Peerless Martial God – Chapter 237

shadow

Peerless Martial God – Chapter 237

Di area terlarang, Lin Feng meraih tangan Meng Qing. Tiba-tiba, energi dingin yang hebat menyebar melalui tangannya. Tepat setelah itu, lengan Lin Feng ditutupi oleh lapisan es. Itu menyebar ke seluruh tubuhnya.

"Betapa dingin."

Lin Feng tercengang. Pada saat itu, tubuh Meng Qing sangat dingin. Bahkan dengan tingkat kultivasinya, Lin Feng memiliki kesan bahwa dia akan membeku di tempat.

Dia berbalik dan menatap Meng Qing. Dia masih terdengar marah dan berkata: "Ada apa denganmu?"

"Tidak ada." kata Meng Qing sambil sedikit menggelengkan kepalanya. Dia terkejut.

"Saya tidak hanya berbicara tentang fakta bahwa Anda datang untuk mencari saya dengan lapisan es yang merusak tubuh Anda, tetapi juga, ketika Anda pergi begitu saja. Mengapa Anda pergi? "

Lin Feng tampak tidak bahagia dan dia tahu betapa kuatnya es itu. Terakhir kali, dia sudah melihat rasa sakit Meng Qing. Saat itu, es tidak lebih lemah, Meng Qing sangat tahu bahwa Lin Feng memiliki solusi untuk es tersebut. Anehnya, dia berbalik dan berjalan menjauh darinya, bagaimana mungkin Lin Feng tidak marah?

Meng Qing mengangkat kepalanya dan menatap Lin Feng. Dia tampak terkejut. Tetapi segera setelah itu, dia menundukkan kepalanya lagi seperti seorang gadis kecil yang dimarahi, dia tidak berani melihat Lin Feng.

Lin Feng mulai gemetar saat melihat bahwa Meng Qing tetap tidak komunikatif. Dia merasa seperti dia harus mengatakan sesuatu.

"Aku akan membantumu mengambil Qi es itu."

Saat berbicara, tubuh Lin Feng bergetar dan nyanyian naga menyebar ke seluruh atmosfer. Itu membuat seluruh atmosfer bergetar. Roh ular Lin Feng muncul. Itu memiliki enam kepala dan sangat besar dan megah. Matanya menatap langsung ke Meng Qing.

Ketika Meng Qing melihat roh ular itu, dia terkejut, terakhir kali dia melihatnya, dia tidak memiliki enam kepala dan tidak terlalu besar. Pada saat itu, itu sangat besar dan megah. Apa yang terjadi pada roh Lin Feng adalah keajaiban.

"Sepertinya aku benar." pikir Meng Qing. Dia bahkan lebih yakin bahwa tebakannya benar. Roh ular Lin Feng sebenarnya adalah seekor naga.

Enam kepala ular itu sedang menyanyikan puji-pujian naga. Pada saat itu, es di sekitar tubuh Meng Qing berubah menjadi awan putih dan ular itu mulai menelannya.

Pada saat itu, roh Lin Feng, yang melayang dari punggungnya, tampak seperti enam ular berbeda yang terus bergerak. Itu terlihat sangat kuat.

"Di masa depan, jangan abaikan apa yang saya katakan." kata Lin Feng. Meng Qing, seperti sebelumnya, diam.

Meng Qing sedikit mengangguk dan menundukkan kepalanya. Es Qi di sekitar tubuhnya secara bertahap menjadi sangat lemah.

Ketika Lin Feng melihat ekspresi wajah Meng Qing, hatinya terasa sedikit sakit, dia tidak tahu bagaimana berbicara dengan gadis ini.

Sejak mereka meninggalkan Gunung Angin Hitam, Meng Qing selalu bersamanya. Dia satu-satunya orang yang dekat dengannya. Sejak Lin Feng telah meninggalkan Meng Qing dan melakukan perjalanan jarak yang sangat jauh, waktu yang lama telah berlalu. Sangat sulit bagi Meng Qing untuk dipisahkan darinya. Anehnya, dia bahkan mengejarnya ke negara Mo Yue. Dengan geram, dia telah membantai orang-orang dari Pemerintahan Zi. Dalam waktu yang singkat, dia telah melalui banyak kesulitan.

Selain itu, setelah waktu yang sulit, dia telah melihat bahwa Lin Feng dan Duan Xin Ye bersama dan Duan Xin Ye mengenakan pakaian Lin Feng, bagaimana dia bisa bahagia setelah melihat itu? Meskipun dia tidak menunjukkan emosinya, Lin Feng, yang telah menembus dimensi fusi bumi, sekarang bisa merasakan emosi yang dia coba sembunyikan. Dia telah memperhatikan karena gerakannya ketika dia berbalik untuk pergi. Tubuhnya sedikit gemetar dan dia terus berkedip seolah hampir menangis.

Gadis konyol, dia benar-benar peduli tapi selalu tetap dingin.

Semua ini menyebabkan belas kasih memenuhi hati Lin Feng, lalu, dia mendekati Meng Qing yang membuatnya mulai gemetar.

Bukan karena Qi dingin yang dia gemetar, tetapi karena Lin Feng bergerak lebih dekat dengannya. Dia gemetar dan dia merasa seperti ombak menerjang di dalam hatinya. Tiba-tiba, dia mulai merasa gugup.

Segera setelah itu, dia merasa tubuhnya ditarik, dia bisa merasakan dua lengan melingkari tubuhnya. Itu adalah pelukan hangat yang segera menghilangkan rasa dingin dari tubuhnya. Dia tiba-tiba merasakan kehangatan menyerang hatinya.

