Peerless Martial God – Chapter 2379

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2379

Chapter 2379: Wilayah Terlarang – Makam Dewa

Editor: MERAH

Di Kota Tian Yan, ketika Lin Feng menangkap Qiong Yu, klonnya berbisik kepada Diviner, "Saya telah menangkap Qiong Yu."

"Baik!" kata peramal. Dia bahagia. Tubuh aslinya ada di Blood Great Imperial City membantai orang. Itu semua sepadan. Dia telah membantu Lin Feng memanfaatkan kesempatan untuk menangkap Qiong Yu. Dengan begitu, Kuil Api tidak akan bertindak sembarangan, dan Zhe Tian akan aman.

"Aku menangkap Qiong Yu, maukah kau membebaskannya sekarang?" tanya Peramal kepada anggota Kuil Api. Anggota Kuil Api tercengang. Mereka mengeluarkan jimat giok dan memanggil Qiong Yu dengan cepat. Seperti yang diharapkan, dia tidak bisa dihubungi. Ekspresi mereka berubah drastis.

"Kuil Keberuntungan, betapa liciknya!"

"Kami tidak seganit dirimu, setidaknya," jawab sang peramal tanpa belas kasihan.

"Nah, Anda menangkap Qiong Yu di kuburan, bagaimana kita bertukar orang sekarang?"

"Lepaskan dia untukku sekarang," kata Lin Feng dengan acuh tak acuh. Dia berjalan ke depan dan berkata kepada anggota Kuil Api, "Saya menangkap Qiong Yu. Dia dengan tubuh asliku. Anda melepaskan Zhe Tian, ​​saya tinggal di sini. Dengan begitu, Anda dapat mengendalikan semuanya. "

"Kamu? Bagaimana jika Anda menyerahkan tubuh asli Anda? " tanya seorang kultivator kuat Kuil Api dengan dingin, terdengar skeptis.

Lin Feng melepaskan Qi ke udara dan kemudian mengangkat tinjunya, meninju. Dia berkata, "Klonku juga sangat kuat, kamu pikir aku akan menyerahkan salah satu klon terkuatku hanya untuk membunuh Qiong Yu? Aku sama sekali tidak peduli tentang dia. "

Anggota Kuil Api mengerutkan kening, mencoba melihat apakah Lin Feng mengatakan yang sebenarnya atau tidak. Lin Feng berkata, "Tidak perlu memikirkan solusi. Jika Anda bertindak sembrono lagi, saya tidak akan mempercayai Anda lagi. Aku akan menyerahkan putraku dan aku akan membunuh Qiong Yu. "

Anggota Kuil Api tampak termenung. Apakah menyerahkan klon layak menyelamatkan Zhe Tian?

"Baiklah, ayo kita tukar," kata seorang Suci dari Kuil Api pada saat itu.

Lin Feng memandangnya dan berkata, "Baiklah, saya datang, lepaskan Zhe Tian."

Klon Lin Feng berjalan menuju Saint of the Fire Shrine. Selama klonnya ada di sana, Kuil Api akan menunggu karena tubuh aslinya memiliki Qiong Yu.

Kuil Api melepaskan Zhe Tian. Zhe Tian perlahan berjalan ke depan, ketika mereka melewati satu sama lain, Zhe Tian berkata kepada Lin Feng secara telepati, "Ayah, mari kita kabur bersama."

"Kami berada di Kota Tian Yan!" jawab Lin Feng, "Jangan khawatir. Itu hanya tiruan. Mereka tidak akan melakukan apapun padaku. Kamu kembali, pergi dan temui ibumu. "

Mata Zhe Tian merah, tapi dia mengangguk dan berkata, "Ayah, saya pasti akan menjadi sangat kuat!"

"Pergilah!" kata Lin Feng dengan tenang. Dia menepuk bahu Zhe Tian. Kuil Api tidak melakukan apa pun yang cerdik.

Saat Zhe Tian kembali. Diviner berkata, "Kita berangkat."

Sosok mereka berkedip. Para Orang Suci dari Kuil Api memandang mereka dengan dingin. Diviner merasakan Qi yang menakutkan mengelilinginya. Beberapa orang muncul di hadapannya di langit, menatapnya dengan dingin.

Sesuatu muncul di tangan Diviner; cahaya menyilaukan mengelilingi mereka dan kubah surga menyerap mereka. Mereka berubah menjadi ilusi dan menghilang, meninggalkan Kota Tian Yan. Mereka telah bersiap.

Setelah Diviner dan yang lainnya pergi, kultivator Kuil Api berkata, "Seperti yang diharapkan, dia menyiapkan tongkat teleportasi."

"Bersiaplah untuk bertarung. Kuil Keberuntungan tidak takut akan perang, Kuil Api juga tidak, "kata seorang lelaki tua dengan acuh tak acuh. Lalu mereka menghilang. Kalimat sederhana itu bisa menentukan nasib seluruh generasi.

