng adalah murid Biasa dan itu saja. Antara dia dan Mo Xie, perbedaan status; dalam hierarki Sekte sangat besar. Jika Mo Xie ingin Lin Feng hidup, maka dia akan hidup, jika Mo Xie ingin Lin Feng mati, maka dia akan mati. Inilah perbedaan di antara mereka.

Mo Xie terkejut dan malu karena Lin Feng secara langsung berbicara menentangnya dan membuatnya terlihat bodoh.

"Hou Qing, apakah menentang Penatua Sekte adalah kejahatan?" Kata Mo Xie saat dia menatap Lin Feng dengan intens dan tidak bergerak sama sekali.

"Berdebat melawan seorang Tetua yang terhormat, adalah kejahatan tertinggi dan dia harus dikeluarkan dari sekte itu. Dia harus memiliki kultivasinya yang lumpuh karena menyinggung seorang tetua yang sangat dihormati dan kemudian posisinya di sekte dicabut. " Kata Mo Xie.

Bagaimana Hou Qing tidak mengerti maksud Mo Xie? Bagaimana dia bisa melewatkan kesempatan sebesar itu?

"Tetua, Hou Qing berpikir bahwa Lin Feng bersalah atas semua kejahatan yang telah dituduhkan kepadanya, Dia harus melumpuhkan kultivasinya sendiri dan harus dikeluarkan dari Sekte." Dia berkata sambil tersenyum masam.

"Tidak perlu, dia telah bekerja sangat keras untuk memperoleh keterampilan yang sangat minim, kita harus mengasihani yang menyedihkan. Potong saja salah satu lengannya dan kemudian kamu bisa mengeluarkannya dari Sekte. " Mo Xie berkata dengan nada murah hati seolah dia murah hati kepada Lin Feng.

"Betapa kejamnya." Lin Feng membencinya. Dia pikir Mo Xie tidak adil. Pada saat itulah Mo Xie telah ditambahkan ke daftar Lin Feng dan selama Lin Feng hidup, darah Mo Xie akhirnya akan tumpah. Lin Feng dituduh melakukan banyak kejahatan; dia akan diusir dari Sekte apapun yang terjadi. Dia akan langsung diberikan kepada Lin Qian sebagai hadiah. Dia takut Lin Qian dan pemuda menyeramkan itu tidak akan membiarkannya hidup jika mereka menangkapnya. Mereka jelas datang untuk mengambil nyawanya.

Faktanya, itulah yang telah diantisipasi Lin Feng. Karena mereka telah mengirim seorang Penatua untuk mengejarnya, situasinya sudah tidak ada harapan. Dia akan mati jika dia menurut, dia akan mati jika dia melawan.

"Di Jalan Kultivasi, mereka yang tidak memiliki cukup kekuatan dan bakat alami akan mati. Sekte juga tidak bisa diandalkan dan tidak bisa dipercaya lagi. " Hati Lin Feng seperti cermin. Dunia ini, semua yang telah terjadi, hal yang dapat Anda andalkan adalah kekuatan Anda sendiri. Saat ini juga memperkuat konsep Lin Feng tentang dunia ini, seorang Tetua ingin merobek lengannya dan mengusirnya dari Sekte; berdasarkan tuduhan palsu, tapi itu tidak masalah.

Lin Feng melirik Nan Gong Ling. Patriark dari Sekte belum mengatakan sepatah kata pun sejauh ini. Dia tidak ingin menjadi bagian dari apa yang terjadi dan menjauhkan diri.

"Semuanya membutuhkan kekuatan dan bakat alami. Saat ini, saya tidak kuat yang berarti saya perlu mengungkap bakat saya yang sebenarnya. " Pikiran Lin Feng cepat. "Jika tidak ada solusi, maka saya harus mengungkapkan apa yang saya lakukan di Precipice of Zhangu".

Ketika dia membuat pukulan drum, dua pelindung Sekte muncul dan secara pribadi menemaninya kembali ke Sekte. Lin Feng masih ragu karena ujian yang dia lewati adalah ujian yang mudah. Ujian yang dia lewati seperti yang dia pikir awalnya bukanlah ujian yang mudah. Dia telah membodohi dirinya sendiri dengan berpikir itu mudah karena kebaikan Pelindung.

Pada saat itu, Hou Qing sudah berada di depan Lin Feng dengan niat jahat. Banyak orang menatap mereka. Bahkan beberapa Sesepuh hebat menonton dengan jijik pada eksekusi seorang murid biasa. Hou Qing merasa gugup dan bersemangat pada saat yang bersamaan. Itu adalah kesempatan besar baginya untuk menunjukkan keahliannya kepada para Sesepuh.

"Sampah, tanganmu bisa dipotong sendiri. Ada perbedaan besar antara kekuatan saya dan kekuatan Anda. Saya tidak berpikir Anda layak diperjuangkan. " Kata Hou Qing dengan nada arogan.

Lin Feng melihat mata Hou Qing yang berbinar dan merasa jengkel. Hou Qing tidak memiliki kepribadian yang kuat. Untuk salah satu murid Biasa terbaik, dia hanyalah orang lemah yang menyedihkan.

