Peerless Martial God – Chapter 231

shadow

Peerless Martial God – Chapter 231

Kerumunan juga melihat ke dada pria tua itu. Mereka bisa dengan jelas melihat salib berdarah yang tercurah darah. Mereka kaget.

"Siapa yang mengatakan bahwa kultivator lapisan Ling Qi tidak dapat melukai salah satu lapisan Xuan Qi."

Jika Lin Feng mengatakan itu, itu karena dia percaya sebaliknya dan dia tahu bahwa dia memiliki kekuatan untuk membuktikannya. Mengandalkan kekuatan lapisan Ling Qi, tidak hanya dia menyakiti orang tua itu, tetapi dia benar-benar telah melukai dia. Dia hampir membunuhnya. Kerumunan menemukan seluruh situasi sulit dipercaya.

Orang tua itu menundukkan kepalanya dan bisa dengan jelas melihat tanda salib dan darah dari dadanya. Ekspresi wajah lelaki tua itu begitu mengerikan sehingga tidak ada kata-kata yang bisa menggambarkannya. Qi murni muncul, darah yang mengalir keluar dari lukanya membeku dan lukanya langsung tersegel. Orang tua itu mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng. Matanya dipenuhi dengan kebencian yang tak ada habisnya. Dia tidak pernah ingin membunuh seseorang begitu banyak sebelum bertemu Lin Feng.

"Aku ingin membongkar seluruh tubuhmu sepotong demi sepotong sebelum membunuhmu."

Suara lelaki tua itu terdengar sangat jahat.

"Hmph."

Lin Feng mengerang dingin. Dia pindah kembali ke posisi awalnya, meraih tangan Duan Xin Ye, lalu sedikit mundur lagi dan pada saat itu ekspresi wajah lelaki tua itu berubah drastis: "Jangan berani-berani!"

Pada saat itu, di belakang Lin Feng, ada patung raksasa di mana pintu masuk ke area terlarang disembunyikan. Itu masih terbuka dari ritual sebelumnya.

Ketika Lin Feng melihat ekspresi wajah lelaki tua itu, dia tersenyum dingin. Dia kemudian bergerak seperti bayangan dan menghilang, dia meraih Duan Xin Ye dan keduanya langsung menghilang, mereka berdua dibuang ke area terlarang.

Ekspresi wajah lelaki tua itu semakin gelap. Lin Feng telah memasuki area terlarang.

Siluet lelaki tua itu berkedip dan dia segera mencoba mengikuti mereka tetapi ketika dia mencoba memasuki area terlarang, energi pedang yang sangat ganas muncul. Tubuhnya terlempar ke belakang.

Suara gemuruh yang keras memenuhi udara. Pintu area terlarang menutup sendiri. Orang tua itu tercengang.

"Kacha!" Tangan lelaki tua itu mengeluarkan suara retak saat dia mengepalkan tinjunya. Dia lekat-lekat menatap pintu masuk ke area terlarang. Hal yang paling dia takuti telah terjadi.

Sesaat sebelumnya, ketika dia berada di dekat Lin Feng, dia tidak membuatnya jelas, tetapi dia mencoba membuat Lin Feng menjauh dari daerah terlarang. Dia telah melakukan ini agar tidak ada yang curiga tentang daerah terlarang. Dia tidak ingin membiarkan Lin Feng memasukinya tetapi pada akhirnya, Lin Feng menyadarinya.

Jika lawannya bukan Lin Feng, dia tidak akan terlalu khawatir tetapi Lin Feng memiliki bakat alami yang sangat tinggi dan sudah bisa melukainya. Jika Lin Feng tinggal di daerah terlarang selama beberapa tahun tanpa keluar, dia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk menangkap Lin Feng. Selain itu, dengan bakat alaminya yang tinggi, Lin Feng, setelah tinggal selama beberapa tahun, pasti bisa membunuh lelaki tua itu.

