Peerless Martial God – Chapter 240

shadow

Peerless Martial God – Chapter 240

Di luar Kota Kekaisaran, pemandangan itu tampak seperti kuali kebencian yang mendidih. Itu sama hidup dan penuh sesak seperti sebelumnya. Pada saat itu, banyak orang bergerak menuju gerbang yang memisahkan bagian luar dan bagian dalam Kota Kekaisaran.

Pada saat itu di luar Kota Kekaisaran, di balik parit yang mengelilingi kota. Qi mematikan yang tebal dan padat memenuhi atmosfer dan menyelimuti seluruh area.

Orang-orang dan kuda di belakang sungai semuanya mengenakan baju besi yang sama. Semua kuda itu adalah kuda Chi Xie.

Mereka mengelilingi Kota Kekaisaran.

Pada saat itu, pasukan secara mengejutkan mengepung Kota Kekaisaran. Ada beberapa puluh ribu tentara. Sejauh mata memandang, ada tentara. Itu adalah lautan tentara yang luas dan tak terbatas yang semuanya melepaskan Qi yang sangat kuat.

Sekelompok orang mendekati Kota Kekaisaran dan melihat pasukan tentara ini. Segala macam komentar menyebar melalui kerumunan.

"Mereka adalah pasukan Chi Xie, saya tidak akan mengira bahwa kavaleri lapis baja yang kuat akan mengepung kota tetapi ketika menghadapi Kota Kekaisaran miliaran, beberapa puluh ribu bukanlah apa-apa, itu hanya lelucon. Mereka tidak akan bisa berbuat apa-apa. "

Beberapa orang memperhatikan bahwa pasukan, yang mengelilingi Kota Kekaisaran, semuanya mengenakan baju besi merah, baju besi ini adalah simbol pasukan perbatasan, pasukan Chi Xie, pasukan Liu Cang Lan.

"Itulah ketidakkekalan hidup… mungkinkah Liu Cang Lan sang Panah Ilahi akan dieksekusi di depan semua orang." kata seseorang sambil mendesah. Fakta bahwa Negara Xue Yue ingin membunuh Liu Cang bukanlah rahasia lagi.

Dikatakan bahwa Liu Cang Lan tidak dapat melindungi negara dari pasukan Mo Yue dan dia juga memiliki pengaruh buruk, menciptakan kekacauan di antara pasukan. Juga dikatakan bahwa dia ingin mencegah pasukan Duan Tian Lang menyerang musuh dan dengan demikian memberikan kesempatan bagi Mo Yue untuk menyerang dan membunuh ratusan ribu pasukan. Selain itu, sang putri telah diculik oleh Mo Yue dan tidak ada yang tahu apakah dia hidup atau mati, hanya Lin Feng yang bergegas menyelamatkannya.

Namun kenyataannya Liu Cang Lan mengikuti rencana Lin Feng, mereka membantai ratusan ribu tentara Mo Yue dengan membuat mereka memasuki Kota Duan Ren dan membakarnya. Itu adalah rencana yang luar biasa.

Lin Feng dianggap sudah mati. Dia melakukan perjalanan jauh di dalam negara Mo Yue, dan mengandalkan kekuatannya sendiri untuk membunuh orang-orang yang telah menculik sang putri. Pada saat itu, dia dan sang putri hilang, mereka mungkin sudah mati, atau mungkin dalam situasi kritis.

Selama perang itu, julukan "Panah Ilahi" telah kehilangan signifikansinya sementara Lin Feng mungkin menemui ajalnya. Sayang sekali, dia adalah seorang pemuda yang kuat dan bertenaga, dia mungkin sudah mati pada saat itu.

Kerumunan memandang ke langit, sinar matahari menyilaukan mata. Ada beberapa jam lagi untuk menunggu sebelum eksekusi Liu Cang Lan.

Pada saat itu, gerbang Kota Kekaisaran tertutup rapat, tidak ada yang bisa memasuki kota, dan mereka semua ada di sana karena ingin menyaksikan eksekusi Liu Cang Lan.

