Peerless Martial God – Chapter 232

shadow

Peerless Martial God – Chapter 232

"Roooaaar."

Pada saat itu, roh ularnya meraung keras, suaranya terdengar seperti nyanyian naga.

Ular itu membuka mulutnya dan berubah menjadi lubang hitam tak berujung yang menelan segala sesuatu di jalannya.

Cairan ungu dalam jumlah tak terbatas ditelan oleh ular itu. Perut ular semakin membesar. Segera setelah itu, raungan keras menyebar di udara lagi. Tiba-tiba, kepala tambahan muncul dari tubuh ular. Mereka semua meraung dan menelan lebih banyak cairan ungu pada saat bersamaan.

Cairan ungu adalah warna ungu yang bahkan lebih gelap saat diserap oleh ular.

"Sssss…."

"Sssss… .."

"Ssssss… .."

Nyanyian naga tak henti-hentinya menyebar ke seluruh atmosfer seolah-olah itu bergema dari zaman kuno. Pada saat itu, ular Lin Feng telah menjadi raksasa. Ia bahkan tidak terlihat seperti ular lagi, ia tampak seperti naga. Di Benua Sembilan Awan, diketahui beberapa naga memiliki banyak kepala, ularnya memiliki enam kepala.

Pada saat itu, jantung Lin Feng berdebar kencang, apakah ini roh ularnya?

Dibandingkan dengan sebelumnya, ularnya sama sekali berbeda, telah berubah total.

Ularnya dulu kecil, terlihat sangat lemah.

Tetapi pada saat itu, itu tampak seperti naga kuno dan kuat. Itu terlihat brutal, kuat dan agung.

"Ssssss, ssssss… .."

Enam kepala ular itu sedang menyanyikan puji-pujian naga. Ular itu kemudian mengangkat semua kepalanya dan mengeluarkan raungan panjang seolah-olah ia sedang memandangi semua makhluk hidup lainnya.

Sejauh menyangkut danau ungu, itu benar-benar lenyap tanpa jejak. Itu benar-benar telah ditelan oleh naga berkepala enam.

Roh ular Lin Feng telah menyerap seluruh danau ungu seolah-olah tidak ada di dunia ini yang tidak bisa dimakan naga.

Lin Feng tidak bisa membayangkan bagaimana roh ularnya berubah menjadi seperti naga. Meskipun tidak bisa digambarkan sebagai raksasa, itu masih bisa menelan seluruh danau ungu. Lin Feng tidak bisa mempercayai matanya.

Lin Feng mengangkat tangannya dan melihat cahaya ungu berkedip di sekitarnya. Pada saat itu, energi ungu Lin Feng jauh lebih kuat dari pada Zi Ying.

"Semangatku berubah lagi, tapi itu jauh lebih kuat dari roh esku sebelumnya. Itu hal yang bagus. "

Lin Feng sedikit tersenyum tetapi tiba-tiba, dia memperhatikan bahwa seorang wanita muda telanjang ada di depannya. Dia terlihat sangat lincah dan anggun. Lin Feng dipenuhi dengan keinginan yang tak ada habisnya.

Duan Xin Ye ada di depannya dan benar-benar telanjang.

Kulitnya halus dan putih, hal yang sama juga terjadi pada bagian tubuhnya yang lain. Dalam sekejap, Lin Feng merasa seperti sedang demam.

Dia menundukkan kepalanya dan melihat tubuhnya sendiri. Lin Feng mendapat kesan bahwa pipinya terbakar. Dia juga telanjang. Danau ungu telah melelehkan pakaian mereka.

Lin Feng memalingkan muka. Dia tidak bisa melihat Duan Xin Ye lagi. Dia takut dia tidak akan bisa mengendalikan dirinya sendiri jika dia melakukannya. Meskipun tekad dan kemauannya sebagai seorang kultivator sangat kuat, Lin Feng masih perawan di kehidupan sebelumnya dan masih perawan di kehidupan barunya dan seorang wanita yang sangat cantik telanjang di hadapannya. Jantungnya berdebar kencang dan brutal.

Lin Feng dengan cepat melepas pakaian dari batu Na-nya. Untung dia punya batu Na, kalau tidak dia tidak akan punya pakaian.

Lin Feng mengenakan pakaiannya dan kemudian berjalan menuju Duan Xin Ye, dia kemudian melemparkan pakaian ke tubuhnya untuk menutupi tubuhnya dan akhirnya berani melihat lagi.

