Peerless Martial God – Chapter 2241

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2241

Chapter 2241: Membunuh

Diedit oleh RED

Wajah Jian Chen menegang karena marah. Dia melambaikan tangannya dan memadatkan cahaya Pedang dalam jumlah yang tak ada habisnya, yang segera melesat ke arah kuali kuno.

Lin Feng juga sangat marah. Jiwa dalam lampu penyebaran di kuali kuno mendidih dengan marah. Kuali kuno itu bergetar dan berdentang keras. Bumi dan langit juga bergetar di sekelilingnya. Bahkan orang-orang di sekitar ketakutan karena mereka merasakan Death Qi mengelilingi mereka.

Jian Chen mendapat kesan ada sesuatu yang berdetak di dadanya. Dia bisa mendengar melodi kematian di kepalanya dan itu membuat pikirannya bergetar, sementara kekuatan kematian yang tak terlihat dan tak berwujud terus menembus ke dalam tubuhnya. Selain itu, Lin Feng juga merilis jutaan stempel kematian!

Dan di dalam kuali, angin puyuh yang dipenuhi dengan energi kematian muncul …

Jian Chen adalah Kaisar Langit, seorang kultivator yang sangat kuat. Dia merasa tertekan, tapi dia tidak bergeming. Niat pedang mulai membara di sekelilingnya saat dia melintas ke depan. Banyak pedang raksasa ditembakkan ke arah Lin Feng. Lin Feng merasa jiwanya dicincang. Jian Chen ingin menyerang jiwanya!

"Kita akan lihat berapa lama kamu bisa bertahan!" Lin Feng berkata dengan dingin. Jiwanya menembus ke dalam kuali, dia menyatu dengannya, dan kemudian Kuali Sepuluh Ribu Evolusi mulai berputar. Angin topan yang mengerikan yang dipenuhi dengan kekuatan kematian muncul, meluncur dengan kuali menuju Jian Chen. Jian Chen mendengar delapan belas lonceng pemakaman berdentang terus menerus, gelombang suara merusak hidupnya dan membuat pikirannya bergetar.

Kenapa kekuatan Dao tidak bisa menyerang jiwanya ?, tanya Jian Chen. Dia mendapat kesan bahwa jiwanya sedang terkuras dari tubuhnya. Prangko kematian menjadi semakin berbahaya. Dia merasa dia bisa mati kapan saja.

"Kesal!" teriak Jian Chen dengan marah, melepaskan tiga ribu pedang raksasa yang menembus atmosfer pada saat bersamaan. Suara dentang yang menakutkan menyebar.

Kuali kuno berubah menjadi seberkas cahaya, mengarahkan dirinya sendiri ke arah kaisar agung yang datang bersamanya.

Dong! Suara kematian lain terdengar. Seorang kaisar agung dari Sekte Pedang berubah menjadi abu-abu, lalu jiwanya meninggalkan tubuhnya. Dia kehilangan kendali, dan kuali kuno menyerap jiwa; tubuhnya berubah menjadi abu-abu, sekarang hanya mayat… dan kemudian kuali juga menyerap mayat itu! Jeritan mengerikan mulai menyebar terus menerus.

Kuali itu menyerap jiwa dan raga!

Jiwa Lin Feng berada di Sepuluh Ribu Evolusi Cauldron, kuali telah menjadi tubuhnya. Dia menyerang pembudidaya kuat lain dari Sekte Pedang. Wajah kultivator itu menegang saat dia mundur, tetapi Lin Feng tidak memberinya kesempatan untuk melarikan diri. Kuali terus berdentang. Kekuatan kematian mengelilinginya. Death Dao Lin Feng sangat efektif di kuali. Itu menakutkan.

Dia mencapai puncak level terakhir dalam hal Dao. Dia bisa membunuh orang secara instan dengan kekuatan Dao-nya, pikir Master Surgawi Tujuh Malam, menyaksikan semua ini. Jantungnya berdebar kencang. Kekuatan pemuda itu sangat menakutkan. Biasanya, untuk memahami Dao seperti yang dilakukan Lin Feng, seorang kultivator harus mencapai Lapisan Sheng Di. Selain itu, Lin Feng memahami kekuatan Dao, dan bahkan kaisar yang hebat pun tidak dapat melakukan apa pun untuk melawannya. Bahkan jika mereka menggunakan Senjata Kekaisaran Agung, mereka tidak bisa berbuat banyak untuk melawannya. Lin Feng bisa menghancurkan jiwa mereka secara instan.

Jian Chen memandang Lin Feng, wajahnya membeku. Ini bukan tentang merasa terhina lagi. Masalahnya adalah Lin Feng sedang membantai kaisar agung dari Sekte Pedang! Lebih buruk lagi, Lin Feng hanyalah seorang kaisar, dan dia adalah Kaisar Surgawi, tetapi kekuatan Dao Lin Feng lebih baik darinya. Setiap kali kuali kuno berdentang, itu sedikit merusak hidupnya.

"Ah…!" Jeritan mengerikan terus meningkat. Jiwa terus diserap oleh Kuali Sepuluh Ribu Evolusi Lin Feng dan berubah menjadi kekuatan kuali. Ketika Lin Feng mengaktifkan tanda penyebaran jiwa, kekuatan Sepuluh Ribu Evolusi Cauldron berlipat ganda. Jian Chen memadatkan kekuatan pedang, tetapi tidak berhasil memecahkan kuali. Itu seperti Senjata Kekaisaran Hebat tingkat sangat tinggi!

