Peerless Martial God – Chapter 2285

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2285

Chapter 2285: Tidak Bisa Menahan Satu Serangan!

Diedit oleh RED

Angin kencang bertiup. Orang-orang mengelilingi Lin Feng. Orang-orang dari Klan Ao tidak tahan lagi, mereka melepaskan Qi untuk mengelilingi Lin Feng. Mereka tampak geram.

Lin Feng hanya menatap mereka dengan dingin. Xue Ao merasakan sensasi gunung yang beratnya jutaan jin membebani tubuhnya.

Xue Ao meraung marah. Dia berubah menjadi mastiff raksasa, mencoba menyerang, dan kekuatannya menembus tubuh Lin Feng. Dia ingin melakukan serangan balik-

Masih menggonggong? teriak Lin Feng dengan marah. Dia menatap mata raksasa Xue Ao. Ada ledakan lain, kawah muncul di sekitar mereka, kepingan salju terbang ke segala arah.

Xue Ao merangkak di tanah, darah menetes darinya. Ototnya terus bergerak-gerak.

"Kurang ajar!" teriak anggota Klan Salju.

"Kesal!" kata Lin Feng dengan dingin. Qi meluncur dan menyapu mereka. Dia menatap mata Xue Ao lagi. Dua puluh tahun yang lalu, Xue Ao menganggap dirinya tidak tertandingi di dunia, dia pikir dia begitu mengesankan dan menakjubkan, dia mengira dia bisa membunuh Lin Feng secara instan jika dia mau.

Sekarang, dua puluh tahun kemudian, segalanya telah berubah. Perubahan terkadang bisa sangat misterius…

"Apa? Apakah Anda lupa apa yang dikatakan Orang Suci dari Klan Salju? " kata Shi Jue Lao Xian dengan acuh tak acuh. Anggota Klan Ao semuanya memasang wajah panjang. Saint Jue dan Lin Feng telah menyetujui pertempuran sampai mati! Tapi tidak ada yang mengira Lin Feng bisa membunuh Xue Ao…

Meskipun Lin Feng menempati peringkat pertama di Pertemuan Benua Sembilan Awan, saat itu, dia hanya seorang kaisar. Saat itu, Xue Ao sudah berada di atas lapisan Di Qi!

Mereka tidak pernah berpikir bahwa Xue Ao bisa terlihat begitu lemah di depan Lin Feng, atau bahwa dia tidak dapat menahan satu serangan pun, atau bahwa Lin Feng bahkan akan berdiri di atasnya.

Saint Jue, wanita tua itu, mereka semua memasang wajah panjang. Karena sesuatu yang telah mereka sepakati dua puluh tahun sebelumnya, kehilangan seorang kultivator yang memiliki tubuh tipe raja akan menjadi tragis!

"Lin Feng, meskipun kesepakatan itu lebih penting, mohon belas kasihan. Itu akan baik untuk Klan Salju dan kamu, "kata Saint Jue. Dia menyesali apa yang baru saja dia katakan. Kuil Keberuntungan akan mendukung Lin Feng jika mereka menarik kembali kata-kata mereka …

"Oh? Itu akan baik untukku juga? " kata Lin Feng dengan mengejek.

"Pikirkan tentang itu. Ini belum berakhir, kami tidak hanya memiliki satu kultivator dengan tubuh tipe raja, "kata Saint Jue dengan acuh tak acuh. Pada saat itu, dia terdengar tegas … atau setidaknya, dia mencoba terdengar tegas untuk mengintimidasi Lin Feng, dia tidak punya pilihan.

"Lepaskan Xue Ao. Ayo bertarung, jika kamu menang melawanku, kamu bisa membawa Meng Qing dan Zhe Tian pergi bersamamu, "kata seseorang di belakang Lin Feng. Dia berbalik dan melihat Xue Jing Xiao, yang tampak siap dan bertekad untuk bertarung. Dia tidak heran Xue Ao kalah.

Shi Jue Lao Xian telah memperingatkan Lin Feng bahwa Klan Salju memiliki pembudidaya yang sangat kuat yang memiliki tubuh tipe raja. Itu mungkin orang itu. Lin Feng bisa merasakan bahwa dia memang sangat kuat.

