Peerless Martial God – Chapter 23

shadow

Peerless Martial God – Chapter 23

Terima kasih ekstra khusus kepada Joseph G, dia sangat mendukung serial ini dan jelas merupakan seorang pecandu. Dia telah menjadi kekasih yang lengkap sejak awal. Terima kasih xoxo

Ini adalah yang pertama dari dua bab yang telah disponsori hari ini. Saya tidak akan begadang seperti kemarin karena saya memiliki pekerjaan, jadi semua donasi mulai saat ini akan masuk ke chapter bersponsor selama seminggu.

TL Note: Memberi nama yang buruk pada anjing dan menggantungnya adalah ungkapan untuk memberi reputasi pada seseorang yang tidak dapat mereka hapus. Saya tidak bisa memikirkan cara lain untuk mengungkapkannya.

Saya harap Anda semua menikmati !! Rilis berikutnya sekitar 45 menit, saya hanya perlu mengedit dan mengoreksi sekarang.

Hou Qing menggunakan tangannya yang lain untuk menutupi luka berdarah di lengannya dulu. Darah mengucur tanpa henti keluar dari luka dan melalui jari-jarinya membentuk genangan di lantai. Dia tampak sangat ketakutan dan tidak bisa memahami bagaimana dia kehilangan lengannya. Adegan itu sangat mengejutkan sehingga tidak ada yang bisa mempercayai apa yang baru saja mereka lihat.

"Kamu, itu pasti keberuntungan! Jika Anda tidak memiliki keberuntungan seperti itu maka…. " Hou Qing berkata sambil melihat Lin Feng dengan cara yang menyeramkan. Pada saat itu dia masih percaya bahwa Lin Feng tidak mengalahkannya dan bahwa kekuatan Lin Feng jauh lebih rendah darinya. Semua yang terjadi ketika dia mengayunkan pedangnya secara acak pasti adalah keberuntungan, bagaimana dia bisa tahu di mana Hou Qing berada? Lin Feng baru saja beruntung dan ketika dia menebas udara berhasil secara tidak sengaja menyerang lengannya. Hou Qing bukan satu-satunya yang berpikir seperti itu, banyak murid biasa dalam kerumunan memiliki kereta yang sama. Mereka benar-benar tidak percaya bahwa Lin Feng telah melihat Hou Qing bergerak dengan kecepatan tinggi dan sederhana menggunakan satu serangan untuk secara akurat memotong lengannya.

"Saya memang sangat beruntung." Lin Feng tampak terkejut sesaat lalu tersenyum dan menjawab. Dia benar-benar beruntung memiliki kesempatan ini untuk menjatuhkan Hou Qing.

"Lain kali, aku tidak akan bersikap mudah padamu dan aku tidak akan memberimu kesempatan untuk membalas" kata Hou Qing berjalan dengan goyah. Dia menjauh dari Lin Feng dan bergerak melalui kerumunan murid. Lengannya telah dipotong dengan rapi dan ini bukanlah cedera yang bisa dia tinggalkan tanpa bantuan medis. Lukanya membutuhkan bantuan medis secepat mungkin atau dia akan kehilangan nyawa bersama dengan lengannya. Dia sudah kehilangan begitu banyak darah sehingga sulit baginya untuk berdiri.

"Saya harap Anda tidak sebodoh untuk menantang saya di ‘waktu berikutnya’." kata Lin Feng merasa tidak berdaya dan menggelengkan kepalanya. Hou Qing masih tidak menerima kenyataan bahwa dia telah kalah dan menghubungkan kemenangan Lin Feng dengan keberuntungan, dengan temperamen seperti itu maka dia akan kembali untuk membalas dendam dan akhirnya kehilangan lengannya yang lain.

"Anda berani melukai seorang murid yang bertanggung jawab untuk menangani keadilan ketika aturan Sekte tidak dihormati. Sekte tidak berarti apa-apa bagi Anda, jelas di mata Anda bahwa Anda melihat kami sebagai sesuatu yang tidak dapat Anda hormati. " Mo Xie menyalahkan Lin Feng sekali lagi, menuduhnya atas apa pun yang dia inginkan sesuai dengan kebutuhannya saat itu.

