Peerless Martial God – Chapter 2291

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2291

Chapter 2291: Balapan dengan Dewa Kematian

Diedit oleh RED

Sayap muncul di punggung Lin Feng. Dia memadatkan kekuatan dari sepuluh ribu hal ciptaan dan melesat ke depan; setiap kali dia pindah, itu seperti dia melintasi seluruh dunia. Dia sangat cepat!

Para pembudidaya yang kuat dari Klan Salju tidak berani mengejarnya. Namun, anggota Kuil akan menggunakan setiap kesempatan untuk membunuhnya!

Karena itu, Lin Feng tidak berhenti sama sekali. Dia menggunakan mantra penyebaran setiap kali dia mengambil langkah, dan pada saat yang sama dia terus menggunakan jimat satu demi satu. Dia bergerak seperti roket!

Tapi mereka yang mengejarnya juga sangat cepat. Pembudidaya yang kuat dari Kuil Ruang Kosong juga mengendalikan energi ruang kosong, dan setiap kali mereka bergerak, mereka dapat melintasi ruang dan waktu juga. Pada saat yang sama, mereka menggunakan kesadaran saleh mereka untuk melacak Lin Feng sehingga mereka tidak akan kehilangan dia lagi. Jika Lin Feng ingin menggunakan klon lagi, itu tidak akan berhasil. Bahkan mereka yang telah dihentikan Qin Shan terus mengikuti Lin Feng dengan kesadaran saleh mereka. Mereka tahu bahwa keterampilan penyamaran Lin Feng sangat mencengangkan, mereka tidak bisa memberinya kesempatan untuk menghindarinya. Setiap kali dia muncul di tengah-tengah kerumunan, sepertinya dia menghilang.

Lin Feng merasakan tekanan yang luar biasa. Ini masalah waktu, siapa yang lebih cepat: Kuil Keberuntungan atau Kuil lainnya? Namun, Lin Feng benar-benar ketakutan kali ini karena sesaat sebelumnya, Orang Suci telah mengejar Orang Suci Kuil Keberuntungan. Sekarang dia bergerak ke arah itu, dan jika Orang Suci yang mengejar Orang Suci Kuil Keberuntungan berbalik, dia akan menabrak mereka!

"Berputar!" Tiba-tiba, Lin Feng memutuskan untuk berbalik dan tidak mengejar para pembudidaya kuat Kuil Keberuntungan. Dia tidak bisa mengambil risiko menabrak Orang Suci dari Kuil lain, terutama sekarang Qin Shan tidak bersamanya untuk melindunginya sekarang. Jika dia bertemu dengan Orang Suci dari Kuil lainnya, dia akan mati seketika. Dia berbakat, tapi dia masih jauh dari bisa bersaing dengan Orang Suci. Bahkan Orang Suci seperti Qin Shan yang hampir mati di masa lalu dan hidup kembali masih bisa menghancurkan Saint Kaisar secara instan, seperti yang telah dia lakukan beberapa saat sebelumnya. Orang Suci dapat menghancurkannya secara instan, jadi jika dia terus bergerak ke arah Orang Suci Kuil Keberuntungan, tetapi bertemu dengan Orang Suci dari Kuil lain, dia akan mati seketika dan pembudidaya kuat Kuil Keberuntungan akan datang terlambat satu menit.

——

Tentu saja, ketika Lin Feng memutuskan untuk pindah ke arah lain, dia memberi tahu Peramal.

Seperti yang diharapkan Lin Feng, setiap Kuil berusaha bergerak lebih cepat dari yang lain. Diviner telah membuat banyak Orang Suci mengikuti Lin Feng ke Klan Salju kali ini karena dia takut hal seperti itu akan terjadi, tetapi dia tidak benar-benar mengira itu akan terjadi. Sungguh sial kali ini, karena Klan Salju segera menghubungi Kuil Api dan Es dan Embun Beku.

Diviner berada di langit dan dia terbang ke arah Lin Feng. Banyak orang mengangkat kepala mereka ke tanah dan melihat cahaya putih melintas di langit. Mereka tidak bisa melihatnya dengan jelas, itu bergerak terlalu cepat ..

"Dia menuju ke arah Life City!" The Diviner terkejut, dia segera mengeluarkan jimat batu giok.

"Bing Yan, bantu aku menyelamatkan seseorang. Dia menuju posisi Anda. Saya akan berbagi lokasinya dengan Anda, "kata Peramal," Beberapa kultivator kuat dari Kuil lain mengejarnya. Kamu harus cepat. "

——

Banyak pembudidaya yang kuat mengejar Lin Feng.

Mereka agak jauh dari Lin Feng, beberapa orang menyebar ke segala arah untuk mengelilingi daerah itu sehingga Lin Feng tidak akan dapat mengubah arah. Tidak peduli siapa yang datang lebih dulu, Lin Feng dikutuk. Mereka semua akan tiba sebelum pembudidaya kuat Kuil Keberuntungan mungkin bisa.

Itu berpacu dengan waktu. Lin Feng sangat cepat, tetapi karena dia ragu-ragu tentang lintasannya, musuh-musuhnya berhasil mengejar ketinggalan. Mereka tidak dapat benar-benar melihat Lin Feng, dia sangat, sangat jauh, tetapi mereka dapat melacaknya berkat kesadaran saleh mereka.

"Seorang Kaisar Surgawi ternyata sangat cepat! Dia bahkan lebih berbahaya dari Chu Chun Qiu! Kita harus membunuhnya! " kata seorang Kaisar Suci dengan dingin. Mereka harus membunuh Lin Feng. Sekarang, mereka hampir yakin bahwa Lin Feng memiliki Tubuh Terlarang. Dia baru saja menjadi target utama mereka!