Di area terlarang, ada benda-benda mistis. Meskipun Pemerintah Zi tidak pernah benar-benar memahami hal-hal ini, mungkin Lin Feng, berbakat seperti dia, akan dapat memahaminya dan mungkin kemudian, dia bahkan tidak perlu bertahun-tahun.

Orang tua itu masih berada di depan pintu masuk ke area terlarang, tetap tidak bergerak. Dia tetap diam sambil menatap pintu. Dia tenggelam dalam pikirannya.

Penonton juga tidak terburu-buru untuk pergi. Sebenarnya, mereka semua sangat penasaran ingin tahu apa yang disembunyikan oleh kawasan terlarang itu. Apakah itu benar-benar kuburan untuk nenek moyang mereka?

Pemerintah Zi memiliki reputasi besar di seluruh wilayah, jadi tidak ada yang berani memaksa masuk ke area terlarang. Selain itu, pembudidaya lain dari lapisan Xuan Qi di wilayah tersebut tidak tertarik dengan area terlarang Pemerintah Zi.

Bagaimanapun, dengan kekuatan mereka, Pemerintah Zi hanya dapat menikmati reputasi seperti itu dalam area terbatas, itu saja. Mereka tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan para pembudidaya Mo Yue yang benar-benar kuat.

…………

Di dalam area terlarang, udaranya tebal dan menindas.

Suasananya benar-benar sunyi. Keheningan juga agak mengerikan. Ada cahaya ungu tua yang menyinari pemandangan.

Cahaya ungu memenuhi seluruh atmosfer area terlarang.

Duan Xin Ye dengan kuat dan erat memegang tangan Lin Feng seolah-olah dia takut Lin Feng akan melepaskannya. Namun, matanya yang indah dipenuhi keingintahuan, saat mengamati area terlarang.

Dia sedikit takut tetapi tidak banyak karena Lin Feng ada di sisinya.

"Xin Ye, sudahkah orang-orang dari Pemerintahan Zi memberitahumu tentang area terlarang?" tanya Lin Feng.

"Tidak pernah, saya hampir tidak pernah berbicara dengan mereka." kata Duan Xin Ye sambil menggelengkan kepalanya.

"Mari kita masuk lebih dalam dan melihat." kata Lin Feng sambil menarik tangan Duan Xin Ye. Cahaya ungu memungkinkan mereka untuk melihat sekeliling mereka.

Keduanya berjalan beberapa saat dan kemudian, tiba-tiba, cahaya ungu menjadi lebih terang. Segala sesuatu yang mengelilingi mereka sekarang dapat dilihat dengan jelas.

Tanah di bawah kaki Lin Feng dan Duan Xin Ye terbuat dari batu yang bersih dan dipotong dengan baik. Dinding di kedua sisinya terbuat dari batu potong bening berkualitas tinggi. Saat mereka bergerak maju, jalan setapak menjadi semakin besar.

Setelah beberapa saat, Duan Xin Ye dan Lin Feng tercengang saat melihat apa yang ada di depan mereka.

Ada sebuah danau tetapi air danau itu berwarna ungu. Ada riak kecil yang tak henti-hentinya terbentuk di atas.

Danau itu hanya kecil. Mereka masih bisa melihat sisi lain di kejauhan dari tempat mereka berada. Itu juga terang benderang di sisi lain. Mereka bisa melihat batu yang indah dari istana raksasa.

"Ada danau ungu dan istana."

Lin Feng tercengang. Dia lekat-lekat menatap danau. Anehnya, itu tampak seperti roh Zi Ying. Yang mengejutkan Lin Feng adalah air yang sepertinya mendidih dan berbusa.

"Mari kita mendekat dan melihat." kata Lin Feng pada Duan Xin Ye. Duan Xin Ye sedikit mengangguk. Lin Feng dengan erat memegang tangan Duan Xin Ye dan kemudian melompat ke sisi berikutnya bertujuan untuk mendarat di depan istana.

Namun, pada saat Lin Feng melompati danau, suara yang luar biasa menyebar di udara.

