Peerless Martial God – Chapter 238

shadow

Peerless Martial God – Chapter 238

Pintu area terlarang perlahan terbuka sendiri. Kerumunan tampak sangat penasaran saat Lin Feng dan Meng Qing keluar.

Lin Feng dan Meng Qing benar-benar berpegangan tangan. Meng Qing tampak sedingin dan terpisah seperti sebelumnya tetapi membiarkan Lin Feng memegang tangannya dan itu terlihat sangat alami. Mereka tampak tenang dan tenteram. Selain itu, es di sekitar tubuh Meng Qing telah benar-benar menghilang.

Pasangan yang baik. pikir orang-orang di kerumunan. Pada saat itu, mereka semua memahami sifat hubungan Lin Feng dan Meng Qing. Mereka mengerti mengapa Meng Qing menjadi sangat marah ketika lelaki tua itu mengatakan bahwa dia membunuh Lin Feng, itulah sebabnya dia membunuh lelaki tua itu.

Meng Qing dan Duan Xin Ye sama, mereka berdua mencintai Lin Feng. Dia sembrono, alami dan tidak terkendali.

Meng Qing dan Lin Feng adalah pasangan seperti Lin Feng dan Duan Xin Ye, kerumunan memiliki kesan bahwa mereka juga terlihat seperti pasangan yang sempurna. Mereka semua luar biasa.

Kerumunan sangat menyadari bakat alami Lin Feng. Mereka mengerti dengan lebih jelas betapa kuatnya Meng Qing. Jadi, mereka berpikir bahwa Lin Feng dan Meng Qing adalah pasangan yang lebih baik dan lebih pantas bagi mereka untuk bersama. Sepertinya mereka adalah belahan jiwa. Hanya seseorang yang berbakat seperti Lin Feng yang bisa bersama dengan gadis yang luar biasa.

Zi Yi dan Zi Ling menatap kosong ke arah Lin Feng. Zi Yi menunduk. Dia merasa sangat rendah. Dia adalah pohon willow yang layu dan Meng Qing adalah wanita yang sangat cantik yang bahkan telah menembus lapisan Xuan Qi… dan gadis itu mencintai Lin Feng. Lin Feng hanya perlu berbicara dan dia mematuhi setiap kata-katanya. Zi Yi dulu berpikir bahwa Lin Feng akan tertarik padanya, dia merasa konyol saat itu.

Dia tidak bisa dibandingkan dengan Meng Qing dan Duan Xin Ye. Dia terlalu jelek dibandingkan dengan kedua gadis ini.

"Saya tidak akan pernah berpikir bahwa Lin Feng sekuat ini, tidak hanya dia kuat dengan bakat alami yang luar biasa tetapi dua gadis cantik seperti dia" bisik Zi Ling. Dia iri pada orang-orang ini.

Namun, saat Duan Xin Ye melihat mereka berpegangan tangan, perasaan pahit menyerang hatinya.

Itu adalah pertama kalinya dia bersaing dengan wanita lain. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa hal seperti itu bisa terjadi. Meskipun demikian, dia tidak punya pilihan selain menghadapi fakta. Meng Qing adalah wanita yang murni, selain itu, dia sangat cantik. Gadis seperti itu jarang terjadi.

Meng Qing juga menyukai Lin Feng dan di atas itu, Lin Feng juga tertarik padanya.

Ketika Lin Feng melihat Duan Xin Ye, dia tersenyum kecut. Dia merasa tersesat. Dalam kehidupan sebelumnya, Lin Feng selalu lajang, di dunia ini, ada begitu banyak gadis luar biasa yang tertarik padanya.

"Siapkan dua kuda untukku." kata Lin Feng terdengar dingin dan terpisah. Segera, seseorang mematuhi perintahnya dan menyiapkan dua kuda Chi Xie.

"Naik kuda, kita harus kembali." kata Lin Feng pada Duan Xin Ye. Dia sedikit mengangguk. Dia sudah lama pergi. Keluarga kekaisaran mungkin mengkhawatirkannya.

