Peerless Martial God – Chapter 222

shadow

Peerless Martial God – Chapter 222

"Ini sangat tidak nyaman." kata Zi Yi dengan suara lembut. Dia tidak terdengar seperti dia menolak, sepertinya dia ingin menerima tawarannya. Lin Hao Jie terkejut. Ketika dia melihat dia bertingkah malu-malu, senyum muncul di wajahnya.

"Jika Nona Zi Yi tidak menyukainya atau memiliki keraguan tentang kepribadian saya, saya juga dapat memberikan Anda seluruh rumah besar dan saya akan bermalam di luar. Itu sama sekali tidak masalah. " kata Mo Hao Jie terdengar benar dan menakjubkan.

Tidak, tentu saja tidak, apa yang Anda usulkan itu sempurna. buru-buru menjawab Zi Yi. Zi Ling dan Lin Feng tercengang. Tapi Lin Hao Jie segera tersenyum dan berkata: "Jadi saya mengerti bahwa Anda menerima tawaran saya."

"Jika itu terlalu merepotkan bagimu, tolong beritahu aku." ucap Zi Yi sambil menundukkan kepalanya dengan malu-malu.

"Apa yang kau bicarakan? Ini merupakan kesenangan besar bagi saya. " kata Lin Hao Jie sambil tersenyum.

"Zi Yi, saudari, bagaimana bisa menerima untuk bermalam di kamar orang asing?" kata Zi Ling dengan suara rendah sambil menjabat tangan adiknya dengan kuat.

"Zi Ling, pemuda seperti Tuan Lin itu jarang. Apakah menurut Anda dia tidak dapat dipercaya? Ayo pergi bersama!" kata Zi Yi.

"Bodoh!" kata sebuah suara dingin dan terpisah. Itu datang dari Lin Feng.

Pada saat itu, Lin Feng sedang melihat ke arah Lin Hao Jie, dia berkata dengan dingin dan terpisah: "Di kaki gunung, Anda berkata bahwa mereka tidak boleh membiarkan saya tinggal di gubuk jerami karena saya mungkin akan mencoba sesuatu dan sekarang Anda mengundang mereka untuk pergi ke tempat Anda? Tidakkah Anda berpikir bahwa Anda akan mencoba sesuatu? Bukankah itu yang dilakukan oleh pria muda yang luar biasa dan tampan dengan status tinggi? "

Lin Hao Jie tercengang. Dia dengan dingin menatap Lin Feng. Segera setelah itu, dia tersenyum dan berkata: "Mungkinkah kamu berpikir bahwa kamu bisa dibandingkan dengan orang sepertiku?"

Konyol. kata Lin Feng. "Seolah-olah memiliki status sosial yang tinggi bisa memberimu hak untuk menyesatkan gadis-gadis muda."

"Hmph!" Lin Hao Jie mengerang dingin. Dia memandang Zi Yi dan berkata: "Nona Zi Yi, karena itu masalahnya, Anda bisa melupakan tawaran saya, selamat tinggal!" Ketika dia selesai berbicara, Lin Hao Jie mulai pergi.

"Tuan Lin, tunggu, tunggu!" teriak Zi Yi sambil mengejarnya. Dia berkata: "Saya jelas tidak setuju dengan dia!"

Zi Yi menoleh dan dengan dingin menatap Lin Feng. Dia kemudian segera berkata kepada Zi Ling: "Kakak, ayo pergi bersama!"

"Aku tidak pergi." kata Zi Ling sambil menggelengkan kepalanya.

"Baik. Berhati-hatilah agar dia tidak mencoba apa pun. " jawab Zi Yi sambil melihat Lin Feng dan kemudian mengejar Lin Hao Jie.

Lin Feng melihat siluet menghilang Zi Yi. Dia jengkel. Dia telah memperingatkannya berulang kali, tetapi karena Zi Yi keras kepala, Lin Feng tidak punya solusi lain. Dia juga menyelesaikan tugas yang telah diberikan Zi Nan. Dia berjanji untuk memastikan gadis-gadis itu akan aman sampai mereka mencapai Istana Pemerintahan Zi.

