Peerless Martial God – Chapter 2376

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2376

Chapter 2376: Mengejar

Editor: MERAH

"Mara-Deva, sebelumnya Iblis, sekarang Peramal Kuil Keberuntungan, ada di sini!" sembur orang ketika mereka melihat ini. Kuil Keberuntungan dan Kuil Api berhadapan langsung satu sama lain. Mu Feng telah membuang-buang waktu agar Mara-Deva datang!

"Beraninya kau bersikap sombong di sini!" teriak seseorang dengan keras. Mara-Deva dan para pembudidaya kuat Kuil Api bertabrakan, ledakan pecah di udara. Seorang kultivator kuat dari Kuil Api mengerang dan melepaskan lebih banyak energi, matanya dipenuhi dengan niat membunuh. Tidak heran Mara-Deva tidak khawatir akan membuat marah Kuil Api, Keberuntungan dan Kuil Api sama sekali tidak bersahabat!

"Sudah kubilang, Kuil Keberuntungan telah kehilangan kesabaran!" kata Mara-Deva dengan dingin. Dia menatap Qiong Yu. Wajah Qiong Yu menegang.

"Qiong Yu, pergilah ke Makam Dewa. Kamu target mereka! " kata seorang pembudidaya yang kuat. Qiong Yu dan dua lainnya mengangguk dan terbang menuju pintu masuk api.

Energi pedang tak tertandingi mengelilingi Qiong Yu dan membatasi dia. Rasanya seperti pedang itu datang dari surga, Qiong Yu mendapat kesan dia berhalusinasi. Tidak peduli apa, dia tidak bisa lepas dari kekuatan membunuhnya. Dia ingin pindah, tetapi dia menyadari bahwa dia sangat lambat.

"Teknik Pedang Kasyapa. Dia Tian Ruo Jian! " Qiong Yu dan dua wajah orang lainnya berubah drastis; mereka belum pernah melihat Tian Ruo Jian, tapi mereka bisa menebak siapa yang dia pertimbangkan untuk menyerang. Banyak orang dari Kuil memiliki kesempatan untuk merasakan niat Pedang Kasyapa. Tidak mungkin untuk melupakannya.

"Meledak!" teriak salah satu dari mereka dengan keras. Suasana berubah menjadi bola api. Energi perlambatan pecah, pria lain melintas ke depan, cahaya muncul dari jari-jarinya dan bergerak menuju Tian Ruo Jian.

"Pergilah!" teriak kedua pembudidaya di depan Qiong Yu. Para kultivator kuat lainnya menghadapi Mara-Deva. Karena target Mara-Deva adalah Qiong Yu, mereka harus pergi ke Makam Dewa. Di dalamnya ada pembudidaya kuat lainnya dari Kuil Api.

Qiong Yu merasa rileks dengan bantuan keduanya. Dia melintas ke arah pintu masuk api, tetapi menemukan Lin Feng berdiri di sana, pedangnya mengeluarkan suara siulan. Energi menakutkan memenuhi udara. Dia tidak bergerak tetapi suasana di sekitarnya menegang. Serangan pedang itu berbahaya.

Qiong Yu berhenti dan melepaskan tembakan eksplosif. Dia berteriak dengan marah, "Mati!"

Tombak api muncul di tangan Qiong Yu. Itu berputar dengan cepat, melepaskan api hitam yang membentuk pusaran.

Lin Feng masih berdiri di sana seolah-olah dunia luar tidak ada hubungannya dengan dia. Dia melepaskan kekuatan Tuhan dan memadatkannya menjadi pedangnya.

Gelombang panas bergulir menuju Lin Feng. Kulitnya tiba-tiba terasa sangat sakit, seolah-olah sedang dipanggang.

Dia melambaikan tangannya dan akhirnya bergerak cepat tanpa terlihat. Namun, dia tetap tidak menggerakkan pedangnya. Dia terbang menuju tombak.

Akhirnya, pedang Lin Feng bergerak. Itu sangat cepat, secepat cahaya. Qiong Yu bahkan tidak bisa melihatnya dengan jelas.

"Seberapa cepat!" Dia tidak bisa mempercayainya. "Kesal!" dia berteriak. Tombaknya terus bergerak ke depan, jejak api muncul di belakangnya, dan nyala api melolong di sekitarnya.

Tapi pedang itu sudah ada di depannya! Dia mundur dengan cepat dan cahaya menakutkan muncul dari mata ketiganya.

