Peerless Martial God – Chapter 2325

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2325

Chapter 2325: Kelalaian

Diedit oleh RED

Aomo menatap lawannya. Mata raksasanya dipenuhi dengan cahaya dingin. Dia melebih-lebihkan dirinya sendiri.

Kemudian, dia berbalik dan pindah kembali ke Lin Feng. Dia terlihat cukup puas dan tersenyum lebar. "Ayah, bagaimana menurutmu?"

"Tidak buruk! Apakah itu kemampuan khusus Anda? Anda bisa mengubah orang menjadi setan? Luar biasa, "kata Lin Feng sambil membelai kepala Aomo dan tersenyum.

"Ya, itu kemampuan spesialku. Itu terus tumbuh semakin kuat. Saya bisa menyerap makhluk hidup dan membuat mereka berubah menjadi iblis! " Aomo tersenyum. Lin Feng menepuk punggungnya. Dia tampak seperti anak kecil ketika dia bersama Lin Feng; ke kerumunan di kejauhan, melihat naga yang sangat kuat bertindak seperti anak kecil sungguh menakjubkan.

"Apa kalian semua memiliki kemampuan berbeda di Klan Naga?" tanya Lin Feng. Dia penasaran.

"Beberapa orang tidak. Itu tergantung pada kemampuan alami Anda. "

"Saya melihat!" Lin Feng mengangguk.

——

Keduanya melanjutkan ke depan dan memasuki Distrik Hewan Black Phoenix. Mu Shan Zi masih belum menghubungi mereka dan hanya sedikit orang, atau mungkin tidak ada, yang telah datang. Lin Feng tidak terburu-buru. Dia memilih tempat tinggal dan berlatih kultivasi.

Lin Feng benci membuang-buang waktu. Dia produktif setiap hari. Dia memaksa dirinya untuk menggunakan waktunya sepenuhnya untuk menjadi lebih kuat.

Tapi Aomo tidak seperti itu. Dia adalah binatang buas; ketika dia di luar negeri, dia menikmati waktunya. Di Dunia Satwa Tertinggi, ada binatang buas di mana-mana, itu adalah wilayah rumahnya. Dia merasa di rumah.

Pada saat itu, ada manusia di punggung Aomo, tapi itu bukan Lin Feng. Itu adalah wanita yang sangat cantik.

"Anak kecil, bahkan sebelum kau lahir, aku sudah bersama Lin Feng. Aku seperti kakak perempuan atau bibi untukmu. Ajak aku berkeliling dan berhenti mengeluh, "kata Xiao Ya sambil tersenyum. Dia belum pernah mengendarai naga. Perasaan yang luar biasa.

"Terus? Kamu bukan saudara perempuan ayahku! " kata Aomo. Dia tidak senang. Dia terus terbang di awan. Ketika Xiao Ya merasa cukup, mereka mendarat di tanah. Xiao Ya tidak khawatir dengan Aomo di sana. Dia sangat kuat.

"Ayo kita makan." Aomo berubah menjadi manusia lagi dan membawa Xiao Ya ke paviliun binatang. Ada banyak hal untuk diminum dan dimakan di sana, tetapi ketika Xiao Ya melihat makanannya, dia merasa ingin muntah. Ada daging mentah yang berdarah di mana-mana.

"Ayo pergi," kata Xiao Ya, menutup mulut dan hidungnya dengan tangan. Bau dagingnya juga sangat menyengat.

"Aku pernah mendengar bahwa banyak orang dari Istana Kekaisaran di Benua Sembilan Awan akan datang ke sini," kata seseorang pada saat itu. Itu adalah seorang wanita dengan pakaian hitam. Xiao Ya berhenti dan duduk. Wanita itu melanjutkan, "Lubang Neraka Kuno Tertinggi adalah salah satu wilayah terlarang. Manusia itu pasti akan mati di sana. "

"Saya harap Lin Feng tidak pergi ke Lubang Neraka Kuno Tertinggi!" bisik Xiao Ya pada Aomo.

Aomo menatapnya dan berkata, "Dia!"

Apakah itu berbahaya? tanya Xiao Ya. Dia sangat khawatir.

"Jangan khawatir. Bagaimana bisa terjadi sesuatu pada ayah saya? " kata Aomo. Dia memiliki keyakinan pada Lin Feng. Wanita itu menatapnya dengan tajam.

"Seekor naga!" Wanita itu tertegun saat melihat Aomo dan menyadari bahwa dia adalah seekor naga.

Phoenix hitam. Aomo menatapnya dan menyadari bahwa dia adalah burung phoenix hitam.

Wanita itu menatapnya dengan muram dan berkata, "Kalian akan pergi ke Lubang Neraka Kuno Tertinggi untuk mati?"

"Klan phoenix dikutuk. Mereka hanyalah klan yang sia-sia sekarang. Anda hanya beruntung masih hidup. Jangan berani-berani pergi ke Lubang Neraka Kuno Tertinggi, dan kamu mengolok-olok orang yang cukup berani untuk pergi ke sana, "balas Aomo dingin.

