Peerless Martial God – Chapter 233

shadow

Peerless Martial God – Chapter 233

"Di mana Lin Feng?" kata Meng Qing. Suaranya terdengar dingin. Wanita itu seperti gunung es, dingin dan tidak bergerak.

"Hah?"

Pria tua itu perlahan berbalik dan menatap gadis muda yang bertingkah angkuh itu. Dia kemudian berkata dengan dingin: "Mengapa kamu mencari Lin Feng?"

"Di mana Lin Feng?" tanya Meng Qing lagi. Suaranya masih sangat dingin. Dia tidak menjawab pertanyaan lelaki tua itu dan mengabaikannya. Pada saat itu, yang dia ingin tahu hanyalah di mana Lin Feng berada.

Unit Pedang Surgawi juga melihat orang tua itu. Pada saat itu, lelaki tua itu merasakan Qi mereka memenuhi atmosfer dan menindasnya.

"Hmph!"

Orang tua itu menarik lengan bajunya dan ekspresi wajahnya terlihat sangat dingin. Tidak lama sebelumnya, Lin Feng telah membantai keluarganya. Lin Feng meninggalkan tanda berbentuk salib di dada orang tua itu, mempermalukannya dan pada saat itu, sekelompok orang gila lainnya datang mencari Lin Feng. Orang tua itu merasa sangat terhina.

"Aku membunuh Lin Feng." kata orang tua itu dengan dingin. Sekelompok remaja berani bertingkah sombong sehingga membuat bapak tua itu marah.

Kamu membunuhnya? ulang Meng Qing, jantungnya berdebar-debar.

"Memang, aku membunuhnya. Semua orang di sini menyaksikan dan bersorak saat aku membunuhnya. " kata lelaki tua itu sambil tersenyum dingin.

Meng Qing tetap diam dan kemudian tiba-tiba cahaya pembunuh melintas di matanya. Mata dingin dan tanpa ekspresi ini mengungkapkan emosi untuk pertama kalinya.

Tubuhnya mulai bergetar dan menggigil seolah-olah baru saja mendengar cerita horor yang mengerikan.

Unit Pedang Surgawi tetap diam juga.

Guntur yang luar biasa menyebar ke seluruh atmosfer dan cahaya yang sangat terang memenuhi udara di sekitar unit Pedang Surgawi. Kuantitas Qi yang tak ada habisnya muncul dan menciptakan badai. Pada saat itu, seluruh penonton merasa tercekik karena tekanan.

"Seberapa kuat! Orang terlemah dari kelompok itu ada di lapisan Ling Qi ketiga. Orang macam apa mereka? Bagaimana dengan Lin Feng? Siapa dia sebenarnya? "

Ketika kerumunan merasakan Qi yang menindas itu, hati mereka mulai berdebar kencang.

"Kalian semua akan mati!"

Suara yang sangat keras dan kuat memenuhi udara. Qi yang kuat menyebar di udara. Kavaleri lapis baja Chi Xie mulai mengamuk.

Darah memenuhi udara. Kavaleri Chi Xie menyerbu kerumunan dan dalam sekejap, seluruh istana menjadi pertumpahan darah. Mereka membunuh semua orang tanpa ragu-ragu.

Jeritan mengerikan memenuhi udara. Darah terus menerus memenuhi udara.

Meng Qing menatap langit. Tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan.

Terkadang dia bahkan tidak tahu apa yang dia pikirkan.

Dia hanya tahu bahwa hatinya terasa sakit, sangat menyakitkan.

Pengalaman hidupnya sangat terbatas. Dia telah berada di dunia luar untuk waktu yang sangat singkat. Dia dulu tinggal sendirian dengan ibunya di Gunung Angin Hitam.

Suatu hari, di bawah bulan yang cerah, Lin Feng muncul di atas batu di kaki gunung. Dia kemudian membawanya dan menunjukkan padanya dunia luar.

Pada saat itu, Lin Feng mengisi ingatan dan pikirannya. Dia bisa melihat Lin Feng ketika dia marah, ketika dia berkelahi, ketika dia terlihat alami dan tidak terkendali, tetapi juga ketika dia tersenyum dan terkikik padanya.