Namun, Lin Feng tiba-tiba melihat dua mata indah yang terbuka lebar karena terkejut. Dia tidak berkedip sama sekali. Dia lekat-lekat menatapnya. Pada saat itu, Lin Feng berharap bisa menemukan lubang untuk melarikan diri dari situasi canggung ini.

Duan Xin Ye kemudian melihat tubuhnya dan menyadari apa yang telah terjadi. Wajahnya menjadi merah padam, bahkan telinganya telah memerah seluruhnya.

"Aku tidak sengaja melihatnya." kata Lin Feng yang merasa sangat canggung. Ketika dia melihat wajah merah Duan Xin Ye, dia merasa semakin canggung.

Duan Xin Ye menghela nafas. Dia duduk di tanah sambil memegang pakaian di depan tubuhnya untuk menyembunyikan dirinya. Setiap gerakannya untuk menutupi dirinya sudah cukup untuk membuat seorang pria menjadi gila.

"Apakah kamu memiliki lebih banyak pakaian?" tanya Duan Xin Ye dengan malu-malu. Meskipun Lin Feng memiliki indera pendengaran yang baik, pikirannya masih dalam keadaan linglung.

Dia hanya mengangguk sedikit dan mengeluarkan lebih banyak pakaian dari Batu Na dan menyerahkannya kepada Duan Xin Ye. Dia kemudian berkata: "Saya akan ke sana untuk melihat apa yang ada di dalam istana." Saat berbicara, Lin Feng tiba-tiba berbalik dan berjalan menuju cahaya terang di depan istana.

Duan Xin Ye tampak malu-malu. Dia menatap kosong ke punggung Lin Feng untuk sementara waktu dan kemudian senyum muncul di wajahnya. Dia terlihat sangat manis. Senyumannya akan membuat jantung siapa pun berdebar kencang.

Lin Feng tidak melihat senyum manis Duan Xin Ye. Dia melanjutkan sampai dia tiba di dalam istana. Dia tercengang dengan apa yang dilihatnya.

Istana itu sangat luas dan terang benderang. Lin Feng tidak tahu bahan apa yang telah digunakan untuk membangunnya, tetapi itu tampak seperti istana mewah yang dibangun pada zaman kuno.

Di depan istana ada sebuah patung. Itu adalah siluet tak bergerak yang bermeditasi di tanah. Cahaya ungu mengelilingi patung itu. Di samping patung ada seekor ular dalam posisi meringkuk. Tanpa kerutan, ular itu, dari kepala hingga ekor, mungkin memiliki panjang enam puluh meter. Itu sangat besar.

Selain itu, di sebelah kiri Lin Feng, ada lempengan batu dan di atas lempengan batu itu ada mayat. Mayat itu sudah menjadi kerangka. Di sisi kerangka itu ada sebuah buku.

Lin Feng berjalan menuju kerangka itu dan mengambil buku itu untuk melihat apa yang tertulis di dalamnya. Buku itu sepertinya susu.

"Nama saya Zi Qian, saya orang terkenal di Cangzhou. Saya tidak sengaja datang ke gunung tanpa nama ini dan memasuki tempat ini. Saya menemukan bahwa itu adalah kuburan untuk para pembudidaya yang sangat kuat …… .. "

"Makam?" Murid Lin Feng menyusut. Tempat ini adalah kuburan bagi pembudidaya yang sangat kuat?

Jantungnya berdebar kencang. Dia kemudian melanjutkan membaca buku kecil di mana Zi Qian telah menulis cerita dari hidupnya.

Jadi tempat ini ditemukan oleh Zi Qian, leluhur pertama dari Pemerintahan Zi.

Selain itu, tempat ini adalah kuburan bagi para pembudidaya yang sangat kuat. Tempat ini sangat penuh kekuatan sehingga menjadi area terlarang bagi para pembudidaya lainnya.

Danau ungu itu ternyata adalah darah manusia. Itu berisi kekuatan dan kekuatan roh darah. Darah bisa menembus tubuh manusia dan akan melarutkan tubuh mereka dari dalam. Prosesnya agar darah bisa melarutkan tubuh inang yang dimasukinya. Darah kuat di danau itu juga turun-temurun. Keturunan langsung dari Pemerintahan Zi semuanya memiliki roh ungu tapi sebenarnya semuanya sangat lemah. Mereka menjadi lebih kuat hanya setelah menyerap sebagian darah ungu dari danau, itu semacam baptisan. Hanya setelah baptisan itu, roh mereka akan selaras dengan tubuh mereka. Itu juga mengembangkan bakat alami mereka dan mempercepat kultivasi mereka.