"Kenapa kamu tidak pergi dengannya?" tanya Lin Feng.

"Mungkin Anda benar. Hal-hal tidak selalu seperti yang terlihat. Meskipun Lin Hao Jie tampan, luar biasa dan sangat kuat, dia mungkin sangat munafik. " kata Zi Ling dengan suara rendah sambil cemberut dan menatap ke kejauhan.

"Kalau begitu, apakah kamu tidak akan mendengarkan kata-kata kakakmu dan berhati-hatilah terhadapku?" tanya Lin Feng sambil sedikit tertawa. Lin Hao Jie memang sangat munafik.

Zi Ling menoleh dan menatap Lin Feng. Dia terkekeh dan berkata: "Tapi jika Anda bermaksud menyakiti kami, Anda memiliki kesempatan di bawah sana di gubuk jerami, mengapa Anda menunggu kami tiba di istana Pemerintah Zi?"

Lin Feng terkejut dengan senyumnya yang murni. Sudut mulutnya melengkung menjadi senyuman lembut. Hal-hal tidak selalu seperti yang terlihat, terutama jika menyangkut dirinya. Dia memiliki kepribadian yang dingin dan angkuh yang sebenarnya menyembunyikan hati yang lembut dan polos. Senyumannya sangat indah untuk dilihat.

Meskipun itu adalah undangan sederhana, Zi Yi benar-benar terlalu polos dan naif, dia tidak mengerti bahwa itu adalah jebakan.

"Tapi jangan salah paham, meskipun kamu tidak terlalu lemah, aku, Zi Ling, hanya akan menikah dengan seorang pembudidaya pedang yang sangat kuat. Aku tidak akan pernah tertarik pada orang sepertimu. " kata Zi Ling sambil tertawa. Segera setelah itu, dia mulai berjalan pergi mencari tempat untuk beristirahat.

"Pembudidaya pedang?" pikir Lin Feng. Dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Dia kemudian mengikutinya.

…………

Di bagian lain istana, di sebuah manor, seseorang mengetuk pintu.

"Masuk." kata Zi Yi dari dalam ruangan. Segera setelah itu, pintu kamar terbuka dan Lin Hao Jie berada di ambang pintu.

"Nona Zi Yi, bolehkah saya masuk?" kata Lin Hao Jie sambil menunggu di luar ruangan.

"Tentu saja Anda bisa. Silakan masuk, Tuan Lin. " jawab Zi Yi.

Lin Hao Jie dengan tegas menatap Zi Yi. Dia memperhatikan bahwa pakaiannya belum kering. Dia bisa melihat tubuh mudanya yang halus melalui pakaiannya yang melahirkan api hasrat di dalam hatinya.

"Zi Yi, kamu sangat cantik." kata Lin Hao Jie dengan lembut.

Zi Yi sedikit menundukkan kepalanya, terdiam sedetik karena malu. Kemudian, bibirnya bergerak: "Bukan."

"Ya, kamu cantik dari ujung kepala sampai ujung kaki." kata Lin Hao Jie dengan suara lembut dan kemudian melanjutkan: "Zi Yi, sejak pertama kali kita bertemu di gubuk jerami, aku merasa kepalaku menjadi ringan setiap kali aku melihatmu, aku merasa seperti kita sempurna untuk satu sama lain. Aku tidak menyangka kita akan bertemu lagi secepat itu. "

Zi Yi tetap diam dan menundukkan kepalanya. Wajahnya sedikit memerah.

"Zi Yi, kenapa kamu tidak bicara? Jika Anda berpikir bahwa saya sedang memainkan suatu permainan, saya bisa pergi sekarang. " kata Lin Hao Jie. Zi Yi segera mengangkat kepalanya dan tidak berhenti menggelengkan kepalanya. Pada saat itu, Lin Hao Jie sudah sampai di sisinya. Mereka sekarang sangat dekat.

"Zi Yi!" Suara Lin Hao Jie dipenuhi dengan kelembutan dan kelembutan.

"Hm!"

Wajah Zi Yi menjadi semakin merah dan merah. Dia menatap Lin Hao Jie, matanya mengungkapkan bahwa dia memiliki perasaan padanya.