Setetes air mata jatuh dari pipinya ke tanah. Pikirannya hanya tentang Lin Feng.

Meng Qing biasanya tidak pernah menunjukkan emosinya, tetapi pada saat itu, dia menangis. Hatinya terasa sangat sakit.

Pada saat itu, lelaki tua itu melihat pasukan Chi Xie membunuh anggota Pemerintahan Zi. Ekspresi wajahnya menjadi sedingin es. Qi ungu muncul saat dia melompat ke udara.

Namun, pada saat dia mencoba menyerang, rasa dingin yang sangat menusuk menyelimuti tubuhnya dan memblokirnya.

Rasa dingin itu menembus tulangnya.

Tidak hanya orang tua itu, tetapi semua orang bisa merasakan dingin yang luar biasa itu. Sepertinya seluruh dunia akan membeku.

Kabut di udara berangsur-angsur mengeras dan kepingan salju mulai berjatuhan dari langit.

Suasana membeku.

"Betapa dingin."

Penonton gemetar dari ujung kepala hingga ujung kaki. Segera setelah itu, mereka melihat wanita muda itu, yang pakaiannya seputih salju. Saat itu, Meng Qing benar-benar seperti gunung es. Dia ingin membekukan segalanya, termasuk hatinya sendiri.

"Mati………"

Suara Meng Qing rendah saat bergema di seluruh atmosfer.

Badai kemudian muncul di udara. Itu mengelilingi Meng Qing dan pakaian putihnya berkibar.

Pada saat itu, kerudung halus di wajahnya terbang tertiup angin. Itu terbang jauh, memperlihatkan wajah cantiknya.

Pada saat itu, sepertinya waktu telah berhenti.

Kecantikannya sangat mempesona sampai-sampai orang tidak berani menatapnya.

Dia sangat cantik, dia adalah inkarnasi kecantikan.

Mereka semua mengira Duan Xin Ye sangat cantik dan tidak ada yang bisa menyaingi kecantikannya, tetapi pada saat itu, gadis cantik yang mengenakan pakaian putih, telah muncul. Dia tampak seperti makhluk surgawi. Dia tampak seperti dewi es. Dia membuat orang-orang di sekitarnya merasa tidak berharga.

Ada makhluk yang begitu indah di dunia, itu merupakan malapetaka bagi semua manusia lainnya.

Ketika Zi Ling dan saudara perempuannya melihat Meng Qing, mereka merasa sangat rendah diri, terutama Zi Yi, dia merasa bahwa dia sama sekali tidak berharga.

"Dia datang untuk mencari Lin Feng, apa sifat hubungan mereka?" bisik Zi Ling. Duan Xin Ye sudah sangat cantik dan juga cinta dengan Lin Feng, sekarang, seorang wanita yang sangat cantik telah muncul dan mencari Lin Feng.

Meng Qing telah melompat dari kudanya ke udara dan dalam sekejap mendarat di depan lelaki tua itu.

Orang tua itu juga tercengang dengan kecantikan Meng Qing, tapi yang paling membuatnya heran adalah kekuatannya. Dia memiliki sensasi bahwa seluruh tubuhnya akan membeku dan bahkan jiwanya pun bisa membeku.

Dia menyesali bahwa dia meremehkan para pembudidaya muda ini dan mengatakan bahwa dia membunuh Lin Feng …….

Dia melepaskan Qi murni ungu dan berteriak seperti orang gila. Dia ingin menyerang dengan seluruh kekuatannya.

"Hati yang beku." kata Meng Qing dengan suara rendah. Dia mengangkat satu jari. Orang tua itu heran dan gemetar dari kepala sampai ujung kaki. Darah segera memercik dari mulutnya.

Satu serangan sudah cukup untuk melukai dia.

Ketika orang banyak melihat itu, mereka semua kaget dan putus asa di hati mereka. Mereka semua menatap kosong ke arah Meng Qing. Tidak hanya Meng Qing sangat cantik, tetapi kekuatannya juga lebih mengerikan daripada Lin Feng.

