Peerless Martial God – Chapter 2222

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2222

Chapter 2222: Resusitasi

Diedit oleh RED

Di Kota Agung Imperial Song …

Di luar gerbang, orang selalu berkelahi. Mereka yang berhasil memenangkan seratus pertempuran dianggap pahlawan dan bisa masuk. Mereka kemudian diizinkan menjadi anggota bagian dalam kota, di mana mereka memperoleh lebih banyak sumber daya untuk berlatih. Panggung pertempuran di gerbang kota di luar adalah sebuah simbol.

Tentu saja, menang ratusan kali tidaklah mudah.

Dua orang duduk di bangku penonton dan menyaksikan pertempuran. Tidak jauh dari mereka, dua orang memandang mereka dengan hormat, karena mereka adalah Pendeta yang menguasai sebagian Neraka. Salah satunya Menteri Kalasutra.

Di sebelah Menteri Kalasutra ada putrinya, Qin Yao.

Qin Yao sudah menjadi kaisar tingkat tinggi, tampak gagah dan heroik. Qi-nya luar biasa. Dia tidak terlihat sombong seperti dulu, dan terlihat lebih cantik seperti itu.

"Apa menurutmu beberapa orang bisa bersaing denganmu di panggung pertempuran kaisar tingkat tinggi?" tanya Menteri Kalasutra sambil tersenyum pada Qin Yao.

"Mungkin," jawab Qin Yao mengangguk. Namun, dia tampak linglung dan sibuk. Ayahnya sibuk dan kembali untuk menghabiskan waktu bersamanya dan menonton pertempuran. Dia tidak tahu kenapa, tapi dia terus memikirkan pria itu.

Saat itu, ketika dia hanya seorang kaisar tingkat rendah, dia telah menang ratusan kali. Dia mengira dia kuat, tetapi setelah waktu yang singkat, dia menyadari dia begitu kuat sehingga dia tidak bisa menyusulnya lagi, jarak di antara mereka terus meningkat. Jika dia tidak ada di sana, dia akan mati di medan perang Negara Surgawi.

"Apa yang Anda pikirkan?" tanya Menteri Kalasutra saat melihat putrinya tampak asyik.

"Ayah, apakah kamu ingat Menteri Uptala dan Qing Qing?" tanya Qin Yao.

Menteri Kalasutra terkejut dan mengangguk, "Tentu saja. Uptala yang malang. Hm… Qin Yao, Wang Xiao tidak ingin orang membicarakan mereka lagi, jadi jangan. "

"Aku tahu. Tapi saat itu, Lin Feng tidak mati, seberapa kuat dia sekarang? " Qin Yao bertanya-tanya dengan tenang.

Menteri Uptala terkejut. Saat itu, Menteri Uptala telah berubah menjadi Teratai Uptala Biru untuk melindungi Lin Feng dan Qing Qing. Lin Feng benar-benar kuat, Qin Yao telah memberitahunya tentang pertempuran di Negeri Surgawi.

"Lin Feng sangat kuat. Pada tingkat kultivasi yang sama, hanya sedikit orang yang dapat bersaing dengannya. Apalagi dia punya kemampuan komprehensif yang luar biasa, "gumam Menteri Kalasutra. Dia mengingat Lin Feng dengan sempurna.

——

Di sebuah ruangan tidak jauh dari kota…

Di depan Lin Feng ada Blue Uptala Lotus dengan Qi yang samar-samar terlihat. Itu berisi kekuatan sepuluh ribu hal ciptaan. Di dalam Blue Uptala Lotus ada seorang wanita muda yang membeku. Dia tampak cantik dan murni.

Lin Feng memegang dua botol kecil yang berisi Qi kehidupan. Tapi botolnya tertutup rapat, jadi tidak ada Qi yang keluar.

"Qing Qing," kata Lin Feng, menatap wanita muda yang membeku. Dia melambaikan tangannya dan melepaskan api dan kekuatan hidup. Es mulai pecah dan pecah. Api yang mengandung kekuatan kehidupan memenuhi udara saat es mencair dengan cepat. Tubuh Qing Qing muncul dengan cepat.

