Peerless Martial God – Chapter 2392

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2392

Chapter 2392: Jejak Dewa

Editor: MERAH

Semua orang gemetar. Beberapa orang perlahan memasuki langit bertabur bintang. Bintang-bintang menerangi semua orang.

Banyak orang bertanya-tanya apakah sisi sejarah adalah satu kawasan unik, atau beberapa? Apakah tempat ini benar-benar situs bersejarah Area Starlit? Jika mereka menang di daerah lain, apakah mereka akan berakhir di situs sejarah lain? Makam Ketuhanan dibagi menjadi sembilan area, apakah ada sembilan situs bersejarah?

Bagaimana situs bersejarah itu dipicu?

Sepertinya konsep tuhan bisa menjelaskan segalanya. Siapa yang menciptakan dunia? Siapa yang cukup kuat untuk menciptakan hal-hal seperti itu?

Beberapa tokoh mulai bergerak, Jika tempat itu berisi peninggalan sejarah dewa, itu berarti ada peluang untuk mendapatkan sesuatu. Mereka tidak bisa melewatkan kesempatan seperti itu!

"Jika kamu melewati tantangan Starlit Area, maka situs sejarah Dewa Bintang muncul dan semua orang terseret masuk, tapi itu berarti orang-orang di Starlit Area tidak memiliki keuntungan. Tapi banyak orang yang memasuki Makam Dewa melalui kekuatan bintang kendali Area Cahaya Bintang, mungkin area ini yang terbaik untuk mereka? " renung Lin Feng. Dia perlahan-lahan terbang dan mulai terbang.

Betapa spektakuler, indahnya, pikirnya saat terbang lebih tinggi. Bisa melihat bintang-bintang dari jarak yang begitu dekat sungguh spektakuler. Mereka terlihat begitu dekat dan jauh pada saat yang sama.

"Apa itu bintang? Apa dunia ini? " dia tiba-tiba bertanya-tanya. Dalam kehidupan sebelumnya, bintang yang bisa dihuni adalah dunia, tapi apa bintang di dunia ini?

Dia bergerak menuju sebuah bintang, ingin melihat apa yang ada di sana, dapatkah dia cukup dekat? Dia menyadari bahwa dia tidak bisa. Dia bisa melihat hal-hal di bintang itu; itu seperti gulungan gambar animasi, menunjukkan kota-kota dengan orang-orang yang tinggal di sana, tampak seperti dunia yang mandiri.

Dia melihat foto seorang anak, dia sedang berada di rumah mansion berlatih kultivasi. Ayah dan ibunya melindunginya dan mengawasinya berlatih, hari demi hari. Itu cantik. Setelah itu, sesosok muncul di langit di atas istana, dan orang tua menyembunyikan anak mereka. Ketika dia keluar, dia melihat banyak mayat, termasuk mayat orang tuanya. Itu bukanlah kisah yang membahagiakan, itu kisah yang kejam.

"Apa arti cerita-cerita ini?" dia bertanya-tanya. Dia terus terbang. Setelah beberapa saat, dia tiba di depan bintang lain. Ada gulungan gambar animasi di atasnya juga ‘ada pahlawan, itu adalah anak dari suku binatang. Dia adalah pemimpin kepala suku, dan sangat berbakat; dia meninggalkan suku, dia menjadi lebih kuat, dia kembali ke rumah setelah menjadi terkenal. Cerita itu bagus, tapi sangat singkat, apa yang akan terjadi setelahnya?

Ada banyak gulungan seperti itu di bintang-bintang, setiap bintang memiliki yang berbeda. Lin Feng sedang menonton dan terbang pada saat bersamaan. Juga, dia terbang lebih tinggi dan lebih tinggi.

"Aku tidak bisa lebih tinggi lagi," kata sebuah suara pada saat itu. Lin Feng mengangkat kepalanya dan melihat seseorang yang tidak bisa lebih tinggi lagi.

"Eh?" Lin Feng terkejut. Dia terus naik lebih tinggi dan lebih tinggi. Dia terbang melewati orang itu dan melanjutkan. Ada banyak orang yang jauh lebih tinggi darinya…

"Yang Mulia," kata seseorang pada saat itu. Lin Feng melihat seseorang tersenyum mendekatinya. Lin Feng menatapnya dengan dingin.

"Tempat ini aneh, kita bisa menjelajah bersama," kata orang yang tersenyum pada Lin Feng.

"Saya tidak tertarik," kata Lin Feng dengan dingin.

"Sayang sekali," kata orang itu dengan menyesal. "Membekukan!" Energi sedingin es mengelilingi Lin Feng, berderak saat mereka membentuk es. Suasana membeku di sekitar pria itu, dan sebuah gunung es muncul. Orang itu tersenyum pada Lin Feng dengan dingin, "Kamu gagal menghargai kebaikan saya!"

Dia bergerak menuju Lin Feng dan mengangkat tangannya. Gunung es raksasa terbang menuju Lin Feng, itu sangat berat.

Suara berderak menyebar di udara. Mata Lin Feng menjadi hitam pekat dan dia berkata, "Lambat!" Kekuatan misterius muncul di sekitar Lin Feng.

Dia bisa memperlambat segalanya di sekitarnya. Gunung es juga melambat, jadi Lin Feng menghindarinya dengan mudah. Kultivator yang kuat juga bergerak lebih lambat, dan meringis ketakutan.

