Peerless Martial God – Chapter 2381

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2381

Chapter 2381: Invasi

Editor: MERAH

"Pantas? Buka peninggalan sejarah? " Lin Feng tidak mengerti apa yang dimaksud Lin Yi. Apakah memang ada peninggalan sejarah di sana? Apakah mereka perlu membukanya?

"Apa pahala? Dan apakah ada yang pernah melihat peninggalan sejarah? " tanya Lin Feng pada Lin Yi.

"Saat kita memasuki Makam Dewa, tergantung pada pintu masuk yang Anda gunakan untuk masuk, kata yang berbeda dimasukkan ke dalam mata ketiga Anda. Ketika Anda masuk melalui pintu masuk api, kata FIRE muncul di mata ketiga Anda yang berarti kami mewakili makhluk spiritual api, atau dewa api. Ketika orang masuk melalui pintu masuk lainnya, hal yang sama terjadi pada mereka; sebuah kata muncul di mata ketiga mereka dan menunjukkan makhluk spiritual mana yang mereka wakili. Ketika kita membunuh orang dari pasukan lain, kita mencuri pencapaian makhluk spiritual lain, seperti poin!

"Mengenai peninggalan sejarah, saya pernah mendengar beberapa orang tua mengatakan bahwa kita tidak akan pernah melihat mereka secara pribadi," Lin Yi tersenyum sedih. Dia sudah mengundurkan diri. Tidak ada lagi yang bisa dilakukan.

"Penggarap lapisan Di Qi berada di bawah perintah Orang Suci. Karena kami tidak sekuat Orang Suci, kami hanyalah umpan meriam di medan perang. Ketika Orang Suci terbunuh, para pembunuh mereka mendapatkan lebih banyak poin, tampaknya. Tentu saja, hanya Orang Suci yang sudah lama berada di sini yang tahu seperti apa sebenarnya itu. "

"Baik." Lin Feng mengangguk. Mereka membutuhkan jasa militer, atau poin, untuk membuka peninggalan sejarah, tampaknya. Lin Feng sekarang bertanya-tanya … siapa yang diuntungkan dari kemenangan? Hanya orang yang bertanggung jawab atas kuburan tertentu? Atau seluruh pasukan juga?

"Membunuh orang lain menjadi semakin sulit, karena semua orang tahu bagaimana melindungi poin mereka. Mereka tidak membiarkan rakyatnya mati. Setiap kali tentara mulai bertempur, beberapa orang bertanggung jawab atas mayat-mayat itu, dan jangan sampai kamu mencuri poin, "lanjut Lin Yi.

Mereka mendengar beberapa langkah di belakang mereka. Lin Feng dan Lin Yi berbalik. Seorang wanita telah tiba. Dia tampak heroik dan gagah berani, anggun, anggun, dan menawan, benar-benar mulia. Dia melirik kerumunan dan terutama pada Lin Feng dan Lin Yi.

"Siapa namamu?" wanita itu bertanya pada Lin Feng.

"Dia adalah putri Orang Suci Darah, dia bertanggung jawab atas kita hampir sepanjang waktu. Dia memiliki temperamen yang meledak-ledak. Jangan membuatnya marah, "Lin Yi memperingatkan Lin Feng.

Mu Feng! jawab Lin Feng.

"Kamu berdiri." kata wanita itu dengan agresif, sambil menunjuk ke arah Lin Feng. Lin Feng terkejut. Dia tidak terbiasa dengan orang yang berbicara dengannya seperti itu, tapi dia tidak seperti dulu. Dia tidak memiliki temperamen yang buruk lagi, dia seperti awan pucat dan angin sepoi-sepoi. Dia tidak ingin menghadapinya secara langsung sekarang. Setidaknya, dia pertama-tama ingin memahami apa yang sedang terjadi di Makam Dewa dan bagaimana cara pergi. Dia juga ingin memahami apa inti dari pertempuran antara sembilan makhluk spiritual itu. Apakah para dewa benar-benar sedang bermain game?

"Ambil jimat giokmu," kata wanita itu kepada Lin Feng. Dia mengeluarkannya dan mereka menukar detail kontak mereka.