"Benar, kamu pengecut dan kamu mengolok-olok orang-orang yang berani. Kamu konyol! " kata seorang pria paruh baya dengan pakaian biru menggigit sepotong besar pakaian mentah.

Aomo menatapnya dan berkata, "Kamu juga datang!"

Mereka telah bertemu satu sama lain di Klan Mu Shan.

"Iya. Karena kau di sini, kurasa Daimon juga ada di sini. Tapi siapa gadis itu? Meskipun Daimon tidak akan memiliki masalah di Lubang Neraka Kuno Tertinggi, menurutku dia tidak harus membawa gadis itu, itu akan berbahaya baginya, "kata Lan Ge sambil menatap Xiao Ya. Xiao Ya terlihat sangat imut dan naif. Lan Ge menyukainya.

"Daimon tahu itu," jawab Aomo. Lan Ge tidak mengatakan apa-apa lagi. Pada saat itu, dia perlahan berbalik dan melihat seseorang yang tidak mengatakan apapun. Orang itu memakai jubah hitam dan kepalanya menunduk, sulit untuk melihat wajahnya. Dia juga tidak memiliki Qi.

"Kamu siapa?" tanya Lan Ge acuh tak acuh. Pria berbaju hitam itu tampak berbahaya.

Dia tidak menjawab, terus makan seolah dia tidak mendengar apapun.

Lan Ge melepaskan Qi yang memenuhi udara. Petir muncul di sekitarnya dan menembak ke arah orang itu. Orang itu mengangkat tangannya, dan guntur menghantam telapak tangannya. Orang banyak mengira dia akan meledak, tapi ternyata tidak. Petir itu berangsur-angsur menghilang.

Lan Ge menatapnya dengan tajam. "Anda sangat kuat, Yang Mulia. Aku ingin lebih tahu siapa kamu. "

Lan Ge melepaskan lebih banyak petir Qi dalam gelombang kekuatan.

Orang itu perlahan mengangkat kepalanya, dia memiliki mata hitam pekat. Sekilas pandang dan Lan Ge mendapat kesan dia berada di Neraka.

Lan Ge perlahan berdiri. Dia dikelilingi oleh petir, dan paviliun itu robek. Dia melemparkan dirinya ke pria lain. Kultivator berpakaian hitam mengeluarkan lampu darah, petir dan lampu darah bertabrakan.

Kultivator berpakaian hitam pindah, dia tidak ingin tinggal di sana.

"Memotong!" Lan Ge melepaskan petir untuk mengelilingi pembudidaya. Kerumunan di sekitar mereka tidak bisa membuka mata, itu sangat membutakan. Kultivator dengan pakaian hitam terbang ke belakang, jubah hitamnya baru saja dirobek oleh petir. Dia melirik Lan Ge, saat binatang lain di sekitarnya menggigil.

Apa yang sedang terjadi? Separuh kepalanya kejam dan separuh lagi binatang!

Lampu darah muncul di langit, dan kerumunan yang tercengang menyaksikan kultivator pergi.

"Seseorang dari Lubang Neraka Kuno Tertinggi?" teriak Lan Ge. Dia mengejar pembudidaya.

Aomo juga heran. Apakah itu benar-benar seseorang dari Lubang Neraka Kuno Tertinggi? Keduanya tiba-tiba mengejar pembudidaya itu. Xiao Ya berteriak, "Dasar bajingan!"

Xiao Ya menatap Aomo, dia telah melupakannya di sana. Dia merasa tidak aman, dia tidak bisa bersaing dengan semua binatang di sana.

"Gadis kecil, karena kamu sendirian di sini, kamu harus datang ke rumahku." kata wanita berbaju hitam sambil tersenyum. Wajah Xiao Ya menegang. "Ada yang harus aku lakukan. Terima kasih, saudari. "

"Tidak apa-apa, ikuti aku. Saat teman nagamu kembali, aku akan memberitahunya bahwa kau ada di sana, "kata wanita itu sambil tersenyum.

Xiao Ya takut, tapi dia memaksakan dirinya untuk tersenyum dan menjawab, "Kakak, aku akan menunggu adikku kembali, dia sangat kuat."

"Apakah begitu? Sekuat Raja Phoenix? " tanya wanita itu sambil tersenyum. Dia terdengar jauh lebih dingin dan bertanya, "Apakah kamu akan datang atau tidak?"

Cahaya gelap mengelilingi Xiao Ya. Dia langsung berhenti tersenyum dan berkata, "Baiklah, aku akan datang ke rumahmu, saudari."

"Anak yang baik!" kata wanita yang tersenyum itu. Qi-nya menghilang, dan dia membawa Xiao Ya pergi.

"Kakak, dimana rumahmu?" tanya Xiao Ya, mencoba memaksa dirinya untuk tersenyum. "Dan apa yang akan kita lakukan di sana?"

"Hihi, gadis kecil yang baik. Saya ingin teman naga Anda memberi saya darah naga. Anda akan membantu saya melakukan itu. "

"Kakak, kamu hanya harus memberitahuku dan aku akan bertanya."

Namun, wanita itu menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak. Kami membutuhkan darah naga yang kuat. Teman nagamu belum tentu menerima, bahkan jika kau bersama kami. "