Sambil tersenyum, Lin Feng berkata kepada Mo Xie: "Sangat mudah memberi nama yang buruk pada anjing dan kemudian menggantungnya. Jika saya mengerti apa yang Anda maksud dengan benar, Anda mengatakan bahwa saya harus membiarkan dia memotong lenganku dan kemudian dikeluarkan dari Sekte dan di atas itu saya masih harus memiliki Sekte di hati saya. Tidakkah menurutmu analisismu itu sendiri, konyol dan menggelikan, Penatua? "

Lin Feng memprovokasi Penatua Mo, Mereka semua ingin memotong lengannya lalu mengusirnya dari Sekte dan di atas itu mereka ingin dia peduli tentang memberi sekte rasa hormat yang pantas. Lin Feng mengagumi Mo Xie karena bisa mengatakan hal-hal bodoh seperti itu dengan wajah lurus.

"Patriark, apakah saya diizinkan untuk menambahkan sesuatu pada apa yang telah dikatakan?" tanya Lin Feng sepenuhnya mengabaikan Mo Xie lagi. Jika ada seseorang yang memiliki kekuatan untuk membuat keputusan dalam situasi ini, itu pasti Nan Gong Ling.

Nan Gong Ling memiliki ekspresi di wajahnya yang menunjukkan bahwa dia tidak bisa tidak tertarik pada murid muda ini. Dia sebenarnya sangat tertarik dengan Lin Feng dan tindakannya. Lin Feng tidak sombong atau patuh, tidak sombong atau rendah hati. Lin Feng benar-benar tenang dan tenang meskipun dalam posisi yang tampak seperti bencana. Itulah temperamen yang dibutuhkan untuk menjadi seorang Kultivator yang hebat dan untuk meningkat dengan pesat di jalur Kultivasi. "Anda boleh berbicara." Kata Nan Gong Ling sambil menganggukkan kepalanya.

"Patriark, saya disuruh datang karena sesepuh ingin bertemu dengan saya secara pribadi. Saya setibanya di sana segera mendengar Sesepuh menuduh saya atas berbagai hal, yaitu bersalah karena telah mempermalukan nama sekte dan membuat sekte itu kehilangan muka. Dia menyebutku aib Sekte dan sampah. Ketika saya mencoba memberikan penjelasan untuk membela diri, dia segera memanggil saya dan mengatakan saya membantahnya. Karena saya memilih untuk membela ketidakbersalahan saya, dia ingin lengan saya dipotong. Saya ingin bertanya Bukankah Penatua Mo, yang membuat keputusan berdasarkan pendapat pribadinya sendiri, bersalah karena telah mempermalukan sekte dan menyebabkannya kehilangan muka? Sebagai Penatua yang bertanggung jawab untuk memastikan bahwa peraturan dihormati, bukankah dia seharusnya mewakili Sekte dalam menangani keadilan, daripada menegakkan ketidakadilan biasnya sendiri? "

Kata-kata Lin Feng yang tajam dan tepat telah mengejutkan seluruh kerumunan yang sekarang benar-benar percaya bahwa dia sudah gila.

"Berani." Qi yang kuat telah mengelilingi Lin Feng di mana dia berdiri. Mo Xie sangat membenci Lin Feng sehingga dia ingin membunuhnya di sana di tempat sebelum dia bisa kehilangan muka lagi dengan kata-kata murid muda ini.

"Saya tidak berani. Sekte ingin meninggalkan dan mengusir saya tanpa menemukan kebenaran di balik tuduhan tersebut. Kenapa tidak berani sih? Saya ingin bertanya kepada Anda Penatua Mo, kejahatan yang Anda tuduhkan kepada saya, siapa yang mengatakan bahwa saya telah melakukannya sejak awal? " Lin Feng tersenyum dan benar-benar tenang, dia tidak takut menghadapi Mo Xie.

"Kamu Sampah! Anda melukai anggota keluarga Anda sendiri, Anda mempermalukan orang yang lebih tua. Apakah kamu tidak berani mengakuinya? "Lin Qian berkata dengan nada dingin.

"Jadi begitulah… begitu." kata Lin Feng tersenyum. "Tampaknya kejahatan yang dituduhkan Penatua Mo kepadaku berasal dari dia. Sepupuku yang memberitahumu semua ini, benar? "

"Ya, jadi apa?" kata Mo Xie yang niat membunuhnya menjadi lebih kuat dan lebih kuat di lubuk hatinya. Bahkan jika Lin Qian dan Chu Zhan Peng bukan yang mendaratkan pukulan mematikan, mereka masih menginginkan kematiannya.

