Peerless Martial God – Chapter 2251

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2251

Chapter 2251: Kehidupan Lain

Diedit Oleh RED

Jiwa Lin Feng kembali ke tubuhnya. Namun, pada saat itu, rasanya segalanya telah berubah dalam hidupnya. Dia telah mengalami kehidupan orang lain, tetapi itu terasa begitu nyata, sehingga dia mendapat kesan bahwa dia benar-benar menjalani kehidupan itu.

Dia tidak bisa melupakan kenangan itu.

Tidakkah kehidupan Little Tian akan mempengaruhi hidupku ?, pikir Lin Feng. Jika dia menganggap kehidupan itu sebagai sesuatu yang membantunya meningkatkan jalur kultivasi, maka itu bagus. Tetapi jika dia menganggapnya sebagai miliknya, maka itu bisa menjadi masalah. Dia tidak akan menjadi Lin Feng saat itu, dia akan menjadi campuran dari Lin Feng dan Little Tian. Tapi itu telah, dan masih tampak, begitu nyata. Ketika jiwanya berada di tubuh Little Tian, ​​dia merasa seperti dia benar-benar Little Tian.

Namun, Lin Feng tidak terlalu memikirkannya. Kekuatan menyerap yang menakutkan mengelilingi tubuhnya lagi. Jiwanya diambil sekali lagi. Dia meninggalkan tubuhnya. Lin Feng mengerti bahwa Raja Sepuluh Ribu Binatang membuatnya mengalami kehidupan lain.

Lin Feng menarik napas dalam-dalam secara mental. Dia bahkan tidak punya waktu untuk mengasimilasi satu kehidupan, dan dia sudah akan mengalami yang lain! Bukankah Lin Feng akan melupakan siapa dia jika dia melanjutkan? Karena dia benar-benar mendapat kesan bahwa hidup adalah miliknya …

——————–

"Kepingan salju beterbangan, pedang berkelap-kelip di bawah sinar matahari," kata sebuah suara pada saat itu. Lin Feng berdiri di lapangan bersalju di tubuh lain. Dia sedang melakukan tarian pedang. Setiap kali dia menggunakan pedangnya, kepingan salju beterbangan. Matahari bersinar, salju terus berkilauan.

Itu adalah pembudidaya pedang, dia tampak bersih. Dia adalah seorang kultivator pedang dari lapisan Zun Qi, dan sudah mengendalikan beberapa jenis energi muskil.

Rekan murid! kata seseorang pada saat itu. Lin Feng melihat seorang wanita cantik, putih seperti salju, bersih dan cantik. Pemuda itu tersenyum lebar ketika melihatnya, seolah hatinya telah meleleh.

"Rekan murid! Siap-siap!" Pedang yang mempesona bergerak ke arah pemuda itu. Dia tersenyum dan mengangkat pedangnya. Kedua pembudidaya bertukar pandangan tentang kultivasi, keduanya melakukan tarian pedang. Itu adalah pemandangan yang indah.

Setelah itu, mereka lelah dan meringkuk di salju. Wanita cantik itu meletakkan kepalanya di bahu pemuda itu dan tersenyum. "Rekan murid, sesama murid kita yang lebih tua sangat berbakat, dia ingin meminta guru kita untuk aliansi pernikahan."

Wajah pemuda itu menegang dan menjadi pucat. Akhirnya, itu terjadi…

"Tidak bisakah kamu meminta guru kita beberapa tahun lagi, untuk menungguku?" Pemuda itu tahu bahwa dia lebih lemah dari rekan muridnya yang lebih tua, tetapi dia bertekad untuk menjadi lebih kuat untuk murid perempuannya.

"Berapa tahun?"

"Saya akan melampaui sesama murid kita yang lebih tua dalam lima tahun." kata pemuda itu. Dia tampak bertekad.

Wanita muda itu tersenyum, mencium keningnya, dan berkata sambil pergi. "Tinggalkan gunung, aku pasti akan menunggumu selama lima tahun."

Pemuda itu menggaruk kepalanya dan tersenyum, dia tampak bertekad saat menjawab, "Pasti!"

Kemudian, dia berdiri, membawa pedang di punggungnya, dan turun gunung.