————-

Lin Feng tidak mengendalikan situasi. Kekuatannya terbatas. Ada banyak hal yang tidak bisa dia kendalikan. Dia tahu itu ketika dia sudah memasuki Makam Dewa. Dia bahkan tidak tahu bagaimana cara keluar dari Makam Dewa.

Sosok Lin Feng berkedip. Pemandangan itu sunyi karena semuanya terbakar di sana. Apa pun yang bisa bertahan di sana adalah harta yang berharga.

"Ada seseorang!" Pada saat itu, Lin Feng melihat sesosok tubuh. Pria itu terbaring di tanah, terluka.

Lin Feng melesat ke depan dan mendarat di sebelah pria itu. Dia adalah Kaisar Suci di puncak Lapisan Sheng Di. Di dunia luar, selain Orang Suci, pembudidaya seperti itu sudah kuat. Seringkali, hanya Orang Suci yang memiliki kesempatan untuk bertemu dengan Orang Suci lainnya. Orang suci terlalu misterius.

Kekuatan hidup yang kuat menembus ke dalam tubuh pria itu saat Lin Feng membantunya pulih. Orang itu berkata, "Terima kasih banyak, Guru."

"Sudah berapa lama Anda berada di Makam Dewa?" tanya Lin Feng.

"Berapa lama?" Orang itu terlihat bingung. Dia berjuang untuk mengingat.

"Saya lupa, ratusan tahun, saya rasa," kata pria itu dengan sedih. Saat itu, dia kuat dan berpengaruh di dunia luar, dan sekarang dia telah terjebak di sana selama ratusan tahun. Apa yang dia alami di sana?

Apa yang ada di Makam Ilahi? tanya Lin Feng.

Orang itu tampak termenung. Di masa lalu, dia mengira ada peluang, dia mengira akan menemukan peninggalan sejarah. Kemudian dia menyadari orang-orang bertempur di mana-mana di dalam. Di masa lalu dia mengira tidak banyak Orang Suci, dan baru kemudian dia menyadari bahwa dia tidak tahu banyak tentang dunia.

Dia berada di puncak Lapisan Sheng Di dan terus dipermalukan di sana, dia tidak bisa berbuat apa-apa selain melayang dan hidup tanpa tujuan. Tidak ada yang menghormatinya.

Dia memandang Lin Feng, dia tampak putus asa dan menjawab, "Pertempuran!"

Pertempuran? tanya Lin Feng heran, "Apa maksudmu?"

"Saya juga tidak tahu, orang-orang hanya berkeliaran dan berkelahi. Ada sembilan pintu keluar, semuanya sesuai dengan sembilan makhluk spiritual kuno. Ada medan perang dan peninggalan sejarah. Makam Ilahi adalah tempat untuk bertarung. Dan mengenai peninggalan sejarah, saya tidak pernah menemukan satu pun, dan saya belum pernah mendengar satu pun. "

Dia menunduk dan menyelesaikan dengan serak, "Aku ingin meninggalkan tempat jahat ini."

"Mengapa saya belum melihat siapa pun?" tanya Lin Feng, "Dan apakah ini, kata ‘FIRE’ tertulis di mata ketiga Anda?"

Kata itu tertulis di dahi pria itu, samar-samar terlihat dan mengandung Qi tertentu.

"Terus lurus ke depan, ada medan perang. Anda akan mengerti. Kata FIRE adalah tanda tangan makhluk spiritual, siapa pun yang pergi ke sana mendapatkan tanda mata ketiganya. Itu membuktikan bahwa Anda adalah salah satu umat Dewa Api, "jelas pria itu.

Lin Feng mengerutkan kening. Tanda tangan? Dan apa yang dia maksud dengan medan perang? Tempat seperti apa itu Makam Ilahi?

Lin Feng pernah ke Lubang Neraka Kuno Tertinggi. Itu adalah tempat yang rumit dengan istana, raja iblis, setan, dll. Apakah Makam Ilahi benar-benar hanya kuburan untuk makhluk spiritual, atau dewa?

Lin Feng menebak bahwa semua wilayah terlarang memiliki misteri. Bagi orang-orang yang mengendalikan tempat-tempat itu, mereka mungkin tidak misterius.

Lin Feng mengerti bahwa di dunia ini, ketika mencapai tingkat tertentu, tidak ada masalah lagi, wilayah terlarang bukanlah misteri di mata orang-orang seperti itu.

"Bawa aku ke sana," kata Lin Feng. Pria itu menggelengkan kepalanya dengan cepat. "Tuan, saya tidak ingin kembali ke sana."

"Aku akan melindungimu," kata Lin Feng.

Kultivator itu memaksa dirinya untuk mengangguk sambil mendesah, "Baiklah. Langsung sepanjang waktu. "

Lin Feng membawa pria itu dan terbang ke arah itu!