Peerless Martial God – Chapter 2382

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2382

Chapter 2382: Anda Ingin Mati!

Editor: MERAH

Putri Blood Saint pergi, tampak marah. Setelah dia pergi, Lin Feng berkata kepada Lin Yi, "Pergilah denganku."

Lin Yi terkejut. Meninggalkan? Di Makam Ilahi, Kaisar Santo yang tidak tinggal bersama Orang Suci biasanya meninggal dalam kondisi tragis. Hanya beberapa Orang Suci yang menakutkan berani bepergian sendirian di sini. Mereka membunuh sebanyak mungkin orang dan mendapatkan poin sendirian. Menurut legenda, mereka yang berhasil melakukannya memiliki kesempatan untuk pergi.

Menurut legenda, makhluk spiritual adalah dewa dunia ini. Mereka tetap berada di puncak dunia selamanya. Mereka adalah orang-orang yang telah menciptakan dunia, Benua Sembilan Awan, Kuil, semuanya. Ada banyak legenda tentang dewa. Semua orang ingin melihat para dewa dan peninggalan sejarah mereka.

"Mu Feng, kamu baru di sini, kamu tidak tahu banyak, tapi bepergian sendirian di Makam Dewa terlalu berbahaya," jawab Lin Yi.

"Percayalah kepadaku!" kata Lin Feng tersenyum pada Lin Yi. Ketika dia melihat senyumnya, dia tercengang. Orang ini sangat misterius. Dia tiba-tiba teringat bahwa Lin Feng telah merasakan kehadiran musuh, tapi bagaimana caranya?

"Kamu benar-benar ingin pergi?" tanya Lin Yi.

"Kami akan pergi setelah selesai di sini. Saya perlu melakukan beberapa hal di sini. Tapi pertama-tama, mari menjauh dari keramaian, "kata Lin Feng.

Dia menatapnya dan mengangguk, "Baiklah. Bertahun-tahun telah berlalu dan saya tidak bisa menerobos masuk ke sini. Mungkin saya punya masalah, mungkin hidup saya sia-sia saja di sini. Saya bisa bertaruh kali ini. Mu Feng, aku akan tinggal bersamamu. "

"Ayo pergi!" kata Lin Feng. Sosok mereka berkedip. Meskipun mereka berada di bawah perintah Orang Suci Darah, tidak ada yang mencegah mereka untuk bergerak.

Dengan sangat cepat, mereka sampai di puncak gunung dan menatap ke kejauhan. Mereka tidak terburu-buru pergi. Lin Feng berkata, "Orang-orang itu akan segera tiba."

Lin Yi memandang Lin Feng. Dia tampak benar-benar tenang, dan bahkan ketika putri Orang Suci Darah mencambuknya, dia tampak tidak tergoyahkan, seolah dia tidak peduli. Dia tidak menganggapnya serius.

Mungkin aku salah ?, pikir Lin Yi tiba-tiba. Dia tidak bisa melihat tingkat kultivasi Lin Feng. Sepertinya dia berada pada level kultivasi yang sama dengannya, tetapi pada saat yang sama, dia tidak bisa memastikannya.

"Mungkinkah …" Mulut Lin Yi bergerak-gerak. Mungkinkah Mu Feng adalah Orang Suci?

——

Waktu berlalu, udara tenang. Namun, Lin Feng merasakan sesuatu yang aneh sedang terjadi. Matanya berbinar. Dia berkata, "Mereka di sini."

"Eh?" Lin Yi menatap ke kejauhan. Apa mereka disana?

Jauh, beberapa orang terbang. Mata Blood Saint bersinar. Dua Orang Suci lainnya muncul di sampingnya.

"Kamu siapa?" teriak Orang Suci Darah dengan dingin. Suaranya menyebar jauh, dan eksplosif seperti guntur. Namun, sejuta li jauhnya, tirai cahaya muncul. Atmosfernya tertutup!

"Beberapa orang menyerang kita?" Pada saat itu, semua orang mengerti. Ketika orang menginvasi area orang lain, mereka menyegelnya terlebih dahulu. Jika tidak, pasukan lain akan datang dan mencoba mencuri poin mereka saat mereka sibuk bertempur!

Tiba-tiba, Qi yang menakutkan memenuhi udara. Orang-orang terbang. Itu adalah tentara yang menakutkan. Anggota Makam Api menyadari itu hanya ketika mereka semakin dekat.

"Mereka menggunakan Senjata Saint untuk menyembunyikan Qi mereka!" sumpah Blood Saint. Dia berteriak dengan dingin, "Kamu tidak pergi dan mencari ?!" teriak Orang Suci Darah dengan marah.

Putrinya memasang wajah panjang. Dia melihat pasukannya, mencari Lin Feng. Dia benar!

"Bagaimana mungkin?" Dia tidak bisa menemukannya, dan dia juga tidak bisa melihat Lin Yi.

Dia tidak punya waktu untuk berpikir. Kekuatan yang menakutkan tiba-tiba menutupi seluruh area.

"Semua orang melindungi diri sendiri. Kami dikelilingi! " kata Orang Suci Darah ketika dia merasakan Qi yang sangat besar. Mereka tidak punya pilihan selain melindungi diri mereka sendiri kali ini. Musuh memiliki strategi yang bagus, dan ingin membunuh mereka!

Orang-orang menjadi panik. Blood Saint telah memberi tahu orang banyak untuk melindungi diri mereka sendiri, yang berarti mereka tidak cukup kuat.

"Ayah!" kata putri Orang Suci Darah, dia menarik wajah yang panjang. Jika mereka dikepung, itu berarti mereka dikutuk!

"Satu-satunya cara untuk melarikan diri adalah dengan membuka segelnya!" kata Orang Suci Darah kepada putrinya, saat kekuatan yang menakutkan mengelilinginya.