"Hehe, karena Anda mengakuinya, Elder Mo, saya ingin mengajukan pertanyaan kepada Anda di hadapan Patriark. Anda mendengarkan sisi ceritanya untuk menuduh saya atas berbagai kejahatan, tetapi apakah Anda seorang Penatua dari Sekte Yun Hai atau Penatua dari Sekte Hao Yue? "

"Beraninya kamu! Berani mempermalukan saya, seorang Penatua yang terhormat dalam sekte tersebut. Saya akan melumpuhkan kultivasi Anda sekarang. Bersihkan jalan. Tidak ada lagi ruang untuk diskusi. " Mo Xie telah mencapai akhir dari kesabarannya. Membiarkan Lin Feng berbicara seperti itu tentang dia telah menyebabkan kecemerlangan dan reputasinya sebagai Penatua benar-benar hancur.

"Semua orang di sini tahu apa yang benar dan salah. Hanya saja saya bukan murid Elite dalam sekte tersebut, jadi saya tidak bisa membela diri. Hanya yang kuat yang dihormati. Jika Anda ingin melumpuhkan kultivasi saya, lakukan saja, tidak perlu membuat tuduhan palsu yang tidak berdasar terhadap saya. "Sementara Lin Feng mengatakan itu, dia tidak berhenti memandang Nan Gong Ling.

Jika Nan Gong Ling mencegah Mo Xie menyerang, Lin Feng akan tetap menjadi murid Sekte Yun Hai di dalam hatinya bahkan jika dia diusir. Namun jika Nan Gong Ling membiarkannya menyerang maka Lin Feng akan segera memberitahu mereka apa yang telah terjadi di Presipis Zhangu. Kemudian selama kebingungan, Lin Feng akan melarikan diri, karena itu bisa berbahaya baginya dan dia tidak ingin menjadi murid Sekte Yun Hai lagi. Jika Sekte tidak menginginkan Lin Feng, mengapa dia membutuhkan Sekte itu? Lin Feng tidak memiliki sedikit pun perbudakan di lubuk hati dan tulangnya. Dia tidak akan pernah menjadi hamba pria mana pun selama dia hidup.

Nan Gong Ling dengan hati-hati mempertimbangkan semua yang telah terjadi. Mo Xie bergerak lebih dekat dan bersiap untuk dengan cepat menyerang Lin Feng.

Nan Gong Ling memperhatikan ekspresi wajah Lin Feng. Dia menatap mata Lin Fen yang benar-benar tenang dengan intrik.

"Keinginan dan tekadnya sangat kuat. Dia tetap tenang saat menghadapi bahaya. Selain itu, kemampuan alaminya bagus. Dia bisa bergabung dengan murid Elite dalam beberapa tahun. Dia bisa menjadi orang yang sangat penting dalam sekte dan suatu hari kita mungkin membutuhkan bakat seperti miliknya. "

"Mo Xie adalah Penatua yang terhormat. Prestasinya di jalur Kultivasi tidaklah kecil. Bakat alami dan kerja kerasnya juga memainkan peran penting dalam perkembangannya. Dia bisa naik hierarki di masa depan. Meskipun apa yang terjadi hari ini adalah kesalahan Mo Xie, bagaimanapun juga dia adalah Tetua dan selain itu, dia adalah putra Mo Cang Lan. "

Nan Gong Ling sedang mempertimbangkan semua yang telah terjadi dan menghitung tanggapannya dengan sangat cepat. Dia adalah Patriark dari Sekte. Apapun masalah yang ada, ia harus selalu membedakan segala sesuatunya dengan jelas dan memahami kelebihan dan kekurangan melakukan sesuatu. Jika sesuatu dapat bermanfaat bagi Sekte maka itu harus dilakukan, jika itu tidak menguntungkan bagi Sekte, maka itu tidak boleh dilakukan. Ini adalah pemahaman sederhana yang diikuti semua patriark.

Dia tentu saja tahu bahwa Mo Xie telah membuat kesalahan tentang masalah yang sedang berlangsung. Masalahnya adalah jika dia menghentikan Mo Xie dari akting, itu akan sama dengan membuatnya kehilangan muka. Jika dia membiarkan dia menyerang, dia akan merasakan kehilangan besar sekte di dalam hatinya. Selain itu, dia tidak punya pilihan selain mempertimbangkan Mo Cang Lan juga dan tidak bisa membuatnya kehilangan muka juga. Bagaimanapun, Mo Cang Lan memiliki status Penatua Agung dalam Sekte. Dia telah memberikan layanan heroik kepada Sekte.

