Peerless Martial God – Chapter 2246

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2246

Chapter 2246: Membalas Roh

Diedit oleh RED

Lin Feng dan yang lainnya tidak akan bisa melawan ribuan binatang buas yang menyerang mereka pada saat yang sama, tapi mereka sangat cepat, terutama Roc Qing Hai. Dia adalah Kaisar Agung dan kecepatannya tak tertandingi. Di tengah kerumunan, tidak ada serangan yang sampai padanya. Setiap kali dia mengepakkan sayapnya, banyak burung jatuh dari langit.

Mahoraga milik Heze terus menyemburkan awan racun di sekitar banyak hewan kekaisaran, dan setiap kali racunnya meledak, mereka membusuk hingga mati dan jatuh dari langit.

Binatang buas itu meraung marah. Kekuatan kematian Lin Feng melonjak. Jutaan benang stempel kematian dan lampu penyebaran menyapu semuanya. Binatang buas terus berjatuhan dari langit.

"Mati!" Mata Lin Feng dipenuhi dengan kekuatan kematian; dia memandang seekor binatang, dan binatang itu mati seketika. Satu pandangan dan dia bisa membunuh monster kekaisaran. Pada saat yang sama, dia terus melepaskan lampu kematian, tidak ada binatang yang bisa menghentikannya. Sembilan pembudidaya adalah kekuatan yang menakutkan. Dengan sangat cepat, ada puluhan ribu mayat di tanah, membentuk bukit-bukit kecil. Sungai darah dengan cepat muncul di sekitar pegunungan mayat itu.

"Kami baru saja masuk dan gelombang pertama binatang buas sangat mengesankan, saya bertanya-tanya apa yang menanti kami," renung Lin Feng dan yang lainnya meskipun mereka sudah melakukannya dengan cukup baik. Mereka tidak santai. Sebaliknya, mereka justru lebih waspada. Ini hanya awal. Jika tentara sederhana di pasukan binatang ini sudah menakutkan ini, seberapa kuat para pemimpinnya?

"Bai Yu, sebelum Kaisar Agung Bai meninggal, dia datang ke sini. Namun, menurutmu apakah kita benar-benar bisa berhasil dan mencapai Wilayah Raja Sepuluh Ribu Binatang? " Raja Murid Emas Gelap bertanya pada Bai Yu pada saat itu.

"Karena kita di sini, kita akan lihat," jawab Bai Yu dengan acuh tak acuh. Mereka terus bergerak maju, mengikuti Bai Yu.

——

Setelah waktu yang singkat, mereka tiba di tempat yang penuh prasangka. Tidak ada apa-apa di darat sama sekali. Ada jutaan pembudidaya kuat yang mati di tanah, tetapi tidak ada binatang yang terlihat. Terkadang, kelompok tersebut melihat adanya kebakaran, tetapi sebaliknya, tidak ada apa-apa. Mereka bisa merasakan kebencian dan kebencian.

"Tempat apa ini? Tempat hantu? " tanya Qing Yi, merasa kedinginan dan takut. Dia mendapat kesan dia menghadapi pasukan hantu. "Bukankah kita harus memutar?"

"Kamu bisa mengambil jalan memutar sendiri," jawab Bai Yu, bahkan tanpa meliriknya. Qing Yi meringis. Dia harus mengendalikan ketakutannya dan mengikuti. Tempat ini sepertinya sangat berbahaya…

Mereka terus bergerak maju. Kebencian dan kebencian tampaknya semakin meningkat saat mereka bergerak maju. Mereka bahkan melihat beberapa lampu bergerak di bawah kaki mereka.

"Apa yang sedang terjadi!" kata Heze’s Mahoraga, menyemburkan racun Qi. Lampu putih langsung menghilang.

"Mungkin ada roh pembalasan di sini. Mungkin ada jumlah mereka yang monumental, "renung Dinuo sembarangan. Yang lainnya menggigil. Membalas roh…

"Ah…" teriak Qing Yi. Cahaya putih merayapi tubuhnya, dan dia ditutupi olehnya.

"Kesal!" dia berteriak, melepaskan Qi binatang. Cahaya tak terlihat dan tak berwujud merayapi tubuhnya, bilah muncul, dan angin kencang mulai bertiup. Cahaya putih perlahan menghilang. Namun, cahaya putih aneh muncul di mata Qing Yi.

"Mati!" teriak Qing Yi, menutup matanya. Dia sepertinya sedang bertarung di dalam kepalanya. Setelah beberapa saat, dia membuka kembali matanya. Dia terlihat normal, kecuali matanya masih terlihat aneh.

"Roh pembalasan jahat. Mereka menakutkan. Mereka ingin melahap pikiran kita. Hati-hati, "bisik Qing Yi. Semua orang tahu mereka harus berhati-hati. Mereka terus berjalan ke depan. Setiap kali mereka melangkah, lampu berkelap-kelip. Saat mereka bergerak maju, cahaya putih tumbuh lebih cepat dan lebih intens. Lin Feng merasakan bahwa banyak roh pembalasan yang tidak terlihat dan tidak berwujud ingin menembus ke dalam tubuhnya dan menempati otaknya.

Hati Lin Feng tiba-tiba dipenuhi dengan kebencian dan kebencian, dia ingin membunuh. Dia depresi, marah, dan tidak bahagia. Kekuatan tak terlihat dan tak berwujud mempengaruhinya.