"Ayah." Putri Blood Saint terkejut. Dia melihat kekuatan menindas yang menakutkan mengelilingi Blood Saint. Seorang Saint perlahan tiba. Dia tahu bahwa Orang Suci Darah sedang melindunginya, tetapi dia tidak bisa tinggal di sampingnya.

Mu Feng. kata Lin Yi. Dia tercengang. Musuh mereka benar-benar datang, seperti yang dikatakan Lin Feng.

Lin Feng memandang Lin Yi dengan bertanya. Dia berkata, "Area itu tertutup. Kami terjebak di sini. Area tertutup itu sangat besar. "

"Ayo dan lihat." Dia menatapnya, berbalik, dan melihat pertempuran telah dimulai. Dengan sangat cepat, anggota Makam Api mulai dibantai. Mereka tidak bisa menang, dan tidak memiliki kesempatan, karena Blood Saint telah menyerah secara langsung.

"Tanpa perencanaan dan tanpa strategi, pertempuran hanya akan berakhir dengan tragis," kata Lin Yi ketika dia melihat Orang Suci Makam Api dibantai. Ini adalah pertama kalinya dia melihat pembantaian yang begitu mengerikan. Dia telah melihat banyak pertempuran, dia telah melihat banyak orang mati, dan banyak musuh mencuri poin, tetapi hari ini, anggota Fire Grave baru saja dibantai.

Ketika pembudidaya mati, musuh mengambil tanda tangan api yang dimiliki anggota Makam Api di mata ketiga mereka, itulah intinya.

Betapa mengerikan. Mereka terlihat seperti iblis yang haus darah, pikir Lin Feng, melirik aksinya. Anggota Fire Grave sedang berlari ke segala arah. Beberapa orang berlari menuju Lin Feng dan Lin Yi.

Orang-orang itu hanya melirik mereka tetapi tidak berhenti, mereka terus melarikan diri. Mereka harus melindungi diri mereka sendiri dulu. Namun, ketika mereka tiba di tepi wilayah, mereka tidak bisa membuka segelnya.

Putri Blood Saint juga lolos. Ketika dia melihat Lin Feng dan Lin Yi, dia berkata dengan dingin, "Brengsek, kamu tahu bahwa musuh menyerang wilayah kita, kenapa kamu tidak bersikeras!"

Lin Yi merasa geli. Wanita itu menolak untuk mempercayainya, dan sekarang dia melepaskan amarahnya padanya.

Putri Blood Saint melepaskan Qi yang menakutkan dan mengeluarkan cambuknya lagi. Itu berubah menjadi ular api dan menyerang dengan kecepatan yang menakutkan.

"Hati-hati!" kata Lin Yi. Namun, pada saat itu, putri Blood Saint tercengang; Lin Feng telah meraih cambuk itu, dan itu langsung berhenti bergerak.

"Kamu …" putri Orang Suci Darah menarik wajah yang panjang.

Lin Feng menggunakan sedikit kekuatan untuk menariknya dari tangannya. Kemudian, dia mencambuknya dengan kasar. Pakaiannya langsung sobek.

Lin Feng tanpa ekspresi. Dia mencambuknya lagi. Cambuk cambuk mengelilingi lehernya dan dia menyeretnya ke arahnya, menatapnya dengan cara yang sangat menghina tanpa mengatakan apapun.

Dia merasa sangat terhina sehingga wajahnya menjadi pucat pasi.

Kenapa dia begitu kuat ?, pikir putri Orang Suci Darah. Meskipun dia merasa dipermalukan, dia bisa merasakan dia sangat kuat. Lin Feng tidak perlu mengerahkan tenaga sedikit pun terhadapnya, hanya seorang Kaisar Suci. Dia tidak bisa berbuat apa-apa terhadapnya.

"Kurang ajar!" teriak seseorang dengan marah pada saat itu. Ketika Orang Suci Darah melihat bahwa Lin Feng telah menangkap putrinya, dia melepaskan Qi yang kuat ke arahnya. Tetapi lawannya juga menyerangnya pada saat itu, jadi dia tidak punya waktu untuk bereaksi.

"Pergi dan bunuh dia." teriak Blood Saint kepada kedua rekannya. Salah satu dari mereka meninggalkan pertempuran, terbang menuju Lin Feng. Dia adalah seorang Half-Saint. Dia tampak marah dan melepaskan energi yang luar biasa.

"Kamu benar-benar ingin mati!" teriak orang itu dengan marah. Dia merilis Celestial Dao; Lin Feng merasakan api ledakan Celestial Dao mengelilinginya. Itu tidak menyenangkan.

Pria itu meninju ke arah Lin Feng.

"Tidak!" Lin Yi menarik wajah panjang. Orang suci terlalu menakutkan. Dia memandang Lin Feng; dia masih berdiri di sana, dan ketika tinju Orang Suci membombardir tubuhnya, dia tidak bergerak, seolah dia telah menunggu untuk mati.

Tinju yang kuat menghantam Lin Feng. Putri Blood Saint tersenyum dingin. "Betapa sembrono! Lin Yi, kamu juga ingin mati! "

Namun, pada saat itu, ekspresi Orang Suci berubah. Atmosfer di sekitarnya berubah, dan dia tidak bisa mengendalikan kekuatan di sekitar tinjunya.

Lin Feng menunjuk ke arahnya, dan pedang tajam muncul dari jarinya. Dengan kekuatan Tuhannya, dia ahli dalam pertempuran jarak dekat. Darah muncul di kepala pembudidaya itu. Matanya terbuka lebar, dia tidak bisa mempercayai matanya.

Putri Blood Saint tercengang juga. Akhirnya, dia terlihat sangat ketakutan.