Setelah itu, pemuda tersebut melakukan perjalanan selama lima tahun. Dia pergi ke daerah terlarang; dia berkeliling dunia; dia mencari mantra, keterampilan, dan teknik yang sangat kuat. Dia lupa tentang segalanya. Dia bertukar pandangan tentang kultivasi dengan banyak pembudidaya pedang, dia menciptakan serangan pedangnya sendiri. Dalam lima tahun, dia membunuh banyak orang. Akhirnya, dia kembali ke gunung bersalju. Dia telah berhasil, dan menjadi lebih kuat. Dia sudah menjadi kaisar tingkat rendah.

Ketika dia melihat murid perempuannya, dia sangat bahagia. Mereka tidur bersama tapi kemudian pemuda itu menjadi sangat sedih. Dia menyadari itu bukan pertama kalinya dia. Tetapi karena dia mencintainya, dia memutuskan untuk tidak menyebutkannya. Namun, pada hari kedua, saat dia bangun, dia sudah menghilang. Dia baru saja meninggalkan surat yang ditulis dengan darahnya sendiri. "Teman-teman murid, maafkan saya… sesama murid kami yang lebih tua, dia… memperkosa saya. Saya kehilangan kehormatan saya. Aku tidak pantas untukmu … Jangan cari aku. Suatu hari nanti, saat kau menjadi raja gunung bersalju, singkirkan hama itu. Aku akan datang dan menemuimu. "

Lin Feng merasa putus asa. Dia adalah pemuda itu. Dia merasa seperti pemuda itu. Dia berteriak dengan marah. Niat pedang memenuhi udara dan membuat ruangan kecil itu meledak. Dia merasa bersalah, dia harus membalaskan dendamnya.

Pada hari itu, dia pergi menemui muridnya yang lebih tua dan bertarung melawannya. Dia membencinya. Namun, rekan muridnya yang lebih tua membencinya, karena mereka mencintai wanita yang sama.

Kedua belah pihak mengalami kerugian. Namun, guru mereka membela muridnya yang lebih tua. Dia memotong salah satu lengannya dan berkata. "Bajingan kurang ajar, murid yang tidak berguna, kesal! Jangan pernah kembali ke gunung bersalju! "

Guru itu sangat marah, dan pemuda itu hancur. Dia tidak tahu apakah guru mereka berkontribusi dalam tragedi ini atau tidak. Dia terus memikirkan tentang apa yang dikatakan oleh rekan murid perempuannya; dia putus asa, putus asa, dan hancur. Sekali lagi, dia turun gunung.

Segala sesuatu dalam hidup – cinta, keintiman, kebencian, semua hal itu – membutuhkan energi. Semua itu juga membuat orang lebih kuat. Lin Feng seperti itu, dan pemuda itu juga seperti itu. Setiap orang memiliki cerita sedih untuk diceritakan dalam hidup. Pemuda itu turun gunung dan berkeliling dunia. Dia hampir mati beberapa kali. Dia bertemu banyak orang. Banyak hal terjadi.

Namun, dia tetap kedinginan. Hatinya membeku. Satu surat yang ditulis dengan darah memiliki konsekuensi seperti itu.

Orang-orang yang berhasil mencapai puncak semuanya memiliki kisah yang memilukan untuk diceritakan. Pemuda itu hampir mati beberapa kali, tetapi setiap kali dia beruntung, dia selalu berhasil bertahan. Semua pembudidaya yang kuat memiliki poin yang sama, mereka bertekad!

Pria muda itu sangat bertekad. Dia menerobos ke lapisan Di Qi, dan menjadi kaisar yang hebat. Dia kembali ke gunung bersalju. Namun, dia tidak melihat musuhnya, atau wanita yang dicintainya. Dia bertanya tentang mereka di mana-mana. Pada akhirnya, dia mengetahui bahwa dia telah menikah dengan keturunan pemimpin Kota Yong, dan bahwa dia dianggap sebagai wanita paling cantik di kota itu.

Di Kota Yong, kota raksasa, dia melihat murid perempuan juniornya, dia patah hati. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia hampir mati sekali. Karena suaminya tidak henti-hentinya memohon, dia pun menerima menjadi istrinya.