"Mati!" Jutaan stempel kematian muncul dan mengelilingi pria itu. Dia bergerak sangat lambat, jadi dia tidak bisa bersaing dengan Lin Feng lagi. Lin Feng mengangkat tangannya dan menunjuk musuhnya, kekuatan maut neraka melonjak ke arahnya.

Sosok Lin Feng berkedip; dia mengangkat tangannya dan mengarahkan ke kepala pria itu. Kekuatan kematian menembus tengkorak musuhnya dan merusak hidupnya.

Anda menyerang saya untuk mendapatkan poin? tanya Lin Feng dengan dingin.

"Lepaskan aku dan aku akan memberitahumu."

"Mati," kata Lin Feng melepaskan lebih banyak kekuatan kematian. Ekspresi wajah pria itu berubah drastis dan dia berkata, "Yang Mulia, mengapa membunuh saya? Saya hanya ingin poin. Saya tidak bisa terbang lebih tinggi. Banyak orang bisa. Saya pikir itu karena saya tidak memiliki cukup poin. Tolong selamatkan hidupku. "

Orang itu telah melalui banyak kesulitan dalam hidup untuk menjadi begitu kuat, sekarat sekarang akan sangat disayangkan karena dia adalah seorang Suci. Dia berharap Lin Feng akan mengampuni nyawanya.

"Mati!" kata Lin Feng. Matanya dipenuhi dengan pembunuhan. Dia membunuh musuhnya dan mencuri poinnya, dan membiarkan tubuh mereka jatuh dari langit. Itu adalah tubuh Orang Suci, tetapi itu tidak penting bagi Lin Feng.

"Jadi, Anda membutuhkan cukup poin untuk terbang lebih tinggi … Jadi poin berguna sebelum peninggalan sejarah muncul, dan di dalamnya juga!" dia bergumam. Lin Feng mengangkat kepalanya. Orang-orang mulai berkelahi ketika mereka menyadari bahwa mereka membutuhkan lebih banyak poin untuk naik lebih tinggi di langit, mereka tidak punya pilihan. Semakin tinggi mereka, semakin menakutkan pertempuran itu.

Langit bertabur bintang raksasa itu tampak seperti jalan kuno. Lin Feng bangkit dan naik, melihat ke atas dari bawah terasa berbeda dari melihat ke bawah dari atas.

"Paman Ketiga, lihat, di sana …" Tidak jauh dari Lin Feng, Ju Shen Yan menunjuk ke langit, dia menunjukkan sesuatu kepada Ju Shen Kui Shan.

"Saya melihat. Pola itu terlihat seperti kepala, "kata Ju Shen Kui Shan. Lin Feng tercengang. Dia tidak melihat dengan hati-hati tetapi ketika dia mendengar Ju Shen Kui Shan, dia melihat dengan hati-hati ke atas dan dia memperhatikan bahwa beberapa bintang membentuk pola. Di atas, ada kepala raksasa, itu tampak seperti kepala binatang buas.

"Itu kepala sapi," dia memperhatikan. Sapi itu menatap mereka, kedua matanya tampak seperti bintang yang menyilaukan. Mulutnya tampak seperti konstelasi. Seberapa besar! Sulit membayangkan ukurannya …

"Menurut legenda, dewa yang menciptakan Klan Dewa Raksasa memiliki hewan peliharaan, dan hewan peliharaan itu adalah sapi," kata Ju Shen Kui Shan. Tiga orang yang bersamanya terkejut.

"Paman Ketiga, maksudmu dunia ini diciptakan oleh nenek moyang kita?" tanya Ju Shen Yan. Jantungnya berdebar kencang. Apakah mereka telah menemukan jejak leluhur mereka?

"Saya tidak mengatakan itu. Itu legenda di klan kami. Menurut legenda, nenek moyang kita adalah orang biasa, anak seorang kultivator yang memelihara seekor lembu. Banyak orang mempermalukannya, jadi dia melakukan semua yang dia bisa untuk menjadi lebih kuat. Dia mulai berlatih kultivasi, dan dia menjadi semakin kuat.

"Tapi dia masih mencintai lembu. Mereka mulai berlatih kultivasi bersama. Sapi itu menjadi cukup kuat untuk berubah menjadi manusia juga, tetapi terus mengikuti tuannya. Pada akhirnya, leluhur kita berdiri di puncak dunia dan menciptakan klan kita. itulah mengapa kita begitu besar dan kuat; dia ingin membuat kami sekuat lembu, "kata Ju Shen Kui Shan dengan tenang.

Ju Shen Yan dan yang lainnya terkejut. Ju Shen Yan berkata, "Saya belum pernah mendengar legenda itu."

"Waktu yang sangat lama telah berlalu, kami tidak dapat memverifikasi apakah legenda itu benar atau tidak. Kami menghindari menceritakan kisah-kisah itu kepada keturunan kami sekarang. Kami tidak perlu menyebarkan legenda yang tidak bisa diverifikasi, "kata Ju Shen Kui Shan.

"Mari kita lanjutkan dan lihat." Beberapa orang terus naik, dan segera tiba di bawah lembu. Pada saat itu, seberkas cahaya yang menyilaukan melintas di langit. Mereka tidak bisa membuka mata, kedua bintang itu benar-benar mata.

"Ini benar-benar situs sejarah yang saleh!" kata seseorang. Sapi raksasa itu masih hidup!