Peerless Martial God – Chapter 239

shadow

Peerless Martial God – Chapter 239

Selama periode waktu yang tidak ditentukan, darah terus mengalir dari pegunungan Perbatasan Duan Ren. Sepertinya ada danau darah yang mengalir melalui pegunungan.

Lin Feng dan Meng Qing kembali ke jalan utama. Cold Qi mengelilingi tubuh mereka.

Mereka telah membunuh semua tentara yang bersembunyi di gunung. Saat itu, Liu Cang Lan berada di Kota Duan Ren untuk melindungi lembah. Lin Feng tidak akan pernah berpikir bahwa suatu hari, dia secara pribadi akan menggunakan pedangnya di Perbatasan Duan Ren untuk membunuh tentara Xue Yue.

Batalyon Pedang Surgawi telah tiba di lembah Perbatasan Duan Ren. Ada banyak mayat di depan mereka. Mereka semua mengenakan baju besi Xue Yue.

Jalannya diblokir, kami membunuh mereka semua. kata Lin Feng kepada unit Chi Xie terdengar dingin dan terpisah. Dia telah memperhatikan bahwa mereka dikejutkan oleh pemandangan itu.

"Sekarang, ikutlah denganku, ayo keluar dengan kecepatan maksimum."

Kemudian Lin Feng dan Meng Qing bergegas di udara saat kuda mereka bergerak dengan kecepatan luar biasa.

Orang-orang di belakang mereka tetap diam dan mulai berlari, mengikuti Lin Feng dari dekat.

Setelah Perbatasan Duan Ren, ada Kota Duan Ren. Pada saat itu, Kota Duan Ren tampak apokaliptik. Hanya ada abu yang memenuhi udara. Seluruh kota dihancurkan oleh api.

Di atas gerbang kota raksasa, ada beberapa tentara Xue Yue dan mereka membuka gerbang.

Lin Feng tidak mengatakan apapun. Dia segera bergerak menuju gerbang kota dan memasuki kota. Tidak ada yang mencoba menghentikannya juga.

Unit Chi Xie berlari menuju kota tetapi setelah mereka memasuki kota, gerbangnya mulai menutup sendiri.

Di depan Lin Feng, ada beberapa tentara yang perlahan bergerak ke arahnya. Qi yang tajam dan agung sedang dilepaskan dari tubuh mereka. Mereka semua di atas kuda sambil menatap Lin Feng. Sepertinya mereka telah menunggu Lin Feng kembali.

Dari punggung kuda, mereka meraih busur dan mengangkatnya ke udara. Lin Feng dan Meng Qing bisa merasakan Qi yang mematikan menyerang atmosfer dan menindas mereka.

"Berhenti, atau kita tembak." teriak suara sedingin es.

Tapi Lin Feng benar-benar mengabaikan mereka dan terus bergerak maju dengan kudanya.

Orang yang baru saja berteriak terkejut. Dia mengangkat tangannya dengan busurnya, menyipitkan matanya dan ekspresi iblis sedingin es muncul di wajahnya.

"Mati!"

Dia menurunkan tangannya, dan menarik tali busur. Pada saat itu, sebuah panah bersiul di udara bergerak lurus menuju Lin Feng dan Meng Qing.

"Ledakan!"

Anak panah itu menghantam kudanya dengan pukulan yang menusuk, panah itu secara mengejutkan memiliki kekuatan yang begitu brutal. Di antara orang-orang ini, tidak ada yang lemah, mereka semua telah menembus lapisan Ling Qi yang tinggi. Mereka semua adalah tentara elit.

Kuda Chi Xie roboh, mati karena panah pertama.

Panah pertama tidak dimaksudkan untuk Lin Feng tetapi untuk kudanya.

Setelah panah pertama itu, dia meletakkan satu lagi di busurnya tetapi yang ini untuk Lin Feng. Yang ini seharusnya membunuh Lin Feng.

Lin Feng dan Meng Qing melompat ke udara bersama dan melayang di atas tanah. Mereka kemudian segera melemparkan diri ke kerumunan tanpa menghiraukan anak panah.

"Membekukan." bisik Meng Qing dengan pakaian putih saljunya. Es menyebar melalui atmosfer, pada saat itu, semua anak panah yang bergerak ke arahnya langsung membeku dan mengeluarkan suara retakan kecil. Mereka membeku di tempatnya.

Selain itu, Lin Feng berada di sisi Meng Qing dan awan ungu yang megah muncul dari punggungnya. Awan ungu itu berubah menjadi siluet. Itu adalah siluet setinggi seratus meter yang gila. Itu berbentuk naga ungu.

