Peerless Martial God – Chapter 225

shadow

Peerless Martial God – Chapter 225

"Lin Feng."

"Lin Feng pasti pria yang dicintainya." tebak orang banyak saat mendengar imbauan wanita cantik itu. Fakta bahwa dia berharap dia bisa mengerti setelah kematiannya membuktikan bahwa dia merawatnya.

Kerumunan merasa murung, jika saja wanita cantik itu bisa memiliki perasaan itu untuk mereka, itu akan menjadi kesempatan yang sangat menguntungkan.

"Dia menelepon Lin Feng." Zi Ling tercengang, dia menatap kosong pada Duan Xin Ye, tapi itu tidak mungkin orang yang sama, Lin Feng yang dibicarakan Duan Xin Ye jelas bukan yang dia kenal.

Bagaimana wanita cantik seperti itu bisa jatuh cinta pada Lin Feng yang dia kenal?

Pada saat itu, Lin Feng di tengah kerumunan, gemetar hebat.

"Lin Feng, aku benar-benar tidak tahu." mengapa dia memikirkan Lin Feng di saat-saat terakhirnya?

"Saya sangat salah paham tentang dia." Tiba-tiba, hati Lin Feng terasa sakit.

Dia adalah orang yang telah membunuh penjaga hitam untuk menyelamatkannya, dia telah menyelamatkan Duan Xin Ye, tetapi setelah mengetahui plotnya, dia salah menilai dan meninggalkan Duan Xin Ye. Karena dialah dia berakhir dalam situasi ini dan dipaksa menikahi Zi Qiong.

Mengapa dia perlu menjelaskan sesuatu padanya? Dialah yang seharusnya percaya padanya.

"Tunggu tunggu." kata Lin Feng. Dia mengambil satu langkah dan melemparkan dirinya ke udara. Dia segera mendarat di dalam koridor tertutup.

Siluet Lin Feng menarik perhatian orang. Kerumunan semua menatapnya. Pakaiannya putih, bersih dan sederhana. Wajahnya lembut dan tampan.

Selain itu, saat Duan Xin Ye melihat Lin Feng, jantungnya mulai berdebar kencang.

Itu adalah Lin Feng, dia ada di sini.

Tampak alami dan tidak terkendali, itu benar-benar dia, dia benar-benar ada di depannya dan itu bukan ilusi.

Di bagian bawah koridor tertutup, Zi Ling dan Zi Yi menatap Lin Feng. Mereka menggigil. Mungkinkah Lin Feng benar-benar orang yang dibicarakan Duan Xin Ye?

Mengapa dia melepas topeng peraknya?

"Zi Yi, saudari, pria yang dia bicarakan adalah Lin Feng?" bisik Zi Ling. Dia tidak bisa mempercayainya.

Pada saat itu, Zi Yi dengan putus asa berhenti melihat ke arah Lin Hao Jie. Hatinya dipenuhi dengan kebencian. Dia kemudian melihat ke arah Lin Feng berkata dengan dingin: "Bagaimana mungkin Lin Feng? Tidak mungkin!"

Di koridor tertutup, Lin Hao Jie juga melihat Lin Feng. Sebuah cahaya melintas di matanya. Sepertinya dia mengenal pemuda itu dari suatu tempat. Dia mendapat kesan bahwa dia telah melihat Lin Feng sebelumnya, tetapi dia menolak gagasan itu karena dia tidak dapat mengingat melihat wajah Lin Feng sebelumnya.

Duan Xin Ye sedang melihat Lin Feng sambil tetap diam. Dia juga mulai mengurangi tekanan pada belati.

"Lin Feng."

Duan Xin Ye tidak bisa mempercayai matanya. Dia hanya membisikkan nama Lin Feng.

"Ini benar-benar aku, maaf telah membuatmu menderita." kata Lin Feng sambil menghela nafas. Permintaan maafnya terdengar tulus.

Ketika Duan Xin Ye mendengar Lin Feng, dia mulai menangis dan terisak-isak. Tiba-tiba air mata mulai mengalir tanpa henti di pipi indahnya. Namun, senyum tersungging di wajahnya. Pada saat itu, sepertinya semuanya telah kehilangan kemegahannya dibandingkan dengan momen yang indah ini, kerumunan sangat terharu.