"Lin Yi, pergi dan ajak dia berkeliling sehingga dia mengenal daerah itu," kata wanita itu, sebelum berbalik dan pergi.

Lin Yi dan beberapa orang lainnya berdiri dan berkata kepada Lin Feng, "Ayo pergi. Kami akan pergi dan mengintai. "

"Mencari apa?" tanya Lin Feng.

"Ini perang. Kita perlu mencari dan mengumpulkan intelijen. Jika tidak, musuh akan membunuh kita dengan mudah tanpa kita tahu caranya. Sangat berbahaya di sini! " kata Lin Yi. Sekelompok orang keluar.

"Mu Feng, biarkan aku memberimu peta wilayah itu. Kami berada di tepi Kuburan Api di sini, "kata Lin Yi, mengirimkan peta ke Lin Feng menggunakan kesadarannya yang saleh.

"Betapa sunyi. Apakah benar-benar ada peninggalan sejarah di sini? " kata Lin Feng. Dia merasa tidak ada apa-apa di sini.

"Jika tidak ada peninggalan sejarah, mengapa ada begitu banyak orang, termasuk Orang Suci?" sela seseorang. Mereka empat orang, dua pria selain Lin Feng dan Lin Yi. Mereka tampak kedinginan, mata mereka kosong dan putus asa.

"Di depan kita ada area dimana orang sering bersembunyi, tapi musuh kita biasanya tidak bersembunyi sejauh itu," kata Lin Yi. Mereka semua melepaskan kesadaran saleh mereka dan memeriksa pegunungan.

"Tidak ada siapa-siapa," bisik Lin Yi, "Tetapi bahkan jika kita tidak dapat melihat siapa pun dengan kesadaran saleh kita, kita harus berhati-hati. Banyak orang memiliki kemampuan persembunyian yang luar biasa. Namun, kemungkinan melihat musuh disini tidaklah tinggi. "

Lin Feng mengerutkan kening karena dia bisa merasakan kehidupan dengan kesadaran salehnya.

Seperti yang diharapkan, Lin Yi benar, beberapa orang bersembunyi di sini. Saya hanya bisa merasakan energi kehidupan yang samar-samar. Lin Yi tidak bisa merasakan apa-apa, itu tidak biasa, pikir Lin Feng. Lin Yi agak ceroboh karena dia terlalu dekat dengan markas mereka, yakin tidak ada musuh sejauh ini.

Dengan sangat cepat, mereka melintasi daerah itu, tetapi Lin Feng tidak mengatakan apa-apa tentang apa yang dia rasakan. Dia ingin melintasi daerah itu dan melihat apakah orang-orang yang bersembunyi itu akan keluar pada suatu saat.

"Seberapa cepat." Pada saat itu, Lin Feng terkejut, karena benang energi kehidupan yang dia rasakan bergerak sangat cepat, dan tidak ada yang menyadarinya. Jika dia tidak menatapnya sepanjang waktu, dia juga tidak akan menyadarinya!

Lin Feng mengabaikan musuh dan terus bergerak maju. Setelah waktu yang singkat, mereka tiba di daerah yang luas, dan Lin Feng merasakan Qi beberapa orang.

Saya pikir sesuatu akan terjadi, pikir Lin Feng. Seperti yang diharapkan, ketika Lin Feng tiba di awal lembah, dia berkata kepada Lin Yi, "Cukup untuk hari ini, bukan? Ayo kembali."

Lin Yi terkejut, kembali? Bagaimana semuanya bisa begitu mudah?

"Kami sedang mencari. Ada musuh di wilayah kita, bagaimana kita bisa kembali? " kata Lin Yi.

Jika kita tidak kembali, kita mungkin tidak akan pernah kembali…, pikir Lin Feng. Dia berbisik, "Ada bahaya besar menunggu kita di sini, ayo kembali."

Lin Feng berbalik dan mulai mundur. Kedua pria itu mengerutkan kening; Lin Yi terkejut, tetapi dia memutuskan untuk mempercayai Lin Feng dan mengikutinya. Pada saat yang sama, dia berkata secara telepati, "Apakah terjadi sesuatu?"

