Peerless Martial God – Chapter 2420

shadow

Peerless Martial God – Chapter 2420

Bab 2420: Terbang ke Puncak!

Diedit oleh RED

Setelah ceramah, Lin Feng memberi gurunya banyak mantra, keterampilan, teknik, dan senjata. Dia hanya memberi mereka yang terbaik. Dia bahkan memberi mereka beberapa Senjata Suci yang dia peroleh setelah membunuh orang.

"Little Lin Feng, barang-barang itu bagus karena Anda berada di Tiantai, tetapi jika Anda tidak ada di sini, orang-orang akan memusnahkan kami untuk barang-barang itu. Seperti ketika Anda memberi Lang Yan Senjata Suci di depan semua orang, itu menakutkan. Apakah menurutmu itu hal yang baik bagi Lang Yan untuk memiliki Senjata Suci? " tanya Mu Chen, dengan mudah melihat masalahnya.

"Guru, saya mengerti maksud Anda. Saya juga memikirkannya, itu sebabnya saya memberi Lang Yan Senjata Suci pelindung. Dia tidak bisa menggunakannya untuk menyerang, dia hanya bisa menggunakan untuk melindungi dirinya sendiri. Kebanyakan pembudidaya tidak bisa berbuat apa-apa padanya. Saat saya bepergian, saya akan meninggalkan sembilan Bestial Saint tingkat rendah di sini untuk melindungi Tiantai. Mereka akan menjadi pelindung Tiantai. Saya yakin mereka akan dapat melindungi Tiantai selama ribuan tahun, apa pun yang terjadi. Orang Suci Tingkat Tinggi tidak mungkin datang ke dunia yang lebih rendah. "

"Sembilan Orang Suci Binatang sebagai pelindung!" Mu Chen dan Kaisar Yu tercengang, "Baiklah, memang, tidak ada yang bisa melakukan apapun ke Tiantai dengan kultivator seperti itu, kecuali Kuil datang secara pribadi."

"Kuil Api adalah Kuil yang paling banyak masalah bagi saya. Saya menculik seorang keturunan Kuil Api, itulah mengapa mereka tidak berani mencoba sesuatu yang terlalu berisiko. Mereka mungkin tidak akan mencoba apa pun untuk saat ini. Di masa depan, jika hubunganku dengan Kuil Api memburuk, aku akan menjaga Tiantai. "

"Baiklah, kedengarannya seperti rencana," kata Mu Chen, tersenyum dan mengangguk. "Dalam waktu kurang dari seratus tahun, Tiantai akan menjadi salah satu kelompok terkuat, menurutku."

"Guru, apakah Anda punya kabar dari rekan-rekan murid saya?" tanya Lin Feng.

Mu Chen dan Kaisar Yu tetap diam. Lin Feng melihat ekspresi mereka dan bertanya, "Apa yang terjadi, dan apa yang kamu sembunyikan dariku, Guru? Katakan padaku. "

"Little Lin Feng, Tian Chi adalah … hmm …" Mu Chen menghela napas.

Wajah Lin Feng menegang, "Ada apa dengan dia ?!"

"Ada gunung Buddha di Kota Suci, legenda mengatakan Anda perlu menaiki 99.999 anak tangga untuk mencapai pencerahan sebagai seorang kultivator Buddha. Anda pernah mendengar tentang legenda itu, kan? "

"Memang?" Lin Feng mengangguk. Pertama kali dia tiba di Kota Suci, Huang Fu Long dan Tantai memberitahunya tentang hal itu. Dikatakan bahwa mereka yang membutuhkan waktu paling sedikit untuk mencapai puncak telah melakukannya dalam tiga tahun, tidak mungkin melakukannya dengan terbang. Para pembudidaya yang mencoba mati. Ada juga legenda lain yang mengatakan bahwa ada Buddha yang tiada tara di puncak, tetapi banyak orang yang berhasil mencapai puncak menjadi iblis yang tiada tara.

Tian Chi mencoba mendaki gunung itu berkali-kali, dia juga gagal berulang kali.

"Tian Chi berhasil mencapai puncak. Dia tidak menjadi Buddha, dia menjadi iblis. Dia kembali sekali, bersujud tiga kali membenturkan kepalanya ke tanah, lalu dia berkata dia tidak ada hubungannya dengan guru dan sesama murid lagi, "kata Mu Chen. Sangat mengerikan baginya untuk memikirkannya. Tian Chi adalah salah satu murid langsungnya, seperti seorang putra baginya. Tian Chi dulu lembut dan lembut, dan sekarang dia telah menjadi iblis, jadi dia memutuskan untuk memutuskan semua ikatan.

"Kapan itu terjadi?" Lin Feng bertanya dengan muram.

"Tepat sebelum Dinasti Kanaan mulai bangkit. Konon kebangkitan Dinasti Kanaan ada hubungannya dengan Gunung Buddha, "kata Mu Chen.

Di mana Tian Chi? tanya Lin Feng.

"Saya tidak tahu. Saya belum mendengar apapun darinya sejak dia pergi. "

Lin Feng mengerutkan kening. Dia menatap ke kejauhan dan tiba-tiba berteriak, "Pemimpin Dinasti Kanaan, cepat datang ke Tiantai untuk menemuiku!"

Semua orang di Kota Suci mendengar suaranya. Tanah bergetar mendengar kata-katanya.