Dia tidak menyangka bahwa semuanya akan terjadi begitu cepat, tetapi Lin Hao Jie adalah suaminya yang sempurna, dia luar biasa, memiliki status sosial yang tinggi dan memiliki bakat alami yang tinggi. Pria seperti dia jarang. Dia tertarik pada Zi Yi, gadis angkat dari Gunung Zi Wei. Dengan statusnya yang tinggi, itu jelas merupakan kesempatan sekali seumur hidup untuknya. Selain itu, dia memiliki perasaan padanya sehingga dia tidak bisa begitu saja menolaknya, bahkan jika mereka sudah lama tidak mengenal satu sama lain.

"Apakah kamu ingin menjadi istriku di masa depan? Aku ingin kamu tetap di sisiku selamanya. " kata Lin Hao Jie dengan suara lembut dan lembut sambil semakin dekat dengannya.

Jantung Zi Yi berdebar-debar, wajahnya memerah; tapi dia senang, itu sangat mendadak.

"Iya!" kata Zi Yi sambil sedikit mengangguk. Segera setelah itu, dia hanya merasakan dua tangan besar memeluknya. Sambil memeluknya, Lin Hao Jie menjadi lebih antusias, dia segera mulai menciumnya.

Zi Yi gemetar, dia merasakan bahwa dia telah disambar petir. Dia bisa merasakan kehangatan Lin Hao Jie, segera setelah itu, dia juga meletakkan tangannya di sekitar dia dan menciumnya kembali.

Lin Hao Jie kemudian mulai menyentuh tubuhnya, tidak lama kemudian, dia mulai membelai tubuh mudanya, yang lembut dan hangat. Zi Yi mulai merasa gelisah dan mengerang kecil.

Keduanya menjatuhkan diri ke tempat tidur. Mereka membuang pakaian mereka ke samping, setelah beberapa saat, mereka mengerang karena kesakitan, kesenangan dan panas. Tubuh mereka menyatu di tengah ruangan itu.

…………

Di langit, matahari mulai terbit, Pemerintahan Zi mulai meriah. Pada hari itu, upacara pernikahan Zi Qiong akan dilangsungkan.

Ada dua siluet duduk di tepi tebing menyaksikan matahari terbit. Mereka sedang duduk di tebing yang menjorok dengan kaki di atas jurang. Mereka menatap ke kejauhan dan melihat matahari terbit. Itu terlihat sangat indah.

"Betapa cantiknya!" kata Zi Ling kagum pada pemandangan yang begitu indah. Itu merah menyala di atas lautan awan.

"Memang sangat indah." jawab Lin Feng. Dalam kehidupan sebelumnya, adalah salah satu impian Lin Feng untuk menyaksikan matahari terbit dari puncak gunung. Saat itu, mimpi itu menjadi kenyataan. Dia akhirnya tahu bagaimana rasanya menghargai keindahan alam tersebut.

Selain itu, karena dia bisa menggunakan fusi bumi, persepsinya jauh lebih kuat daripada persepsi Zi Ling. Seolah-olah keindahan menyaksikan matahari terbit itu ditingkatkan.

"Saya tidak pernah menyangka bahwa pertama kali saya menyaksikan matahari terbit akan bersama Anda di sisi saya. Sayang sekali kau bukan tipe pria yang aku cari. " kata Zi Ling sambil tertawa. Dia segera berdiri dan berkata: "Ayo kembali. Ayah berkata bahwa calon pasangan Zi Qiong adalah yang paling cantik di wilayah ini, hari ini, saya ingin melihat apakah rumor itu benar. "

Lin Feng berdiri juga dengan ekspresi aneh di wajahnya. Dia ingin melihat pengantin wanita, tetapi bukan karena dia ingin melihat apakah dia cantik atau tidak, tetapi karena dia ingin melihat apakah itu Duan Xin Ye.

Jika itu benar-benar Duan Xin Ye, bagaimana dia bisa menikah dengan Zi Qiong? Bagaimana jika rumor itu benar? Jika itu masalahnya, apa yang akan dilakukan Lin Feng….?