Peerless Martial God – Chapter 2206

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2206

Chapter 2206: Serangan Tak Tertandingi

Banyak orang menyaksikan pertempuran di Kota Awan Suci. Mereka tidak menyangka bahwa beberapa orang ini – Kong Ming yang berhati-hati sebelum Pertemuan Benua Sembilan Awan; Lin Feng yang telah tersinggung oleh Klan Guntur Deva-Mara; Zhou Rong Man yang tidak memiliki ketenaran atau reputasi; dan Chu Chun Qiu yang berasal dari Wilayah Malam Gelap – akan sangat mempesona selama ronde terakhir.

Mereka juga tidak mengira bahwa Tuan Pertama Awan Dewa tidak akan cukup kuat untuk melawan mereka.

Energi Agung Dharaī dan Sembilan Lagu Iblis Dunia Bawah bertabrakan. Orang-orang di Kota Awan Suci dapat mendengar Dhara Dhī Welas Asih, dan hal itu memengaruhi mereka. Dhāraṇī Welas Asih memurnikan segala sesuatu. Orang tidak merasa ingin berkelahi ketika mendengar mantra seperti itu.

The Great Compassion Dhāraṇī dan Nine Netherworlds Demonic Song serupa, keduanya adalah lagu yang memengaruhi keinginan orang. Lagu Iblis Sembilan Netherworld mengubah orang menjadi boneka. The Great Compassion Dhāraṇī tidak seagresif Lagu Iblis Sembilan Netherworld.

Lingkaran cahaya Buddha dan lampu iblis terus bertabrakan. Perlahan, lingkaran cahaya Buddha tidak terlihat sekuat sebelumnya…

——

"Perbedaan antara budidaya Buddha dan iblis tipis. Jika Welas Asih benar-benar ada, bagaimana dia bisa menjadi seorang kultivator? Bagaimana dia bisa mencoba berdiri di puncak benua? Semuanya palsu, batal. Saya berlatih kultivasi iblis, tidak ada yang bisa menghancurkan keinginan saya! "

Lin Feng tampak tenang dan tidak tergoyahkan. Dia tidak terpengaruh oleh mantra Buddha. Yang dia fokuskan hanyalah lawannya. Kong Ming memiliki Tubuh Emas yang Tidak Bisa Dihancurkan, dan 108 Buddha melindunginya. Pertahanan fisiknya luar biasa. Serangan biasa tidak akan melakukan apapun padanya.

Ketika Lin Feng memikirkannya, dia memadatkan kekuatan pedang dan sedetik kemudian, pedang itu bergerak menuju Kong Ming. Kong Ming tidak melakukan apapun untuk memblokir serangan itu. 108 Buddha di sekitarnya adalah bagian dari tubuh emasnya dan melindunginya. Ketika energi pedang menabrak tubuh emas, suara tajam dan jelas terdengar, lingkaran cahaya Buddha berkedip dan kekuatan pedang menghilang.

Seperti yang dipikirkan Lin Feng, serangan seperti itu tidak berguna terhadap Kong Ming. Pertahanannya terlalu luar biasa. Semua biksu Buddha memiliki pertahanan yang luar biasa, tetapi ditambah dengan Tubuh Emas yang Tidak Bisa Dihancurkan, kekuatan Kong Ming bahkan lebih mengesankan.

Niat setan melonjak. Lin Feng mengulurkan tangannya, lampu iblis dan kekuatan Sembilan Netherworld terkondensasi. Energinya tidak memengaruhi Kong Ming, tetapi setidaknya mereka menekan kekuatan Dzara Welas Asih-nya.

Kelopak mata Kong Ming bergerak-gerak. Dia terus melantunkan mantranya dengan suara Brahma yang perkasa. 108 Buddha di sekitarnya melantunkan mantra pada saat yang sama dengannya. Tangan mengembun di udara dan berubah menjadi tinju emas yang menakutkan, seperti gunung emas dan terhalang menuju Lin Feng.

Suasana menjadi menyesakkan. Tinju seperti gunung juga sangat cepat dan setajam pisau. Mereka bergerak maju dengan kekuatan longsor dan kekuatan gelombang pasang. Sulit bernapas saat menghadapi serangan seperti itu.

Saat penonton melihat serangan itu, jantung mereka mulai berdebar-debar dengan gugup. Pukulan itu dapat dengan mudah menghancurkan pegunungan dan membunuh ratusan ribu pembudidaya pada saat yang bersamaan. Mereka bisa membayangkan bahwa semua kaisar yang berdiri di tengah kerumunan akan mati pada saat yang sama jika mereka menghadapi serangan seperti itu.

Saya akan melihat seberapa kuat saya sebenarnya! Ini kesempatan !, pikir Lin Feng. Dia dengan bangga berdiri di langit, rambut hitamnya berkibar tertiup angin yang disebabkan oleh pukulan seperti gunung.

"Dia tidak mengelak, dan dia juga tidak mengkondensasi kekuatan untuk memblokir serangan itu!" seru kerumunan.

Lin Feng berteriak dengan marah, jubahnya berkibar tertiup angin. Dia tampak seperti raja iblis. Dia membungkuk dan kemudian melakukan pukulan pukulan. Dia menggunakan kekuatan fisik sebanyak yang dia bisa dalam pukulan itu. Rasanya kekuatannya bisa menghancurkan segalanya yang menghalangi jalannya.

DONG!

Lin Feng mendapat kesan dia akan mati lemas di bawah pukulan emas, sebelum dia mendengar suara retakan menyebar, dan guntur bergema. Pukulan seperti gunung emas meledak dalam kilatan cahaya keemasan.