Ilusi itu secara mengejutkan adalah naga ungu raksasa. Itu tak henti-hentinya terbang lebih tinggi dan lebih tinggi. Ia kemudian melihat kerumunan dari atas.

Naga yang menakutkan itu membuat ekspresi wajah para prajurit Xue Yue berubah drastis. Mereka semua melihat naga ungu di udara. Mereka mulai gemetar dan jantung mereka mulai berdebar-debar. Hati mereka diliputi ketakutan yang luar biasa.

Ilusi itu adalah roh Lin Feng setelah menelan seluruh danau ungu yang penuh dengan darah naga. Meskipun roh Lin Feng telah, setelah itu, menelan es Qi Meng Qing, rohnya masih belum berubah. Itu masih, roh ungu yang sangat kuat.

Mengenai ilusi naga yang mengerikan, anehnya, itu sangat mirip dengan gambar naga ungu yang ditunggangi oleh pembudidaya. Cairan ungu danau itu adalah darah naga ungu. Ular Lin Feng dan naga dari daerah terlarang berada dalam harmoni yang sempurna: "Roooaarr… .."

Ilusi naga raksasa meraung dan mulai menyerang. Danau darah ungu tak berujung menyembur dari mulut naga. Segera setelah itu, danau melelehkan semua yang ada di jalurnya seperti asam, termasuk anak panah.

Menghapus langit, danau ungu segera bergerak untuk memblokir jalur tentara Xue Yue yang mundur. Segera setelah itu, rasa takut yang tak berujung menyerbu hati dan wajah mereka. Niat membunuh dingin mereka telah menghilang.

Bagaimana mungkin? Bagaimana Lin Feng bisa menjadi begitu kuat?

Mereka menerima informasi bahwa Lin Feng telah menembus ke lapisan Ling Qi keenam. Semua pembudidaya ini telah menerobos ke lapisan Ling Qi ketujuh dan seharusnya bisa membunuh Lin Feng. Jika Lin Feng kembali hidup-hidup, Kota Duan Ren seharusnya menjadi tempat dia akan dimakamkan, tetapi Lin Feng telah menjadi begitu kuat, semua orang tercengang.

Ekspresi wajah mereka menunjukkan bahwa mereka menyesali segalanya. Membunuh Lin Feng bukanlah tugas yang bisa mereka penuhi.

Danau ungu itu mengalir deras di langit dan menutupi matahari, kemudian segera menghantam tentara Xue Yue. Segera setelah itu, tubuh mereka perlahan mencair seolah-olah mereka telah bersentuhan dengan asam. Dalam sekejap, seratus pembudidaya semuanya telah dilebur menjadi genangan air.

Meleleh … Mampu membuat hal-hal meleleh jelas merupakan kemampuan yang mengerikan. Awalnya, darah dan air liur naga bisa melelehkan bahkan seorang kultivator yang kuat menjadi hanya tulang, karena Lin Feng dan Duan Xin Ye telah mewarisi roh darah, hanya pakaian mereka yang meleleh saat bersentuhan dengan darah naga. Setelah itu, cairan ungu menembus ke dalam tubuh mereka mengubah semangat aslinya. Itu telah memberi mereka kekuatan tambahan.

Selain itu, ketika roh ular Lin Feng meminum semua cairan dari danau ungu, itu telah memberi roh Lin Feng kekuatan yang sama dengan naga ungu.

Ketika batalion Pedang Surgawi melihat Lin Feng, yang tampak seperti dewa, mereka benar-benar tercengang. Detak jantung mereka bertambah cepat.

Kuat, Lin Feng menjadi lebih kuat. Mereka semua telah selamat dari perang, mereka telah memperoleh banyak pengalaman di medan perang dan menjadi lebih kuat, tetapi Lin Feng menjadi menakutkan.

Ada kelompok tentara yang lebih besar yang menunggang kuda ke arah mereka, datang untuk membunuh Lin Feng tetapi, ketika mereka melihat pemandangan itu, mereka semua berhenti. Mereka melihat naga di udara dan di bawah kaki Lin Feng ada danau ungu raksasa yang tampaknya berada di bawah kendalinya, dan itu bergerak langsung ke arah mereka.

Sementara danau bergerak menuju para prajurit ini, Lin Feng perlahan berbalik dan melihat kelompok besar lainnya bergegas ke arahnya. Mereka jelas tentara Xue Yue dan Lin Feng tahu bahwa mereka semua ada di sini untuk membunuhnya.