Saat itu, pasukan mulai gelisah. Segera setelah itu, kerumunan melihat mereka melompat ke atas punggung kuda mereka dan meraih busur dari punggung mereka.

"Ini adalah pemberontakan bersenjata. Demi Liu Cang Lan, pasukan Chi Xie secara mengejutkan ingin menyerang Kota Kekaisaran. "

Kerumunan itu tercengang. Sejumlah kecil pasukan ingin menyerang Kota Kekaisaran. Mereka pasti akan mati jika pasukan itu menyerang. Para penjaga Kota Kekaisaran tidak akan hanya menonton tanpa bereaksi. Beberapa puluh ribu tentara menyerang, itu hanya bunuh diri, tidak lebih. Itu tidak akan menghasilkan sesuatu yang baik.

Seperti yang diharapkan, seorang prajurit berpangkat tinggi melihat pasukan ini bergerak dan tertawa dingin. Prajurit berpangkat tinggi itu disebut Meng Gu Feng, dia adalah seorang perwira dan memiliki reputasi yang termasyhur. Dia sangat mengerti apa yang harus dia lakukan ketika menghadapi pemberontakan. Dia dapat dengan mudah membuangnya, selain itu, dia akan dapat membiarkan putranya membedakan dirinya dalam tindakan dan menyelesaikan masalah ini sendiri.

Di sisi Meng Gu Feng, ada seorang pria muda. Pemuda itu memakai baju besi. Dia tampak agung dan mendominasi. Dia sangat tampan. Jika Lin Feng ada di sana, dia pasti akan mengenalinya: Meng Chong. Orang yang budidayanya telah dilumpuhkan oleh Lin Feng di masa lalu, dia adalah putra Meng Gu Feng.

"Meng Chong, saya akan membiarkan Anda memberi perintah, bagaimana menurut Anda?"

Meng Gu Feng tersenyum yang membuat Meng Chong bahagia. Meng Gu Feng memungkinkan putranya untuk membedakan dirinya dalam tindakan yang akan memungkinkannya untuk naik pangkat lebih cepat. Dia hanya bisa senang tentang ini.

"Baik." kata Meng Chong sambil tersenyum. Dia kemudian pindah ke tepi, masih berdiri di atas gerbang Kota Kekaisaran dan mengangkat tangannya. Sejumlah besar penjaga Xue Yue mengangkat busur mereka siap untuk menembak tentara di luar.

Saat berdiri di sana, Meng Chong merasa kuat, dia bisa memutuskan segalanya dan bahkan bisa memusnahkan pasukan kecil dengan satu perintah.

"Lin Feng, sayang sekali kau sudah mati, kalau tidak aku akan memerintahkanmu untuk dibunuh."

Meng Chong merasa bangga sekali lagi menyerang hatinya. Dia merasa sangat kuat. Lin Feng telah melumpuhkan kultivasinya dan mempermalukannya tetapi pada saat itu, Dia memiliki semua kekuatan, Meng Chong dapat memerintahkannya untuk dibunuh.

Dia tidak bisa berlatih kultivasi lagi tetapi itu tidak masalah, dia hanya harus mengangkat tangannya dan membiarkan tentara bertarung untuknya.

Qi yang mematikan menyebar di atas gerbang Kota Kekaisaran. Para prajurit di luar gerbang kota merasa pasrah untuk menemui ajal mereka di sini. Mereka jelas mengerti bahwa, jika mereka bertarung, mereka akan mati di sini.

Pertempuran ini hanya untuk keadilan. teriak Ren Qing Kuang berdiri di depan pasukan sambil menatap orang-orang di atas gerbang kota. Mereka telah bertempur dan kehilangan pasukan untuk negara mereka, Xue Yue, tapi bagaimana Xue Yue memperlakukan mereka?

Bagaimana itu adil?

"Keadilan, apakah itu ada?" teriak pasukan dengan marah. Tanah bergetar dan hati mereka juga bergetar.

Orang-orang ini akan mengorbankan diri mereka sendiri demi keadilan.

Meng Chong dan ayahnya, di atas gerbang kota, tersenyum dingin.