Lin Feng masih berdiri di sana, pakaiannya masih berkibar. Dia masih terlihat seperti raja iblis.

Para pengamat tercengang. Kekuatan fisik Zhou Rong Man, Kong Ming, dan Lin Feng sangat mencengangkan. Mereka bisa dengan mudah menghancurkan kaisar agung biasa!

Namun, serangan Lin Feng tidak cukup untuk membuat Kong Ming membuka matanya. Dia masih duduk di sana dengan tenang, Buddha emasnya melayang di sekelilingnya. Dia terus menggunakan teknik Solusi Sepuluh Ribu Buddha Surgawi. Setiap kali dia menyerang, dia memadatkan kekuatan teknik Solusi Sepuluh Ribu Buddha Surgawi miliknya. Setiap kali, tanah bergetar.

Dia terus menyanyikan mantranya dengan suara Brahmiknya yang menakjubkan. Kerumunan itu melihat para Buddha naik ke udara pada saat yang bersamaan. Para Buddha semua membuka mulut mereka dan berteriak-teriak bersama.

"Ah…!" Beberapa orang di Kota Awan Suci yang jauh menjerit mengerikan saat gendang telinga mereka bergetar. Darah Lin Feng mendidih di telinganya. Teriakan Buddha luar biasa dan berbahaya!

Itu baru permulaan, serangan Sepuluh Ribu Celestial Buddha terus meningkat. Para Buddha mengangkat tinju emas mereka dan 108 pukulan dilemparkan ke arah Lin Feng. Tidak ada yang bisa menghentikan mereka.

Lin Feng mengerutkan kening dan melepaskan niat Desolate Kuno ke udara. Dia memadatkan kekuatan Penyerap Langit dan meninju tanpa henti ke arah pukulan Buddha tersebut. Ledakan terus meletus di sekitar mereka.

Saat semua kekuatan hancur. Lin Feng memandang 108 Buddha saat mereka bergerak lagi.

Sungguh pertempuran yang luar biasa. Dia pertama kali menggunakan Lagu Iblis Sembilan Dunia Bawah untuk melawan Kong Ming’s Great Compassion Dhāraṇī, tetapi tidak berhasil. Kemudian, dia menggunakan kekuatan kutukan, tapi Kong Ming terlalu kuat, jadi kekuatan mengutuk juga tidak terlalu efisien. Ada banyak mantra dan jenis mantra lain dalam kitab suci Buddha, jadi menghentikan kekuatan mengutuk adalah mudah bagi para kultivator Buddha.

Oleh karena itu, menggunakan serangan sekuat mungkin adalah satu-satunya cara. Serangan langsung mempengaruhi tubuh emas. Kong Ming jauh lebih kuat dalam pertahanan daripada Hua Qing Feng atau Ni Cang. Kutukan iblis atau kekuatan Impian Besar Kehidupan tidak berguna melawannya. Kekuatan Buddha Kong Ming telah mencapai tingkat yang luar biasa, dan teknik Solusi Sepuluh Ribu Buddha Surgawi miliknya adalah teknik Saint, abadi dan kuat.

Sembilan kata muncul di sekitar Lin Feng, tubuhnya menjadi sulit untuk dilihat. Dia mulai melantunkan mantranya.

Pada saat yang sama, dia melepaskan Qi kuno yang sunyi, yang memenuhi udara. Suasana tiba-tiba berbau tua, dan energi bergerak ke segala arah.

Lampu penyebaran mulai terjalin. Lin Feng mengukir kata-kata dengan tangannya, yang berubah menjadi kata-kata mantra penyebaran raksasa. Sebuah kata raksasa, OPPRESI, muncul di langit. Pada saat yang sama, Lin Feng mulai berputar. Pembuluh darah dan ototnya gemetar.

Teknik Suci Kuno bisa mengubah atau menindas apapun. Qin Shan telah berubah menjadi kuali yang menakutkan, yang dapat menekan kekuatan Orang Suci di seluruh lembah di sisa-sisa sejarah. Sekarang, Lin Feng tidak perlu menindas Orang Suci, dia hanya perlu menindas Kong Ming!

Lin Feng bangkit di udara dan kerumunan melihat tubuh Lin Feng tiba-tiba menghilang. Kuali yang mempesona muncul di langit. OPPRESI menyala di atasnya. Pada saat yang sama, sembilan kata itu berkelap-kelip dan berputar di sekitar kuali kuno. Kekuatan Penyerap Langit beresonansi dengan sembilan kata mantra dan kuali kuno Teknik Suci Kuno.

Lampu cemerlang menyala membutakan. Kuali kuno Lin Feng bergerak menuju Kong Ming. Kong Ming terus melepaskan pukulan Sepuluh Ribu Celestial Buddha di kuali, tapi semuanya menghilang seketika. Kuali bisa menekan apapun.

Klon Lin Feng berdiri di sana menonton. Kong Ming tidak akan membiarkan Lin Feng menindasnya!

Suara para Buddha menjadi semakin nyaring. 108 Buddha kemudian membungkuk, mandi di lingkaran cahaya Buddha. Mereka memanggil Buddha emas raksasa setinggi dua puluh meter. Itu bergabung dengan Kong Ming. 108 Buddha berkumpul untuk melindunginya saat lingkaran cahaya menerangi segalanya.

Kuali kuno raksasa menindas segalanya. Buddha kuno yang sangat besar mengangkat tangannya, jari-jarinya seperti gunung emas, ke arah kuali kuno.

Kuali kuno dan jari-jari raksasa berhenti bergerak, mereka berdua tertekan. 108 Buddha melindungi Buddha raksasa, dan tidak bisa bergerak maju lagi!