Ketika kuali selesai membunuh semua pembudidaya Pedang Sekte yang kuat, itu meluncur ke arah Jian Chen. Dia tidak bisa memecahkan kuali, dia tidak bisa berbuat apa-apa untuk melawannya. Dia memadatkan lebih banyak kekuatan pedang dalam bentuk angin puyuh. Sosoknya menghilang ke semua energi. Angin puyuh kematian juga mengelilinginya.

Cahaya pedang yang menyilaukan memenuhi udara; Jian Chen telah berubah menjadi pedang. Dia menikam ke dalam kuali. Lin Feng segera mulai menghancurkan tubuh fisiknya.

Lin Feng tertawa di dalam. Jian Chen sedang mendekati kematian. Qi misterius memenuhi udara dan mengelilingi tubuh fisik Lin Feng, yang menghilang. Kuali itu bergetar saat sejumlah besar energi ledakan memenuhi udara lagi. Kekuatan itu menghantam kuali, yang jatuh ke perairan danau.

Pada saat yang sama, Kuali Sepuluh Ribu Evolusi bersinar terang. Jutaan cap kematian muncul dan menyerang pedang menakutkan itu, yang berubah menjadi hitam.

Banyak orang melihat kuali di dalam air, mencoba melihat apa yang sebenarnya terjadi. Mata Nona Bai berbinar, dan dia melompat ke dalam air.

Di bawah air, istana es hancur. Kuali raksasa itu berputar dan menghancurkan segala sesuatu yang menghalangi jalannya.

Di dalam kuali, pedang raksasa itu berubah menjadi jutaan pedang, dan menyerang tanda penyebaran di dalamnya. Ia ingin memecahkan kuali. Namun, tidak ada yang tahu siapa yang membuat kuali, bahkan tidak Lin Feng, tetapi tanda penyebaran di dalamnya menakutkan. Hampir tidak mungkin untuk menghancurkan mereka. Tidak peduli berapa banyak serangan pedang yang digunakan Jian Chen, dia tidak bisa menghancurkannya, dan di atas itu cap kematian terus menyerangnya. Dia mulai putus asa.

Jian Chen dalam bentuk pedang akhirnya menyadari ada sesuatu yang salah. Dia mengira dia akan bisa menghancurkan jiwa Lin Feng di dalam sini, tetapi jiwa Lin Feng dan kuali sudah menjadi satu. Dia tidak bisa menghancurkan kuali, jadi dia juga tidak bisa menghancurkan jiwa Lin Feng!

Jian Chen tidak bisa melarikan diri lagi. Dia mendapat kesan dia berada di langit bertabur bintang yang mematikan, dunia yang terbuat dari kematian. Pedang itu bergerak ke segala arah, tetapi yang bisa dilihat Jian Chen hanyalah kegelapan dan tanda penyebaran. Dengan kata lain, dia tidak bisa melihat jalan keluar, dia bahkan tidak bisa melihat tubuh fisik Lin Feng.

"Istirahat!" teriak Jian Chen dengan marah, tapi itu tidak berguna. Perangko kematian terus menyerang tubuhnya. Kekuatan jiwa yang terkandung di dalam kuali bersinar gelap dan mengelilingi jiwanya, merusaknya.

Lin Feng kesal karena bahkan dengan serangan seperti itu, sangat sulit untuk membunuh Kaisar Langit. Mereka berasal dari dunia yang berbeda dalam hal kekuatan. Namun, karena dia datang ke kuali, Lin Feng tidak bisa membiarkannya keluar, dia harus mengambil kesempatan ini untuk membunuhnya. Lin Feng berharap dia bisa menyatukan jiwa Jian Chen bersama dengan kuali, dengan begitu, dia bisa menggunakannya sebagai kekuatan kuali. Kuali akan jauh lebih menakutkan dengan jiwa Kaisar Langit!

Jutaan cap kematian terus menyerang pedang, yang Qi menjadi semakin lemah. Secara bertahap, tubuh Jian Chen perlahan-lahan menggantikan pedang, tetapi tubuhnya menjadi transparan dan terdistorsi. Jian Chen, Kaisar Langit dan pembudidaya pedang, sangat ketakutan. Apakah dia akan dibunuh oleh seorang kaisar yang sepele dan tidak berguna?

Tidak peduli apa, Lin Feng ingin menghancurkannya, membunuhnya, dan menggunakan jiwanya untuk membuat kuali lebih kuat. Dia adalah Kaisar Langit … jadi apa?

Waktu berlalu dengan lambat. Jian Chen menjadi semakin lemah. Ketika dia melihat cap kematian terus menyerangnya berulang kali, dia tiba-tiba merasa putus asa, putus asa, dan sengsara. Dia menghela nafas dan berkata, "Aku tidak pernah mengira aku akan dibunuh oleh seorang kaisar yang sepele hari ini."

"Jika jiwamu tinggal di kuali, jika kamu membantuku menjadi kuat di masa depan, mungkin kemudian, kamu tidak akan merasa sedih lagi," kata Lin Feng dengan dingin, namun agresif.

Jian Chen mengejang, tapi sebenarnya mengangguk. Dia berhenti melawan. Kuali secara bertahap mengubah jiwanya dan mengasimilasinya.