Tiba-tiba, danau itu tampak naik ke udara, pusaran air muncul dan menyedot Lin Feng dan Duan Ye ke dalam air.

Semuanya terjadi begitu cepat. Mereka tercengang.

Lin Feng tercengang dan terkejut, sepertinya danau ungu itu memiliki kehidupannya sendiri. Itu segera menangkap mereka dan menjebak mereka di dalamnya. Lin Feng tidak akan pernah berpikir bahwa hal seperti itu mungkin terjadi.

Duan Xin Ye berteriak karena terkejut. Dia dengan kuat memegang tangan Lin Feng seolah-olah dia akan mati jika tidak. Keduanya ditelan danau.

"ARRRRGHHHHH." Pada saat itu, danau itu tampak bergairah dan meraung keras. Cahaya ungu tak henti-hentinya memenuhi atmosfer bergerak langsung ke Lin Feng dan Duan Xin Ye.

Pada saat itu, pakaian Lin Feng dan Duan Xin Ye menghilang dan meleleh di danau. Mereka heran melihat pakaian mereka benar-benar meleleh. Dalam sekejap, pakaian mereka sepenuhnya meleleh dan lenyap. Untungnya, seluruh tubuh mereka benar-benar tenggelam di dalam air, jika tidak, situasinya akan canggung sekaligus berbahaya.

Situasinya sangat aneh bahkan jika situasinya canggung, mereka tidak punya waktu untuk memperhatikannya.

Duan Xin Ye dan Lin Feng hanya mengeluarkan kepala mereka dari air. Mereka berpegangan tangan erat satu sama lain. Pada saat itu, cairan ungu bergerak ke arah mereka dan menembus ke dalam tubuh mereka dan menyebar ke seluruh tubuh mereka.

Cairan ungu itu kemudian menembus kaki, lengan dan tulang mereka. Itu tanpa henti menembus ke dalam tubuh mereka seolah-olah ingin menempati semua ruang yang tersedia. Sepertinya cairan bisa masuk dari setiap lubang.

"Lin Feng, aku kesakitan!" Wajah Duan Xin Ye pucat pasi. Dia merasa tubuhnya akan membengkak dan meledak. Dia dengan kuat memegang tangan Lin Feng dan kemudian, akhirnya, dia merasakan tekanan di lengannya berkurang.

Lin Feng tampak murung. Dia juga sangat kesakitan. Cairan itu menyerang tubuhnya dari dalam.

Pada saat itu, Qi yang luar biasa dan kolosal muncul. Ilusi muncul di belakang tubuh Lin Feng dan Duan Xin Ye, yang mengejutkan, beberapa pintu hitam kecil muncul.

Ada tiga pintu. Mereka tampak seperti sudah ada sejak awal zaman.

Pintu Tersegel!

Lin Feng tercengang. Ini adalah pintu yang disegel seperti yang dimiliki anggota Klan Duan dengan roh mereka, roh darah.

"Boom, boom, boom."

Ketiga pintu itu bergetar dan kemudian sepertinya tubuh Duan Xin Ye disegel oleh pintu yang disegel, seolah-olah mereka menyegel semuanya. Pintu tersegel Qi menyebar ke seluruh atmosfer dan secara mengejutkan cairan ungu berhenti menembus tubuhnya. Itu perlahan-lahan dipaksa keluar dari tubuhnya.

Pintu yang tersegel mencegah cairan ungu mengalir ke tubuhnya.

Duan Xin Ye perlahan menutup matanya tapi dia masih bernapas dengan lancar. Lin Feng sedikit melonggarkan cengkeramannya di tangannya. Dia baru saja pingsan, tidak ada yang serius. Namun, cairan ungu masih menembus tubuh Lin Feng dan itu sangat menyakitkan.

Namun, pada saat itu, apa yang tampak seperti sensasi akrab menyerang tubuhnya yang membuat Lin Feng menggigil. Di belakang punggungnya, ilusi muncul.

Itu adalah roh ularnya yang muncul di belakang punggungnya. Ular kecil itu tertidur lelap.