Peerless Martial God – Chapter 2380

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2380

Chapter 2380: Apakah Para Dewa Benar-benar Lenyap?

Editor: MERAH

Lin Feng membawa Saint Emperor ke depan. Mereka dengan cepat sampai di puncak gunung dan berhenti. Lin Feng menatap ke kejauhan.

Ada lembah raksasa di bawah, di mana memang ada medan perang. Asap terus mengepul di udara, dan ada gua serta benteng di mana-mana, dengan tenda-tenda berserakan. Banyak orang yang duduk-duduk, terlihat bingung. Ada Qi yang tidak terlihat dan tidak berwujud di sekitar mereka yang menandakan mereka telah bertarung untuk waktu yang sangat lama.

Di langit ada tirai api raksasa. Lin Feng masih jauh dari semua ini, tetapi dia bisa merasakan kekuatan yang sangat besar. Kekuatan itu ingin menembus mata ketiganya, membuatnya tidak punya pilihan.

"Kenapa ada begitu banyak Kaisar Suci?" tanya Lin Feng. Orang-orang itu semua tampaknya Saint Kaisar.

"Mereka seperti saya. Setelah mereka masuk, mereka tidak bisa pergi. Meskipun saya sudah lama di sini, banyak orang yang sudah lama di sini, lebih lama dari saya. Beberapa dari mereka telah berada di sini selama sepuluh ribu atau bahkan seratus ribu tahun. Hal paling luar biasa yang pernah saya lihat di sini adalah tujuh generasi orang yang bertemu di sini, mereka berasal dari klan yang sama dan secara mengejutkan mereka semua bertemu di sini. Tahukah Anda, pada level kami, jika kami tidak terbunuh, kami hampir tidak pernah mati, "jawab pria itu. Itu mengingatkannya pada Lubang Neraka Kuno Tertinggi, generasi orang yang memasuki wilayah terlarang dan terjebak di dalamnya.

"Karena ini medan perang, pasti sampai mati, kan? Mengapa ada begitu banyak orang? " tanya Lin Feng.

"Kata KEBAKARAN di mata ketiga orang adalah hadiah yang ditawarkan oleh makhluk spiritual untuk melindungi orang sebelum meninggal. Bahkan jika tubuh mereka hancur, mereka dapat menggunakan penangkapan tubuh untuk hidup kembali. Orang Suci memiliki kemampuan penyembuhan yang luar biasa. Saya pribadi telah meninggal dua kali; sekali saya diselamatkan dan dihidupkan kembali, dan sekali saya mencuri tubuh menggunakan penangkapan tubuh. "

Orang itu tampak sedih dan hancur, dia tidak punya cara untuk hidup. Dia telah menjadi boneka, hanya kematian yang bisa menyelamatkannya.

"Menurut legenda, ada peninggalan sejarah makhluk spiritual di Makam Dewa, tapi hanya ada medan perang di sini? Bagaimana bisa? Apa tujuannya?" Lin Feng tidak mengerti.

"Kebohongan. Semuanya bohong di Benua Sembilan Awan, "kata pria itu dengan tegas. "Saya telah mendengar banyak hal yang tidak akan pernah berani saya percayai di masa lalu. Misalnya, orang yang berhasil pergi biasanya menemukan peninggalan sejarah, dan makhluk spiritual mengizinkan mereka pergi. Banyak orang yang datang ke sini adalah pejuang yang kuat, dan mereka dapat membuat makhluk spiritual menghilang, tetapi apakah makhluk spiritual benar-benar menghilang? Makhluk spiritual yang membuat Kuil, apakah mereka hidup atau tidak? Apakah hanya ada Orang Suci yang tak tertandingi yang mengendalikan Kuil? "

"Menurutmu makhluk spiritual masih ada?" tanya Lin Feng.

"Saya juga dulu berpikir bahwa makhluk spiritual, atau dewa jika Anda mau, telah menghilang. Tapi sejak saya di sini, saya yakin sembilan dewa itu masih ada. Jika tidak, keberadaan Makam Ilahi tidak akan dibenarkan. Orang-orang itu, atau dewa, membenci kita. Mereka menggunakan kami seperti bidak catur. Mereka melihat kita dari langit. Makam Ilahi adalah wilayah terlarang bagi kami; bagi mereka, ini adalah permainan! "

Dia tampak ketakutan, putus asa, dilanda kepanikan, dan sangat sedih. Dia meletakkan tangannya di atas kepalanya dan berteriak dengan marah, "Tidak, tidak …"

"Apa yang sedang terjadi?" tanya Lin Feng mengerutkan kening. Informannya menjadi hiruk pikuk, menggeliat kesakitan.

Kata di mata ketiganya! Lin Feng tercengang. Kata di mata ketiganya mulai menyala, lalu tumbuh cukup besar untuk mengelilingi tubuhnya.

"Tidak! …" teriak pembudidaya, dan mulai terbakar.