"Jika aku tidak melepaskannya, apakah Klan Salju akan melanggar kesepakatan kita? Dan jika aku menang melawanmu, mungkin Klan Salju tidak akan membiarkanku membawa mereka pergi bersamaku, "jawab Lin Feng sama tenangnya.

Namun, Xue Jing Xiao masih terlihat tenang saat mendengar Lin Feng, seolah tidak ada yang bisa mempengaruhinya. Dia hanya menggelengkan kepalanya dan berkata, "Lepaskan dia. Saat kita bertarung, jika aku menang melawanmu, aku juga akan berbelas kasihan. "

"Sama di sini, jika aku menang melawanmu, aku akan membiarkanmu hidup," jawab Lin Feng dengan santai juga. "Mengenai Xue Ao, aku akan melepaskannya dan berharap Klan Salju akan jujur ​​dan jujur."

Kemudian, dia melepaskan kekuatan dewa, yang menembus ke dalam tubuh Xue Ao.

"Ah!…" Xue Ao berteriak. Ketika Klan Salju melihat bahwa Xue Ao telah kehilangan kemampuannya untuk bertarung dan hanya terbaring lemas di tanah, mereka mencari di tempat lain. Mereka tidak tahan melihatnya seperti itu, dia memiliki tubuh tipe raja … sungguh memalukan …

Para pembudidaya kuat dari Klan Ao sangat marah, mereka melepaskan Qi mereka, tetapi berhasil menahan diri. Shi Jue Lao Xian telah membawa Lin Feng ke sana, tetapi Lin Feng didukung oleh Kuil Keberuntungan. Mereka tidak bisa berbuat apa-apa. Lin Feng tidak melanggar persetujuan mereka. Bahkan jika dia membunuh Xue Ao, mereka tidak bisa berbuat apa-apa terhadapnya. Kuil tidak akan membiarkan siapa pun membunuh murid inti mereka seperti itu …

"Saat itu, kamu menggonggong dengan keras. Mulai sekarang, kita akan lihat apakah kamu terus menggonggong dengan keras, "kata Lin Feng, masih berdiri di atas tubuh Xue Ao. Xue Ao hampir pingsan. Dia hanya memiliki beberapa benang Qi yang tersisa dan terluka parah. Bahkan Orang Suci tidak bisa membantunya pulih. Yang bisa mereka lakukan hanyalah menghabiskan banyak sumber daya dan meminta bantuan Kuil, atau dia tidak akan bisa pulih, selamanya.

Mereka tidak menyangka bahwa saat itu di Kota Suci Qi Tian mereka kejam. Saat itu, mereka menganggap Lin Feng sebagai hal yang tidak berharga yang bisa mereka bunuh secara instan.

Saint Jue memandang Lin Feng dengan dingin dan berpikir, Lin Feng, kami baik kepada Anda, tetapi Anda menolak untuk melakukan sesuatu dengan benar. Bahkan jika Klan Salju tidak membunuhmu, orang lain bisa membunuhmu.

Di kejauhan, lebih banyak orang muda muncul. Ketika mereka melihat ini, mereka terkejut. Seseorang berteriak, "Saudara Jing Xiao, apa yang terjadi di Klan Salju?"

Dua orang lagi tiba. Xue Jing Xiao terkejut, beberapa adalah kenalan dari Kuil Api.

"Tidak ada. Klan Salju memiliki beberapa hal yang harus diselesaikan, "kata Xue Jing Xiao dengan tenang. Pemuda di depan tersenyum dan mengangguk. Kemudian, dia menatap Lin Feng.

"Lin Feng!" Dia tampak geli. Kuil Api dan Klan Salju berbeda. Kuil ingin membunuh sepuluh besar pembudidaya dari Pertemuan Benua Sembilan Awan, dan Kuil Api bertanggung jawab untuk membunuh Lin Feng. Mereka telah menyebarkan beberapa pembudidaya yang kuat untuk mencarinya, dan mereka semua telah melihatnya atau melihat gambar dirinya. Karena itu, ketika mereka melihatnya, mereka mengenalinya.