Pedang Lin Feng memotong lampu, dan maksud Pedang menghilang. Dia heran, Qiong Yu sudah jauh.

Qiong Yu melepaskan lebih banyak berkas cahaya, tapi kemudian dia menyadari itu pecah. "Mereka rusak. Serangan yang mengerikan! " Wajah Qiong Yu menegang. Dia memperhatikan bahwa Lin Feng juga terkejut. Dia terlalu ceroboh beberapa saat sebelumnya, memutuskan untuk melemparkan dirinya ke Lin Feng sekarang. Dia tidak mengira kecepatan Lin Feng begitu menakutkan.

"Qiong Yu, pergilah ke Makam Dewa!" teriak seseorang, mendarat di depan Qiong Yu. Mereka harus membawa Qiong Yu ke Makam Dewa untuk melindunginya.

"Baiklah, bersiaplah untuk bubar," kata Qiong Yu. Namun, Lin Feng menatapnya dengan dingin, lampu berkelap-kelip di bawah kakinya, saat dia mengucapkan mantra penyebaran.

"Pergilah." teriak Orang Suci Api. Dia menghantam tanah dengan jari-jarinya, dan itu bergetar hebat. Api yang mengerikan melanda tanda penyebaran, tanah hancur. Qiong Yu bergerak menuju pintu masuk api secepat mungkin. Mara-Deva dan Tian Ruo Jian sangat kuat, sangat berbahaya, dan jika mereka memiliki kesempatan, mereka dapat menangkap Qiong Yu dengan mudah. Bahkan jika Qiong Yu kuat, dia tidak bisa bersaing dengan mereka!

Lin Feng muram. Musuh berhasil menghentikan mantra penyebarannya. Dia berbalik dan menjaga Qiong Yu. Namun, Orang Suci Api melemparkan dirinya ke arahnya, energi panas yang membakar menembus ke dalam tubuhnya. Saat dia berlari menuju Lin Feng, apinya menjadi semakin kuat.

Tubuh Lin Feng menegang. Api hitam yang menindas mengelilinginya. Serangan itu sangat kuat.

"Tidak …" Lin Feng memandang Qiong Yu, yang semakin dekat dan lebih dekat ke pintu masuk. Dia hampir berhasil!

"Mati!" teriak Lin Feng dengan marah. Sangkar kematian muncul dan pedangnya bergerak ke arah pria itu dengan cepat. Kali ini, dia tidak menggunakan kekuatan cepat, dia menggunakan kekuatan berat!

Meskipun lawan berada dalam ilusinya, serangannya menakutkan dan membuat Lin Feng gemetar.

"Serangan yang sangat kuat." Lin Feng menggertakkan giginya. Kekuatan Dewa-nya melonjak, dan pedangnya menembus ke dalam kandang kegelapan. Itu adalah serangan yang menakutkan dan agresif, pukulan yang berat.

"Mati!" teriak Lin Feng. Serangan itu menghancurkan Senjata Saint lawannya dan menabrak tubuhnya dan meledakkannya. Namun, Lin Feng tidak terlihat senang. Dia berbalik lagi dan melihat bahwa Qiong Yu sudah berada di Makam Dewa.

Lin Feng menarik wajah yang panjang. Dia melirik ke arah Mara-Deva dan Tian Ruo Jian dan berkata, "Aku masuk!"

"Di dalam terlalu berbahaya!" teriak Mara-Deva, saat Lin Feng mengejar Qiong Yu. Itu sangat berbahaya, tetapi Lin Feng tidak peduli. Mara-Deva dan Tian Ruo Jian bisa menangani anggota Kuil Api yang masih berada di luar. Dengan begitu, Lin Feng akan bisa menghadapi Qiong Yu tanpa mereka, itu sudah cukup bagus!

Lin Feng melompat ke pintu masuk ke Makam Dewa. Dia masih memiliki beberapa nyala api di tubuhnya, ada beberapa lecet yang pecah dan berdarah. Lawan sebelumnya sangat kuat …

Saya pasti akan menangkap Qiong Yu !, pikir Lin Feng. Matanya berbinar. Dia harus menangkap Qiong Yu untuk mendapatkan Zhe Tian kembali. Ini adalah kesempatan, dan tidak ada orang lain dari Kuil yang hadir, untuk sekali!

Lin Feng melompat ke Makam Dewa. Kerumunan di sekitar tercengang. Gila sekali! Dia mengejar Qiong Yu ke Makam Dewa!