Peerless Martial God – Chapter 2266

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2266

Chapter 2266: Kembali ke Istana Bulan

Diedit oleh RED

Di Dunia Binatang, jubah Lin Feng berkibar tertiup angin di puncak gunung. Dia menatap ke kejauhan dan melihat seorang pendeta Tao. Dia tersenyum tipis.

"Anak kecil, lumayan. Aku bahkan tidak bisa melihat seberapa kuat dirimu lagi. Pantas. Aku membesarkanmu, "kata Yan Di, menatap Lin Feng dengan gembira. Selain lelaki tua dari Dunia Binatang, Yan Di adalah satu-satunya orang yang tahu Lin Feng adalah Orang Terlarang. Meskipun dia penasaran dan tidak mengerti apa artinya, dia tidak terlalu memikirkannya.

"Teman lama, serendah sebelumnya, begitu," Lin Feng tersenyum. Dia mengangguk pada Yan Di dan Fu Hei. Dia juga melihat-lihat sekelompok orang di belakang Yan Di. Meskipun tidak banyak orang, mereka semua sangat tua, dan mereka semua telah mempelajari Kitab Suci Kelahiran Kembali; mereka sangat kuat.

Yan Di memandang Lin Feng dan berkata, "Kamu menyuruhku kembali untuk berperang melawan Istana Bulan; tahukah Anda siapa yang mendukung Istana Bulan? "

"Apakah cerita tentang Kaisar Agung Tiga Kehidupan itu benar?" Lin Feng bertanya. Saat itu, di Xue Yue, Lin Feng telah membaca kata: Dewi, Makam Permaisuri Xi. Yan Di mengatakan dia telah merampoknya dan bahwa dia kemudian dikejar, tetapi dia belum mengungkapkan semuanya, Lin Feng tahu.

Tentu saja, Yan Di dulunya adalah pangeran dari Klan Suci Evolusi Surgawi, dan saat itu Kaisar Tiga Kehidupan telah menghancurkan Klan Suci Evolusi Surgawi. Hubungan mereka rumit.

"Three-Lives Emperor mencintainya, itu benar," kata Yan Di mengangguk. Misteri pertama terpecahkan: dia mencintainya …

"Seberapa kuat Kaisar Agung Tiga Kehidupan?" tanya Lin Feng.

"Tidak ada yang bisa lebih kuat di dunia ini," kata Yan Di dengan tenang. Jantung Lin Feng mulai berdebar kencang. The Three Lives Great Emperor begitu menakutkan?

"Saya melihat. Jadi mengapa Permaisuri Xi meninggal saat itu, ketika Istana Bulan dihancurkan? " tanya Lin Feng.

"Karena Permaisuri Xi membenci Kaisar Tiga Kehidupan," jawab Yan Di, "Dia tidak akan pernah meminta bantuannya. Dia berharap suatu hari nanti dia akan melampauinya dan membunuhnya. "

Jantung Lin Feng berdebar kencang. Sungguh cerita yang luar biasa! Tapi Lin Feng tidak terlalu peduli. Dia hanya tahu bahwa Istana Bulan harus dihancurkan.

"Jadi, jika Three-Lives Emperor tidak muncul, Istana Bulan akan dihancurkan," kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. "Aku juga menyuruhmu datang untuk meminta sesuatu."

"Sudah siap," kata Yan Di, memberikan jimat giok kepada Lin Feng. Lin Feng menaruh kesadaran salehnya di dalam dan melirik Yan Di. Orang ini mengerti Lin Feng; jimat berisi Kitab Suci Rebirth. Dia sudah tahu Lin Feng ingin memintanya untuk mereka.

"Sobat, terima kasih banyak!" tersenyum Lin Feng. Meskipun Yan Di terkadang menyebalkan, dia sangat murah hati; Kitab Suci Kelahiran Kembali sangat berharga bagi Lin Feng.

"Kapan kamu siap menyerang?" tanya Yan Di.

"Karena kita semua sudah siap, besok. Istana Bulan harus dihancurkan, "kata Lin Feng dengan tenang. Dia menatap ke kejauhan.

Xin Ye mungkin berada di Istana Bulan. Dia bertanya-tanya apa yang harus dilakukan dengan Permaisuri Xi.

Yan Di mengangguk. Suatu hari berlalu dengan cepat…

—————-

Kota Kuno Langit Luas tampak damai dan tenang seperti biasanya. Tidak ada yang terjadi. Namun, seratus li dari Danau Bulan Es, sekelompok orang yang mengenakan jubah hitam muncul. Semua orang itu mengenakan pakaian gelap dan tidak ada yang bisa melihat wajah mereka. Mereka tampak misterius, Qi mereka mirip binatang dan kuat.

Mereka sedang menunggu.

Pada saat yang sama, di paviliun di atas Danau Ice-Moon, banyak perempuan muda menari dan laki-laki muda menonton mereka. Bahkan wanita yang bukan dari Istana Bulan terlihat cantik. Semua pria di sana menatap wanita-wanita itu. Mereka semua luar biasa dan menarik.

"Kenapa ada begitu banyak orang hari ini?" tanya seseorang naik perahu.

"Beberapa wanita surgawi dari Istana Bulan akan datang, jadi selalu ada lebih banyak pria saat mereka muncul."

"Yang mana?"

