Peerless Martial God – Chapter 221

shadow

Peerless Martial God – Chapter 221

Zi Yi dan Zi Ling tercengang saat mendengar Lin Feng.

Lin Feng bisa berbicara dengan orang mati?

Tapi sedetik kemudian, kedua gadis itu tercengang. Mereka melihat kakak laki-laki yang terbaring di lantai tiba-tiba bergerak dan mulai merangkak. Dia menoleh dan memandang Lin Feng dengan cara yang dingin dan jahat.

Kakak Evil Alpacas tidak mati sama sekali. Dia baru saja terluka, tidak lebih. Sesaat sebelumnya, dia belum melepaskan sedikit pun Qi dan menahan napas, berpura-pura mati.

"Anak kecil itu benar. Lin Hao Jie kuat, tapi terlalu sombong. Dia berpikir bahwa semuanya akan berjalan sesuai rencana. Dia bahkan tidak menyadari bahwa dia tidak membunuhku. Pendapatnya tentang dirinya sendiri terlalu tinggi. " kata kakak laki-laki itu terdengar dingin dan terpisah. Dia setuju dengan Lin Feng.

"Kamu beruntung aku berpura-pura mati." kata kakak laki-laki itu dan kemudian memandang Lin Feng sambil berkata dengan dingin: "Tapi, Lin Hao Jie telah pergi sekarang. Kalian bertiga sekarang adalah mainan saya, Anda, anak laki-laki, saya tidak tertarik pada Anda, tetapi kedua gadis ini akan menemani untuk menghibur saya setelah kematian saudara laki-laki saya. "

Ekspresi Zi Yi dan Zi Ling berubah. Kakak laki-laki telah menembus lapisan Ling Qi keempat. Bahkan jika dia terluka, mereka tetap tidak bisa bersaing dengannya.

"Mati nak!" kata kakak laki-laki itu sambil segera menyerang. Dia mengangkat tinjunya dan tinjunya membombardir atmosfer, bergerak langsung menuju Lin Feng. Pada saat itu, Lin Feng perlahan mengangkat tangannya, lalu dengan cepat menembus udara seperti meteor.

Ketika cahaya dari serangannya menghilang, dahi kakak laki-laki itu berlumuran darah. Dia menatap Lin Feng, matanya dipenuhi dengan kebencian sebelum dia meninggal.

Apakah Lin Feng benar-benar beruntung karena dia berpura-pura mati?

"Kamu dan Lin Hao Jie sama sombongnya." kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Sambil berdiri di tempat yang sama, dia berkata perlahan: "Jika Lin Hao Jie tidak turun tangan, tidak akan ada yang terjadi pada kalian. Oleh karena itu, Anda tidak berhutang apapun padanya. Ingatlah bahwa, segala sesuatunya tidak selalu seperti yang terlihat. Itu persis sama untuknya, dia berpura-pura mati, tapi sebenarnya menunggu kesempatannya. " Ketika Lin Feng selesai berbicara, dia segera mulai berjalan menuju pintu keluar dari gubuk jerami. Dalam sekejap mata, siluetnya menghilang seperti hantu.

Saat Zi Yi dan Zi Ling melihat Lin Feng menghilang, mereka tercengang. Lin Feng baru saja membunuh kakak laki-laki itu, dia telah membuktikan bahwa dia bisa melindungi mereka. Bahkan jika Lin Hao Jie tidak menyerang, tidak ada yang akan terjadi pada mereka.

Sejauh apa kata-kata terakhir Lin Feng, kata-kata itu dalam dan dalam. Hal-hal tidak selalu seperti yang terlihat seperti Lin Hao Jie, yang menunjukkan aspek tertentu dari kepribadiannya, tetapi pada akhirnya tidak menunjukkan warna aslinya. Hal yang sama berlaku untuk Lin Feng. Kedua gadis itu membencinya, mengira dia lemah. Tetapi pada akhirnya, dengan serangan sederhana, dia bisa membunuh seorang pembudidaya lapisan Ling Qi keempat.

"Kakak Zi Yi, Lin Feng tampaknya sangat kuat." bisik Zi Ling setelah terdiam beberapa saat sambil menatap mayat di lantai.