"Ada sesuatu yang tidak bisa ditemukan bahkan setelah dengan susah payah menghabiskan semua energi dan usaha untuk mencarinya," kata kultivator kuat Kuil Api, tersenyum lebar. Anehnya, mereka telah menemukan Lin Feng di Klan Salju!

Kuil Api telah menghabiskan begitu banyak usaha untuk mencari Lin Feng. Mereka bahkan telah mengirim beberapa Kaisar Suci ke Awan Gelap untuk menemukannya!

Huo Xing Zi juga datang. Pemuda lainnya adalah salah satu rekan muridnya, mereka berdua adalah pemuda yang luar biasa dari Kuil Api. Di Jiang, Xue Jing Xiao, dan Huo Xing Zi berasal dari generasi yang sama. Meskipun Xue Jing Xiao bukan anggota di Kuil mana pun, dia sangat berbakat, dan setengah tahun sebelumnya, dia telah menjadi Kaisar Suci. Dia berusia kurang dari seratus tahun dan sudah menjadi Kaisar Suci, biasanya orang-orang seperti itu hanya muncul di Kuil.

Ketika Lin Feng melihat Huo Xing Zi, dia langsung mengerti siapa orang-orang itu.

Kuil Api ingin membunuhku, aku tidak mengira akan melihat mereka di sini. Aku tidak bisa tinggal di Klan Salju terlalu lama, pikir Lin Feng. Dia berkata kepada Xue Jing Xiao, "Ayo bertarung sekarang."

Dia harus bertarung dengan cepat dan pergi, jika tidak Kuil akan menunggunya di wilayah tersebut.

Sebuah tembakan Qi yang menakutkan ditembakkan ke arah Lin Feng. Lapisan es di tubuh Lin Feng langsung mencair. Huo Xing Zi mengangkat tangan kirinya; dia memegang tongkat api yang sangat, sangat panjang yang terus menyemburkan api ke arah Lin Feng. Anggota Klan Salju tidak menghentikannya.

Huo Xing Zi melemparkan dirinya ke arah Lin Feng. Anggota Klan Salju tidak terlalu memikirkan Huo Xing Zi, jadi mereka tidak memperingatkannya. Xue Ao baru saja mengalami kekalahan telak melawan Lin Feng, dan meskipun Huo Xing Zi juga seorang Kaisar Surgawi, dia jauh lebih lemah dari Xue Ao. Dia tidak bisa melawan Lin Feng. Jika dia telah melihat pertempuran Lin Feng dan Xue Ao, dia tidak akan memulai pertarungan melawannya.

Namun, sekarang sudah terlambat. Lin Feng meraih tongkat api dengan tangan kosong. Wajah Huo Xing Zi sangat lucu.

"Kembali!" teriak pemuda lain dari Kuil Api. Meskipun Huo Xing Zi tidak mau mengakui bahwa dia lebih lemah, dia melepaskan tongkat apinya dan mundur. Sayangnya, dia melihat seseorang bergerak ke arahnya.

Bola api yang menakutkan bergerak menuju Lin Feng. Pada saat yang sama, Huo Xing Zi memadatkan api Orang Suci yang menakutkan di jari-jarinya dan meraih ke arah Lin Feng.

"Kesal!" Lin Feng memadatkan Death Dao di tinjunya, Huo Xing Zi mulai gemetar saat dia merasakan kekuatan kematian yang mengerikan. Sebuah siluet berkedip-kedip, meraih Huo Xing Zi dan membawanya ke tempat lain.

"Pfew …" Huo Xing Zi menarik napas dalam-dalam. Dia masih bisa merasakan kematian Qi di tubuhnya. Betapa berbahayanya … Dia menatap Lin Feng dengan dingin.

"Betapa sembrono," kata Lin Feng dengan tenang. Dia menggulung lengan bajunya dan berbalik.

Huo Xing Zi merasa sangat terhina. Dia adalah seorang jenius dari Kuil Api dan seseorang berani membencinya seperti itu?

Dia tidak tahu bahwa Lin Feng yang dia lawan di Void Phoenix Clan, atau dia akan mengerti bahwa Lin Feng telah berbelas kasihan selama pertempuran pertama mereka. Apa yang akan dia pikirkan jika dia tahu yang sebenarnya ?!