Meng Qing melepaskan Qi es yang sangat dingin. Es Qi itu berasal dari kedalaman tubuhnya, sepertinya Qi kuat yang tak ada habisnya dilepaskan.

Qi murni ungu orang tua itu membeku. Segera setelah itu, energi di sekitar tubuhnya juga membeku. Kemudian, rasa dingin langsung merasuk ke dalam tubuhnya. Dia sepenuhnya membeku, dari ujung kepala sampai ujung kaki. Tubuhnya tertutup lapisan es. Dia dimakamkan di es.

Kemudian, tangan lembutnya menampar wajahnya.

"LEDAKAN!"

Tubuh lelaki tua itu terbang di udara dan menabrak dinding istana. Es yang menyelimuti tubuhnya hancur berkeping-keping. Setelah itu, sejumlah besar darah mengalir dari mulutnya.

Dia memiliki pandangan yang tumpul dan terhina. Orang tua itu tidak pernah berpikir bahwa dia akan dipukuli begitu parah, terutama oleh seorang wanita muda.

Orang tua itu memandangi kerumunan di bawah. Pasukan Chi Xie sedang membantai orang-orang dari Pemerintahan Zi, itu adalah pembantaian sepihak.

"Pemerintah Zi dikalahkan, ini adalah kekalahan telak."

Orang tua itu merasa putus asa dan putus asa. Karena dia mengatakan satu kebohongan dan meremehkan sekelompok kecil orang muda, Pemerintahan Zi sedang dimusnahkan dan rakyatnya dibantai.

Harga diri orang tua itu sedang diinjak-injak.

"LEDAKAN!"

Tinju penuh es menabrak tubuhnya. Di sekitar tubuh Meng Qing, ada es yang berisi es Qi yang mematikan. Mereka mengapung di sekitar tubuhnya. Jika itu mendarat di tubuh lelaki tua itu, dia akan berakhir dengan luka parah.

Orang tua itu terpesona dan jatuh ke dinding istana sekali lagi. Orang tua itu tampak benar-benar putus asa.

"Dia belum mati! Lin Feng belum mati! Dia telah memasuki area terlarang. "

Orang tua itu berteriak.

Ketika Meng Qing mendengar itu, tubuhnya berhenti bergetar. Segera setelah itu, dia melihat kerumunan di koridor dan berkata dengan dingin: "Bicaralah."

Satu kata itu jelas bagi orang banyak dan merupakan satu-satunya keselamatan mereka. Jika mereka tidak mengatakan yang sebenarnya, mereka semua akan dibantai.

"Dia belum mati! Dia telah memasuki area terlarang! "

Semua orang mulai berteriak satu demi satu, setuju dengan lelaki tua itu. Meng Qing, yang hatinya hancur, tiba-tiba merasa lega. Dia menghirup napas dalam-dalam.

"Bisakah kamu melepaskan aku sekarang?" tanya orang tua yang memohon agar Meng Qing tidak membunuhnya. Dia takut pada wanita muda ini.

"Sudah terlambat." kata Meng Qing sambil menggelengkan kepalanya. Cold Qi mengelilingi tubuh lelaki tua itu. Dia gemetar dari ujung kepala sampai ujung kaki. Siluet Meng Qing lenyap dan tinjunya segera menabrak tubuh lelaki tua itu. Itu melepaskan energi dingin dalam jumlah tak terbatas. Itu memiliki kekuatan untuk membekukan segalanya, termasuk nyawa.

Tubuh lelaki tua itu membeku seluruhnya, matanya terpejam dan segera setelah itu, dia jatuh dari udara, tanpa suara dan sesak napas.

Orang tua dari Pemerintah Zi, seorang kultivator kuat dari lapisan Xuan Qi, telah terbunuh.

Di saat yang sama, pertarungan di dalam koridor sudah selesai. Anggota Pemerintah Zi yang berkumpul di dalam koridor dimusnahkan.

Kerumunan itu menatap kosong ke kejauhan dan tetap diam. Pemerintah Zi menikmati reputasi yang berpengaruh di seluruh wilayah dan dalam satu hari, telah dimusnahkan, karena mereka membuat musuh satu orang: Lin Feng.