"Dia sangat sombong. Jika dia sekuat yang dia katakan, beberapa saat yang lalu, mengapa dia menunggu Lin Hao Jie menghentikan mereka? Mengapa dia tidak mengambil inisiatif? Selain itu, ketika Lin Hao Jie ada di sini, Lin Feng tidak berani mengucapkan sepatah kata pun terhadapnya. Lin Hao Jie jauh lebih kuat darinya dan Lin Feng jelas takut padanya. Hatinya hanya dipenuhi dengan kecemburuan. " ucap Zi Yi dalam mood yang buruk. Dia ingat kelembutan dan kelembutan Lin Hao Jie, jantungnya masih berdetak lebih cepat ketika memikirkan hal itu. Lin Feng pasti tidak ada hubungannya dengan Lin Hao Jie.

"Tapi dia hanya menyerang sekali dengan tangannya dan membunuh seorang kultivator dari lapisan Ling Qi keempat. Selain itu, cahaya gemerlap itu tampak seperti berasal dari pedang. " kata Zi Ling dengan cahaya yang tak henti-hentinya berkedip di matanya. Dia berusaha keras untuk mencoba dan mengingat serangan Lin Feng.

"Itu hanya karena kakaknya terlalu lalai. Kakak laki-laki itu berpura-pura mati di depan Lin Hao Jie tetapi tidak peduli ketika di depan Lin Feng. Sekilas terlihat jelas siapa yang kuat dan siapa yang lemah. Selain itu, apakah menurutmu cahaya itu tampak lebih agung dan lebih kuat daripada Pedang Hujan Emas Lin Hao Jie? " kata Zi Yi keras kepala seperti sebelumnya. Namun, semua alasannya sepertinya salah.

Di luar gubuk, angin kencang bertiup dan menembus ke dalam gubuk. Api yang dinyalakan Lin Feng padam karena angin kencang. Dalam sekejap, gubuk jerami itu menjadi gelap dan dingin.

Hati Zi Yi dan Zi Ling mulai berdebar kencang. Segera setelah itu, mereka dengan kuat saling berpegangan tangan. Mereka menyadari ada keringat dingin di kedua telapak tangan mereka.

"Zi Yi, saudari, sebenarnya, jika Lin Feng ada di sini, itu akan jauh lebih baik." kata Zi Ling dengan suara kecil. Dia baru saja menyadari bahwa dia telah meremehkan Lin Feng. Zi Yi telah mengkritik Lin Feng karena telah menyalakan api dan mereka berdua sekarang menyadari bahwa tanpanya, itu sangat dingin….

"Zi Ling, kita bisa naik gunung malam ini." kata Zi Yi mengejutkan Zi Ling. Zi Yi kemudian melanjutkan: "Lin Hao Jie juga naik sekarang, bukan? Jika kita pergi sekarang, kita mungkin punya kesempatan untuk mengejarnya. "

"Bagaimana dengan Lin Feng?"

"Apa, apakah kamu peduli padanya?" kata Zi Yi dengan dingin.

Baiklah, ayo pergi. kata Zi Ling. Segera setelah itu, kedua gadis itu meninggalkan luka itu dan segera melompat ke atas kuda Qian Li Xue mereka. Mereka segera mulai berlari mendaki Gunung Golden Zi.

Tidak lama setelah mereka meninggalkan gubuk, Lin Feng muncul di atas kuda dan mengikuti mereka.

Di puncak Gunung Golden Zi, ada istana megah yang terkenal di wilayah itu. Itu adalah lokasi Pemerintahan Zi.

Di Pemerintahan Zi, ada seseorang yang telah menembus lapisan Xuan Qi. Di Mo Yue dan Xue Yue, orang memiliki pendapat yang sama, seorang kultivator lapisan Xuan Qi dapat didefinisikan sebagai kultivator yang sangat kuat. Bahkan anggota monarki akan menganggap mereka sebagai pembudidaya yang layak dihormati. Pembudidaya lapisan Xuan Qi langka.

Di luar Istana Pemerintah Zi, ada dua pilar besar yang memiliki papan kayu besar dengan sebuah tulisan. Dua kata "Pemerintahan Zi" terukir dengan huruf besar di papan kayu ini.

Saat itu, Zi Yi dan Zi Ling mendekati dua pilar besar ini. Lin Feng dengan tenang mengikuti mereka. Mereka bertiga sedang berlari dengan kecepatan penuh di jalan pegunungan, tapi di luar gelap gulita. Mereka membutuhkan dua jam untuk mendaki gunung.

"Kami dari Gunung Zi Wei, ini kartu undangan kami." kata Zi Yi sambil mengeluarkan kartu undangan dan menyerahkannya kepada para penjaga.