"Saya merasakan banyak kehidupan Qi," kata Lin Feng.

"Mustahil," wajah Lin Yi menegang, "Kami pandai mengintai, terutama dalam hal merasakan kekuatan, dan kami tidak merasakan apa pun."

"Mereka menggunakan Senjata Saint untuk menyembunyikan Qi mereka," jawab Lin Feng.

Wajah Lin Yi menegang, "Jika itu masalahnya, kita harus kembali dan melaporkannya kepada atasan. Kami harus pergi jika situasinya berbahaya.

"Penjajah?" tanya Lin Feng.

"Musuh tidak datang ke sini untuk mencari tahu. Jika mereka benar-benar di sini, itu untuk menyerang kita. Kita harus cepat dan kembali. " Lin Yi berakselerasi. Musuh tetap berhati-hati, tetapi Lin Feng memperhatikan bahwa mereka telah mengubah posisi mereka. Mereka semakin dekat ke istana.

"Berapa banyak orang yang kita miliki? Berapa banyak Orang Suci? " tanya Lin Feng.

"Ada tiga Orang Suci, yang terkuat adalah Orang Suci Darah," jawab Lin Yi.

"Karena kita memiliki Orang Suci, mengapa Orang Suci dari pihak lain tidak menyerang secara langsung? Mengapa mereka perlu menggunakan tentara? Sepertinya merepotkan, "kata Lin Feng. Dia tidak mengerti. Para Orang Suci dapat menghancurkan semua Kaisar Suci seperti yang mereka inginkan.

"Para Orang Suci tidak peduli tentang Kaisar Suci, terutama karena mereka sangat banyak. Membunuh Orang Suci untuk mendapatkan poin terlalu sulit, "jawab Lin Yi.

"Jika itu aku, aku tidak akan membunuh mereka," kata Lin Feng, tersenyum acuh tak acuh.

Ketika mereka tiba kembali ke istana, putri Orang Suci Darah terkejut. Dia bertanya, "Kenapa kamu sudah kembali?"

"Mu Feng berkata dia merasakan banyak kehidupan Qi yang semakin dekat dan dekat dengan istana kita," kata salah satu dari dua pria itu. Lin Feng mengerutkan kening. Mereka telah membuatnya memikul tanggung jawab, tidak peduli apa yang terjadi, tidak ada yang akan menyalahkan mereka.

"Dan kamu tidak merasakan apa-apa?" tanya wanita itu.

"Tidak." kata keduanya, menggelengkan kepala.

"Bagaimana denganmu, Lin Yi?" tanya wanita itu.

"Aku …" Wajah Lin Yi menegang. "Aku juga tidak, tapi aku percaya Mu Feng."

"Anda memiliki persepsi yang tajam dan Anda belum merasakan apa-apa, dia baru saja tiba dan Anda percaya padanya?" kata wanita itu dengan dingin. Dia memandang Lin Feng, cambuk api muncul dan menyerang Lin Feng.

Lin Feng melepaskan Qi, tetapi Lin Yi berkata kepadanya secara telepati, "Jangan mencoba melawan."

Lin Feng berhenti, dan cambuk itu menabrak tubuhnya. Pakaiannya langsung robek, tapi dia tidak bergerak sama sekali, dia hanya menatapnya dengan dingin. Jika Lin Yi tidak memberitahunya apa-apa, dia akan membunuhnya.

"Aku akan memaafkanmu kali ini. Jika kamu melakukan hal seperti itu lagi, aku akan membunuhmu. " kata wanita itu dengan dingin, menatap Lin Feng.

Kamu benar, kali ini aku juga akan memaafkanmu, pikir Lin Feng. Dia akan melihat setelah musuh tiba, dan mengerti. Kemudian, Lin Feng akan menyelesaikan akun dengannya terkait cambukan itu.

Tentu saja, cambukan itu tidak melukai Lin Feng sama sekali. Kalau tidak, dia pasti sudah melakukan sesuatu!

"Seperti apa pertempuran di sini?" Lin Feng menatap ke kejauhan. Mereka akan segera bertarung!