Peerless Martial God – Chapter 2404

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2404

Chapter 2404: Teknik Takdir Dao Surgawi

Diedit oleh RED

Lin Feng memasuki istana berbintang, tetapi dia masih bisa melihat semua yang terjadi di luar. Dia bisa melihat semua bintang.

Sapi tua itu juga memasuki istana, dan berdiri di samping Lin Feng.

"Tuan, jalan itu menuju ke dunia yang berbeda, kan?" kata Lin Feng. Dia menyadari bahwa Benua Sembilan Awan bukanlah satu-satunya dunia yang hebat.

"Ya, apakah kamu ingat Klan Dewa Raksasa?" tanya sapi tua.

"Tentu saja, Ju Shen Yan harus terjebak pada ujian sebelumnya," kata Lin Feng. "Tuan, mengapa Anda tiba-tiba berbicara tentang Klan Dewa Raksasa?"

"Tuanku pergi ke banyak dunia kecil, dan dia juga menciptakan beberapa dunia besar. Anggota Klan Dewa Raksasa benar-benar adalah keturunan tuanku. Tentu saja, dia tidak hanya memiliki satu garis keturunan. Tapi Klan Dewa Raksasa berevolusi dengan cukup baik. Ju Shen Kui Shan sangat kuat, misalnya, "jawab sapi tua.

"Jadi apa posisi Benua Sembilan Awan dibandingkan dengan semua dunia lain?" tanya Lin Feng. Siapa yang menciptakan Benua Sembilan Awan?

"Tuanku menciptakan Benua Sembilan Awan," kata sapi tua dengan acuh tak acuh, "Pergilah. Untuk seseorang yang lulus semua ujian dalam dua puluh tahun, Anda terlihat acuh tak acuh dan bahkan berbicara tentang dunia luar. Anda tahu keempat kultivator tertinggi itu akan melakukan apapun untuk datang ke sini. Mereka bahkan mencoba menyerang saya untuk datang ke sini. "

Lin Feng tercengang, "Mereka tidak mencoba hal seperti itu, bukan?"

"Kamu terlalu naif!" kata lembu tua dengan acuh tak acuh, "Kamu pikir Orang Suci yang tiada tara akan menghormati aturan? Pada tingkat kultivasi mereka, mereka siap melakukan apapun untuk melakukan apa yang mereka inginkan. Mereka mencoba beberapa kali, tetapi gagal berulang kali. Jadi mereka menyerah. "

Lin Feng tercengang. Dia tidak mengira mereka mencoba menyerang. Dia tidak melihatnya karena dia terlalu lemah dibandingkan dengan mereka.

Tetapi seperti yang dikatakan oleh si lembu tua, Orang Suci yang tak tertandingi itu keras kepala.

"Mengenai apa yang mereka katakan kepadamu, mereka bilang ingin berteman denganmu, jangan terlalu naif juga. Teman Anda hari ini bisa menjadi musuh Anda besok. Jika Anda tidak lulus semua ujian, menurut Anda mereka ingin berteman dengan Anda? Anda lulus semua ujian dalam waktu dua puluh tahun dan mereka tahu apa artinya. Teman-teman mereka, beberapa kultivator tertinggi lainnya, bahkan tidak berhasil mencapai ujian terakhir, jadi jangan berpikir bahwa apa yang Anda lakukan tidak luar biasa, "kata lembu kepada Lin Feng.

"Saya mengerti." Lin Feng tertawa. Meskipun dia jauh lebih muda dari para kultivator tertinggi itu, dia telah melihat banyak hal dalam kehidupan. Orang Suci yang Tak Tertandingi tidak berteman dengan siapa pun, Orang Suci yang tiada tara memilih teman-teman mereka bergantung pada apa yang mereka tawarkan, dan mereka juga harus menemukan seseorang yang cukup kuat untuk berteman dengan mereka. Lin Feng lulus semua ujian, jadi mereka mengakuinya. Lin Feng tidak menganggap itu aneh. Dia juga tidak berpikir apa yang tidak dilakukannya itu luar biasa. Dia hanya merasa acuh tak acuh.

Lin Feng terus berjalan melewati istana. Dia melihat sajadah, di depannya ada patung. Patung itu tidak menggambarkan seseorang yang sangat agresif, hanya terlihat biasa saja.

"Lin Feng, duduklah. Tuanku akan memanifestasikan dirinya, "kata lembu tua itu kepada Lin Feng.

Lin Feng mengangguk dan duduk bersila. Dia melihat patung itu, dan seberkas cahaya menyinari Lin Feng. Kekuatan aneh mengelilinginya.

Seorang dewa, yang tertinggi, yang terpenting, makhluk yang paling mulia, pikir Lin Feng. Dia agak gugup. Patung itu bersinar terang, dan tiba-tiba, kekuatan kehidupan muncul di sekitarnya.

"Tuan," kata sapi tua yang gemetar.

"Kerbau Kecil, akhirnya kamu menemukan ahli waris untukku," kata patung itu. Sapi tua itu gemetar, matanya melebar. Mereka menjadi basah karena air mata.