Ketika Duan Xin Ye tiba di samping kudanya, dia segera melompat ke punggungnya. Meskipun dia wanita yang lembut, dia terlatih dalam berkuda.

"Meng Qing, ayo kita naik kuda juga." kata Lin Feng kepada Meng Qing yang sedikit mengangguk. Dia melompat ke udara dan mendarat di atas kuda lainnya.

Ketika dia mendarat, Lin Feng juga melompat dan mendarat di atas kuda Meng Qing tepat di belakangnya. Dia melingkarkan lengannya di pinggangnya dan meraih kendali. Meng Qing menggigil, "orang ini ……"

"Ayo pergi." kata Lin Feng sambil mendesak kudanya. Kuda-kuda itu meringkik dan mereka pergi dengan kecepatan penuh. Karena kuda itu berlari kencang dengan kecepatan penuh, tubuh Meng Qing miring ke belakang dan bersandar di dada Lin Feng. Dua orang dengan satu kuda berlari kencang melewati pegunungan.

"Lindungi sang putri!" kata Lin Feng kepada unit Pedang Surgawi sebagai perintah. Dia segera dikelilingi oleh penjaga.

"Putri." kerumunan itu melihat orang-orang yang berangsur-angsur pergi. Mereka merasa seperti tercekik, bahwa Duan Xin Ye secara mengejutkan adalah seorang putri sejati, putri Xue Yue.

Siapa Lin Feng? Anehnya, pasukan Chi Xie mendengarkannya dan kemudian sang putri dan Meng Qing menyukainya …

Di jalan kuno, kuda Chi Xie berlari dengan kecepatan penuh dan awan debu mengelilingi mereka.

Di atas seekor kuda, ada dua siluet yang saling menempel erat. Ada seorang gadis cantik yang terlihat seperti makhluk surgawi dan yang lainnya adalah seorang pemuda tampan yang terlihat sembrono.

Rambut mereka berkibar tertiup angin saat mereka berkuda.

Kuda-kuda yang bagus, orang-orang yang cantik, jalan kuno yang luas, seorang pria dan wanita muda… pemandangan itu tampak indah seperti lukisan.

Meng Qing dengan tenang bersandar di dada Lin Feng. Mereka tidak berbicara. Mereka hanya menikmati ketenangan dan ketenangan saat itu. Benar-benar terasa seperti mimpi.

Bahkan jika kuno tidak ada akhirnya, akan sangat menyenangkan untuk tetap seperti ini.

Saat Lin Feng mendekati Perbatasan Duan Ren, dia menggunakan fusi bumi dan indranya tajam dan tajam. Dia bisa merasakan seseorang bersembunyi di pegunungan dan menatapnya.

Dia perlahan menghentikan kudanya, melihat ke arah Perbatasan Duan Ren dan berteriak: "Lin Feng, di bawah batalion Pedang Surgawi Chi Xie."

Perbatasan Duan Ren benar-benar sunyi. Tidak ada suara atau suara. Seluruh pegunungan tenggelam dalam keheningan mutlak tetapi Lin Feng tahu bahwa situasinya berbahaya.

"Pasukan Chi Xie, bergerak menuju Perbatasan Duan Ren!" teriak Lin Feng.

Lin Feng tidak tahu siapa yang berada di Perbatasan Duan Ren. Segera setelah itu, pasukan Chi Xie berlari ke depan.

Sesaat kemudian, Lin Feng mengerutkan kening, dia mendengar beberapa suara siulan di udara dan kemudian melihat banyak anak panah terbang di udara, bergerak lurus ke arahnya.

Dia mengangkat tangannya, cahaya pedang menyebar di udara dan anak panah yang bergerak ke arahnya putus. Kuda Chi Xie itu bergerak maju lagi.

Namun, suara anak panah tidak berhenti. Itu berubah menjadi hujan anak panah yang mendarat di depannya seolah-olah mereka mencoba mencegahnya bergerak lebih jauh.

"Meng Qing, bunuh mereka" kata Lin Feng terdengar dingin dan tanpa ekspresi, dia baru saja tiba dan beberapa orang sudah menyerangnya dengan tidak bermoral. Mereka ingin membunuhnya, itu bukan ilusi.