"Saya lebih suka melihat bagaimana Anda berencana untuk memegang tangan saya." Kata Lin Feng sambil menghunus pedangnya dan memegangnya dengan kuat di depannya. Dia berdiri dengan tenang dan tidak berusaha untuk bergerak satu inci pun dari tempat dia berdiri semula. Dia merasa seperti gunung yang tidak bisa digerakkan, dia tidak memiliki rasa takut yang tersisa.

"Haha, jika memang harus seperti itu, maka aku akan menunjukkan kepada para tetua betapa kamu benar-benar tidak berharga." Kata Hou Qing yang jelas tahu Lin Feng tidak akan memotong lengannya sendiri. Sesaat yang lalu dia telah mempermalukan Lin Feng dan membuat dirinya tampak penyayang yang akan berdampak besar pada para tetua.

"Dancing Wind: Agility Technique".

Hou Qing menghilang dalam sekejap. Angin Menari: Teknik Kelincahan. Dia telah menguasai teknik ketangkasannya dengan sempurna. Gerakannya begitu cepat seolah-olah dia menari di atas angin.

"Rekan murid Hou Qing termasuk di antara sepuluh murid biasa terbaik. Teknik ketangkasannya luar biasa untuk seseorang dalam murid biasa. Bagaimana Lin Feng bisa bersaing dengannya? "

"Orang itu masih bisa berdiri dan terlihat tenang. Dia mencari kematian, pertarungan ini sudah berakhir. "

Kerumunan itu melihat ke arah Hou Qing yang secepat angin. Kerumunan itu sangat keras. Hou Qing adalah salah satu murid biasa terbaik. Ketika dia menggunakan teknik ketangkasannya, bahkan mereka yang peringkatnya lebih tinggi darinya, tidak dapat menyamai kecepatannya.

Ketika Mo Xie melihat teknik ketangkasan Hou Qing, dia tersenyum percaya diri. Sepertinya kekuatan Hou Qing meningkat lagi. Dia berharap Hou Qing akan bisa menjadi salah satu dari lima murid Biasa terbaik dari Sekte pada awal tahun berikutnya sehingga Mo Xie sebagai gurunya juga akan mendapatkan reputasi.

Apakah Hou Qing bisa mengalahkan Lin Feng atau tidak, Mo Xie tidak pernah menganggap itu sebagai pertanyaan yang masuk akal. Lin Feng hanya berada di lapisan Qi kedelapan. Dia memperkirakan bahwa Lin Feng hanya bisa melakukan tiga gerakan sebelum Hou Qing mengambil lengannya, tanpa Lin Feng bisa melihat gerakannya.

Di antara orang-orang yang hadir, sayangnya sepertinya hanya ada Lin Feng yang percaya bahwa dia akan menang, semua orang siap untuk melihat darah Lin Feng. Dia memegang pedangnya hanya dengan satu tangan dan dia berdiri tidak bergerak seperti gunung. Hou Qing sangat cepat dan tidak berhenti menari dari sisi ke sisi di sekitar Lin Feng.

Pada saat itu, angin bersiul yang kuat muncul dan jubah Lin Feng seperti bendera tertiup angin. Rambut panjangnya tergerai ke segala arah, namun dia tetap tidak bergerak. Tiba-tiba, siluet Hou Qing menghilang lagi.

"Ini akhirnya. Teknik ketangkasan sesama murid Hou Qing terlalu luar biasa bahkan untuk murid elit. "

Pertempuran itu bahkan belum benar-benar dimulai sehingga kerumunan sudah sampai pada kesimpulan.

Semua orang hanya bisa melihat bahwa Lin Feng telah menutup matanya. Dia merasa tenang dan jubahnya masih tertiup oleh angin yang diciptakan oleh Hou Qing yang menari di sekitarnya. Nafasnya mantap dan hatinya tenang. Tiba-tiba, dia berhenti bernapas dan hanya memusatkan semua indranya pada lokasi lawannya saat ini.

Pedang Lin Feng tiba-tiba bergerak. Pedangnya menari-nari di atas angin seolah meniru keterampilan Hou Qing. Dia tampak anggun dan gesit dengan hanya ketenangan di wajahnya.

"AAAHHH" teriakan keras terdengar dari atas kepala Lin Feng. Tiba-tiba energi yang menindas memenuhi atmosfer dan mengejutkan banyak penonton.

"Terlalu lemah"

Lin Feng hanya mengucapkan dua kata ini. Pedangnya masih bersinar dan tak bernoda. Tepat setelah itu, seluruh kerumunan melihat percikan darah ke segala arah.

Seluruh kerumunan terengah-engah karena terkejut. Apa yang mereka lihat tidak terbayangkan.

Hou Qing bahkan tidak bisa membalas terhadap Lin Feng. Dia telah kalah. Itu adalah kemenangan yang mudah bagi Lin Feng, dia telah memotong salah satu lengan Hou Qing dalam satu serangan selama teknik ketangkasan Hou Qing.

