Peerless Martial God – Chapter 2279

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2279

Chapter 2279: Memahami Serangan

Diedit oleh RED

Perspektif dan pendapat orang berbeda. Ayah Jing tahu bahwa dunia kultivasi itu kompleks dan kejam. Oleh karena itu, dia berharap suami Jing akan menjadi sangat kuat dan dapat melindunginya, sehingga dia dapat melakukan apa yang diinginkannya.

Ibu Jing ingin putrinya jatuh cinta dengan suami mereka. Dia tidak menyukai aliansi pernikahan dan hal-hal semacam itu, dia menganggapnya tidak bermoral. Dia tahu bahwa seorang wanita bisa bersedih sepanjang hidupnya jika dia tidak bersama pria yang tepat, jadi dia berharap putrinya akan mencintai suami mereka.

Tak satu pun dari mereka salah.

Namun, Jing dan Qing Feng mirip dengan ibu mereka. Wanita dan pria berpikir secara berbeda.

—————

Lin Feng tidak pergi. Periode dua puluh tahun hampir berakhir. Jika Shi Jue Lao Xian datang, dia akan memberitahunya bahwa dia harus menunggu di Void Phoenix Clan.

Lin Feng berada di dunia rohnya, duduk bersila. Dia sedang mempelajari bumi dan langit. Dia punya ide baru. Di kejauhan, area emas muncul di udara. Itu tampak seperti sangkar yang mempesona.

Lautan muncul, dan ombak bergulung. Lin Feng sekarang bisa membuat semua idenya menjadi kenyataan.

Lin Feng membuka matanya dan melihat apa yang telah dia lakukan.

Kembali ke Awan Ungu, dia sudah lama bermimpi. Dia telah mempelajari kehidupan, dia telah mempelajari buku-buku yang dia pinjam di Kuil Keberuntungan, dan dia telah banyak mengamati orang. Dia telah memutuskan untuk menyebut tingkat kultivasinya sebagai Tingkat Dewa. Itu karena dia mengendalikan segala macam kekuatan. Di dunia rohnya, dia seperti makhluk gaib. Dia bisa melakukan apapun yang dia inginkan.

Namun, dia baru saja mulai di Tingkat Dewa. Dia bertanya-tanya apa yang harus dilakukan untuk meningkatkan jalur kultivasi.

Lin Feng menyadari bahwa dia tidak bisa lagi berlatih kultivasi seperti orang biasa. Dia tidak perlu mempelajari tulisan suci Kuno; dia perlu memahami kehidupan, memahami dunia, memahami kekuatan, dan memahami dirinya sendiri. Dia menciptakan kultivasinya, kultivasinya sendiri, levelnya sendiri.

Itu sangat penting. Dia harus berpikir dengan hati-hati.

Lin Feng mengulurkan tangannya dan sejumlah besar energi kosmik terkondensasi dan berubah menjadi angin angkasa kosong yang kuat. Lin Feng melepaskan Roh Suci, yang memasuki angin, lalu melepaskan kekuatan Kuno. Dia seperti dewa yang bisa menciptakan apa saja.

Dia melambaikan tangannya, dan kekuatan ruang kosong berderak. Detak jantungnya bertambah cepat. Dunianya bisa hancur, itu tidak bisa dihancurkan. Namun, saat dia menjadi lebih kuat, begitu pula dunianya!

"Saya tidak cukup kuat." Lin Feng yang merenung. Kekuatannya kacau, dan meskipun dia kuat, dia masih perlu membuat energinya menyatu menjadi lebih baik. Dia perlu fokus. Dia perlu memperhatikan detailnya!

Saya memiliki kendali, langkah selanjutnya adalah penciptaan. Itu adalah bagian dari level Ketuhanku, pikir Lin Feng. Sekarang, mungkin sudah waktunya untuk menciptakan jenis kekuatan khusus yang sempurna untuk serangannya.

"Serangan pedang sangat kuat, energi kosmik emas tajam, energi ruang kosong membuatku lebih cepat, angin kencang dan meningkatkan kecepatanku, Pedang Roh Kudus dapat membantuku meningkatkan serangan pedangku, serangan gelombang suara dapat memengaruhi jiwa orang. Jika aku menambahkan kekuatan Sembilan Dunia Bawah ke dalam Roh Suci dan kekuatan kutukan, seranganku bahkan lebih menakutkan. Dengan Sembilan Kata dari mantraku, maka itu menjadi lebih baik. Dengan senjata Qi, serangan saya bahkan lebih eksplosif, "gumamnya.

Kekuatan semacam itu sempurna untuk serangan. Dia bisa membuat serangan pedang dewa dengan kekuatan itu.

Penting untuk memperhatikan sifat energi kosmik; yang lebih kuat dan yang lebih lemah, dan Anda mendapatkan nilai rata-rata. Jika mereka antagonis, maka mereka bahkan kurang efektif.

Lin Feng menutup matanya dan mulai menggunakan kekuatan Kitab Suci Evolusi Surgawi. Dalam benaknya, segalanya berubah setiap detik. Semuanya menjadi lebih baik.

