Peerless Martial God – Chapter 224

shadow

Peerless Martial God – Chapter 224

Ketika Zi Ying melihat begitu banyak pemuda yang sangat ingin mencobanya, sebuah senyuman muncul di wajahnya dan dia berkata: "Saya akan menambahkan satu hal lagi, putri saya, Zi Xia, berusia delapan belas tahun. Pria muda yang akan menikahinya tidak boleh lebih dari dua puluh dua tahun.

"Oh, saya tidak bisa bersaing. Tidak ada yang bisa saya lakukan. "

Ketika Zi Ying selesai berbicara, kekecewaan muncul di wajah segudang pemuda. Seperti yang diharapkan, Pemerintah Zi sedang memilih talenta muda yang paling menonjol, mereka yang berusia lebih dari dua puluh dua tahun tidak dapat bergabung.

"Baiklah sekarang, mereka yang ingin menjadi menantu saya bisa masuk ke koridor tertutup untuk pertempuran." kata Zi Ying. Ketika dia selesai berbicara, dua siluet segera mulai berjalan di koridor tertutup dan ketika mereka tiba di depan Zi Ying, mereka saling memandang.

"Tidak perlu bertukar salam, kamu bisa langsung mulai bertarung." kata Zi Ying sambil melambaikan tangannya. Kedua orang itu sedikit mengangguk. Salah satunya telah menembus ke lapisan Ling Qi pertama sementara yang lainnya telah menembus ke lapisan Ling Qi kedua. Tidak perlu mengatakan bahwa hasil pertempuran itu tidak mengherankan, yang di lapisan Ling Qi kedua akan menang.

Di bagian bawah koridor, banyak pria muda yang marah, pria muda di lapisan Ling Qi pertama tidak memiliki kesempatan melawan pria muda di lapisan Ling Qi kedua.

Pada saat itu di dalam kerumunan, Lin Hao Jie secara mengejutkan tetap diam. Sambil menunggu gilirannya untuk bertarung, dia tidak bisa menahan senyum dingin. Dia kemudian berkata dengan dingin: "Paman, Hao Jie memiliki perasaan terhadap Zi Xia yang telah tumbuh sejak lama, jika aku berhasil menjadi suaminya, itu akan menjadi keinginan terbesarku."

Sambil berbicara, Lin Hao Jie mulai berjalan melewati kerumunan dan tiba di koridor tertutup.

"ARRRGHHH!" erang Zi Yi sambil merasa tertekan. Wajahnya menjadi pucat pasi, aliran darah mengalir di sisi mulutnya.

Dia mengira Lin Hao Jie aneh beberapa saat sebelumnya. Zi Yi sangat terpengaruh, dadanya terasa tertekan. Saat ini, Lin Hao Jie berbicara, dia tidak tahan lagi. Tekanan itulah yang menyebabkan darah keluar dari mulutnya. Dia merasa sangat tertekan.

Lin Hao Jie telah memberitahunya pada malam sebelumnya bahwa dia ingin bersamanya selamanya. Setelah melakukan one-night-stand dengannya, dia berani mencoba mencari wanita lain untuk dinikahi sementara dia dipaksa untuk menonton. Mengapa dia begitu kejam?

"Zi Yi ada apa?" tanya Zi Ling saat dia melihat darah mengalir dari mulut Zi Yi. Dia sangat terkejut.

"Uhuk uhuk." Untuk sesaat, Zi Yi merasa pusing dan pingsan. Dia tidak memiliki energi lagi di tubuhnya, sama sekali tidak ada warna yang tersisa di wajahnya.

"Sejauh yang Anda ketahui, Zi Yi apa yang Anda lakukan dan apa yang telah Anda lakukan adalah pilihan Anda sendiri dan Anda harus memikul tanggung jawab sendiri. Aku sudah cukup sering memperingatkanmu. "

Kata-kata Lin Feng masih bergema di benaknya. Pada saat itu, kata-kata ini penuh arti baginya. Dia menyadari betapa konyolnya dia karena telah memperingatkan Zi Ling tentang Lin Feng. Dia bahkan tidak berhasil melindungi dirinya sendiri.

Zi Yi perlahan mengangkat kepalanya dan melihat siluet tampan di koridor tertutup. Pada wajah Zi Yi yang sangat pucat muncul senyuman yang sangat aneh.