Ketika Lin Feng selesai berbicara, dia melompat ke udara. Tubuhnya melayang di langit di atas lembah saat dia bergegas menuju tebing.

Meng Qing juga melompat ke udara dan seperti makhluk surgawi, dia juga bergerak menuju Perbatasan Duan Ren.

Dalam sekejap, Lin Feng tiba di atas batu raksasa, ada beberapa pasukan yang terus menembakkan panah tetapi saat mereka melihat Lin Feng, tangan mereka berhenti sejenak dan mereka berhenti menembakkan panah.

"Seperti yang diharapkan, ini adalah tentara Xue Yue."

Ketika Lin Feng melihat baju besi yang dikenakan musuh, ekspresi dingin dan acuh tak acuh muncul di wajahnya. Meng Qing sudah memberi tahu Lin Feng tentang pertempuran itu. Banyak orang yang terluka dan meninggal tetapi akhirnya karena mereka berada di Xue Yue dan terputus dari bala bantuan, pasukan Mo Yue mundur. Perbatasan Duan Ren tetap di bawah kendali Xue Yue.

Pada saat itu, para prajurit ini menembaki Lin Feng sejak dia tiba di Perbatasan Duan Ren. Mereka ingin membunuhnya.

"Kamu siapa? Perintah siapa yang kamu patuhi? " tanya Lin Feng dengan dingin dan tidak peduli. Cold Qi mengelilingi tubuhnya. Prajurit itu tetap diam dan melepaskan panah langsung ke arah Lin Feng.

"Mati." kata Lin Feng dengan dingin. Dia mengangkat tangannya dan cahaya dingin menerangi atmosfer dan menembus prajurit itu. Prajurit itu tercengang dan perlahan-lahan jatuh mati ke tanah.

Setelah membunuh prajurit itu, Lin Feng melanjutkan. Dia menggunakan fusi bumi dan bisa melihat setiap orang yang bersembunyi di pegunungan. Tak satu pun dari mereka bisa lepas dari akal sehatnya.

Pada saat itu, Lin Feng muncul di depan prajurit Xue Yue yang lain dan bertanya: "Perintah siapa yang kamu patuhi?"

Prajurit itu tetap diam.

"Mati." kata Lin Feng tanpa perasaan. Dia mengangkat tangannya lagi, dalam sekejap, yang lain telah dibunuh oleh Lin Feng.

Lin Feng tidak peduli dengan kesunyian mereka. Perbatasan Duan Ren sangat besar, mungkin akan ada satu orang yang akan berbicara.

Lin Feng tidak berhenti bergerak. Perbatasan Duan Ren berubah menjadi sungai darah. Lin Feng bukan satu-satunya orang yang membantai orang pada saat itu, Meng Qing melakukan hal yang sama. Jika Lin Feng menyuruhnya membunuh, dia membunuh.

Lin Feng lupa bahwa dia berada di wilayah negara Xue Yue. Meskipun ini adalah pertahanan perbatasan melawan Mo Xue. Dia tidak berhenti membunuh.

Setelah melalui perang, dia menjadi lebih kuat dan hatinya sekarang ditempa dalam pertempuran. Jika ada yang ingin membunuhnya, Lin Feng tidak akan menunjukkan belas kasihan.

Dia telah berjuang untuk Xue Yue tetapi apa yang pernah dilakukan Xue Yue untuknya? Apa yang telah mereka lakukan untuk Liu Cang Lan?

Sang putri telah diculik, pasukan telah bertempur satu sama lain, pasukan Mo Yue datang untuk membantai mereka, dan ratusan ribu pasukan telah dibantai. Ada konspirasi untuk membunuhnya, jika Xue Yue tidak peduli padanya, apakah Lin Feng perlu peduli tentang Xue Yue?

Lin Feng adalah orang yang luar biasa dan dia tidak merasa memiliki negara Xue Yue. Jika, Xue Yue ingin membunuhnya, dia akan mengangkat pedangnya ke arah Xue Yue.