Peerless Martial God – Chapter 2326

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2326

Chapter 2326: Makam Lembah Phoenix Hitam

Diedit oleh RED

Lan Ge dan Aomo kembali. Mereka tidak terus mengejar pembudidaya misterius dengan pakaian hitam, dia terlalu cepat.

"Kamu dari Klan Naga, pernahkah kamu mendengar tentang monster seperti itu sebelumnya?" Lan Ge bertanya pada Aomo. Dia tidak tahu banyak tentang Dunia Satwa Tertinggi.

"Tidak, dia tampak lebih menakutkan dari binatang buas. Wajah yang aneh juga. " kata Aomo. Dia tidak bisa melupakan wajah itu. Aomo tiba-tiba melihat sekeliling dan menyadari Xiao Ya telah menghilang!

Dia berteriak, "Di mana adik perempuanku?"

Seseorang tertawa. Aomo berbalik dan melihat seorang wanita berbaju hitam. Dia berkata dengan dingin, "Kamu membawanya?"

"Kami ingin darah naga yang saleh, mangkuk," kata wanita kepada Aomo dengan santai.

Wajah Aomo menegang dan dia berteriak dengan marah, "Kurang ajar! Kamu bisa saja bertanya padaku apakah kamu menginginkan darah naga, aku akan memberimu beberapa! "

Aku ingin darah naga yang saleh! kata wanita itu. Aomo mengerutkan kening, wajahnya keras. Dia mengutuk, "Kamu tidak memiliki darah saleh dari nenek moyangmu, dan sekarang kamu berani meminta beberapa dari naga! Betapa tidak tahu malu! Kamu ingin Klan Naga menghancurkanmu ?! "

"Kamu bisa menolak: Kalau begitu kita akan mengorbankan gadis kecil manusia itu. Jika kami melakukannya, Anda tidak bisa menyalahkan kami! " kata wanita itu.

Lan Ge berkata, "Saya pernah mendengar bahwa burung phoenix hitam kurang ajar, tidak ada yang tidak mereka berani. Mereka dikenal karena praktik semacam itu. "

"Kamu manusia, tutup mulut kotormu!" kata wanita itu, menatap Lan Ge dengan dingin. Dark Qi memenuhi udara dan mengelilinginya. Dia berkata kepada Aomo, "Kamu tidak punya banyak waktu untuk berpikir. Kami membawa gadis itu ke Makam Lembah Phoenix Hitam. Jika Anda mengambil terlalu banyak waktu, kami akan mempersembahkannya sebagai korban untuk leluhur kami! "

"Aku akan memberikannya padamu!" kata Aomo. Dia menarik wajah yang panjang. Xiao Ya adalah adik perempuan Lin Feng. Dia telah memintanya untuk merawatnya, dan sekarang dia terlalu ceroboh dan telah meninggalkannya selama beberapa menit. Dia harus memikul tanggung jawab untuk itu. Dia sangat marah.

Lan Ge berkata, "Darah naga yang saleh adalah yang membuatmu menjadi naga berbakat. Jika naga kehilangan darah dewa, itu bisa merusak kultivasi mereka. "

"Aku tahu," kata Aomo sambil mengangkat tangannya, "Tapi aku tidak punya pilihan, untuk ayahku."

Lan Ge tercengang. Orang yang dia panggil "ayah" mungkin adalah Daimon dari Klan Dunia. Dia heran, tetapi memahami hubungan mereka sedikit lebih baik.

Wanita berbaju hitam itu berdiri dan tampak tidak sabar. Dia menginginkan darah secepat mungkin.

Siluet muncul di kejauhan dan mendekatinya secepat kilat.

Aomo, hentikan! seseorang berteriak. Aomo berhenti bergerak. Dia tampak bahagia dan berkata, "Ayah!"

Wanita berbaju hitam itu mundur dan membuka sayapnya.

Pedang sedingin es bergerak ke arah wanita itu. Pedang itu menabrak mata ketiganya. Dia menatap siluet itu, dia tidak bisa mempercayainya. Orang ini berani mencoba dan membunuhnya tanpa mengatakan apapun!

Wanita berbaju hitam itu tiba-tiba meledak. Suasana dipenuhi dengan pedang Qi yang menakutkan. Kerumunan di sekitar tercengang dan gemetar.

"Ayo pergi ke Makam Black Phoenix Valley!" kata Lin Feng. Seketika, Aomo meraung dan kembali menjadi naga hitam raksasa. Dia bangkit di udara, Lin Feng di punggungnya. Lan Ge melompat ke arahnya juga.

——

Wanita lain berpakaian hitam yang telah menangkap Xiao Ya telah tiba di lembah; di sana sangat dingin. Xiao Ya menggigil karena kedinginan dan berkata, "Kakak, di sini sangat dingin. Di mana kita?"

"Itu adalah Makam Black Phoenix. Ketika burung phoenix hitam tidak sepenuhnya mati, kami meletakkan benang jiwa mereka di sini. Mereka kemudian dapat menyerap kekuatan Qi, vitalitas manusia atau binatang. Itu membantu mereka menjadi lebih kuat lagi. " kata wanita itu.