"Beberapa. Kami beruntung bisa melihat mereka, "Penonton terlihat tidak sabar. Wanita surgawi dari Istana Bulan sangat terkenal karena kecantikan mereka.

Kerumunan tidak memperhatikan bahwa seorang pria muda telah datang, menatap danau. Di paviliun, para wanita cantik masih menari. Saat itu, ketika dia di sini, para dewa telah meninggalkannya. Dia untuk sementara kehilangan harapan.

Namun, dia telah bangkit kembali dan terus bertarung. Sekarang, dia telah banyak berubah… bertahun-tahun telah berlalu.

Dia ingat itu, tapi dia tidak merasa sedih sama sekali. Dia hanya tenang dan tenang.

Ketika dia melihat seseorang keluar dari paviliun, dia menggigil. Dia tidak pernah lupa.

Malam yang penuh gairah, pasangan selama seratus hari, kenangan yang begitu indah. Bahkan jika Lin Feng telah melalui banyak hal dalam hidup, dia tidak bisa melupakannya.

Yi Ren Lei bahkan lebih cantik dari sebelumnya. Qi-nya samar-samar terlihat. Dia tersenyum penuh arti. Dia mempesona, bahkan di tengah-tengah semua wanita yang sangat cantik, seperti seorang dewi.

Permaisuri Xi menatap ke kejauhan dan bertanya, "Apakah dia di sini?"

Pada saat yang sama, Duan Xin Ye berada di kamar barunya, dan jantungnya berdebar-debar. Dia merasakan sesuatu, dan Permaisuri Xi tidak ingin dia keluar.

Permaisuri Xi keluar.

Di luar, suasananya semarak. Namun, beberapa orang mengangkat kepala dan menatap ke kejauhan.

"Sungguh indah, siapa itu?"

"Permaisuri Xi, pemimpin Istana Bulan!"

"Permaisuri Xi keluar, dan dengan begitu banyak wanita cantik di belakangnya juga!" Semua orang melihat mereka. Permaisuri Xi berjalan perlahan, dan tiba di depan paviliun tempat Yi Ren Lei dan yang lainnya berada. Dia mempelajari tepi danau, mencari seseorang.

Akhirnya, dia memperhatikan Lin Feng.

Mata Lin Feng berbinar. Permaisuri Xi bisa mengenalinya?

Sebenarnya, itu instingnya.

Permaisuri Xi memandang Lin Feng dan dia juga menatapnya dengan tenang. Dia tidak bisa melihat seberapa kuat dia …

"Kamu kembali," kata Permaisuri Xi tiba-tiba. Semua orang berbalik dan memandang Lin Feng. Siapa orang ini? Anehnya, Permaisuri Xi keluar secara pribadi untuk menemuinya.

"Aku kembali," Lin Feng mengangguk. Dia memang mengenalinya.

"Saat itu, aku bisa saja membunuhmu, tapi aku tidak cukup kejam," desah Permaisuri Xi. Dia tidak tahu mengapa dia tidak pernah membunuhnya.

Lin Feng tahu dia benar, tapi dia berkata, "Kamu melewatkan kesempatanmu. Sekarang, Anda tidak akan pernah memiliki kesempatan lagi. "

"Apakah begitu?" tanya Permaisuri Xi. Tingkat kultivasinya tersembunyi. Dia tidak tahu seberapa kuat dia. Dalam dua puluh tahun, bisakah Lin Feng menjadi cukup kuat untuk bersaing dengannya?

Di belakang Permaisuri Xi, jantung Yi Ren Lei berdebar kencang. Betapa akrabnya suara itu, jantungnya mulai berdebar kencang. Apakah itu dia…?

"Anda telah menjadi sangat percaya diri sejak Anda selesai pertama di Pertemuan Benua Sembilan Awan," kata Permaisuri Xi dengan tenang. Hati orang-orang semakin berdebar kencang.

Pertama di Pertemuan Benua Sembilan Awan?!?!

Sepuluh tahun sebelumnya, di tiga teratas dari Pertemuan Benua Sembilan Awan, dua pembudidaya berasal dari Wilayah Malam Gelap, satu bahkan dari Kota Kuno Langit Luas, dan yang lainnya telah memukau Kota Kuno Langit Luas di beberapa titik dalam hidupnya.

Salah satunya telah ditinggalkan oleh para dewa saat itu di tepi danau. Dia belum dibersihkan oleh energi kosmik bumi dan langit. Ada banyak legenda tentang dia, bahkan anak-anak pun bisa menceritakannya.

Apakah dia kembali? Apakah itu dia?

Semua orang memandang Lin Feng dengan cara yang berbeda. Orang itu adalah Lin Feng?

Jantung Yi Ren Lei semakin berdebar kencang. Itu Lin Feng?

Lin Feng tidak mengakui siapa dia, tapi dia juga tidak menyangkalnya. Dia hanya menatap Permaisuri Xi dengan tenang dan berkata, "Saya datang untuk menghancurkan Istana Bulan hari ini."

"Hancurkan Istana Bulan? Betapa berani! " gumam kerumunan. Bahkan jika dia adalah Lin Feng, itu terlalu sombong! Istana Bulan sangat kuat, mereka lebih kuat dari Klan Suci Kuno!

Mata Permaisuri Xi berbinar. Hancurkan Istana Bulan? "Apa yang membuatmu begitu percaya diri?" tanyanya acuh tak acuh.