"Zi Yi sungguh gadis yang bodoh, namun dia berpikir bahwa dia adalah naga di antara manusia." kata Zi Yi sambil mengejek dirinya sendiri dan menyeka darah di mulutnya.

Di tempat yang jauh, Lin Feng sedang melihat Lin Hao Jie pergi ke koridor tertutup, lalu dia melihat Zi Yi dan melihat bahwa dia sedang tersenyum. Dia sedikit menggelengkan kepalanya. Zi Yi hanya bisa menyalahkan dirinya sendiri atas apa yang terjadi.

"Zi Xia, harap dipahami bahwa aku memiliki perasaan terhadapmu, untuk waktu yang lama. Hari ini, aku ingin menikahimu, aku ingin kamu menjadi istriku. " kata Lin Hao Jie pada Zi Xia. Dia terdengar selembut ketika dia berbicara dengan Zi Yi. Zi Xia merasa malu dan hanya mengangguk sedikit.

Lin Hao Jie tersenyum puas. Segera setelah itu, dia berbalik, melihat pria muda di koridor dan berkata: "Kamu bisa turun sendiri."

Ketika pemuda itu melihat Lin Hao Jie, sebuah cahaya melintas di matanya dan dia berkata, sambil mengatupkan giginya: "Aku sudah mendengar reputasimu, Pedang Hujan Emas. Hari ini, saya meminta Anda untuk bertukar petunjuk dengan saya. "

Segera setelah itu, tubuh pemuda itu berkedip dan dia melemparkan dirinya ke arah Lin Hao Jie.

Lin Hao Jie tersenyum dingin. Dia mengangkat pedangnya yang kemudian langit dipenuhi dengan hujan emas. Kecemerlangannya yang luar biasa sangat mengagumkan.

Ketika hujan emas menghilang, pedang Lin Hao Jie sama gemilangnya seperti sebelumnya. Namun, hujan emas telah jatuh menimpa lawannya. Lin Hao Jie telah membunuh lawannya tanpa ampun.

Betapa kejamnya. pikir orang-orang di kerumunan. Dia ingin bertukar petunjuk, itu saja. Anehnya, Lin Hao Jie memutuskan untuk membunuhnya.

Lin Hao Jie melirik kerumunan, matanya dipenuhi dengan semangat. Dia kemudian berkata dengan dingin: "Zi Xia adalah wanita yang kucintai. Siapa yang akan mencoba dan mencegah saya menikahinya? Jika seseorang berani mencoba berdiri di antara cinta kita. Aku tidak akan menunjukkan belas kasihan saat menebas mereka dengan pedangku. "

Semua orang di kerumunan itu tercengang. Lin Hao Jie sangat kejam. Dengan begitu, tidak ada yang berani masuk ke koridor tertutup lagi.

"Zi Yi, Lin Hao Jie adalah suami yang baik untukmu." kata Zi Ying sambil tersenyum. Penonton kembali tercengang, Zi Ying memberikan isyarat, dan dia berharap Lin Hao Jie akan menjadi menantu berikutnya.

Seperti yang diharapkan, tidak ada yang berani masuk ke koridor tertutup. Saat Zi Ying melihat itu, dia tersenyum.

"Jelas, jika tidak ada yang berani bertarung lagi, kompetisi sudah berakhir. Zi Qiong, Zi Xia. "

"Ayah."

Zi Qiong dan Zi Xia mulai berjalan sambil terlihat khusyuk dan penuh hormat.

"Kalian berdua bisa melanjutkan ke ritual nenek moyang kita."

"Dimengerti." kata Zi Qiong sambil sedikit mengangguk. Dia kemudian berkata: "Untuk ritual, suami dan istri harus berlutut tiga kali dan bersujud sembilan kali serta saling bersumpah."

Ketika dia selesai berbicara, Zi Qiong memandang Duan Xin Ye. Dia tampak tanpa ekspresi dan tetap diam.

"Tidak perlu kau dan Zi Xia bisa berlutut tiga kali dan bersujud sembilan kali untuk ritual, itu sudah cukup." kata Zi Ying dengan tenang. Dia juga mengerti bahwa Duan Xin Ye tidak mau menikahi Zi Qiong. Karena begitu, ritual leluhur tidak perlu dilakukan. Yang terpenting adalah apa yang akan terjadi setelah mereka memasuki area terlarang.