Lin Feng menarik wajah yang panjang, dan bergerak ke depan. Es mengelilingi pria itu, tetapi tidak ada gunanya. Dia terbakar menjadi abu dan akhirnya, hanya kata raksasa ‘FIRE’ yang tertinggal.

"Dia meninggal." Lin Feng muram. Mereka mengobrol tentang para dewa, dan tiba-tiba orang itu mulai terbakar. Sungguh misterius. Lin Feng mengangkat kepalanya dan menatap langit. Apakah dewa benar-benar ada?

Menurut legenda, pernah terjadi perang besar di zaman kuno, dan para dewa telah lenyap. Apakah itu semua bohong?

Apakah segala sesuatu tentang Makam Ilahi itu bohong juga?

Lin Feng memandang abu itu dan membungkuk. "Jika aku tidak membawamu kembali, kamu tidak akan mati. Aku hanya tidak tahu. "

Lin Feng berbalik dan menatap ke kejauhan. Seseorang keluar dari benteng. Dia memiliki mata yang besar, tetapi terlihat sangat bermartabat. Dia merasakan sesuatu dan kembali menatap Lin Feng. Namun, dia tidak terlihat terkejut; itu hanyalah orang lain yang datang ke Makam Ilahi.

Itu normal. Banyak orang datang ke sini.

"Karena kamu di sini, turunlah. Tidak ada jalan keluar, "kata orang itu. Mata Lin Feng berbinar. Dia tidak punya pilihan, dia melompat ke depan.

Lin Feng berjalan perlahan melalui lembah. Namun, ketika dia mendarat di tanah, kekuatan tak terlihat dan tak berwujud menghantam mata ketiganya. Kata "FIRE" muncul di sana, persis seperti yang ada di pria yang baru saja meninggal.

"Apakah itu benar-benar tanda tangan dewa?" gumam Lin Feng. Jika tidak ada tuhan, apa penjelasannya? Pantas saja pria itu curiga mereka masih dewa setelah menghabiskan sekian lama di sini.

Lin Feng berjalan melewati seorang pria paruh baya. Pria itu memandang Lin Feng dan berkata, "Mulai sekarang, patuhi saya. Jika Anda tidak taat, Anda akan mati. "

Pria paruh baya itu adalah Orang Suci tingkat rendah. Tingkat kultivasi Lin Feng selalu buram di mata orang lain. Dia terlihat biasa saja.

"Apa yang harus saya lakukan?" tanya Lin Feng. Dia tidak menunjukkan seberapa kuat dia. Dia perlu memahami tempat seperti apa Makam Ilahi itu, dan dia perlu mendapatkan potongan informasi dari orang lain.

"Tidak ada. Tetaplah bersama mereka. Jika ada yang harus dilakukan, aku akan memberitahumu, "kata pria paruh baya itu dengan acuh tak acuh. Di kejauhan ada pasukan pembudidaya.

Lin Feng mengangguk dan berjalan ke arah mereka. Orang-orang itu memandang Lin Feng dengan apatis, sama sekali tanpa ekspresi.

"Orang lain yang tidak beruntung," desah seorang wanita. Lin Feng berbalik dan menatapnya. Dia mengenakan pakaian hitam. Dia tidak terlihat cantik, dia terlihat normal, bersih, dan sederhana.

Lin Feng tersenyum dan duduk di sampingnya. Dia sedikit terkejut, tapi dia tersenyum dan berkata, "Dari mana asalmu?"

"Area Barat Laut," kata Lin Feng tersenyum.

"Area Barat Laut? Anda dari Pengadilan Kekaisaran di Benua Sembilan Awan. Tidak jauh dari Kuil Api. Pantas saja Anda datang melalui pintu api, "kata wanita itu sambil tersenyum. Dia mengulurkan tangannya dan berkata, "Lin Yi."

"Lin!" Jantung Lin Feng bergetar, tetapi dia menjabat tangannya dan tersenyum, "Mu Feng."

"Ngomong-ngomong, Lin Yi, kamu bilang aku dari Istana Kekaisaran Benua Sembilan Awan, tapi apakah ada orang di sini dari tempat lain?" tanya Lin Feng. Dia penasaran.

"Saya tidak tahu. Saya baru berada di sini selama belasan tahun. Saya telah berbicara dengan beberapa orang, tetapi beberapa dari mereka berasal dari tempat yang belum pernah saya dengar, dan saya tidak tahu apakah mereka dari Istana Kekaisaran di Benua Sembilan Awan atau bukan. "

"Kalau begitu, kau juga sudah lama di sini. Apa yang terjadi dengan pertempuran itu? Siapa yang kita lawan? Dan mengapa?" tanya Lin Feng. Pasti ada alasan untuk bertarung. Orang yang meninggal telah memberi tahu Lin Feng bahwa para dewa hanya sedang bermain …

"Untuk pahala dan untuk membuka peninggalan sejarah para dewa, tapi kami hanya umpan meriam," kata Lin Yi tersenyum sedih. Orang-orang di sekitar memandangnya, semua tampak hancur. Sungguh tragedi berada di sana!