Ketika dia menyadari apa yang terjadi, matanya, yang biasanya tidak pernah mengungkapkan emosi, bergerak. Dia tampak terkejut.

"Gadis bodoh, kamu harus tahu bahwa jika kamu menderita, aku akan menderita juga." kata Lin Feng dengan lembut. Suaranya hangat dan tulus. Kata-katanya datang dari lubuk hatinya.

Ketika Lin Feng melihat bahwa tubuh Meng Qing sedang dirusak oleh es Qi dan dia diam-diam menderita, hatinya merasakan sakit yang luar biasa. Ini adalah pertama kalinya, apakah itu di kehidupan sebelumnya atau saat ini, Lin Feng menunjukkan cintanya pada seorang wanita, perasaannya terhadap Meng Qing murni dan tulus.

Ketika Meng Qing mendengar kata-kata lembut dan hangat ini, dia menggigil. Segera setelah itu, sesuatu yang tidak pernah terjadi terjadi, dia tersenyum. Itu adalah senyuman yang lembut dan manis.

Dia bergerak sedikit dan tiba-tiba, dia menyandarkan kepalanya di bahu Lin Feng, yang membuatnya merasa tenang dan rileks.

Tangan Meng Qing berada di belakang punggung Lin Feng tetapi ditahan di udara. Sepertinya dia tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan tangannya, tetapi akhirnya, tangan kecilnya perlahan bergerak ke arah Lin Feng dan dia kemudian dengan lembut memeluknya.

Ketika Lin Feng merasakan tangan lembutnya di punggungnya, dia terkikik dengan bodoh. Dia juga memberikan lebih banyak tekanan ke pelukannya dan menggunakan satu tangan untuk membelai rambut Meng Qing dari wajahnya.

Jadi, begitulah rasanya jatuh cinta …… itu benar-benar manis, itu adalah perasaan yang sangat hangat dari lubuk hati.

Tubuh Meng Qing dengan tenang bersandar di tubuh Lin Feng dengan kepala di bahunya. Lin Feng memandang Meng Qing. Dia tersenyum, tetapi di matanya yang indah, yang mengejutkan, ada air mata yang perlahan mengalir di pipinya ke tanah. Dia menangis dan mengeluarkan isak tangis kecil. Matanya menjadi kabur.

Meng Qing sangat khawatir tentang Lin Feng saat mereka berpisah. Dia tidak berhenti mencarinya, bahkan untuk sesaat.

Akhirnya, dia menemukannya. Dia telah berkendara dengan kecepatan penuh ke Gunung Golden Zi tanpa istirahat. Kemudian, ketika dia tiba, dia diberitahu bahwa Lin Feng telah meninggal.

Ketika dia mendengar bahwa Lin Feng telah meninggal, dia merasakan keputusasaan menyerang hatinya. Hatinya terasa sangat sakit. Dia merasa seperti sebagian dari dirinya telah mati. Dia baru saja berpikir, bunuh. Bunuh orang tua dari Pemerintah Zi dan bunuh semua orang yang memiliki garis keturunan.

Seorang pria yang sedang jatuh cinta bisa mencapai hal-hal besar dan mewarnai pedangnya menjadi merah di medan perang untuk seorang wanita. Seorang wanita yang sedang jatuh cinta juga bisa mencapai hal-hal besar, dia akan membekukan langit dan bumi jika itu berdiri di antara cintanya.

Yang paling penting adalah Lin Feng masih hidup, tetapi kemudian Meng Qing telah melihat bahwa dia bersama gadis lain, dia percaya bahwa dia tidak lagi punya tempat untuknya.

Dia putus asa. Dia tidak memikirkan hal lain selain melarikan diri. Perasaan mengerikan menyerang hatinya, dia tidak pernah mengalami perasaan yang begitu mengerikan.

Sejak Lin Feng dan Meng Qing telah meninggalkan Gunung Angin Hitam, hanya waktu yang singkat telah berlalu, kurang dari setahun, tetapi selama waktu yang singkat itu, mereka telah mengalami banyak hal bersama. Dalam ingatan Meng Qing, ada hutan menyeramkan yang dipenuhi dengan binatang buas dan dari dunia luar, semua ingatannya termasuk Lin Feng. Lin Feng sudah menjadi bagian tak terpisahkan dari hidupnya.

Perasaan mengerikan tidak berlangsung terlalu lama, Lin Feng telah menghentikannya. Dia telah membuatnya datang ke area terlarang, dan sekarang mereka terkunci dalam pelukan. Pada saat itu, Meng Qing mengerti betapa dinginnya dia sebelumnya, sepertinya dingin di hatinya telah berubah menjadi kehangatan. Itu adalah perasaan yang luar biasa.

Keduanya tampak seperti terkunci dalam pelukan satu sama lain. Mereka berpelukan dengan lembut untuk waktu yang lama. Es Qi sudah bubar dan roh Lin Feng telah lenyap, tetapi mereka masih berdiri di sana, saling berpelukan.

Setelah sekian lama, Meng Qing akhirnya pindah, Lin Feng melepaskannya dan menatap wajah cantiknya sambil tersenyum.

Namun, sepertinya Meng Qing tidak peduli untuk memberinya wajah, dia berbalik dan dengan dingin berjalan menuju pintu keluar.

Lin Feng tercengang. Dia menggaruk kepalanya, dia terkejut, dan kemudian dia segera mengejarnya.