Zi Qiong dan Zi Xia saling memandang dan kemudian berjalan menuju patung raksasa itu. Mereka kemudian berlutut tiga kali dan melakukan kowtow sembilan kali.

Saat mereka menyelesaikan ini, mereka berdua berdiri dan menggumamkan beberapa mantra. Segera setelah itu, mereka memotong ujung jari mereka dan mengeluarkan darah. Mereka kemudian memasukkan jari mereka ke dalam lubang di dalam patung. Mereka membiarkan darah tumpah ke dalam lubang dan masuk ke dalam patung.

"Ledakan!"

Pada saat itu, suara gemuruh menyebar di udara. Patung itu perlahan berputar dan menampakkan sepenuhnya gerbang batu yang mulai terbuka, itu adalah pintu masuk ke area terlarang.

Gerbang itu adalah satu-satunya pintu masuk ke area terlarang. Hanya mereka yang memiliki hubungan darah dengan Pemerintah Zi yang bisa membuat gerbang itu terbuka.

Saat Zi Qiong melihat gerbang itu terbuka sendiri, dia tampak bersemangat.

"Baiklah, Xin Ye dan Hao Jie, kamu bisa mengikuti Zi Qiong dan Zi Xia ke dalam."

"Baik." jawab Lin Hao Jie bergerak menuju pintu masuk. Dia tampak bersemangat. Duan Xin Ye hanya berdiri di tempat yang sama tanpa bergerak.

"Xin Ye, apa kau tidak mendengarku?" kata Zi Yi dengan nada dingin.

"Saya tidak akan masuk ke dalam."

Akhirnya, Duan Xin Ye, yang tetap tidak komunikatif sampai saat itu, membuka mulutnya. Apa yang dia katakan membuat banyak orang tercengang.

Duan Xin Ye terdengar seperti dia tidak mau menikahi Zi Qiong.

Zi Ying dan Zi Qiong tercengang dan tampak sedingin es.

"Sudahkah kamu memikirkan tentang konsekuensinya?" ucap Zi Yi dengan nada jahat, suaranya terdengar agung namun kejam.

Aku tidak akan pergi bersamanya. kata Duan Xin Ye. Segera setelah itu, dia melepas pakaian pernikahan ungu yang dia kenakan dan melemparkannya ke lantai. Dia tidak lagi mengenakan apapun yang berhubungan dengan pernikahan. Dia telah melemparkan semua pakaian pernikahan ke lantai.

Rambut panjangnya tampak seperti air terjun hitam. Meskipun dia tidak mengenakan pakaian pernikahan ungu, dia tetap cantik seperti sebelumnya dengan pakaian sederhana tanpa hiasan. Dia tampak lembut dan lembut. Dia ditinggikan secara moral.

"Kamu sepertinya melupakan kesepakatan kita." kata Zi Ying dengan cara yang sangat dingin. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa Duan Xin Ye akan membatalkan perjanjian mereka.

"Sebuah perjanjian? Saya telah dipaksa, apakah Anda menyebutnya kesepakatan? " kata Duan Xin Ye sambil tersenyum. Dia kemudian melanjutkan: "Tidak perlu terus mengancam saya, saya tidak akan membiarkan dia memiliki tubuh saya. Saya tidak akan menikah dengannya bahkan jika bukan itu masalahnya. Saya sudah memiliki seseorang yang saya cintai. " Ketika Duan Xin Ye selesai berbicara, dia mengeluarkan belati yang membius kerumunan, dia lalu menempelkannya ke tenggorokannya.

Hati orang-orang di kerumunan itu berdebar-debar. Duan Xin Ye, wanita yang sangat cantik itu ingin bunuh diri, apakah dia benar-benar ingin mati daripada menikah?

"Berhenti!" kata Zi Ying dan Zi Qiong yang ekspresi wajahnya berubah drastis. Tetapi mereka hanya melihat bahwa Duan Xin Ye memiliki senyum alami di wajahnya.

"Aku hanya berharap begitu aku mati, aku masih bisa menemukan cara untuk memberi tahu Lin Feng bahwa aku benar-benar tidak tahu." kata Duan Xin Ye sambil melihat ke arah langit. Sepertinya dia telah berubah total dan akhirnya mengungkapkan jati dirinya.

Air mata mengalir di pipinya.

"Lin Feng, saya benar-benar tidak tahu!"