"Pemimpin Dinasti Kanaan, cepat dan datang ke Tiantai untuk menemuiku …"

Suaranya bergema lama sekali. Banyak orang mengangkat kepala dan menggigil ketakutan. Itu mungkin suara Lin Feng, dia adalah satu-satunya yang bisa berteriak begitu keras dan terutama membuat pemimpin Dinasti Kanaan datang ke Tiantai. Banyak orang menghela nafas; pada tingkat kultivasi itu, orang-orang sepertinya milik dunia lain. Tidak ada yang bisa menghentikan mereka.

Seperti yang diharapkan, setelah waktu yang singkat, sekelompok orang dari Dinasti Kanaan tiba dan berhenti di luar Tiantai.

Mereka tidak mendarat, seseorang langsung berkata dengan dingin, "Apa hubungan Dinasti Kanaan dengan Gunung Buddha?"

Orang-orang itu memandang Lin Feng dengan heran. Pemimpin kelompok itu adalah Orang Suci, dia juga terkejut. Dia telah menyaksikan Lin Feng langsung membunuh Orang Suci Dinasti Bela Diri Surgawi selama upacara akbar, jadi dia tidak ingin menyinggung perasaannya.

"Pada awalnya, Dinasti Kanaan adalah Klan Buddha Kanaan, kemudian seorang murid mendaki gunung dan memperoleh Sutra. Kemudian, dia berlatih sangat keras, dan itulah yang terjadi, "seseorang berkata kepada Lin Feng.

Kamu ingin mati! teriak Lin Feng dengan dingin. Angin kencang bertiup melewati dan memenggal kepala orang itu. Darah memercik, dan dia mati seketika. Wajah yang lain menjadi pucat pasi.

"Jika kau terus berbohong, aku akan membunuh kalian semua," kata Lin Feng dengan dingin. Dia berkata kepada Orang Suci itu, "Bicaralah!"

Orang Suci berusaha untuk tetap tenang. Dia berkata kepada Lin Feng, "Saya adalah kultivator Gunung Buddha yang dia maksud, lalu saya turun, saya pergi ke Klan Buddha Kanaan dan saya memberi mereka banyak teknik. Lalu saya mengganti nama mereka. "

"Anda seorang biksu Buddha, Anda bukan pembudidaya setan?" tanya Lin Feng dengan dingin.

Dia tampak terkejut dan berkata, "Budha adalah budidaya iblis."

"Pergilah. Bawa saya ke Gunung Buddha, "kata Lin Feng dengan dingin.

Orang Suci itu berkata, "Anda ingin mendaki gunung?"

Saya ingin terbang langsung ke atas! jawab Lin Feng.

"Kamu tidak menghormati Buddha besar," kata orang itu, tersenyum dingin.

"Jika Buddhisme adalah kultivasi iblis, umat Buddha membutuhkan rasa hormat? Selain itu, jika saya cukup kuat, apakah Buddha di depan saya? " kata Lin Feng dengan agresif. Kerumunan gemetar di sekitar mereka. Buddhisme adalah budidaya iblis? Jika saya cukup kuat, apakah Buddha di depan saya?

"Karena begitulah, kau dan aku akan mencapai puncak." Dia bangkit di udara dan terbang menjauh. Lin Feng melirik anggota Dinasti Kanaan dengan dingin dan berubah menjadi seberkas cahaya.

Menurut legenda, untuk mencapai pencerahan Buddha, perlu menaiki tangga. Orang yang terbang dan mendarat di puncak tewas. Namun, Lin Feng menganggap dirinya cukup kuat untuk terbang langsung ke puncak. Dia bisa membunuh Orang Suci tingkat rendah dengan mudah, tapi bagaimana dengan Buddha yang tak tertandingi dalam legenda?

Lin Feng tidak peduli dengan legenda?

Di Kota Suci, sosok banyak orang berkedip. Mereka terbang menuju Gunung Buddha; apakah Lin Feng akan mendarat di puncak gunung?

Gunung Budha dikelilingi oleh air. Orang biasanya datang dengan perahu. Pada saat itu, dua sosok terbang tinggi di langit. Pemimpin Dinasti Kanaan berhenti dan berkata kepada Lin Feng, "Saya harus berhenti di sini. Jika Anda bisa lulus, saya akan mengikuti Anda. "

"Mari kita lihat siapa yang sengaja membuat misteri hal sederhana dan menakuti penduduk Kota Suci," kata Lin Feng, menyingsingkan lengan bajunya. Dia tidak percaya pada Buddha dan iblis, dia hanya percaya pada kekuatan. Jika seorang Buddha tidak kuat, siapa yang akan percaya pada mereka? Di puncak gunung, harus ada pembudidaya yang kuat. Lin Feng tidak peduli padanya, tapi kali ini temannya punya masalah, jadi dia harus membantu. Temannya bahkan memutuskan untuk memutuskan hubungan dengan teman dan gurunya, itu terlalu aneh…

Energi yang kuat memenuhi udara dan mengelilingi Lin Feng. Lin Feng tidak terkejut. Seperti yang diharapkan, kekuatan Saint. Tidak heran tidak ada yang bisa terbang ke atas.

Tapi sekarang dia memutuskan untuk melanggar aturan.

Lin Feng terus berjalan perlahan. Suasananya sangat menindas. Kemudian, lampu Buddha menyala dan Lin Feng mendengar seseorang mengucapkan mantra dengan suara Brahma yang luar biasa. Buddha emas tak tertandingi muncul. Dia terus bernyanyi tanpa henti.

Banyak orang mengangkat kepala; seperti yang diharapkan, ada Buddha tak tertandingi yang melindungi gunung. Tidak ada yang berani terbang langsung ke atas, tetapi Lin Feng berani!