Peerless Martial God – Chapter 2327

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2327

Chapter 2327: Bahaya di Lembah Kuburan

Diedit oleh RED

Di Klan Phoenix Hitam, pembudidaya yang kuat naik ke udara dan terbang menuju Makam Lembah Phoenix Hitam dengan marah. Wanita yang menculik Xiao Ya muncul di langit, matanya berkilauan dingin. Apa yang sedang terjadi? Jiwa siapa yang telah berubah menjadi pedang? Dia terus terbang ke arah Grave Valley.

Pada saat itu, di Grave Valley, banyak pembudidaya yang kuat muncul. Anggota Klan Phoenix Hitam ada di langit, mereka tidak berani pergi ke lembah dengan mudah. Nenek moyang mereka beristirahat dengan tenang di sana. Mereka tidak bisa mengganggu mereka saat mereka berlatih kultivasi untuk hidup kembali.

Siapa yang berani menyinggung perasaan kita? kata seorang lelaki tua saat itu. Dia tampak sangat marah.

Wanita berbaju hitam muncul di depannya dan berkata, "Tetua, ada seorang wanita manusia di lembah. Dia punya teman naga; Saya menculiknya karena saya menginginkan darah naga yang saleh. Saya tidak berpikir saya bisa gagal. "

"Hmph! Anda mengambil inisiatif yang dapat menimbulkan masalah bagi kita semua! Pergilah ke Valley sekarang dan selesaikan masalahnya! " kata orang tua dengan dingin.

Wajah wanita itu menjadi pucat pasi. "Elder, saya tidak mau!" Dia tampak ketakutan.

"Kamu membuat masalah, jadi kamu harus memikul tanggung jawab, masuk sekarang!" kata orang tua itu. Wajah wanita itu bahkan lebih pucat. Itu adalah tempat dimana nenek moyang mereka beristirahat! Jika ada yang masuk, itu sebagai pengorbanan. Meskipun dia berasal dari Klan Phoenix Hitam, tidak ada pengecualian. Bahkan jika anggota Klan Phoenix Hitam masuk, mereka digunakan sebagai pengorbanan dan mati.

Tapi dia tidak punya pilihan. Dia perlahan berjalan menuju lembah. Dia segera melihat beberapa burung phoenix hitam ilusi di sekitar Xiao Ya, tetapi ada pedang yang melindunginya dan tidak membiarkan jiwa mendekatinya.

Wanita berpakaian hitam bergerak, sayapnya menutupi langit. Dia melepaskan Qi binatang, dan menyemburkan api gelap.

Beberapa pedang bersinar di sekitar Xiao Ya memotong api hitam secara eksplosif, mengisi udara dengan api. Burung phoenix hitam raksasa bergerak menuju Xiao Ya.

Pedang di sekitar Xiao Ya berubah menjadi pedang raksasa tunggal, pedang Qi memenuhi udara. Cahaya keemasan yang menyilaukan melesat di langit dan bertabrakan dengan burung phoenix hitam.

Serangan Phoenix! teriak phoenix hitam, bertabrakan dengan pedang raksasa. Pedang raksasa itu retak, tapi tubuhnya gemetar.

Pada saat itu, burung phoenix hitam raksasa tiba-tiba mengelilinginya, dan wajahnya menjadi pucat pasi.

"Tidak! Leluhur! Saya dari Klan Phoenix Hitam! " teriak wanita itu. Namun, bayangan phoenix menyerapnya, menggigit setiap bagian tubuhnya saat asap hitam mengelilinginya.

Vitalitas hitam Qi menjauh dari Xiao Ya. Dia tidak bisa melihat phoenix hitam lagi, tapi dia merasa sedingin es. Dia melihat banyak bayangan phoenix di atas kepalanya, menatapnya dengan dingin. Mereka bisa menelannya dalam satu gigitan kapan saja.

"Bro!" teriak Xiao Ya dengan cemas. Pedang di sekelilingnya semakin lemah dan semakin lemah.

Anggota Klan Phoenix Hitam memandang dengan marah. Orang-orang di Lembah harus mati!

"Saat leluhur menjadi kuat dan kembali, mereka akan mengelola Klan," kata tetua itu dengan sungguh-sungguh. Mata burung phoenix lainnya berkilauan. Bisakah leluhur kembali dan mengelola klan?

Mereka tiba-tiba mendengar nyanyian naga. Aomo melesat ke depan, Qi-nya melonjak di sekelilingnya. Anggota Klan Phoenix Hitam yang berada di langit di atas lembah tiba-tiba menatap ke kejauhan dan berteriak, "Berhenti!"

Para pembudidaya yang kuat bangkit di udara. Lin Feng melepaskan kekuatan pedang lagi, langsung memotong beberapa dari mereka.

"Betapa kurang ajarnya!" teriak seorang Kaisar Suci dengan marah. Dia naik lebih tinggi di udara dan berubah menjadi burung phoenix raksasa. Dia membuka mulutnya dan menyemburkan api sambil melemparkan dirinya ke arah Lin Feng.

Aomo membuka mulutnya dan menghembuskan api hitam, apinya bertabrakan. Pada saat yang sama, Lin Feng terus terbang.