Namun, dia tetap mencintainya. Dia mengalami saat-saat terbaik dalam hidupnya bersamanya. Dia ingat ketika mereka biasa bertukar pandangan tentang kultivasi, dia ingat romansa mereka. Tapi pada akhirnya, dia pergi.

Pemuda itu sangat marah, dan bertekad untuk melenyapkan Kota Yong, berapa pun harganya. Dia perlahan menjadi iblis dan mengabdikan seluruh hidupnya untuk budidaya pedang. Dia mengorbankan semua yang dia miliki untuk menjadi kultivator pedang yang lebih kuat. Dia membunuh jutaan orang. Dia tidak tahu apa itu cinta lagi.

Waktu berlalu, banyak pembudidaya yang kuat bangkit, banyak juga yang jatuh. Pemuda itu kembali ke Kota Yong. Dia sudah berubah, dia tidak seperti dulu. Dia mulai membunuh jutaan orang di Kota Yong. Pada hari itu, dia melihat murid tertuanya, yang telah menjadi kultivator yang menakutkan. Mata mereka bertemu dengan kebencian.

Selain mereka, ada juga beberapa kultivator menakutkan lainnya: suami rekan murid perempuan junior mereka, pemimpin Kota Yong saat ini, dan seorang kultivator jahat. Mereka tidak mengatakan apa-apa, mereka hanya mengalami pertempuran yang mengerikan. Aliran darah mengalir di Kota Yong. Gundukan mayat bertumpuk tinggi.

Akhirnya, pemuda itu menang. Dia membunuh semua orang.

Rekan murid! Sesama murid perempuannya telah menjadi simbol keanggunan dan keanggunan yang tiada tara. Dia menatapnya, merasa sedih, tetapi dia juga memiliki kasih sayang padanya.

Pemuda itu tampak tenang dan tenteram. Dia menatapnya, tidak mengatakan apa-apa. Tiba-tiba, sebuah pedang melesat ke arahnya dan menembus dadanya. Wajahnya menjadi sangat pucat, dia tampak hancur, sedih, dan putus asa. Dia bertanya, "Mengapa?"

Pria muda itu menatap ke kejauhan. Semuanya hancur di sekitar mereka. Dia tampak apatis tentang itu semua.

"Kamu terlalu kuat," kata pemuda itu datar. Dia sudah memiliki rambut putih di pelipisnya. Dia tampak tanpa emosi.

"Kamu seharusnya tidak sekuat itu. Dan sesama murid kami yang lebih tua, saya mengerti dia. Dia menatap mataku, matanya dipenuhi dengan kebencian. Dan guru kami, dia menyakiti saya di masa lalu, dia sangat marah, saya tahu kenapa, "kata pemuda itu dengan tenang.

Wanita itu tersenyum dan berkata, "Jadi, Anda tahu … jadi mengapa Anda membunuh sesama murid kami yang lebih tua?"

"Saya tidak peduli. Aku mendedikasikan separuh hidupku untukmu. Namun, pada akhirnya saya sadar percuma saja terus memikirkannya karena sudah lama saya lupakan, "kata pemuda itu acuh tak acuh.

Energi pedang memenuhi udara dan memotong segalanya. Dia tidak menghabiskan terlalu banyak waktu untuk menjelaskan. Kenapa dia? Semua hal itu tidak lagi penting…

———————-

Semuanya lenyap, Lin Feng dan pemuda itu muncul di dunia lain, jiwa Lin Feng keluar dari tubuh itu. Pemuda itu memandang Lin Feng dan bertanya, "Apa pendapatmu tentang kehidupan itu?"

Lin Feng tetap diam untuk waktu yang lama. Itu adalah kehidupan lain, dia mengalaminya dengan sangat jelas. Sungguh kehidupan yang misterius, tetapi sekali lagi, itu adalah kehidupan seorang kultivator yang kuat.

"Aku penasaran, bagaimana kehidupan pertamamu?" Lin Feng bertanya dengan acuh tak acuh.

Yang lainnya tersenyum. Kehidupan pertamanya?

"Kehidupan pertamaku adalah yang paling indah dan mulia. Namun, itu juga yang paling memalukan! " jawabnya, rictus dingin di sudut bibirnya. Senyuman itu berarti "Sekarang aku membenci seluruh dunia".