"Kehidupan!" kata Lin Feng. Kekuatan hidup menembus ke dalam tubuhnya. Pada saat yang sama, dia memecahkan botol dan menuangkan setetes ke tubuh Qing Qing. Tubuhnya menyerap obat itu. Cahaya murni yang indah dengan cepat mengelilingi tubuhnya.

"Obat Dewa dari Dewa!" Meskipun Lin Feng tahu bahwa Qing Qing akan baik-baik saja, dia gugup. Cahaya mengelilinginya saat kekuatan menembus ke dalam tubuhnya secara menyeluruh. Bahkan jika dia hanya memiliki satu benang kesadaran terakhir yang tersisa, obat itu akan menyembuhkannya, jadi Qing Qing akan baik-baik saja.

Lampu dan Qi melayang di sekelilingnya. Dengan sangat cepat, pipinya menjadi merah muda lagi.

Ketika Lin Feng melihat itu, dia tersenyum. Dia akan baik-baik saja. Kemudian, dia memecahkan botol lainnya dan menuangkan obat ke Teratai Uptala Biru tempat Qing Qing berbaring.

Hal yang sama terjadi, kekuatan hidup melonjak mengelilingi bunga.

Lin Feng berdiri di sana, sedikit gugup. Rambut Qing Qing kusut, dan Lin Feng menggigil. Dia perlahan membuka mata indahnya, terlihat bingung.

Bukankah dia sudah mati?

Dia tampak murni, polos dan cantik. Ketika dia melihat Lin Feng dia menggigil.

"Lin Feng," katanya. Dia tampak bingung, "Apakah saya sedang bermimpi?"

Lin Feng menggelengkan kepalanya, membungkuk dan tersenyum lebar. "Qing Qing, kamu baik-baik saja sekarang. Apakah kamu sudah sembuh total? "

"Eh?" Qing Qing pindah. Life Qi memenuhi udara. Dia merasa baik-baik saja …

Setelah itu, dia melihat ke arah Lotus Uptala Biru tempat dia duduk, "Itu … Qi ayahku …"

Dia tiba-tiba tampak ketakutan dan pipinya menjadi putih lagi, "Lin Feng, adalah ayahku …"

"Dia akan pulih juga. Aku juga memberinya Obat Dewa dari Dewa, "jawab Lin Feng.

Qing Qing tercengang. Obat Dewa dari Dewa? Dia bangkit dan membelai Teratai Uptala Biru. Matanya berbinar. Sebuah siluet secara bertahap muncul di sekitar Blue Uptala Lotus.

"Qing Qing!" suara halus berbicara.

Jantung Qing Qing mulai berdebar kencang. Dia melihat siluet itu dan berkata, "Ayah, kupikir aku tidak akan pernah melihatmu lagi."

"Terima kasih banyak, Lin Feng," kata Menteri Uptala sambil memandang Lin Feng, "Saya tidak akan pernah bisa membayar Anda kembali untuk obat yang Anda berikan pada Qing Qing dan saya."

Qing Qing tercengang. Ayahnya adalah Menteri Uptala. Dia adalah Kaisar Langit dan dia mengatakan dia tidak bisa membayar Lin Feng kembali untuk obat itu? Itu berarti Lin Feng telah membayar harga yang mengerikan untuk menyelamatkan ayahnya dan dia.

Dia merasa seolah-olah dia telah mati dan hidup kembali. Namun, Lin Feng telah menyelamatkannya. Dia telah pulih, begitu pula ayahnya.

"Paman Uptala, bagaimana Anda bisa membandingkan kehidupan Anda dan sesuatu yang material? Bahan bisa dibeli. Hidup tidak bisa, "Lin Feng tersenyum. "Selain itu, tidak akan terjadi apa-apa padamu jika aku tidak ke sana. Ini kesalahanku. Aku harus melakukan sesuatu untukmu. "

"Bagaimana saya bisa menyalahkan Anda?" jawab Menteri Uptala sambil menggelengkan kepalanya. Siluetnya menjadi semakin nyata. Sebaliknya, Teratai Uptala Biru perlahan menjadi ilusi.

"Lin Feng, dimana kita?" tanya Menteri Uptala.