"Lalu mengapa kamu membawaku ke sini, saudari?" kata Xiao Ya. Dia berkeringat dingin, dan ketakutan. Dia terus menghubungi Lin Feng dengan jimat gioknya.

Wanita berbaju hitam itu melirik jimat di lehernya. Dia meraihnya dan menghancurkannya. Dia tersenyum dan berkata, "Adik, jangan lakukan hal seperti itu. Kakak nagamu akan datang. Saat dia memberi kami darah, kami akan membawamu ke leluhur di lembah. "

"Saudari, mengapa tidak membebaskanku setelah itu?

"Kami akan melihat apakah adik nagamu bisa menyelamatkanmu!" kata wanita berbaju hitam itu sambil tertawa sinis. Namun, pada saat itu, wajahnya berubah drastis, dia menjadi pucat pasi.

Dia sudah mati?

Kamu ingin mati! kata wanita berbaju hitam, tiba-tiba melepaskan niat Gelap. Dia meraih Xiao Ya lagi dan terus terbang. Xiao Ya mengangkat kepalanya, dia ingin pergi, tetapi dia tidak bisa, dan burung phoenix memukulnya dengan sayap hitam pekatnya yang besar. Dia batuk darah dan jatuh dari langit.

Siluet hitam membawanya pergi. Qi di sekelilingnya sedingin es, dibentuk oleh bayangan phoenix hitam. Mereka tampak seperti dewa kematian. Segala sesuatu di lembah itu berbau seperti kematian.

"Saudara!" kata Xiao Ya. Dia mendarat di tanah, tapi bayang-bayang terus membawanya pergi. Jimat giok lain muncul di tangannya dan pecah. Cahaya muncul di sekelilingnya, patung raksasa muncul dan melindunginya.

Bayangan menabrak pelindung. Xiao Ya menangis. Dia mengeluarkan banyak jimat giok dan jimat penyebaran. Lin Feng telah membuatnya untuknya sehingga dia bisa menggunakannya saat dia dalam bahaya. Dia berdoa agar Lin Feng segera tiba!

Pada saat itu, Lin Feng berada di punggung Aomo bersama Lan Ge. Lin Feng menggunakan kesadarannya yang saleh untuk memeriksa daerah itu.

Dia tampak sangat muram. Matanya dipenuhi dengan pembunuhan. Dia berkata, "Aomo, cepatlah!"

Ya, Ayah! kata Aomo. Dia tampak meraung karena marah. Cahaya gelap melintas di sekelilingnya. Beberapa kekuatan darah mengelilinginya dan memungkinkan dia terbang lebih cepat.

"Seberapa cepat!" Lan Ge tercengang. Naga itu benar-benar luar biasa berbakat. Luar biasa!

Qi memenuhi udara. Lan Ge memandang Daimon. Dia telah melepaskan kekuatan jiwa, dan Qi tajam yang sepertinya bisa membelah seluruh langit.

Pedang tajam muncul dari tubuhnya dan melesat di langit. Jiwa Daimon sungguh luar biasa, ia bahkan meninggalkan tubuhnya dengan jiwanya.

Betapa kuatnya, jiwanya membuatnya terlihat seperti dewa. Itu telah menyatu bersama dengan bumi dan langit, tetapi yang lebih buruk lagi, sepertinya dia bisa mengendalikan bumi dan langit dengan jiwanya, seperti dewa !, pikir Lan Ge ketika dia merasakan Qi. Dia tercengang dan tertegun… dan energinya melonjak lebih cepat dari Aomo, luar biasa!

The Grave of Black Phoenix Valley berada di kedalaman Black Phoenix. Pedang melesat di langit Black Phoenix. Banyak orang mengangkat kepala dan mengerutkan kening. Jiwa seorang kultivator yang kuat terbang di langit wilayah mereka. Seseorang berteriak dengan marah, "Siapa itu? Hentikan dia!"

Kekuatan jiwa orang itu diserang dan dihancurkan, tetapi pedang itu terus terbang ke arah lembah.

Xiao Ya telah menggunakan hampir semua jimat giok dan jimat penyebarannya. Dia ketakutan, apakah dia akan mati? Burung phoenix hitam itu memekik dan mencakar pertahanannya. Itu bisa memakannya dalam satu gigitan.

"Saudaraku, di masa depan, aku tidak akan bisa tinggal bersamamu lagi. Kakek, saya harap Anda akan menjadi kultivator yang tiada tara. Jaga dirimu baik-baik!" bisik Xiao Ya, tersenyum sedih dan menutup matanya. Dia mematahkan jimat terakhir yang dimilikinya, masih menangis. Apakah dia akan mati? "

Xiao Ya merasakan energi destruktif di sekelilingnya; dia belum mati! Dia membuka matanya dan melihat pedang berputar di sekelilingnya, melindunginya!

"Saudaraku, apakah itu kamu?" Xiao Ya berseru. Dia mengenali Qi itu! Satu pedang membelai wajahnya. Qi yang hangat! Dia tersenyum lebar dan berkata, "Aku tahu kamu bisa melindungiku, saudara!"