"Bagaimana itu mungkin?"

"Bagaimana Lin Feng melakukan itu?"

teriak beberapa murid biasa. Mereka sangat terkejut terutama karena banyak dari mereka telah mendengar reputasi Lin Feng dan dia disebut sampah oleh banyak murid biasa. Bagaimana dia bisa memotong salah satu lengan Hou Qing dalam satu serangan dengan sedikit usaha?

Semua murid biasa ini tidak melihat dengan jelas bagaimana Lin Feng menyerang tetapi para murid Elite telah melihat dengan sangat jelas. Lin Feng begitu cepat menggunakan pedangnya sehingga dia berhasil meminjam kekuatan dari angin dan memotong lengan Hou Qing, bagi banyak penonton tampaknya sebenarnya angin itu sendiri yang memotong lengan bahkan sebelum pedang itu mencapai.

"Pedang yang bisa menyatu dengan angin dan meminjam kekuatannya. Apakah Paviliun Xing Chen memiliki keterampilan pedang seperti itu? " tanya Nan Gong Ling karena ini adalah pertama kalinya dalam hidupnya dia melihat hal seperti itu. Permainan pedang Lin Feng sangat indah. Itu benar-benar bisa didefinisikan sebagai sempurna. Dia tidak menggunakan kekuatan yang tidak perlu dalam serangannya. Dia mengikuti angin dan telah memotong salah satu lengan Hou Qing. Ini adalah tujuan tepat Lin Feng seolah-olah dia ingin mengambil nyawa Hou Qing, dia bisa melakukannya dalam satu pukulan sebelum ada yang bisa bereaksi.

Lin Feng tidak mempraktikkan keterampilan tertentu agar pedangnya menyatu dengan angin. Itu hanyalah wawasan yang dia peroleh ketika dia berada di Presipis Zhangu, dia telah menyadari bahwa pedang, langit serta semua hal di dalam ciptaan, semuanya memiliki kekuatan yang dapat digunakan. Pedang memiliki kekuatan pedang, angin memiliki kekuatan angin. Dia baru saja menggunakan kekuatan angin itu. Dia mengikuti angin dengan pedangnya yang telah menciptakan perpaduan antara pedang dan angin dan kemudian dengan rapi memotong lengan lawannya.

"Bukankah itu dia yang menggunakan kekuatan angin?" tanya Nan Gong Ling mempertimbangkan kemungkinan itu. Tapi dia segera menolak ide itu karena Lin Feng hanya di lapisan Qi kedelapan, bagaimana dia bisa memahami apa yang menggunakan kekuatan angin itu?

Seorang Kultivator lapisan Qi tidak bisa menggunakan kekuatan dari elemen. Hanya Penggarap yang telah mencapai lapisan Ling Qi dan beberapa jenius yang dapat menggunakan kekuatan elemen. Jika seorang Kultivator dari lapisan Qi ingin menggunakan kekuatan itu, dia hanya bisa melakukan itu dengan menggunakan kekuatan jiwanya. Seorang kultivator dapat menggunakan kekuatan hanya dengan menggunakan jiwanya tetapi selama pertarungan itu, Lin Feng tidak melepaskan jiwanya sama sekali.

"Sampah itu menjadi kuat. Tidak heran dia menjadi gila. Namun sejauh yang saya ketahui, sampah itu seperti sebelumnya, tetaplah sampah. Itu tidak akan berubah hari ini. " Pikir Lin Qian yang telah melihat Lin Feng memotong lengan lawannya dalam satu pukulan dan satu upaya. Dia berada di lapisan Ling Qi dan jiwanya menjadi lebih kuat dan lebih kuat dan berada di ambang kebangkitan. Dia memiliki semangat universal es dan api. Sampah kecil itu, Lin Feng, bukanlah tandingannya.

Mo Xie terlihat sangat malu pada saat itu. Dia telah menunjuk Hou Qing untuk memotong lengan Lin Feng dan tidak mengira Lin Feng akan memotong salah satu lengan Hou Qing dengan mudah dalam satu serangan. Seolah-olah dia telah ditampar wajahnya. Lin Feng harus mati.

Lin Feng tidak memperhatikan wajah semua orang. Dia terlihat setenang sebelumnya. Dia telah memasukkan kembali pedangnya dengan hati-hati ke sarungnya. Dia menatap Hou Qing yang tergeletak di tanah, berlutut dan tidak merasa kasihan sedikit pun. Dia terus tidak bergerak seolah-olah tidak ada yang terjadi.

"Salah satu dari sepuluh besar dalam peringkat murid biasa. Jelas bahwa ketika Anda mengatakan saya tidak layak untuk dilawan, Anda tidak siap untuk kehilangan lengan Anda sendiri. " Lin Feng memandang Hou Qing dengan mengejek dan berkata: "Saya benar-benar tidak mengerti mengapa Anda membiarkan diri Anda menjadi sombong ketika Anda sangat lemah, saya akan malu jika saya adalah guru Anda."