Suara logam menyebar di udara. Duan Xin Ye menjatuhkan belati ke tanah. Dia kemudian mulai berjalan perlahan menuju Lin Feng. Ketika dia tiba di depannya, dia berkata: "Lin Feng, saya tidak menyalahkan Anda, saya benar-benar tidak menyalahkan Anda!"

Lin Feng sedang melihat Duan Xin Ye, ekspresi yang dalam dan mendalam muncul di matanya. Dia tampak bingung. Di Klan Kekaisaran, ada putra mahkota, Duan Wu Dao, yang sangat agresif, dan pangeran kedua, Duan Wu Ya, yang misterius dan sangat kuat. Namun, Duan Xin Ye, saudara perempuan mereka, murni, lugu dan baik hati.

Meskipun dia memiliki status seorang putri yang sangat tinggi, dia juga hanya seorang gadis cantik yang tidak berpengalaman.

Ketika orang banyak melihat itu, mereka tergerak. Mungkin pasangan yang manis ini adalah belahan jiwa.

Zi Ling dan Zi Yi tercengang. Itu benar-benar dia, itu benar-benar Lin Feng.

Itu adalah Lin Feng yang selama ini mereka pandang rendah. Anehnya, Lin Feng benar-benar orang yang dicintai sang putri. Zi Yi benar-benar konyol untuk berpikir bahwa Lin Feng akan mencoba apapun dengan mereka, dibandingkan dengan Duan Xin Ye, mereka bukan apa-apa.

Lin Hao Jie telah mencampakkan Zi Yi untuk Zi Xia dalam sekejap. Di matanya, Zi Yi bukanlah apa-apa. Dia bahkan belum memberinya penjelasan.

Faktanya, itu sangat kejam sehingga dia tidak bisa menerimanya.

Selain itu, itu pasti ilusi.

Mengapa dia mencintai Lin Feng? Apa sih yang bagus tentang pria itu?

Ekspresi mengerikan juga muncul di wajah orang-orang dari Pemerintahan Zi.

Duan Xin Ye seharusnya menjadi istri Zi Qiong. Namun, pada saat itu, di hari pernikahannya, secara mengejutkan dia mengatakan bahwa dia mencintai orang lain, Pemerintah Zi tidak dapat menerimanya.

Pemerintah Zi kehilangan muka. Semua orang akan mengejek mereka.

Lin Feng dan Duan Xin Ye mempermalukan Pemerintah Zi di hadapan seluruh kerumunan.

"Apakah kamu sudah selesai menggoda sekarang?" kata Zi Qiong dengan sangat dingin. Dia tampak lebih marah dari siapa pun. Dia telah memainkan peran paling penting dalam cerita itu, dialah yang ingin menikahi Duan Xin Ye tetapi pada saat itu, dia tidak menerimanya dan merusak reputasinya.

Lin Feng dan Duan Xin Ye memandang Zi Qiong. Lin Feng memindahkan Duan Xin Ye ke belakangnya. Dia menyukai perasaan Lin Feng melindunginya lagi. Pada hari itu ketika Lin Feng mengejar para penjaga hitam meskipun nyawanya dipertaruhkan, dia memiliki perasaan yang sama seperti dia akan memberikan nyawanya untuknya.

"Duan Xin Ye, saya tidak pernah memperlakukan Anda dengan buruk, saya murah hati, saya tidak pernah menyentuh Anda. Di masa depan, jika Anda meminta sesuatu dari saya, saya akan memberikan apa pun, tetapi hari ini Anda memutuskan untuk menggoda pria lain, saya tidak akan menunjukkan belas kasihan, dan tubuh Anda adalah milik saya. "

Zi Qiong menatap Duan Xin Ye dan suaranya sangat dingin.

"Orang-orang dari Pemerintah Zi begitu tidak tahu malu?" Lin Feng menganggap logika Zi Qiong konyol. Dia telah memaksa Duan Xin Ye untuk menerima pernikahan itu dan dia berharap dia berterima kasih padanya?

"Jika saya memahami logika Anda, jika seseorang memaksa adik Anda untuk menjadi istrinya, tetapi tidak menyentuhnya. Dia harus menyerahkan dirinya, bersyukur dan rela menjadi istrinya? Apakah itu logika orang-orang dalam Pemerintahan Zi? " kata Lin Feng dengan dingin. Orang-orang dari Pemerintah Zi dengan dingin menatap Lin Feng.