Roh anggota Pemerintah Zi juga bisa diklasifikasikan sebagai roh darah tetapi nenek moyang mereka hanya mengandalkan darah dari danau ungu untuk membuat roh mereka menjadi roh ungu. Bahkan setelah menjalani baptisan di danau ungu, roh mereka tidak akan pernah bisa sekuat roh darah yang bisa diturunkan secara langsung. Misalnya, Duan Xin Ye mewarisi jiwanya dari darah leluhurnya. Semua anggota Klan Duan telah mewarisi roh darah dan mendapatkan kekuatan darinya.

Anggota Pemerintah Zi hanya bisa menjalani pembaptisan danau ungu pada hari pernikahan mereka. Biasanya, hanya itu saat mereka bisa memasuki area terlarang. Ini juga pilihan Zi Qian. Itulah satu-satunya cara untuk menikmati manfaatnya. Memasuki area terlarang sebagai orang dewasa muda adalah yang terbaik karena jika seseorang terlalu muda mereka tidak akan mampu menahan rasa sakit, sementara orang tua akan membuang-buang waktu dan sudah kehilangan potensi mereka.

Semua anggota Pemerintah Zi ingin menjalani baptisan danau ungu. Namun, tubuh Lin Feng dan Duan Xin Ye sama-sama menolaknya. Tubuh Duan Xin Ye telah menolaknya karena dia memiliki roh darah yang sangat kuat dan kuat yang pintu tersegelnya mencegah tubuhnya menyerap cairan ungu.

Sejauh menyangkut Lin Feng, cairan ungu telah sepenuhnya ditelan oleh roh ularnya. Roh ularnya telah menyerap semua kekuatan darah ungu.

Lin Feng berbalik dan melihat ular besar di bawah patung itu. Lin Feng gemetar.

Itu bukanlah patung, itu adalah ular sungguhan ……………

Danau ungu sebenarnya terbentuk dari darah ular.

"Betapa monster yang kuat dan kuat! Darahnya dapat memenuhi seluruh danau dan memanfaatkan kekuatan darah. Selain itu, itu sudah ada selama bertahun-tahun dan darahnya masih hidup. "

…………

Di luar area terlarang, penonton masih menunggu dengan sabar. Orang tua dari Pemerintahan Zi sedang menunggu, tapi pintu menuju area terlarang tetap tertutup, tidak bergerak sama sekali.

Tidak hanya orang tua tetapi semua orang yang termasuk dalam Pemerintahan Zi berkumpul di sana. Mereka semua menunggu Lin Feng, koridor itu penuh dengan pembudidaya yang kuat.

Suara gemuruh bisa terdengar dan tanah mulai bergetar. Kerumunan itu tercengang. Mereka melihat ke bawah gunung dan melihat sekelompok siluet menunggang kuda lapis baja. Mereka berlari kencang dengan kecepatan penuh dan tampak sangat agung.

Pemimpin kelompok adalah seorang wanita, dia mengenakan pakaian putih dan wajahnya ditutupi dengan kerudung halus. Meskipun mereka hanya bisa melihat siluetnya, semua orang terpesona oleh wanita itu.

"Ada wanita lain yang sangat cantik." pikir orang-orang di kerumunan sementara detak jantung mereka dipercepat. Mereka tidak tahu siapa orang-orang ini dan mengapa mereka datang langsung ke Pemerintah Zi.

Kuda-kuda mereka meringkik dan sambil terlihat bersemangat, semua kuda melompat langsung ke koridor. Mereka tampak agung, mengesankan dan menakjubkan.

"Sungguh mengesankan! Mungkinkah mereka tersesat? " Kerumunan itu tercengang. Anehnya, orang-orang ini langsung memasuki koridor.

Semua orang mulai melihat wanita yang memimpin grup. Mereka juga tidak tahu siapa dia dan mengapa dia datang. Mereka benar-benar ingin melihat wajahnya untuk melihat apakah dia sebanding dengan Duan Xin Ye, atau setidaknya, untuk melihat seperti apa dia di balik kerudungnya.

"Di mana Lin Feng?" kata wanita muda itu. Kerumunan itu tercengang. Dia datang karena Lin Feng. Sekali lagi, semuanya karena Lin Feng!