Burung phoenix hitam mengangkat cakarnya; seorang manusia berani menyerang mereka? Dia ingin mati!

"Mati!" Lin Feng tampak seperti dewa. Dia mengangkat tinjunya dan menabrak lawannya. Tulang pecah seperti batu pecah, darah bercipratan lalu menyembur keluar. Aomo meraung penuh kemenangan saat Lin Feng terus terbang.

"Eh?" Para pembudidaya yang kuat di langit di atas lembah tercengang dan marah.

Dia datang untuk menimbulkan masalah!

Seseorang melepaskan Qi mereka untuk menghentikannya, tetapi tetua itu berkata, "Jika dia pergi ke lembah, leluhur akan membawanya."

"Ya, Tetua," orang itu mengakui, dan mereka melihat Aomo terbang melewati kerumunan.

"Saudara!" teriak Xiao Ya saat melihatnya. Bayangan mulai menggigit tubuhnya.

"Kesal!" teriak Lin Feng dengan marah. Dia langsung menghilang. Gelombang suara dari suaranya bergulir melalui lembah dan menghancurkan bayangan yang lebih lemah secara instan.

"Pfew …" Lin Feng mendarat di samping Xiao Ya dan menarik napas dalam-dalam. Wajah Xiao Ya sangat pucat, dia sangat lemah. Lin Feng memeluknya dan berkata, "Apakah kamu baik-baik saja?"

"Aku baik-baik saja, saudara!" kata Xiao Ya. Dia ketakutan, tapi dia merasa nyaman di pelukan Lin Feng. Lin Feng meletakkannya di samping Aomo dan berkata, "Anak kecil, lindungi dia."

"Jangan khawatir, tidak satupun dari mereka akan menyentuh Xiao Ya," kata Aomo, dengan dingin menatap bayang-bayang. Ada banyak bayangan phoenix, semuanya jiwa yang mati. Di dalam gua di lembah, burung phoenix hitam menjadi semakin berbeda, mengembun sendiri, berbaring di sana dan menyerap vitalitas dan Qi. Saat itu, dia membuka matanya.

Lin Feng mengingat jiwanya ke dalam tubuhnya dan melihat ke langit, melepaskan kekuatan dewa Dao yang tidak menyenangkan yang memenuhi udara.

Burung phoenix hitam memekik dan melemparkan diri ke Lin Feng. Pusaran muncul di sekitarnya, membentuk lubang hitam untuk mengelilingi bayangan hitam phoenix itu. Mereka berjuang untuk membebaskan diri. Namun, pusaran itu menjadi semakin kuat dan tak terhentikan.

Bayangan phoenix hitam ditarik ke dalam, dan pada akhirnya menghilang. Lin Feng menyerap mereka dan terus naik di udara. Semakin banyak jiwa yang hancur berkumpul menuju Lin Feng, tetapi dia terus menyerap mereka.

Kekuatan serapnya sungguh menakjubkan! gumam Lan Ge saat melihat itu, kagum.

Titik hitam muncul di kejauhan dan menuju Lin Feng. Wajah Lin Feng menegang. Kedua mata hitam pekat itu menakutkan.

"Tidak buruk. Qi darah yang sangat kuat! " kata pendatang baru dengan dingin. Lin Feng mendapat kesan bahwa dia telah berakhir di jurang Neraka. Banyak bayangan phoenix hitam muncul di sekitarnya, menatap Lin Feng tanpa ampun.

"Bawa dia!" kata sebuah suara dengan dingin. Semua burung phoenix hitam bergerak menuju Lin Feng. Kesadaran ketuhanannya bersinar, dan jaringan cahaya muncul di sekelilingnya sebelum dia menghilang. Dia muncul kembali di depan bayangan dan menggunakan teknik Pukulan Suci Kuno, menghancurkan bayangan dalam sekejap mata.

Namun, Lin Feng masih merasa tidak aman. Semakin banyak burung phoenix hitam terbang ke arahnya.

"Mati!" kata Lin Feng dengan dingin. Niat kematian menyapu keluar dan pergi, mengelilingi burung phoenix hitam. Satu lagi jatuh mati dari langit.

Qi Lin Feng menjadi semakin menakutkan, tetapi burung phoenix hitam memiliki angka. Lin Feng tidak bisa melawan mereka selamanya … bukan?

Kekuatan macam apa itu? Setelah waktu yang lama, Lin Feng masih bertarung melawan burung phoenix hitam. Qi-nya mengambang di sekelilingnya.

Guntur bergemuruh di mana-mana, suasananya bergelombang dengan gelisah. Sebuah tangan hitam pekat bergerak menuju Lin Feng. Lin Feng melepaskan kekuatan pedang. Namun, tangan raksasa itu tampak seperti ilusi. Pedang itu tidak menembus apa pun dan begitu kekuatan pedang berlalu, tangan itu menjadi material lagi.

Lin Feng mundur. Beberapa burung phoenix hitam menyerangnya dari belakang. Dia menarik wajah yang panjang. Tidak heran jika anggota Klan Phoenix Hitam membiarkannya masuk ke Lembah. Itu sangat berbahaya!