Peerless Martial God – Chapter 2283

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2283

Chapter 2283: Aku Ingin Kesenangan!

Diedit oleh RED

Lin Feng mengambil langkah ke depan, salju berderak di bawah kakinya. Binatang buas mengelilinginya dan udara bersenandung saat Qi binatang mengelilingi Lin Feng.

"Tuan Shi Jue, saya membawa Lin Feng tentang perjanjian dengan Klan Salju," kata suara samar-samar di langit. Siluet memadat di atas wilayah bersalju. Kemudian, sebotol anggur muncul, tetapi alkoholnya membeku. "Dingin sekali di sini…"

Anggota Klan Salju memandang Shi Jue Lao Xian dengan dingin. Mereka merasa dia sangat kuat.

"Kenapa dia tidak ada di sini?" Shi Jue bertanya pada Xue Ao.

Panggil Saint Jue! kata Xue Ao. Kemudian, dia melihat ke arah Shi Jue Lao Xian dan berkata, "Kamu membawanya ke sini, itu mengesankan. Tapi dia hanya akan mempermalukan dirinya sendiri. "

"Apakah begitu? Jangan terburu-buru. Tunggu dia dan kita akan lihat, "senyum Shi Jue Lao Xian dengan mudah.

Xue Ao tersenyum dingin. "Baiklah, saya tidak akan terburu-buru, bahkan jika saya tidak sabar untuk melumpuhkan kultivasinya. Nenek menyuruhku untuk mengampuni nyawanya karena Zhe Tian. Aku tidak akan membunuhnya. "

Lin Feng tetap diam. Dia tidak perlu mengatakan apapun. Satu-satunya hal yang penting adalah pertarungan.

"Kita akan lihat apakah dia pantas bertarung melawan seorang jenius dari Klan Salju terlebih dahulu. Bagaimana dia bisa bersaing dengan seseorang yang memiliki tubuh tipe raja? " kata seseorang perlahan turun dari langit. Dia menatap Lin Feng dengan dingin, Qi-nya mirip dengan Qi Xue Ao. Dia tampak lebih jahat, dengan gigi yang sangat tajam.

Dia menghilang seketika dan muncul kembali di depan Lin Feng.

Dia meraung penuh semangat. Lin Feng melihat mulut raksasa terbuka di depannya. Dia merasa sedikit tertekan. Pada saat yang sama, cakar yang menakutkan menebas ke arahnya.

Lin Feng mengerutkan kening. Dia mengangkat tangannya dan meletakkannya di depan dadanya. Para pembudidaya yang kuat dari Klan Salju mengawasinya dengan dingin. Mereka sudah bisa membayangkan mayat Lin Feng yang terkoyak tergeletak di salju.

"Hee, hee …" binatang itu tertawa, para pembudidaya yang kuat dari Klan Salju terkejut. Mereka melihat binatang raksasa itu menggigit lengan Lin Feng, mereka mengira binatang itu akan berhasil memakan Lin Feng dalam satu gigitan. Namun, Lin Feng telah menggunakan lengannya untuk memblokir serangan itu, dan binatang itu berhenti bergerak.

Giginya tidak bisa menembus lengan Lin Feng. Giginya sangat tajam, tapi lengan Lin Feng sekeras berlian!

"Apakah itu menyenangkan?" Lin Feng bertanya pada binatang raksasa itu. Dia tampak tenang, meskipun dia menghadapi binatang buas yang menakutkan.

Binatang buas itu memandang Lin Feng dengan dingin. Kepalanya sebesar tubuh Lin Feng.

Dia melepaskan lengan Lin Feng dan menggigit kepalanya. Raungannya membuat seluruh area bergetar. Dia tidak mengira Lin Feng akan memblokir serangan pertamanya hanya dengan lengannya …

Sebuah benturan tajam terdengar, dan kerumunan itu melihat tubuh raksasa itu ditampar dan dihancurkan. Sepertinya Lin Feng telah mencubit serangga besar.

Binatang itu melolong dengan marah. Namun, binatang buas di sekitar tidak memandang Lin Feng dengan cara yang menghina.

Xue Ao tersenyum lebar. "Menarik. Anda adalah Kaisar Surgawi. Sangat menyenangkan bersaing dengan orang-orang seperti itu. "

Hanya dalam dua puluh tahun, Lin Feng, awalnya seorang kultivator lapisan Huang Qi, telah menjadi Kaisar Langit. Itu langka, dia benar-benar jenius. Xue Ao sangat terkejut. Dia tidak sabar untuk melawan Lin Feng sekarang. Awalnya, dia mengira pertempuran akan membosankan.

Ketika Lin Feng melihat Xue Ao secara luas, dia menjawab dengan ringan, "Ini akan menyenangkan, memang."

Xue Shen Feng muncul di belakang Xue Ao. Dia melirik Lin Feng dengan dingin. Lin Feng telah menjadi Kaisar Surgawi? Bagaimana mungkin? Dia tahu bahwa dua puluh tahun sebelumnya, selama Pertemuan Benua Sembilan Awan, Lin Feng hanyalah seorang kaisar!

Di kejauhan, kepingan salju beterbangan, dan suhu terus turun. Kepingan salju mengental dan siluet muncul. Itu adalah Saint Jue!