"Namamu Lin Feng, kamu sangat berani untuk berani mengkritik Pemerintahan Zi-ku. Aku akan membantai kamu. " Zi Qiong memandang Lin Feng dengan niat membunuh. Lin Feng lebih muda darinya dan masih berani memfitnah Pemerintah Zi. Lin Feng memiliki keinginan kematian.

"Anda dapat mencoba." kata Lin Feng dengan tenang. Dia berdiri di sana, dengan pakaian putihnya, dengan pedang di punggungnya. Dia tanpa ekspresi dan tidak takut.

Angin sepoi-sepoi bertiup melalui koridor besar yang tertutup. Pakaian putih Lin Feng berkibar tertiup angin. Pada saat itu, dia tampak sembrono, alami dan tidak terkendali.

Zi Ling dan Zi Yi benar-benar tercengang dan menatap kosong ke arah Lin Feng.

Lin Feng bukan orang yang sama lagi. Dia tampak seperti orang yang sama sekali berbeda. Dia tidak lagi tenang, sabar dan akomodatif. Suaranya dipenuhi dengan semangat. Dia berdiri tegak dan tegak saat menghadapi Pemerintah Zi sendirian.

Pada saat itu, Lin Feng tampak unik dan sangat kuat seolah-olah dia akan menghunus pedang yang sangat kuat.

"Pria yang gila. Zi Qiong, saudara, biarkan aku yang menjaganya. " kata Lin Hao Jie sambil mengambil langkah. Ini adalah kesempatan baginya untuk memamerkan kekuatannya.

Baiklah, saudara. kata Zi Qiong sambil sedikit mengangguk. Segera setelah itu, Lin Hao Jie mulai berlari, dalam sekejap, dia tiba di depan Lin Feng, pakaian emasnya mempesona dan luar biasa.

"Mengapa saya mendapat kesan bahwa kita mengenal satu sama lain?" tanya Lin Hao Jie sambil mengerutkan kening.

Lin Feng tersenyum dan berkata: "Serang saja aku."

"Karena kamu tidak sabar untuk mati, aku akan mengabulkan keinginanmu. Ingat nama orang yang akan membunuhmu, namaku Lin Hao Jie juga dikenal sebagai Golden Rain Sword. " kata Lin Hao Jie dengan arogan.

Dia kemudian mulai berjalan lagi. Hujan emasnya menyerbu atmosfer dan memenuhi langit. Hujan emas berubah menjadi cahaya yang menyilaukan. Itu luar biasa.

Saat hujan emas turun, cahaya keemasan menyelimuti tubuh Lin Feng.

Lin Feng berdiri tidak bergerak sama sekali. Dia mengangkat tangannya. Beberapa pedang Qi menyebar di udara. Cahaya terang dan gemerlap berkedip sesaat dan kemudian menghilang tanpa jejak.

Namun, pada saat itu, Lin Hao Jie menjerit mengerikan. Pedang panjangnya jatuh ke tanah. Tangannya masih memegang pedang dan telah dipotong dari sikunya.

Penonton benar-benar tercengang. Mata mereka terbuka lebar. Mereka tidak melihat apa yang telah dilakukan Lin Feng dan bagaimana dia mencapai hasil seperti itu.

Pada saat itu, Lin Feng masih berdiri di tempat yang sama. Sepertinya dia tidak bergerak sama sekali. Namun, tangan Lin Hao Jie benar-benar terputus dan jatuh ke tanah.

"The Golden Rain Sword, kamu adalah penghinaan bagi siapa saja yang menggunakan pedang, kamu bahkan seharusnya tidak diizinkan untuk memegang pedang." kata Lin Feng dengan dingin. Hati orang-orang di kerumunan itu berdebar-debar.

Terutama Zi Ling dan Zi Yi, mereka tidak bisa berhenti gemetar. Mereka benar-benar tercengang.

"Lin Hao Jie, seorang ahli pedang?"

"Lin Feng, pengecut dan sampah?"

Di depan Lin Feng, Lin Hao Jie adalah sepotong sampah dan seharusnya tidak diizinkan memegang pedang.