Peerless Martial God – Chapter 2319

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2319

Chapter 2319: Orang-orang dari Mana Saja

Diedit oleh RED

Klan Dunia dan Kuil Api telah bertarung. Klan Void Phoenix telah melihatnya, dan mereka merasa sangat tidak bahagia. Daimon sangat kuat, dan jahat. Namun, dia tidak tahu bagaimana menghargai kebaikan orang lain. Anehnya, dia terus memprovokasi Kuil Api. Bagaimanapun, Qiong Hai Ya dan Qing Feng, serta Huo Xing Zi dan Jing, sekarang seharusnya menjadi dekat satu sama lain. Klan Void Phoenix memperlakukan mereka seperti mereka adalah bagian dari Kuil Api.

Tentu saja, beberapa orang sangat senang, terutama anggota Kuil lainnya. Kuil Api terus kehilangan muka. Itu bagus untuk mereka, jadi mereka bangga atas kesialan sang rival. Bagaimanapun, Kuil sudah ada sejak lama, tapi mereka semua adalah pesaing, bukan sekutu. Jika mereka memiliki kesempatan, mereka pasti akan menghabisi satu sama lain.

Itu benar terutama sekarang ketika Klan Void Phoenix dan Kuil Api mencoba mendorong hubungan mereka ke tingkat berikutnya. Tentu saja, Kuil lainnya, termasuk Kuil Keberuntungan, juga memiliki hubungan seperti itu dengan klan lain dari Area Barat Laut, dan wilayah lain dari Istana Kekaisaran di Benua Sembilan Awan. Segera setelah Kuil dan orang-orang dari Klan lain menikah, itu mendorong hubungan mereka ke tingkat selanjutnya. Hubungan seperti itu ada di mana-mana di wilayah tersebut.

—————-

Kuil Buddha berada di bagian Barat dari Istana Kekaisaran di Benua Sembilan Awan tempat Kuil yang Tak Terhingga dulunya berada. Mereka adalah salah satu Kuil tertua. Mereka jarang mencoba bersaing dengan yang lain. Namun, tidak ada yang berani meremehkan mereka hanya karena mereka tidak suka berkelahi.

Ada distrik kuno di tanah. Di zaman kuno, di Kuil Tak terhitung, dulu ada banyak sekolah Buddha. Itu adalah tempat suci bagi mereka.

Beberapa orang sedang dalam penerbangan tangga, pakaian mereka robek. Mereka telah bertempur dalam pertempuran hebat. Namun, Qi mereka sangat kuat.

Seorang biksu muda memandangi Kuil dan berjalan perlahan. Dia menyatukan kedua telapak tangannya, tampak serius dan hormat.

Di atas langit, cahaya keemasan bersinar, dan Buddha Sakyamuni muncul.

"Mengapa kamu datang?" tanya Sakyamuni.

"Saya datang untuk mendapatkan bantuan di jalur agama Buddha," kata biksu muda Buddha itu dengan tenang. Beberapa Buddha emas yang kuat dan mempesona muncul di sekelilingnya.

Apa itu Buddhisme? tanya Sakyamuni emas.

"Saya telah mempelajari Buddhisme untuk waktu yang lama, tetapi saya tidak dapat memahami esensi Buddhisme yang sebenarnya. Itulah mengapa saya datang, "jawab biksu Buddha dengan suara yang tajam dan jelas.

"Untuk meminta bantuan di jalan Buddha, Anda harus melalui delapan puluh satu bencana. Bisakah kamu menahannya? " tanya Sakyamuni emas. Biksu muda Buddha itu mengangguk dengan tenang.

"Baiklah, bencana pertama, bencana kematian," kata Sakyamuni emas dengan dingin. Tangan emas raksasa turun dari langit menuju pemuda itu. Itu akan menghancurkannya!

Pemuda itu menyatukan kedua telapak tangannya dan Buddha kuno raksasa muncul. Tangan Buddha raksasa dan Buddha kuno bertabrakan. Lampu keemasan yang menyilaukan menyala.

"Mengapa kamu menghentikannya?" tanya suara itu dengan dingin. Qi-nya menindas pemuda itu.

"Saya datang untuk meminta bantuan di jalur Buddhisme. Jika saya ingin mengalami kematian, saya bisa melakukannya di tempat lain, "kata pemuda itu dengan tenang," Selain itu, jika saya bisa memahami ajaran Buddha secara nyata, saya tentu saja akan memahami hidup dan mati dengan lebih baik. "

Setelah itu, Sakyamuni tetap diam dan menghilang. Seorang biksu Buddha muncul di puncak tangga dan bertanya, "Dia dari Kuil Keberuntungan, mengapa dia ada di sini?"

"Orang-orang dari Kuil Keberuntungan percaya pada takdir, dan teknik takdir berkata bahwa dia akan lebih baik di Kuil Buddha. Kuilku, Kuil Keberuntungan, bersedia untuk bertukar murid yang luar biasa dengan Kuil Buddha. Tidak ada konflik kepentingan baik sebagai Buddha maupun anggota Kuil Keberuntungan, "kata seorang pemuda di sebelahnya. Dia tersenyum dan menatap langit.

"Kuil Keberuntungan mengontrol Teknik Takdir, mereka dapat memprediksi takdir dengan relatif tepat. Karena mereka mengatakan Buddhisme cocok untuknya, maka itu pasti. Kami akan menganggapnya sebagai murid, "kata orang yang berada di puncak tangga, dia menyatukan kedua telapak tangannya dan tersenyum.