"Kesal!" teriak Lin Feng. Tubuhnya menjadi abu-abu. Dia melepaskan stempel kematian di dalam tubuhnya sendiri. Kekuatan Dao-nya langsung menghancurkan roh pembalasan. Mereka tidak bisa menahan kekuatan Dao-nya.

Lin Feng dan yang lainnya secara bertahap mempercepat. Namun, tempat itu sangat luas dan tidak terbatas.

Bahkan jika kita membunuh semua roh pembalasan, kebencian dan kebencian masih akan mempengaruhi kita, pikir Lin Feng. Pada saat itu, roh pembalasan putih yang menakutkan menembus ke dalam otaknya, dan dia segera melepaskan jiwanya.

"Kesal!" Menggunakan jiwanya, Lin Feng membombardir roh pembalasan dengan stempel kematian. Namun, roh pembalas hanya melolong dengan marah. Anehnya, itu meludahkan kebencian dan kekuatan kebencian yang luar biasa, yang bertabrakan dengan kekuatan kematiannya. Pada saat yang sama, hantu itu melepaskan lebih banyak kebencian dan kekuatan kebencian yang masuk ke otak Lin Feng.

Lin Feng menggigil. Stempel kematian mengelilingi kebencian dan kekuatan kebencian dan menembus tubuh tak terlihat roh pembalas dendam. Itu ingin menghancurkan jiwanya. Hantu itu tampak seperti raja hantu!

"Mati!" Lin Feng melepaskan pedang Kalpa kematian. Jiwa Lin Feng telah melalui banyak hal, dan dia telah dibersihkan oleh kekuatan Deva-Mara Kalpa. Pedang Kalpa kematian hitam legamnya sangat mematikan. Dia perlahan-lahan menghancurkan semua benang kebencian dan kekuatan kebencian, dan kemudian mereka melaju menuju roh pembalasan.

Roh pembalasan melolong dengan marah. Ia ingin melarikan diri, tetapi Lin Feng tidak membiarkannya melarikan diri. Dia melepaskan kesadarannya yang saleh, dan istana langitnya, serta kekuatan Kalpa iblis yang menakutkan. Mereka mengepung hantu itu dan langsung menghancurkannya. Hantu itu meledak dan berubah menjadi jutaan cahaya. Benang-benang hantu itu bergerak menuju otak Lin Feng lagi, termasuk benang-benang kebencian dan kekuatan kebencian!

Lin Feng menghancurkannya lagi dan menarik napas dalam-dalam. Semangat pembalasan itu sangat kuat …

Selain Lin Feng, Bai Yu juga diserang oleh segala macam roh pembalasan. Meskipun mereka sekarang mengharapkannya, itu menjadi semakin berbahaya.

Pada saat itu, Lin Feng dan yang lainnya tiba-tiba menatap ke kejauhan dan melihat roh pembalasan putih raksasa. Kebencian dan energi kebencian mereka kental, mata mereka kosong dan tanpa emosi, dan mereka menatap Lin Feng dan yang lainnya.

Roh pembalasan raksasa tidak hanya memiliki bentuk manusia, beberapa dari mereka juga memiliki bentuk binatang. Cahaya putih bersinar di mata mereka. Mereka terlihat sangat berbahaya.

"Begitu banyak roh pembalasan. Ratusan dari mereka, "kata Lin Feng, melepaskan kekuatan Deva-Mara Kalpa. Dia telah memperhatikan bahwa roh pembalasan tidak menyukai kekuatan semacam itu.

"Mereka seperti kita pada awalnya, saya kira. Dan kemudian roh pembalasan menempati otak mereka dan mereka berubah menjadi hantu. Jika mereka berhasil menguasai otak kami, kami juga akan berubah menjadi hantu, "kata Bai Yu. Wajah semua orang menegang, dan mereka semua melepaskan energi yang mengesankan dengan sungguh-sungguh.

"Sungguh mengasyikkan," kata Dark Golden Pupiled King dengan dingin. Dia berubah menjadi pusaran, angin kencang terkondensasi dan berubah menjadi badai. Dia bergerak menuju roh pembalasan raksasa di depannya dan roh pembalas dendam langsung menghilang.

Betapa kuatnya, Dark Golden Pupiled King benar-benar berbakat, itu pasti salah satu kekuatan bawaannya !, pikir Lin Feng. Bakat diukir ke dalam kode genetik Lin Feng, itu mungkin sama untuk Raja Murid Emas Gelap.

Dinuo juga menyerang, dia melambaikan tangannya dan pedangnya memenuhi udara. Mereka berubah menjadi seberkas cahaya, dan dia menghancurkan roh pembalasan satu demi satu. Dia terlihat sangat tenang dan tenteram selama proses berlangsung. Namun, kekuatannya eksplosif.

Qing Yi sedang melihat ke lima pembudidaya di depannya: Roc Qing Hai, Mahoraga Heze, Raja Murid Emas Gelap, Naga Banjir Zixu, Pedang Dinuo, semuanya menakutkan. Perbedaan antara mereka dan dia sangat besar. Roh pembalasan menyerang Qing Yi; meskipun dia juga seorang kaisar yang hebat, lima orang lainnya dapat dengan mudah membunuh roh pembalasan, tetapi dia tidak bisa!

Tapi karena mereka sembilan orang, mereka masih berhasil menghancurkan semua roh dan melanjutkan perjalanan. Mereka membunuh ratusan dan ratusan roh pembalasan, tidak ada yang bisa menghentikan mereka. Mereka semakin dekat dan semakin dekat ke area pusat Wilayah Raja Sepuluh Ribu Binatang.