Sebagai perbandingan, ada Lin Feng yang tentunya memiliki beberapa potensi tetapi dia benar-benar sosok yang tidak signifikan dibandingkan dengan para tetua.

Keraguan Nan Gong Lin membuat Lin Feng menertawakan dirinya sendiri karena pernah percaya pada sekte itu. Dia menertawakan ketidaktahuannya sendiri. Meskipun dia telah mengalahkan Hou Qing, salah satu dari sepuluh murid Biasa terbaik, Lin Feng masih di mata semua orang sebagai murid Biasa, selain itu Mo Xie adalah Tetua sekte yang terhormat. Bagaimana Nan Gong Ling bisa membuat Mo Xie kehilangan muka karena Lin Feng? Lin Feng tidak terlalu kuat jadi dia seharusnya tidak menempatkan dirinya dalam situasi berbahaya. Dalam pikiran mereka itu adalah kesalahan Lin Feng sendiri karena tidak cukup kuat atau memiliki bakat yang cukup untuk dilindungi.

"Anak bodoh." Kata Mo Xie, saat dia semakin dekat dengan Lin Feng. Kata-kata ini menusuk gendang telinga Lin Feng. Senyumnya mengungkapkan niat membunuhnya, dia ingin membunuh Lin Feng. Dia adalah seorang murid biasa, tidak lebih. Sebenarnya berani menentang Mo Xie akan sangat ceroboh.

"Lin Feng sudah mati!" teriak para murid di tengah kerumunan. Tapi Lin Feng hanya bisa menyalahkan ketidakberdayaannya sendiri.

"Sayang sekali saya tidak bisa melumpuhkan kultivasinya sendiri." kata Lin Qian sambil tersenyum dingin. Itu adalah situasi yang tidak terduga bagi Lin Qian tetapi hasilnya sama, itu adalah saat-saat terakhir Lin Feng.

Energi yang kuat dan kuat melumpuhkan Lin Feng. Rambut di sekujur tubuhnya berdiri, dia akan membuka mulutnya, tetapi pada saat itu kekuatan yang menindasnya di sekujur tubuhnya menghilang tanpa meninggalkan jejak.

"Hah?" Lin Feng tercengang. Itu tidak terduga. Bagaimana kekuatan itu tiba-tiba lenyap? Lagipula, bagaimana bisa menghilang begitu saja tanpa meninggalkan jejak?

Mo Xie tidak jauh dari Lin Feng tetapi pada saat itu dia berhenti berjalan menuju Lin Feng. Murid Mo Xie membesar seolah-olah dia telah melihat sesuatu yang tak terbayangkan. Selanjutnya, kekuatan yang saleh menindas seluruh tubuh Mo Xie.

Banyak orang tidak mengerti mengapa Mo Xie berhenti. Nan Gong Ling serta Mo Cang Lan semua tercengang dengan kejadian ini.

"Ini …" Lin Feng sedang melihat ekspresi Mo Xie dan kemudian melihat tubuhnya. Lin Feng sama terkejutnya dengan orang lain dan hampir tidak bisa mempercayai apa yang dilihatnya.

"Saya tidak salah …" Lin Feng begitu terkejut sehingga matanya tidak bisa lebih terbuka dari pada saat itu. Di tubuh Mo Xie, ada bayangan yang tampak seperti tubuh manusia. Selain itu, bayangan itu bergerak meskipun Mo Xie seperti lumpuh.

Itu bayangan. Itu benar-benar terlihat seperti bayangan manusia.

Hal yang paling menakutkan adalah bahwa Lin Feng hanya bisa melihat bayangan itu tetapi tidak bisa melihat siapa pemiliknya.

Bukan hanya Lin Feng yang memperhatikan, Patriark serta semua orang terkejut dan melihat bayangan yang menyelimuti tubuh Mo Xie.

"Kembalilah, pergilah sampah." kata sebuah suara yang memenuhi seluruh area. Hanya suaranya yang bisa didengar. Tidak ada yang bisa melihat siapa yang mengatakannya, tetapi suara itu terasa seperti mengandung kekuatan luar biasa yang mengguncang semua orang hingga ke intinya.

Suara yang mereka dengar membuat banyak orang mulai gemetar ketakutan, banyak yang ingin berlutut. Bayangan yang keluar dari kehampaan itu telah membuat takut semua orang yang hadir dan tubuh mereka memohon untuk melarikan diri dengan insting yang hampir primitif.