Lin Feng membentak membuka matanya dan kekuatannya melonjak. Cahaya yang menakutkan melesat di langit dan menghancurkan kekuatan ruang kosong.

Lin Feng mengerutkan kening dan menggelengkan kepalanya. "Nah, begitu energi muncul dari tubuhku, mereka menyatu dengan sempurna, tapi masih ada masalah."

Untuk melakukan serangan yang kuat, dia harus menyerang dengan cepat. Dia perlu memadatkan sebanyak mungkin jenis kekuatan secepat mungkin, dia membutuhkan kekuatan yang paling eksplosif.

Oleh karena itu, Lin Feng menutup matanya, mengembangkan kekuatannya, membuka matanya lagi, menyerang, dan melanjutkan proses berulang-ulang itu berulang kali.

Dia melakukan itu selama tiga hari. Setelah tiga hari, Lin Feng menghadapi lampu pedang, bersinar seolah-olah tidak akan pernah bubar. Mereka bisa menghancurkan pembudidaya lapisan Huang Qi dalam hitungan milidetik.

Mata Lin Feng berbinar. Akhirnya, dia pindah. Dia melepaskan kekuatan yang menakjubkan, cahaya keemasan yang menyilaukan melintas di langit, dan jejak pedang raksasa muncul. Udara menjerit, dan dentuman sonik bergema untuk beberapa saat.

"Pedang itu adalah pedang yang saleh. Saya mengontrolnya dengan sempurna. Itu kuat, itu Pedang Penguasa! " bisik Lin Feng. Itu adalah serangan pedang pertama yang dia ciptakan.

Pedang semacam itu, pada tingkat kultivasinya, adalah serangan terbaik yang bisa dia ciptakan. Itu juga lebih baik daripada pertahanan mana pun yang bisa dia ciptakan. Dia bisa membantai musuh dengan serangan seperti itu!

"Itu serangan Pedang Penguasa ku. Di masa depan, saya bisa mempelajari jenis kekuatan lain, dan saya bisa menciptakan serangan yang murni namun eksplosif. Saya tidak akan hanya menggunakan serangan murni di masa depan, mungkin saya akan bisa mencampur semua jenis kekuatan, seperti serangan kekuatan penindasan berdasarkan Teknik Suci Kuno. Aku akan mampu menindas siapapun seperti itu. Aku juga bisa menambahkan jenis kekuatan baru pada serangan itu! "

Periode dua puluh tahun hampir berakhir, dia membutuhkan beberapa kartu truf. Huo Xing Zi adalah Kaisar Langit, tapi dia sudah sangat kuat. Pertarungan yang mereka lakukan sederhana, Huo Xing Zi tidak menggunakan kekuatan penuhnya. Meskipun Huo Xing Zi sama sekali tidak menjadi ancaman bagi Lin Feng, tujuan akhir Lin Feng bukanlah seseorang seperti Huo Xing Zi. Dia harus bertarung melawan orang-orang yang jauh lebih kuat dari Huo Xing Zi di masa depan!

"Jika saya menggunakan kekuatan penindas, saya juga perlu menggunakan kekuatan iblis dalam serangan saya. Kekuatan iblis sangat menindas. Kekuatan bumi memang berat, tapi itu tidak cukup menindas, kecuali jika saya menambahkan kekuatan kematian, maka saya akan bisa membunuh lawan saya dengan cepat! " katanya pada dirinya sendiri. Menindas, agresif, cepat, itulah kualitas penting untuk serangan.

Dengan Death Dao-nya yang telah mencapai level maksimum, Sembilan Kata mantranya, dan mengutuk kekuatan untuk menyerang jiwa orang, dia akan dapat menghancurkan lawan-lawannya dengan cepat dan keras!

Lin Feng terus belajar, tetap fokus. Itulah mengapa dia menjadi begitu kuat, itulah mengapa dia berbakat. Dia fokus. Dia berkonsentrasi. Banyak orang terlalu teralihkan!

Dia terus belajar dan berpikir selama beberapa hari dan malam sampai dia membuat serangannya sempurna.

Lin Feng tidak tahu bahwa Qing Feng dan Jing sedang menatapnya di luar, mata indah mereka berbinar.

"Dia tidak menatap apa-apa selama tujuh hari?" bisik Jing, tidak bisa berkata-kata. Dia belum kembali ke akal sehatnya.

"Iya." Qing Feng mengangguk, matanya lebar.

"Bajingan itu!" kata Jing. Dia memandang Qing Feng dan berkata, "Apakah kamu pernah berhubungan seks?"

Mata Qing Feng berbinar, "Kita bahkan tidak pernah berbicara sebanyak itu, bagaimana bisa terjadi sesuatu di antara kita?"

Bajingan! kata Jing dengan dingin. Dia ingin menampar Lin Feng, "Saat dia bangun, aku akan menamparnya."

Lin Feng kembali ke akal sehatnya dan mendengar itu. Dia berbisik, "Apakah kamu yakin ingin menamparku?"

Dia membuka matanya dan tertawa, tersenyum lebar, tapi Jing merasa sedingin es. Dia hampir lupa bahwa pria ini sudah terlalu kuat!