"Guru, sudah berapa tahun, sudah berapa lama sejak kita tidak bertemu? Aku merindukanmu, "kata sapi tua itu, menangis sekarang. Dia sekarang menjadi tak tertandingi, tapi dia tidak akan pernah melupakan masa lalu ketika dia lemah dan tuannya biasa bermain dengannya. Tuannya bersandar padanya di rumput dan tidur siang.

Mulut Lin Feng bergerak-gerak. Jika sapi tua yang menakutkan itu adalah "Kerbau Kecil", siapa dia? Mungil?

"Aku tahu kamu sedih, tapi kami ditakdirkan untuk berpisah. Jangan sedih, karena kamu sudah menemukan ahli waris untukku, ajari dia yang banyak, "ucap sosok siluet itu. Dia memandang Lin Feng di atas sajadah dan tersenyum.

"Saya tidak tahu apa tingkat kultivasi Anda, saya tidak tahu seberapa berbakat Anda, tetapi karena Anda berhasil di sini, itu membuktikan banyak hal, dan itu sudah cukup. Anda pasti sudah sangat kuat. Saya harap Anda tidak terlalu kuat, sehingga Anda bisa menyingkirkan kemampuan Anda sebelumnya, sehingga Anda bisa menggunakan kekuatan saya. Itu akan sempurna. Tapi aku juga tidak akan memaksamu. Lagipula, ketika Anda adalah Orang Suci, Anda memiliki lebih banyak aspirasi daripada saat Anda tidak. "

Sosok itu tersenyum. Lin Feng memiliki keraguan. Mungkin itu tidak nyata, mungkin itu hanya semacam hologram; jika tidak, bagaimana dia tidak bisa mengetahui apa tingkat kultivasinya?

Mungkin sajadah mengaktifkannya, pikir Lin Feng.

"Kuil Bintang juga merupakan Dunia Bintang. Ini duniaku. Ada 100.008 bintang di sini. Di istana, ada banyak teknik Saint, senjata, dan lain sebagainya. Semuanya milikmu. Anda bisa melihat tekniknya; beberapa di antaranya tidak memerlukan jenis kekuatan asli tertentu, yang lebih baik karena selalu lebih baik menggunakan teknik dengan kekuatan asli Anda sendiri.

"Mengenai Senjata Saint, saya tidak ingin Anda terlalu bergantung pada mereka, tapi Anda dapat menggunakan beberapa dari mereka untuk mempelajari Dao Surgawi dan segala macam kekuatan. Kerbau Kecil akan memberitahumu lebih banyak tentang mereka, lalu kamu bisa mempelajarinya sendiri, "kata sosok itu kepada Lin Feng. "Kamu juga bisa mempelajari kemampuan lain jika kamu mau, tapi ada satu jenis kekuatan yang harus kamu teruskan. Saya berharap suatu hari Anda akan menguasainya: Celestial Dao Fortune. "

"Teknik Celestial Dao Fortune". Jantung Lin Feng bergerak-gerak. Kedengarannya luar biasa; apakah itu mirip dengan Teknik Takdir Agung Kuil Keberuntungan? Selain itu, dewa ini adalah seorang kultivator bintang, dia mewakili Area Cahaya Bintang, dan Kuil Keberuntungan dulunya adalah Kuil Langit Starlit di masa lalu. Hubungan macam apa yang dimiliki dewa ini dengan Kuil Keberuntungan?

Apakah dewa ini pencipta Kuil Keberuntungan?

Cahaya yang menyilaukan menerangi atmosfer dan berubah menjadi langit bertabur bintang yang indah.

"Menguasai!" Sapi itu gemetar, mengambil beberapa langkah ke depan. Bertahun-tahun telah berlalu; dia sudah lama tidak bertemu tuannya, dan sekarang dia memiliki kesempatan untuk bertemu dengannya lagi. Kapan dia akan melihatnya lagi?

"Kerbau Kecil, jangan sedih. Ingatlah untuk menjadi guru yang baik baginya. Jika dia setuju untuk mempelajari kemampuan saya, ajari dia. Jika tidak, jangan paksa dia, "kata suara yang bermartabat dan agung.

Sapi tua itu terkejut dan mengangguk, "Saya mengerti, Guru."

Jutaan bintang bergerak menuju kepala Lin Feng dan menembus ke dalam otaknya. Teknik Saint hanya bisa diajarkan secara langsung, mempelajarinya dari buku tidak seefisien, jelas, atau tepat. Kemampuan Dewa sama sekali tidak bisa dipelajari dari buku, mereka hanya bisa ditransmisikan secara langsung!

Lin Feng mendapat kesan otaknya akan meledak. Pikirannya tidak memiliki cukup ruang untuk semua pengetahuan itu. Guntur mulai menggelinding di sekelilingnya. Teknik Celestial Dao Destiny sangat menakutkan.

Lin Feng menggertakkan giginya. Namun, itu sangat kuat, dia kehilangan kesadaran. Pada saat yang sama, milyaran bintang di dunia bintang mengembun dan bergerak ke arahnya. Mereka mengelilinginya, memandikannya di bawah cahaya bintang.

Sapi tua melihat sosok Lin Feng menghilang, lalu menghela nafas dan berbisik, "Anak kecil, jika kamu tidak dapat melakukan perjalanan melalui Benua Sembilan Awan tanpa halangan, bagaimana kamu akan menghormati transmisi Masterku?"