"Terima kasih banyak. Kuil Ruang Kosong ingin membunuhnya. Namun, sekarang dia juga murid dari Kuil Buddha, mereka tidak akan berani bertindak kurang ajar, "jawab kultivator kuat Kuil Keberuntungan sambil tersenyum. Mereka berdua menatap pemuda itu. "Kong Ming, nikmati waktumu di Kuil Buddha, kita berangkat."

"Terima kasih, Guru," kata Kong Ming kepada orang-orang yang membawanya ke sana. Kong Ming sekarang berada jauh di Kuil Buddha.

Di langit, ada seorang kultivator yang kuat menggunakan Void Breaking Vision untuk melihat semua itu. Ketika mereka melihatnya, mereka meringis.

"Saya tidak berpikir Kuil Keberuntungan akan memiliki teman seperti itu. Mereka bahkan berani menempatkan salah satu murid agung mereka di Kuil Buddha. Mulai sekarang, Kong Ming adalah murid dari dua Kuil. Ini akan sulit sekarang, "kata salah satu dari mereka perlahan. Dia kesal. Mereka telah lama mengejar Kong Ming. Akhirnya, Kuil Keberuntungan telah menempatkannya di Kuil Buddha, itu menjengkelkan!

"Ini merepotkan. Kuil Buddha biasanya tidak terlibat dalam urusan luar, tapi siapa yang tahu? Mungkin jika kita membunuh Kong Ming, kultivator Kuil Buddha yang gila itu akan menjadi gila dan kita tidak akan menyinggung hanya satu Kuil… "

"Bagian yang paling menyebalkan adalah Kuil Keberuntungan menempatkan Chu Chun Qiu di Dunia Hewan Tertinggi, mereka melindungi Lin Feng, dan sekarang mereka menempatkan Kong Ming di Kuil Buddha, jadi dia adalah murid dari dua Kuil. Sulit untuk mengetahui siapa orang terlarang itu. Mereka semua bisa jadi. Kuil Keberuntungan sangat mementingkan mereka bertiga, "semua anggota Kuil Ruang Kosong angkat bicara.

—————-

Di Dunia Hewan Tertinggi, berita bahwa Chu Chun Qiu telah mengunjungi salah satu dari tujuh wilayah terlarang tersebar di seluruh Istana Kekaisaran di Benua Sembilan Awan. Di Benua Sembilan Awan, termasuk Istana Kekaisaran, hanya sedikit orang yang berani pergi ke daerah itu. Sekarang Chu Chun Qiu dari Kuil Keberuntungan adalah salah satunya. Wilayah terlarang Waktu Gangga di Dunia Hewan Tertinggi adalah salah satu dari tujuh wilayah terlarang. Tentu saja, Chu Chun Qiu hanya berada di area yang jelas, dia belum pernah masuk ke dalam area terlarang.

Tapi sekarang Chu Chun Qiu semakin kuat dan kuat, dan secara mengejutkan bisa pergi ke daerah terlarang sendirian. Daerah terlarang itu memiliki sejarah yang sangat, sangat panjang. Mereka dianggap daerah terlarang neraka. Orang yang keluar biasanya sudah gila dan sudah gila.

Dulu, seorang jenius yang menakutkan telah pergi ke Lubang Neraka Kuno Tertinggi. Dia pergi ke sana seperti pahlawan penakluk, dan dia benar-benar gila. Satu-satunya tujuan hidupnya adalah untuk membunuh, dan membunuh, dan membunuh!

Ketika orang memikirkan hal ini, mereka dilanda teror. Chu Chun Qiu pernah ada di sana …

Hanya sedikit orang yang bisa pergi ke sana.

Selain Chu Chun Qiu, ada seorang jenius lain dari Pertemuan Benua Sembilan Awan yang berada di Dunia Hewan Tertinggi …

———

Zhou Rong Man sedang berjalan melalui gurun di Dunia Hewan Tertinggi. Dia terlihat sangat kuat.

"Tempat apa ini? Saya sangat lelah." Zhou Rong Man berkeringat. Dia tampak kelelahan. Dia telah berjalan di gurun itu selama sebulan, tapi dia masih di sana. Apakah tidak ada jalan keluar? Dia tidak tahu apakah dia telah dipenjara, atau apakah gurun itu terlalu luas.

Zhou Rong Man berbaring di atas pasir dan melihat ke langit, "Bagaimana saya bisa begitu tidak beruntung? Saya memiliki kekuatan darah terkuat dari Benua Sembilan Awan. Orang-orang sudah lama mencoba membunuh saya, dan sekarang saya terjebak di sini. Apakah Anda orang tua, mencoba menipu saya? "

Dia berteriak dan suaranya menyebar jauh di kejauhan.

"Eh?" Pada saat itu, Zhou Rong Man mengerutkan kening. Dia merasakan sesuatu di tangannya, dia dengan cepat mengguncangnya dan melihatnya… darah menetes.

Zhou Rong Man tercengang. Dia berdarah? Dia?!

"Apa …" Jantung Zhou Rong Man mulai berdebar kencang. Dia menatap ke kejauhan. Dia melihat sesuatu yang tajam, seperti penjepit, atau cakar, seperti tangan. Secara bertahap, serangga emas raksasa muncul. Zhou Rong Man tercengang.

Tapi setelah itu, dia terlihat antusias dan berteriak, "Akhirnya aku menemukanmu! Keluar! Namaku Zhou Rong Man! "

Suaranya menyebabkan gelombang suara bergulung-gulung. Darah terus menetes. Serangga emas itu menggali ke dalam tanah dan mencoba bersembunyi di pasir. Sebuah kawah muncul di bidang penglihatan Zhou Rong Man. Dia tercengang. Dia telah menemukan orang-orang yang mengejarnya?