"Kota Song Kekaisaran Agung," kata Lin Feng. Menteri Uptala dan Qing Qing tercengang. Kota Song Kekaisaran Agung?

"Wang Xiao tidak akan membiarkan kita pergi."

"Beberapa tahun telah berlalu. Saya kembali untuk Wang Xiao, "kata Lin Feng dengan dingin. Pembunuhan muncul di matanya.

Menteri Uptala menggelengkan kepalanya, "Lin Feng, kamu berbakat dan kamu beruntung mendapatkan obat yang saleh, tapi kamu belum menjadi kaisar yang hebat. Anda tidak bisa mengalahkan Wang Xiao, itu tidak mungkin. Selain itu, dia adalah keturunan Pejabat Tinggi. Anda tidak akan memiliki kesempatan untuk membunuhnya. "

"Tidak…" kata Lin Feng menggelengkan kepalanya, "Paman Uptala, saya datang ke Neraka untuk membunuh Wang Xiao, dan kemudian saya akan pergi. Saya ingin berkeliling dunia. Dan tentang cara saya ingin membunuhnya, saya punya rencana. "

"Kalau begitu, aku tidak akan menghentikanmu. Kalau butuh sesuatu bisa kasih tahu saya, "kata Menteri Uptala.

"Ya, Paman Uptala, apa yang ingin kamu lakukan?" tanya Lin Feng.

"Saya akan melihat apakah saya dapat menemukan bekas tentara saya. Saya bisa menjadi Menteri resmi di kota lain. Saya tidak perlu tinggal di Kota Kerajaan Agung Song, "jawab Menteri Uptala.

Lin Feng mengangguk. Dia datang ke Neraka untuk membantu Menteri Uptala dan untuk membalas dendam. Kemudian, dia akan berkeliling dunia dan menjadi seorang kaisar yang hebat. Setelah itu, dia memiliki lebih banyak hal untuk dilakukan.

Klan Salju, Istana Bulan, Kuil!

——-

Lin Feng, Menteri Uptala, dan Qing Qing mengobrol lama sekali. Mereka berdua telah pulih sepenuhnya. Lin Feng tidak perlu mengkhawatirkan mereka.

Lin Feng mengenakan topi anyaman bambu ilusi dan jubah lagi, Qi dan wajahnya berubah lagi. Dia menuju ke Great Imperial Song City.

——

Di luar kota, ada lautan manusia yang sama seperti sebelumnya. Kaisar Agung Song menyukai pertempuran, jadi itu memengaruhi orang-orang dari Kota Kerajaan Agung Song. Selalu ada orang yang bertarung di panggung pertempuran.

Qin Yao tidak terlihat bersemangat lagi, dia melihat Menteri Kalasutra dan berkata, "Ayah, ayo kembali."

"Mengapa? Apakah Anda tidak ingin menonton pertempuran lagi? Satu laga terakhir dan kita akan kembali, "kata Menteri Kalasutra sambil tersenyum dan menggelengkan kepala. Pada saat itu, seseorang perlahan berjalan ke panggung pertempuran kaisar tingkat tinggi. Kulitnya sangat putih dan tidak mudah untuk melihat fitur wajahnya karena kepalanya menunduk. Dia memiliki Qi yang aneh. Menteri Kalasutra menatapnya, matanya berbinar, "Orang itu pasti sangat kuat."

Qin Yao menatap mata ayahnya. Kenapa ayahnya berpikir begitu?

Lawan pemuda itu adalah pria paruh baya yang kejam. Pada saat itu, dia telah memenangkan dua puluh tiga pertempuran. Ketika dia melihat pemuda itu, dia berteriak, "Kamu ingin mati!" sebelum menyerang.

Pemuda pucat itu tiba-tiba mengangkat kepalanya, lampu kematian hitam pekat melesat ke arah lawannya. Dalam sekejap, pria paruh baya itu membatu, dia tidak bisa bergerak lagi, dan dia mulai gemetar.

"Turun!" kata pemuda itu dengan dingin. Wajah lawannya kelabu seperti kematian. Dia tidak mengatakan apa-apa, dan melompat dari panggung pertempuran. Kakinya masih gemetar. Dia mendapat kesan yang membakar pemuda itu bisa saja membunuhnya seperti lalat.