Ketika mereka melihat ekspresi Lin Feng, hati mereka mulai berpacu. Dinginnya menyerang hati mereka yang membuat duri mereka menggigil.

"Kami telah menerima misi untuk membunuhmu, tapi kamu bisa pergi." kata seorang tentara kepada Lin Feng. Segera setelah itu, mereka berbalik untuk pergi.

"Jika mereka ingin membunuh, mereka membunuh, jika mereka terlalu lemah, mereka pergi…. sungguh konyol. " kata Lin Feng dengan dingin. Mereka semua telah menerima perintah tetapi karena nyawa mereka dalam bahaya, mereka tidak mematuhi perintah dan pergi, disiplin macam apa itu?

"Meng Qing, maaf telah mengganggumu, tolong sita semua kuda ini untuk kami." kata Lin Feng sambil berbalik untuk melihat Meng Qing. Kuda mereka terbunuh oleh anak panah. Agak merepotkan baginya untuk menyerang karena dia selalu melelehkan orang dan kuda mereka pada saat bersamaan.

"Baik." kata Meng Qing sambil mengangguk. Dia bergerak di udara dan melepaskan beberapa es Qi yang membuat hati para prajurit Xue Yue ini berdebar kencang. Betapa dingin!

Selain Lin Feng, ada kultivator kuat lainnya, kultivator lapisan Xuan Qi. Dengan kata lain, bahkan jika Lin Feng tidak sekuat ini, mereka semua akan tetap mati. Ingin membunuh Lin Feng dalam keadaan seperti itu terdengar seperti lelucon.

Mereka semua ketakutan. Mereka telah menerima perintah dan harus menanggung konsekuensi dari tindakan mereka.

"Es."

Meng Qing mengangkat es tangannya. Kerumunan gemetar. Segera setelah itu, es menyebar, bergerak maju dan menyebar ke seluruh atmosfer. Semua orang membeku seperti patung. Segera setelah itu, mereka pingsan dari punggung kuda dan mati.

"Naik kudanya, cepat." kata Lin Feng dengan tenang. Dia mengingat kembali rohnya ke dalam tubuhnya dan berlari, segera setelah melompat ke atas kuda. Meng Qing juga melompat ke atas kudanya.

"Lin Feng, apa yang terjadi?" tanya Duan Xin Ye ketika dia melihat tindakan Lin Feng.

"Beberapa orang ingin kita mati, mereka tidak ingin kita kembali ke Kota Kekaisaran." kata Lin Feng sambil melihat Duan Xin Ye.

"Bagaimana dengan saya? Apakah mereka ingin membunuh saya juga? "

"Iya." kata Lin Feng sambil mengangguk. Jantung Duan Xin Ye berdebar kencang. Mereka bahkan ingin membunuh sang putri.

"Ratusan ribu tentara telah tewas, sang putri menghilang, meskipun kita memenangkan perang, pada akhirnya mereka ingin menghukum mati Liu Cang Lan, karena meskipun kita memenangkan perang, itu tetap kemenangan yang tragis. Selain itu, kami belum berhasil melindungi putri yang diculik oleh Mo Yue. Oleh karena itu, mereka dapat menghukum mati dia. Mereka juga ingin membunuhku, aku tidak bisa kembali ke kota Kekaisaran. Tapi jika Anda muncul di Kota Kekaisaran, mereka tidak akan bisa menghukum mati saya. "

Ketika Duan Xin Ye mendengar kata-kata Lin Feng, jantungnya mulai berdebar-debar dan dia merasa sangat kedinginan.

Karena mereka ingin menghukum mati Liu Cang Lan, mereka juga ingin membunuh sang putri, bisa semudah itu?

Atau mungkin mereka tidak hanya ingin membunuh Liu Cang Lan, mereka juga mengorbankan dia. Sang putri sangat memahami siapa yang menjadi asal muasal semua ini.

Apa yang Duan Xin Ye tidak mengerti adalah mengapa dia diculik. Selain itu, mengapa Xue Yue dan Mo Yue tampaknya bekerja sama? Jika itu benar-benar berasal dari orang yang dia pikirkan, mengapa mereka harus menculiknya? Mengapa mereka tidak langsung membunuhnya?

Orang yang dia pikirkan adalah saudara laki-lakinya, putra mahkota, Duan Wu Dao. Dia sangat agresif, brutal dan tidak mematuhi prinsip dan hidup tanpa moral.

Duan Wu Ya, pangeran kedua, dan dia sangat dekat tetapi dia sama sekali tidak dekat dengan putra mahkota. Oleh karena itu, karena dia tidak mematuhi Duan Wu Dao, dia harus mati.