"Keadilan adalah kekuatan dan pengaruh adalah keadilan kami. Bagaimana keadilan sejati bisa ada di dunia ini? " kata Meng Chong sambil tersenyum jahat. Setelah Lin Feng melumpuhkan kultivasi Meng Chong, hati Meng Chong menjadi semakin jahat.

"Saudaraku, ini pertempuran terakhir kita, kita semua di sini untuk bertarung bersama, perwira dan tentara. Kami tidak akan menyesal! "

Ren Qing Kuang, di atas kudanya, tampak sembrono. Pada saat itu, meskipun dia akan mati, dia berpegang teguh pada prinsipnya.

Suara panah yang memasuki busur memenuhi udara dan energi mematikan menyebar ke seluruh atmosfer.

"Siap."

Meng Chong, dari atas tembok kota, mengangkat tangannya untuk memberi tahu pasukan untuk membidik. Senyuman jahat di wajahnya semakin dilebih-lebihkan. Tepat setelah itu, dia perlahan pindah untuk menyembunyikan dirinya dari pertempuran apa pun.

Ren Qing Kuang juga telah mengangkat tangannya ke luar tembok, angin sepoi-sepoi melayang di udara membuat rambutnya berkibar tertiup angin. Pada saat itu, pria sembrono itu tidak memakai helmnya.

Bibirnya kencang, ototnya tegang. Perlahan, dia hanya perlu menggerakkan tangannya dan bel kematian akan berbunyi.

Suara kuda menyebar ke seluruh cakrawala tetapi tidak ada yang memperhatikan suara itu. Seluruh kerumunan hanya melihat pasukan di dalam dan di luar Kota Kekaisaran.

"Berhenti!"

Ren Qing Kuang menurunkan tangannya, pasukan dengan siap menembakkan busur mereka kapan saja.

Suara kuda yang berlari kencang memenuhi udara dan tanah mulai bergetar. Suara itu menyebar seperti gelombang ke seluruh pasukan. Mereka berlari dengan kecepatan penuh menuju kota. Suara itu membuat semua orang menghentikan apa yang mereka lakukan.

"Berhenti, petugas, ini aku!" teriak Lin Feng. Sepertinya kudanya sedang terbang di udara. Seluruh pasukan dibagi menjadi dua dan membersihkan jalan sambil melihat siluet yang baru saja tiba.

Ketika Ren Qing Kuang mendengar suara ini, dia tercengang. Dia menyipitkan matanya, itu suara Lin Feng.

Semuanya, hentikan. kata Ren Qing Kuang. Semua pasukan tercengang. Mengapa mereka menghentikan serangan mereka? Siapa itu?

Tentu saja Ren Qing Kuang ingin mereka berhenti. Jika mereka menyerang, mereka akan dianggap sebagai pemberontak bersenjata, dan para penjaga di tembok kota akan punya alasan untuk membunuh mereka.

Tetapi jika mereka tidak menyerang sama sekali dan pasukan Xue Yue menyerang mereka lebih dulu, mereka akan punya alasan untuk menyerang balik.

Awalnya, dia pasrah untuk mati tetapi Lin Feng telah tiba sebelum dia menyerang kota. Lin Feng dianggap sudah mati dan Liu Cang Lan adalah seorang penjahat. Hanya Lin Feng yang bisa membuat situasi berubah pada saat itu.

Ren Qing Kuang berbalik, memandang Lin Feng dan yang lainnya di kejauhan, dan tersenyum. Jantungnya berdebar sangat kencang.

"Lin Feng."

Ketika pasukan mendengar kata-kata Ren Qing Kuang, mereka semua tercengang. Negara Xue Yue telah memainkan peran yang menentukan dalam membuat Lin Feng menjadi pahlawan, Lin Feng adalah pahlawan sejati di hati mereka. Lin Feng telah memperoleh status letnan dengan batalion Pedang Surgawi karena membunuh penjaga hitam Mo Yue. Dengan kekuatannya, dia berhasil mengubah arus perang.

Pada saat itu, Lin Feng muncul lagi.

"Lin Feng."

Di tembok kota, Meng Chong juga melihat siluet itu. Dia tiba-tiba tampak mengerikan dan jahat.