Peerless Martial God – Chapter 2299

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2299

Chapter 2299: Mabuk dan Sadar

Diedit oleh RED

Apakah Lin Feng akan kembali?

Lin Feng jelas akan kembali. Dia sudah menghubungi semua temannya, bagaimana mungkin dia tidak kembali? Tentu saja, hanya seseorang yang bisa membuat Lin Feng semua orang kembali.

Mereka sudah lama berpisah, berkumpul lagi adalah hal yang baik. Di masa depan, dia akan melalui banyak kesulitan, lebih banyak kesulitan. Dia harus menjadi lebih kuat untuk menekan semua Kuil. Itu akan berbahaya. Jika Kuil Kehidupan tidak membantunya, dia pasti sudah mati.

Saat semua orang bertanya-tanya kapan Lin Feng akan kembali, seorang pemuda tiba di Universitas Champion. Dia terlihat biasa, Qi-nya biasa saja. Dia tidak menarik perhatian siapa pun. Bahkan mereka yang menunggunya tidak tahu dia telah tiba di Universitas Champion. Dia bahkan lewat di sebelah orang akan mengenalinya.

Orang-orang tidak mengharapkan kembalinya Lin Feng menjadi seperti itu, dia tidak menarik perhatian siapa pun.

—————

Qi surgawi masih luar biasa di Universitas Champion. Markas Tiantai sekarang berada di taman. Ada air terjun yang terbuat dari Qi. Itu diisolasi dari dunia luar. Orang-orang yang berlatih kultivasi tidak terganggu oleh apapun di sana.

Ada banyak orang di taman sekarang.

Lin Feng membuka pintu rahasia ke taman dan masuk. Di taman, banyak orang berjalan, banyak yang duduk bersila berlatih kultivasi. Banyak orang memandang Lin Feng. Dia dalam bentuk aslinya lagi, tersenyum lebar.

Di belakangnya ada wanita cantik, Tang You You.

"Kamu kembali!" teriak seseorang, memecah ketenangan. Lin Feng berbalik dan melihat dua orang di paviliun, Kaisar Shi dan Kaisar Yu!

"Guru, saya kembali," kata Lin Feng, menyeringai bahagia.

"Senang sekali kau kembali! Ini baik!" kata Kaisar Yu, mengangguk terus menerus. Lin Feng menyadari bahwa meskipun dia menjadi lebih kuat, Kaisar Yu tidak terlihat begitu muda lagi. Dia memiliki banyak kerutan. Lin Feng melirik kerumunan, mengingat apa yang telah dialami semua orang karena dia di Provinsi Ba Huang. Dia juga teringat lelaki tua dari Istana Raja Pengobatan, yang telah membuat Kaisar Yu berlutut. Ketika dia memikirkan hal itu, dia tiba-tiba menjadi marah lagi. Tidak ada yang bisa mengerti seperti apa rasanya.

Dia tampak seperti anak kecil ketika memikirkan hal itu. Dia teringat masa lalu yang indah ketika kedua gurunya mengajari mereka kultivasi. Dia memikirkan bencana di Ba Huang.

Kaisar Yu melihat bahwa murid mereka telah dewasa. Mereka semua sangat kuat. Dia sangat bahagia sekarang, senang melihat semua muridnya. Dia ingin berteriak: MEREKA ADALAH MURID YANG SAYA KASIHI!

Mu Chen juga sangat senang. Kaisar Yu dan Mu Chen terus berseri-seri, seolah-olah wajah mereka akan terbelah.

Lin Feng memandang Jun Mo Xi, Lang Ye, Hou Qing Lin, Tian Chi, Ruo Xie, Jiang Mang, Tantai, Huang Fu Long, dan dia berkata, "Kamu Kamu, apakah kamu punya alkohol?"

"Sudah siap untukmu!" kata Tang You You sambil tertawa. Dia mengeluarkan botol satu demi satu.

Lin Feng mengambilnya dan mengumumkan kepada semua orang, "Hari ini, kita akan minum!"

"Ayo minum!" Jun Mo Xi setuju, berjalan ke depan. Dia melirik Lin Feng, Tang You You, dan Huang Fu Long, "Sayangnya, kami tidak pernah menemukan Fei Yang."

"Dia pasti baik-baik saja," Lin Feng tersenyum. Dia melempar botol alkohol ke semua orang. Setiap orang menangkap setidaknya satu.

Semua botol pecah terbuka. Huang Fu Long meminum alkoholnya, pipinya memerah dan dia berkata, "Waktu berlalu, bertahun-tahun telah berlalu. Ayo minum!"

Bertahun-tahun telah berlalu dalam sekejap mata. Dia ingat, kembali ke hari-hari ketika dia berharap dia akan menikah dengan Tian Chi Xue. Sekarang, dia merasa tua. Waktu sangat kejam dan tidak ada yang terhindar.

"Ayo minum!" menggemakan Jun Mo Xi, mengangkat botolnya dan meminum alkoholnya. Pipinya terasa kaku. "Luar biasa," kata Jun Mo Xi. Begitu banyak waktu telah berlalu, dia tidak membiarkan dirinya beristirahat untuk waktu yang sangat lama. Dia telah fokus untuk menjadi lebih kuat.

Lang Ye memandang semua temannya dan tersenyum. Dia meminum alkoholnya tanpa mengatakan apapun.