Angin kencang mulai bertiup, dan guntur menggelegar. Mereka tercengang, berbalik untuk melihat bola api raksasa. Mereka semua tampak sangat bahagia, Orang Suci dari Kuil Api akhirnya menyusul!

"Dia ada di sana, di kejauhan," kata seorang Kaisar Suci. Mereka telah mengejar Lin Feng untuk waktu yang lama, mereka lelah dan gugup. Sekarang setelah Saint of the Fire Shrine telah tiba, Lin Feng pasti dikutuk!

Bola api itu melesat di langit dengan kecepatan tinggi. Jejak api yang indah dan megah muncul di belakangnya.

"Tidak …" Lin Feng mempercepat. Dia merasakan bahwa Orang Suci dari Kuil Api mengejarnya, dan bahkan merasa lebih tertekan.

"Kematian?"

Lin Feng tampak marah. Matanya dipenuhi dengan kekuatan kematian. Dia telah melalui begitu banyak kesulitan dalam hidup, apakah dia akan mati? Dia hampir mati berkali-kali. Dia telah bermimpi selama bertahun-tahun, sekarang dia yakin dia memiliki Tubuh Terlarang, dia telah mengembangkan level dewa sendiri, dia ditakdirkan untuk menjadi penguasa di Istana Kekaisaran di Benua Sembilan Awan cepat atau lambat … bagaimana bisa dia mati sekarang?

Jika dia meninggal, apa yang akan terjadi dengan dunianya yang kecil, anggota keluarganya, teman-temannya, Meng Qing, Zhe Tian? Semua orang akan sangat sedih…

Tapi Qi di belakangnya semakin dekat dan dekat. Dia mendapat kesan bahwa kematian sedang mengejarnya, dan para pembudidaya kuat dari Kuil Keberuntungan belum tiba.

"Lin Feng, kamu tidak punya tempat untuk melarikan diri!" kata sebuah suara di belakangnya. Lin Feng mulai merasa sangat panas, seolah-olah dia akan terbakar hidup-hidup. Dia semakin putus asa, apakah dia akan mati?

Orang Suci Kuil Api ada di sana.

"Lin Feng, kamu harus bertahan dengan segala cara!" teriak sebuah suara. Lin Feng mengerutkan kening. Akhirnya, dia punya harapan lagi. The Diviner hampir sampai. Dia harus bertahan sedikit lebih lama…

Lin Feng berakselerasi, dia tidak tahu dia mampu bergerak secepat itu. Namun, itu adalah Orang Suci yang mengikutinya. Bahkan jika dia berakselerasi, Saint itu terus mengejarnya perlahan.

Bersiaplah untuk mati! kata Orang Suci. Suara itu terdengar seperti suara iblis di kepalanya, dia ingin membuat Lin Feng merasa putus asa dan berhenti berlari. Tapi Lin Feng bertekad, dia tidak bisa mati, tidak sekarang …

Pembudidaya seperti itu masih sangat cepat.

Tiga detik dan aku akan menghancurkannya !, pikir Orang Suci Kuil Api. Tiga detik sudah cukup, Diviner tidak akan datang dalam tiga detik.

Lin Feng mendapat kesan bahwa dewa kematian akan menangkapnya.

Satu detik berlalu, jarak di antara mereka menurun lagi. Lin Feng menatap ke kejauhan, dia melihat cahaya yang menyilaukan terjalin. Lampu tampak hidup…

Dua detik berlalu, Orang Suci Kuil Api sudah menganggap Lin Feng mati. Dia mulai tersenyum dingin saat dia memadatkan api di tangannya lagi.

Tiga detik akhirnya berlalu, Orang Suci Kuil Api berkata, "Hancurkan!"

Lin Feng merasakan bola api yang menakutkan menembak ke arahnya!

Pada saat yang tepat, Lin Feng memanggil ilusi Kota Keberuntungan untuk memblokir serangan itu.

"Istirahat!" teriak pembudidaya Kuil Api. Ilusi Kota Keberuntungan meledak, bola api terus bergerak menuju Lin Feng.

"Kesal!" teriak Lin Feng, mengeluarkan Kuali Sepuluh Ribu Evolusi. Lampu penyebaran menyala. Kuali Sepuluh Ribu Evolusi tampak seperti kuali paling berharga, melindungi Lin Feng dari kematian.

Api mencoba menembus kuali. Orang Suci Kuil Api semakin dekat. Dia mengulurkan tangannya, mencoba menangkap Lin Feng.

Lin Feng merasakan kekuatan yang menakutkan di sekitarnya. Namun, pada saat itu, itu pecah.

"Ini sudah berakhir!" kata pembudidaya Kuil Api, bola api lain muncul dari jarinya dan menembak ke arah Lin Feng. Lin Feng mulai terbakar lagi.

"Tidak! …" teriak Lin Feng dengan marah. Api itu merusak hidupnya. Dia melepaskan kekuatan hidup sebanyak yang dia bisa.

Pada saat itu, lampu hijau yang menyilaukan mengelilinginya. Orang Suci Kuil Api bergerak mendekat, hendak menangkap Lin Feng, tetapi dia melihat lampu hijau yang samar-samar terlihat dan Lin Feng menghilang.

Pada saat yang sama, peramal tiba dan memandang Lin Feng, yang wajahnya sangat pucat. Dia memelototi kultivator kuat Kuil Api, matanya dipenuhi dengan pembunuhan.