Para penjaga membuka kartu dan melihat bahwa, mereka berasal dari Desa Zi Wei, lalu mengangguk dan membiarkannya lewat.

Ketiganya memasuki istana yang luas dan sangat besar. Itu sangat besar sehingga mereka tidak tahu ke mana harus pergi. "

Zi Yi dan Zi Ling, meskipun mereka berhubungan darah dengan orang-orang dari Pemerintahan Zi, belum pernah pergi ke sana sebelumnya. Ini pertama kalinya mereka. Berhubungan darah dengan Pemerintah Zi bukanlah hal yang istimewa, anggota keluarga yang benar-benar kuat dan kuat semuanya adalah murid dari klan utama.

Selain itu, meskipun orang melewati mereka, Zi Yi dan Zi Ling tidak mengenal siapa pun. Selain itu, karena hari masih larut malam, mereka tidak punya tempat untuk beristirahat dan tidak punya pilihan selain berkeliaran tanpa tujuan di sekitar istana.

"Tuan Lin, silakan lewat sini." Pada saat itu, di kejauhan, dua siluet berbicara saat mereka berjalan melewati istana.

Zi Yi dan Zi Ling mengangkat kepala dan melihat ke arah itu. Orang yang baru saja dipanggil "Master Lin" adalah Lin Hao Jie.

"Tuan Lin." teriak Zi Yi sambil menatapnya. Suaranya dipenuhi dengan kegembiraan dan kejutan.

Lin Hao Jie melihat ke arah mereka dan langsung melihat Zi Yi dan Zi Ling. Senyuman lembut dan lembut muncul di wajahnya yang tampan dan lembut. Dia berjalan ke arah mereka dan berkata: "Sepertinya aku Lin Hao Jie, sangat beruntung bertemu kalian lagi."

"Tuan Lin, nama saya Zi Yi." ucap Zi Yi sambil berpura-pura malu.

"Tuan Lin, apakah itu temanmu?" ketika gadis yang memimpin Lin Hao Jie melihat bahwa dia mengenal Zi Yi, dia tidak bisa tidak bertanya.

"Ya, dia" jawab Lin Hao Jie sambil mengangguk.

"Jadi begitulah, Nona Zi Yi, bolehkah saya bertanya di mana Anda tinggal?" tanya gadis itu, ketika dia mendengar bahwa dia adalah teman Lin Hao Jie. Dia tetap sopan karena dia adalah salah satu pelayan istana. Lin Hao Jie adalah teman baik Zi Qiong dan Zi Qiong adalah pewaris Pemerintahan Zi. Selain itu, Lin Hao Jie juga sangat kuat dan berasal dari keluarga kaya. Karena dia mengenal orang-orang dari Pemerintahan Zi, dia dihormati oleh para pelayan.

"Dimana….?" Zi Yi merasa canggung. Dia melihat Zi Ling menjadi marah dan berkata: "Kami berhubungan dengan Pemerintahan Zi, kami dari Desa Pegunungan Zi Wei. Kami datang untuk memberi penghormatan kepada Zi Qiong. Kami belum tahu di mana tepatnya kami akan tinggal. "

Desa Gunung Zi Wei. bisik pelayan itu. Segera setelah itu, dia tersenyum seolah dia mengerti. Dia berkata: "Karena Anda adalah teman Lin Hao Jie, saya akan membantu Anda dengan masalah akomodasi Anda."

Jika mereka datang untuk memberi penghormatan pada Zi Qiong, pelayan tidak akan membantu mereka menemukan akomodasi. Mereka bertiga tiba larut malam. Apakah mereka berhubungan darah dengan Pemerintah Zi atau tidak, itu tidak masalah.

Selain itu, dia juga mengabaikan fakta bahwa mereka berasal dari Desa Gunung Zi Wei. Itu tidak memberi mereka status tinggi. Berteman dengan Lin Hao Jie jauh lebih penting daripada mereka berasal dari Desa Gunung Zi Wei, itu memberi mereka status yang jauh lebih tinggi. Dia juga harus memberikan wajah Lin Hao Jie dan membantu teman-temannya.

"Tidak dibutuhkan. Besok adalah upacara pernikahan besar, yang akan kami hadiri berdua. Ada ruang di kamarku. Aku tidak akan melarang dua gadis cantik tidur di kamarku malam ini. " kata Lin Hao Jie dengan senyum lebar di wajahnya. Dia, sekali lagi, mengabaikan Lin Feng.