Dengan sangat cepat, semua orang mabuk dan baunya seperti minuman keras di mana-mana. Botol muncul satu demi satu. Tang You You terus melempar botol ke orang-orang.

Waktu berlalu. Orang tidak banyak bicara, pandangan sederhana sudah cukup. Botol kosong menutupi tanah. Huang Fu Long mengangkat kepalanya dan tertawa dengan panik, "Kita menghabiskan semua alkoholnya!"

"Selalu ada sisa alkohol!" kata Jun Mo Xi sambil tertawa keras, "Ke Tiantai!"

"Haha, Jun Mo Xi, kamu dan Lang Ye harus bergabung dengan Tiantai! Ke Tiantai! " kata semua orang, mengangkat lebih banyak botol dan menenggaknya, lalu melemparkan botol-botol itu ke tanah.

Lin Feng memandang semua orang, dia duduk di tanah. Mu Chen dan Kaisar Yu juga duduk di tanah. Lin Feng tersenyum dan berkata dengan ragu-ragu, "Guru, alkohol itu kuat, bukan?"

"Ini memang cukup kuat," kata Mu Chen mengangguk dan tersenyum. Dia sudah mabuk.

"Selamat beristirahat, jangan khawatir tentang apapun," kata Lin Feng tersenyum, sebelum berbaring di rumput dan melihat ke langit. Ada awan putih, air terjun dipenuhi dengan Qi surgawi. Semuanya sempurna. Dia tersenyum bahagia. Hari ini riang, mereka baru saja mabuk dan melupakan kekhawatiran mereka.

"Tidur!" semua orang akhirnya menyerah. Semuanya berputar, semua orang menutup mata dan mulai tidur.

Mereka bisa mendengar suara air terjun. Di luar menjadi lebih dingin dan tenang. Jing Xiao Yue sedang berbaring di pelukan Mu Chen, Tang You You berjalan ke arah Lin Feng dan tersenyum. Dia melirik Yun Qing Yan, yang mencoba membuat Hou Qing Lin dan Ruo Xie mabuk, tapi sekarang dia juga mabuk.

Mereka mengalami hari yang sempurna. Semua orang ini adalah kebanggaan Universitas Champion. Jika ada yang melihat mereka semua terbaring mabuk, mereka akan terperangah.

—————

Keesokan harinya, pagi-pagi sekali, cuaca cukup dingin. Lin Feng membuka matanya dan melihat sekeliling. Kebanyakan orang masih tidur. Jun Mo Xi duduk di kursi batu.

"Mo Xi, kenapa kamu tidak membawa Xiao Die?" Lin Feng bertanya pada Jun Mo Xi.

Jun Mo Xi tersenyum kecut dan berkata, "Lin Feng, berapa lama kita harus hidup untuk mencapai puncak kultivasi?"

Lin Feng terkejut dan bertanya, "Apakah terjadi sesuatu?"

"Xiao Die dan aku sudah lama jatuh cinta. Tetapi karena kultivasi, saya tidak menahannya, kami hanya bertemu sesekali. Ass aku menjadi lebih kuat, jarak antara dia dan aku semakin penting. Meskipun dia mencintaiku, ada jarak tertentu, "gumam Jun Mo Xi sambil mendesah.

Lin Feng terkesan dan berkata, "Xiao Die adalah gadis yang baik."

"Iya. Dan dia tidak ingin membuatku lelah. Dia sedih. Saya berharap dia kuat, dia bisa melakukan perjalanan dengan saya seperti itu, "kata Jun Mo Xi perlahan," Saya sudah berpikir untuk melepaskan kultivasi untuknya, dan menjalani kehidupan biasa bersamanya di Benua Sembilan. Awan. Tapi saya tidak bisa. Impian saya adalah menjadi kultivator yang kuat. Jika saya bertemu seseorang yang kuat dan saya tidak bisa melindungi orang-orang terdekat saya? Bagaimana Anda bisa hidup jika Anda lemah? "

"Lakukan yang terbaik untuk menyerahkan segalanya dan cepat mencapai puncak, lalu kamu bisa bertemu dengannya lagi. Kemudian, Anda akan bebas dan tidak terkekang, "kata Mu Chen, berdiri perlahan," Itu pilihan terbaik Anda, Anda tidak dapat melakukan seperti saya dan melepaskan kultivasi. "

"Mungkin," kata Jun Mo Xi sambil tersenyum. Lin Feng tidak mengatakan apa-apa. Setiap orang memiliki tujuan hidup yang berbeda. Jun Mo Xi harus membuat keputusan sendiri.

Orang-orang secara bertahap bangun. Mereka sudah sedikit sadar.

"Guru, saya ingin membuat sekte di Kota Suci dan menyebutnya Tiantai," kata Lin Feng kepada Mu Chen dan Kaisar Yu.

"Sekarang?" Kaisar Yu tercengang, "Apakah ini waktu yang tepat?"

"Iya. Tiantai sudah kuat. Kami memiliki banyak kaisar yang hebat. Kami tidak dapat berkembang tanpa melakukannya. Selain itu, saya akan menyingkirkan beberapa rintangan, dan Universitas Champion akan mendukung kami, "Lin Feng tersenyum.

Kaisar Yu dan yang lainnya tercengang. Ide yang menakutkan dan liar!

"Aku akan menemui Leluhur Universitas Champion untuk memberitahu mereka tentang ini. Kota Suci akan menjadi markas kami, "Lin Feng menyeringai. Dia selalu ingin Tiantai memerintah dunia!