Dia memandang Shi Jue Lao Xian dan tersenyum, "Saya tidak berpikir Anda benar-benar akan membawanya ke sini."

"Kami setuju, jadi kami harus melakukannya," jawab Shi Jue Lao Xian, meneguk. Napasnya berbau alkohol.

"Anda terdengar sangat percaya diri," kata Saint Jue acuh tak acuh, sambil melihat ke arah Lin Feng. "Dia menjadi Kaisar Langit dalam dua puluh tahun, itu langka. Tidak heran Anda percaya diri dua puluh tahun yang lalu. Anda mengerti betapa berbakatnya dia. Dia berkembang dengan cepat. "

Kemudian, dia melihat ke arah Xue Ao dan berkata, "Xue Ao, dia hampir memiliki tingkat kultivasi yang sama denganmu. Jangan sampai kami kehilangan muka. "

"Jangan khawatir, kakek," kata Xue Ao dingin. Dia melangkah ke depan, jejak kaki muncul di salju di belakangnya.

Di kejauhan, wanita tua itu melihat ke sana, "Saint Jue ada di sini. Pergi dan lihat. "

"Aku baru saja mendengar bahwa dia sudah menjadi Kaisar Langit. Ayah Zhe Tian benar-benar berbakat, orang seperti itu jarang terjadi, "kata wanita tua itu dengan acuh tak acuh. "Lin Feng, aku pernah mendengar nama itu di suatu tempat."

"Nenek, pemenang dari Pertemuan Benua Sembilan Awan disebut juga Lin Feng," kata seseorang di sebelahnya.

"Oh benar! Saya tidak ingat nama mereka. Saya baru saja melihat beberapa pertempuran. Tidak heran namanya terdengar familiar. " bisik wanita tua itu. Kemudian, dia mengerutkan kening, "Tapi itu tidak mungkin orang yang sama, kan?"

Orang di sebelahnya mengerutkan kening, dan setelah beberapa menit wanita tua itu buru-buru berkata, "Ayo pergi dan lihat."

Dia menghilang dari sana dengan cepat.

Pada saat yang sama, Xue Jing Xiao sudah berada di dalam wilayah Klan Salju. Ketika dia tiba dan melihat semua orang berkumpul di tempat yang sama, dia terkejut dan bergumam, "Apa yang terjadi?"

"Jing Xiao, apa yang terjadi disini? Ini hidup, "kata Di Chan sambil tersenyum. Mereka berdua terus bergerak maju.

Xue Jing Xiao berkata, "Saint Jue!"

"Jing Xiao?" Saint Jue tampak terkejut. Dia mendarat di depan Jing Xiao dan tersenyum, "Kamu kembali juga?"

Saint Jue, apa yang terjadi di sini? tanya Xue Jing Xiao ketika dia melihat Lin Feng. Dia juga melirik Xue Ao. Tiba-tiba, dia mengerutkan kening dan bergumam, "Itu dia!"

Xue Jing Xiao dan Zhe Tian telah menyaksikan pertempuran Pertemuan Benua Sembilan Awan bersama-sama. Dia mengingat Lin Feng dengan sempurna. Dia kagum dengan penampilannya.

"Kesepakatan yang dibuat dua puluh tahun lalu," jawab Saint Jue.

"Eh?" Xue Jing Xiao mengerutkan kening. Meskipun dia tidak tahu banyak tentang perjanjian itu, dia telah mendengarnya. Tapi kesepakatan itu antara Klan Salju dan dua orang lainnya: Shi Jue Lao Xian dan suami Meng Qing, ayah Zhe Tian.

Apakah ayah Lin Feng Zhe Tian?

"Apakah Zhe Tian mengenalinya saat itu?" bisik Xue Jing Xiao.

Saint Jue menatapnya dengan aneh dan bertanya, "Jing Xiao, apakah kamu mengatakan sesuatu?"

Angin kencang bertiup lewat. Wanita tua itu juga datang. Ketika dia melihat Lin Feng, dia tercengang. Itu adalah pria yang dia lihat dalam ingatan beberapa orang.

Kenapa kamu ?, pikir wanita tua itu. Dia tercengang. Orang yang Saint Jue buat kesepakatan di dunia bawah dengannya adalah dia? Pemuda itu telah selesai pertama di Pertemuan Benua Sembilan Awan! Dia bahkan anggota Kuil Keberuntungan. Dia benar-benar peduli dengan Meng Qing!

Pemuda itu bukan hanya seseorang yang telah dipermalukan di dunia bawah, dia juga memiliki status sosial, dia adalah murid inti di Kuil Keberuntungan!

Saint Jue tidak mengerti dan mengerutkan kening. "Kamu…?"

"Ha ha!" Shi Jue Lao Xian tertawa terbahak-bahak saat melihat wajah orang-orang. Dia mengangkat labu dan meneguk minuman kerasnya dan berkata, "Wajahmu sangat lucu. Saya berharap mereka akan menjadi lebih lucu setelahnya. "

"Saint Jue, itu Lin Feng! Dia selesai pertama di Pertemuan Benua Sembilan Awan! Dia adalah murid Kuil Keberuntungan sekarang! " kata wanita tua itu. Wajah Saint Jue menegang karena takjub.

Xue Ao juga tercengang. Namun, itulah yang dia inginkan. Itu akan menyenangkan!